3 Jenis konektor listrik di dunia industri

3 Jenis konektor listrik di dunia industri

Table of Contents

3 Jenis Konektor Listrik di dunia industri meliputi board-to-board connectors, Wire/Wire-to-cable/cable connector, Wire/Cable-to-board connectors yang dimana dari ketiga jenis ini memiliki fungsi serta fiturnya masing masing, kami akan membahas secara detail tentang 3 Jenis konektor listrik di dunia industri.

Baca Juga : Perbedaan Konektor Sirkular dan Rektangular

Dasar Konektor Listrik

Sistem elektronik adalah jaringan interkoneksi hierarkis yang memungkinkan komunikasi antara perangkat elektronik yang berbeda. Beberapa koneksi diperlukan untuk transmisi sinyal dan distribusi daya yang diperlukan untuk memastikan fungsi yang tepat dari perangkat elektronik. Konektor listrik diklasifikasikan ke dalam tiga jenis berdasarkan batas akhirnya: konektor antar papan, kabel/kabel kabel/kabel kabel, dan kabel/kabel ke papan konektor.

Enam tingkat interkoneksi biasanya terlihat dalam konektor listrik. Tingkat 0 adalah hubungan antara elemen sirkuit dasar dan timah, seperti hubungan antara chip semikonduktor dan kerangka timbal. Level 1 adalah hubungan antara timbal komponen dan papan sirkuit tercetak (PCB), dicontoholeh operator chip soket, paket inline ganda (DIP) soket-soket, dan tombol. Tingkat 2 adalah hubungan antara dua atau lebih PCB. Hubungan dengan seorang ibu adalah tipikal. Tingkat 3 adalah hubungan antara dua subassemblies, seperti suplai daya dan subassembly yang terkait. Level 4 adalah koneksi dari pelabuhan utama subassembly ke port masukan /output (I/O) dari sistem yang lengkap. Lantai 5 adalah hubungan antara sistem yang terpisah fisik yang digambarkan oleh hubungan antara komputer dan printer atau peralatan periferal lainnya, atau komponen dari jaringan setempat.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Enam tingkat interkoneksi biasanya terlihat dalam konektor listrik.

Baca Juga : Prinsip dan Teori Kerja Panel Surya Transparan

Terminolgi Konektor

Sebelum kita mulai membahas beberapa konektor yang umum digunakan, mari kita menjelajahi terminologi yang digunakan untuk menjelaskan konektor.

Kategori Konektor Berdasarkan Jenisnya

Jenis kelamin — jenis penghubung merujuk pada apakah itu colokan atau dicolok ke dan biasanya laki-laki atau perempuan, masing-masing (anak-anak, meminta orang tua anda untuk penjelasan yang lebih menyeluruh). Sayang sekali, ada beberapa konektor yang mungkin disebut sebagai “laki – laki” jika kelihatannya betina; Dalam bagian contoh, kita akan menunjukkan beberapa dari mereka keluar ketika kita membahas tipe komponen individu dan menjelaskan mengapa hal itu terjadi.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Laki-laki (kiri) dan perempuan 2.0mm PH seri sambungan JST. Dalam hal ini, gender ditentukan oleh dirigen individu.

Baca Juga : Dasar Dasar Konektor Listrik

Polaritas

Polaritas – kebanyakan konektor hanya dapat terhubung dalam satu orientasi. Ciri ini disebut polaritas, dan para konektor yang memiliki beberapa cara untuk mencegah mereka salah sambung dikatakan terpolarisasi, atau kadang-kadang menyatu.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Terpolarisasi di amerika utara wall plug. Dengan memiliki dua ukuran yang berbeda untuk bilah-bilah plug, plug hanya akan masuk ke stop kontak satu arah.

Kontak

Kontak adalah bagian dari “connector”. Mereka adalah bagian logam yang menyentuh satu sama lain, membentuk koneksi listrik. Di sinilah juga timbul problem-problem: kontak dapat menjadi kotor atau teroksidasi, atau merangsang kontak yang diperlukan untuk dapat mengurangi kontak dengan waktu.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Kontak di konektor ini jelas terlihat.

Baca Juga : Memahami dasar saklar listrik dan lemparan

Pitch

Pitch – banyak konektor terdiri dari susunan kontak dalam pola berulang. Pitch dari konektor adalah jarak dari pusat dari satu kontak ke pusat berikutnya. Hal ini penting, karena ada banyak keluarga yang kontak yang terlihat sangat mirip tetapi mungkin berbeda dalam nada, sehingga sulit untuk mengetahui bahwa anda membeli konektor perkawinan yang tepat.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Pitch dari pins di kepalanya adalah standar Arduino 1.

Mating Cycles

Mating Cycles atau Siklus Perkawinan memiliki kehidupan yang terbatas, dan menghubungkan dan memutuskan hubungan mereka adalah apa yang membuat mereka lelah. Datasheets biasanya menyajikan informasi itu dalam soal siklus perkawinan, dan informasi itu bervariasi dari satu teknologi ke teknologi lain. Penghubung USB bisa jadi memiliki umur ribuan atau puluhan ribu siklus, sedangkan konektor dari papan ke papan yang dirancang untuk penggunaan di dalam elektronik konsumen dapat dibatasi hingga puluhan siklus. Penting bagimu untuk memilih penghubung dengan kehidupan yang cocok untuk aplikasi.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan Limit Switch

Board-to-Board Connectors (BTB)

Konektor Board-to-board digunakan untuk menghubungkan PCB tanpa kabel. Para konektor papan ke papan dapat menghemat ruang pada kabel, membuatnya cocok untuk sistem dengan ruang terbatas. PCB dapat dihubungkan dengan menggunakan konektor dalam konfigurasi paralel atau tegak lurus. Sebuah konektor yang menghubungkan dua PCB dalam konfigurasi stacking disebut konektor mezzanine. Namun, istilah ini kadang-kadang digunakan untuk menggambarkan pengaturan PCB yang sejajar atau bersisi-sisian. Pengaturan ini biasanya terlihat bagi pengaturan ibu dengan anak perempuan, di mana fokusnya adalah pada pengaturan paralel.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
BTB-Connectors

Perincian yang perlu dipertimbangkan sewaktu memilih suatu konektor mezzanine mencakup keterpisahan, persyaratan mekanis seperti tinggi dan toleransi yang ditumpuk, batasan seperti penyangga, tanda kurung, atau rangka jurang, dan jenis penyangga. Kemampuan dipisahkan bergantung pada banyak faktor, seperti apakah konektornya dapat dipisahkan atau permanen, jumlah siklus perkawinan yang dibutuhkan selama masa hidupnya, dan nilai maksimum dan minimum dari kekuatan penyisipan yang diperlukan. Suhu operasi dan kelembaban juga harus dipertimbangkan. EIA 700AAAB adalah standar untuk konektor mezzanine.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay

Pesawat terbang adalah sekelompok konektor listrik yang sejajar sehingga setiap pin dari setiap penghubung dihubungkan dengan pin relatif yang sama dari semua konektor lainnya, membentuk sebuah konektor bus. Sistem pesawat ruang belakang digunakan secara luas dalam komputer dan sistem telekomunikasi karena sistem ini fleksibel dan dapat diandalkan. Sistem pesawat digunakan untuk menghubungkan beberapa kartu plug-in di sepanjang tulang belakang untuk membuat sistem backplane yang lengkap. Sinyal yang dihasilkan oleh pemancar melewati beberapa konektor dan mencapai penerima. Sistem pesawat terbang darurat dengan integritas tinggi diperlukan dalam peralatan yang digunakan dalam aplikasi kecepatan tinggi. Dalam disain backplane channel, pesawat belakang dan lapangan yang terkait adalah parameter penting.

Jika laju data meningkat, saluran belakang dapat menyampaikan sinyal. Terusan itu menyebabkan gangguan intersimbol (ISI), refleksi, dan penyebrangan. Crosstalk dan refleksi memperkenalkan kebisingan, mengurangi amplitudo sinyal, dan menurunkan tingkat tepi sinyal, yang lebih merusak performa channel jitter. Pada tingkat data tinggi dan jarak jauh antara saluran, sinyal integritas menjadi lebih buruk.

Para konektor untuk sistem pesawat belakang harus memberikan pencocokan impedans yang baik dan perisai. Para konektor juga harus menahan beberapa penyisipan dan memindahkan siklus papan sirkuit.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
Sebuah konektor sistem belakang berisi

Baca Juga : Pengertian, Sejarah, Aplikasi Controller Area Network (CAN)

Wire/Cable-to-Wire/Cable Connectors

Kawat-ke-kawat konektor menghubungkan dua kabel, seperti nama menunjukkan. Salah satu ujung konektor secara permanen terhubung ke kabel. Ujung lain dari konektor membentuk antarmuka yang dapat dipisahkan. Sambungan permanen dapat dibuat dengan menggunakan kontak perpindahan bentuk atau isolasi (IDC). Dalam metode IDC, hubungan dibuat dengan menyisipkan kabel yang terisolasi ke dalam sebuah slot dari batang logam yang ditajamkan. Pinggiran yang tajam dari balok itu memotong penyekat dan membuat kontak yang kaku dengan logam-logam antara kawat dan balok.

Sehubungan dengan hubungan kabel yang diskrit, proses penghambatan biasanya digunakan. Namun, dalam kasus terminasi penghantar kabel multikonduktor, IDC biasanya digunakan. Hal ini karena keuntungan yang ditawarkan IDC sehubungan dengan penanganan dan terminasi massal. Konektor dengan kawat berasal dari beragam geometris perumahan, termasuk persegi panjang dan bundar dengan rumah polimer, yang terbuat dari beragam polimer, dan kulit logam, terutama untuk aplikasi militer.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
WTW Connector

Baca Juga : Definisi, Sejarah dan Fitur SCADA

Wire/Cable-to-Board Connectors

Sebuah konektor kawat-ke-board, seperti namanya, menghubungkan kabel ke PCB. Koneksi kabelnya mirip dengan yang digunakan untuk menyambung kabel ke kabel, dan hubungan dengan dewan sebagian besar terdiri dari konektor dua bagian yang diregangkan; Meskipun, beberapa versi tepi kartu tetap digunakan. Sambungan kawin untuk hubungan terpisah mungkin sama dengan sambungan kabel dari keluarga produk yang sama. Meskipun ada banyak penggunaan kabel konektor, tren ini mengarah pada konektor, atau susunan kabel, untuk mengambil keuntungan dari manfaat IDC.

3 Jenis konektor listrik di dunia industri
CTB Connectors

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Pemilihan Programmable Logic Controller

Kesimpulan

dari artikel yang sudah kami bahas diatas yaitu “3 Jenis konektor listrik di dunia industri” dapat ditarik kesimpulannya sebagai berikut :

  • Sistem elektronik adalah jaringan interkoneksi hierarkis yang memungkinkan komunikasi antara perangkat elektronik yang berbeda. Beberapa koneksi diperlukan untuk transmisi sinyal dan distribusi daya yang diperlukan untuk memastikan fungsi yang tepat dari perangkat elektronik.
  • Terdapat 3 Jenis konektor pada dunia industri yaitu : board-to-board connectors, Wire/Wire-to-cable/cable connector, Wire/Cable-to-board connectors.
  • Board-To-Board Connectors : Konektor Board-to-board digunakan untuk menghubungkan PCB tanpa kabel. Para konektor papan ke papan dapat menghemat ruang pada kabel, membuatnya cocok untuk sistem dengan ruang terbatas.
  • Kawat-ke-kawat konektor menghubungkan dua kabel, seperti nama menunjukkan. Salah satu ujung konektor secara permanen terhubung ke kabel. Ujung lain dari konektor membentuk antarmuka yang dapat dipisahkan.
  • Sebuah konektor kawat-ke-board, seperti namanya, menghubungkan kabel ke PCB. Koneksi kabelnya mirip dengan yang digunakan untuk menyambung kabel ke kabel, dan hubungan dengan dewan sebagian besar terdiri dari konektor dua bagian yang diregangkan; Meskipun, beberapa versi tepi kartu tetap digunakan.

Referensi : learn.sparkfun.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: