Dasar Dasar Konektor Listrik

Dasar Dasar Konektor Listrik

Table of Contents

Dasar Dasar Konektor Listrik terdiri dari banyak komponen, termasuk kabel dan kabel. Konektor listrik digunakan untuk menggabungkan ini untuk membentuk jalan terus untuk arus listrik mengalir. kami akan membahas secara detail tentang dasar dasar konektor listrik.

Dasar Dasar Konektor Listrik

Konektor memiliki (penyumbat) jantan dan betina (jacks) yang terhubung satu sama lain membentuk koneksi permanen atau, lebih sering, koneksi sementara yang dapat dirakit dan dihapus dengan alat khusus. Konektor listrik secara drastis mengurangi waktu, upaya, dan tenaga kerja yang dibutuhkan untuk manufaktur, merakit dan memasang peralatan listrik, komponen-komponennya serta memasang kabel.

Dalam hampir semua peralatan elektronik, kemungkinan besar sebuah konektor listrik berfungsi sebagai kunci dalam memastikan kinerja alat tersebut. Akan tetapi, para konektor yang tidak dapat diandalkan dapat menjadi penyebab kegagalan produk atau gagal listrik yang merusak. Karena para konektor bertanggung jawab untuk melindungi kabel dan menghubungkannya satu sama lain, banyak yang kedap air dan tahan cuaca sehingga dapat berfungsi bahkan dalam aplikasi performa tinggi.

Secara teori, para konektor harus tahan terhadap banyak faktor eksternal, seperti minyak, tekanan, dan air. Selain itu, komunikasi hendaknya relatif mudah diputus, sekaligus menciptakan hubungan yang aman dan nyaman sewaktu dihubungkan dengan konektor lainnya. Properti konektor Ideal mencakup daya tahan kontak rendah, ketahanan, penyekat tinggi, efektivitas biaya, dan keandalan. Ciri-ciri spesifik bergantung pada penerapannya, tetapi pada umumnya para konektor harus menyoroti setidaknya beberapa karakteristik di atas.

Baca Juga : 3 Jenis konektor listrik di dunia industri

Komponen Konektor Listrik

Sebuah konektor listrik dasar memiliki beberapa elemen yang berbeda, termasuk:

Dasar Dasar Konektor Listrik
Komponen Konektor Listrik

Cangkang Konektor (Connector Shell)

Cangkang luar dari konektor berfungsi sebagai garis pertahanan pertama terhadap bahaya lingkungan dengan melindungi komponen-komponen konektor internal dan mencegah lingkungan eksternal dari bersentuhan dengan ujung-ujung kabel listrik yang ditemukan. Cangkangnya sendiri memiliki lubang dan lubang untuk mengakomodasi kawat dan pin. Selain itu, bagian dalam cangkang dirancang untuk menahan segala sesuatu pada tempatnya dengan mengunci patok-patok dan membubuhkan meterai.

Pin dan Soket

Pin dan soket terhubung satu sama lain untuk menghantar listrik melalui konektor. Pas harus cukup nyaman untuk memastikan koneksi kuat, tapi cukup longgar sehingga memutuskan mereka tidak terlalu sulit. Bergantung pada jenis konektornya, jumlah pin dan soket akan bervariasi.

Soket Retainer

Fungsi utama soket adalah menjaga agar pasak dan soket tidak kendur. Untuk itu, alat penghitung soket plastik menekan kuat-kait plastik yang menahan pasak-pasak dan soket-soket pada tempatnya, bertindak sebagai mekanisme penguncian sekunder. Sebuah gigi soket terpasang ke konektor dari ujung depan.

Seal atau Penutup Karet

Untuk mencegah air memasuki keterkaitan, penutup karet dipasang pada kedua ujungnya. Kabel memasukkan konektor melalui meterai, yang secara efektif menggunakan tekanan untuk mencegah kelembapan dan air.

Baca Juga : Perbedaan Konektor Sirkular dan Rektangular

Jenis Konektor Listrik

Ada banyak jenis konektor listrik individu, yang dapat dikategorikan berdasarkan tingkat, fungsi, dan jenis terminasi:

Level Konektor

Dasar Dasar Konektor Listrik
Level Konektor

Setiap jenis konektor dapat dibagi menjadi satu atau banyak dari lima kategori ini, yang disebut sebagai tingkat konektor:

  • Wire-to-board or subassembly-to-subassembly
  • Box-to-box or input/output
  • IC chip or chip-to-package
  • IC package or package-to-board
  • PC board-to-board

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay

Fungsi Konektor

Fungsi konektor – meskipun banyak konektor spesifik aplikasi, sebagian besar dapat diklasifikasikan berdasarkan metode koneksi mereka:

  • Blok Terminal – dalam konektor ini, beberapa kabel secara individual terhubung ke titik Terminal tunggal dan tertutup dalam perumahan. Ada banyak ukuran, tetapi kurangnya perlindungan sirkuit membuatnya lebih rumit dibandingkan dengan beberapa yang lain. Koneksinya mencakup papan sirkuit tercetak (PCB) balok-balok terminal, blok-blok terminal yang dapat dicairkan, banyak konektor terminal (MTC), dan kotak-kotak penghalang. Ini digunakan di PCB dan berbagai peralatan listrik lainnya.
  • Tiang pengikat — kabelnya menyambung ke tiang dan dikaitkan dengan sekrup atau penjepit. Ujung lainnya dapat terhubung ke terminal, pin, atau colokan. Banyak tiang bisa dihubungkan dengan colokan pisang, konektor pin, dan terminal lug. Ini digunakan untuk berbagai alat pengujian audio dan elektronik.
  • Penyumbat dan soket — sebuah soket wanita dengan satu atau lebih pin yang dihubungkan ke soket atau soket pria. Hal ini memudahkan, memungkinkan koneksi dibuat tanpa peralatan. Sebuah diagram merah muda dapat membantu untuk konektor multi-pin. Tipe koneksi mencakup USB, kabel jaringan, HDMI, DVI, RCA, SCSI, mount papan, audio, koaksial, kabel, DLL. Sering digunakan dalam kebanyakan alat elektronik yang menggunakan video dan audio, aplikasi otomotif, komputasi, dan PCB.
  • Rak dan Panel — konektor ini biasanya digunakan untuk menghubungkan peralatan statis dengan bagian elektronik yang dapat dilepas, khususnya bila ruang atau keterandalan koneksi merupakan faktor-faktor penting. Jenis koneksi mencakup rak ke panel, kabel ke kabel, dan kabel ke panel. Alat ini sering digunakan untuk printer, modems, sistem stereo dan telekomunikasi di rumah.
  • Sambungan Blade – Blade menghubungkan setiap kabel ke wadah dengan penggunaan pisau konduktif yang datar. Konektor bilah kadang-kadang keras untuk menghubungkan kabel pada beberapa perangkat elektronik, seperti pengeras suara atau termostat. Kabel biasanya digunakan untuk menghubungkan kabel dan cocok untuk hampir setiap aplikasi yang memerlukan point to point koneksi.
  • Cincin dan kait – seperti pisau, mereka menghubungkan satu kabel, kecuali hubungannya adalah melekatkan di antara tiang yang sudah dipagari dan sekrup atau bolt bentuk memungkinkan koneksi mudah yang dapat disingkirkan jika kuncinya hanya sebagian terbuka. Ini sebagian besar digunakan untuk menghubungkan kabel dan juga cocok untuk hampir semua aplikasi yang memerlukan koneksi langsung.

Terminasi Penghubung

Terminasi Penghubung – beberapa konektor dapat diklasifikasikan berdasarkan metode yang digunakan untuk mengakhiri atau mengikat kabel ke konektor:

  • Pemindahan insulasi – penyekatan konektor (idc) menghubungkan kabel atau kabel yang terisolasi tanpa memerlukan pemekatan. Sebuah pisau tajam atau serangkaian pisau dalam konektor dipotong menjadi insulasi ketika kawat atau kabel ditancapkan. Sementara eliminasi proses pengupasan memotong downtime, terutama untuk produsen, pisau dapat parah kawat. Ini menurunkan kemampuan penanganan saat ini. Selain itu, alat IDC non-produksi lebih mahal dan kurang efektif daripada alat crimping.
  • Crimping – Crimping menciptakan hubungan terpisah-pisah antara konektor dan kabel. Kawat yang sudah dilucuti dimasukkan ke dalam tong atau terminal logam dan alat pelarut digunakan untuk memampatkan satu bagian di atas kawat. Hal ini biasa digunakan untuk menghentikan kawat yang terdampar untuk cincin, blade dan spade konektor. Mereka lebih disukai untuk keselamatan mereka, yang mudah digunakan, efektivitas biaya dan produksi pasca-produksi.
  • Solder – solder mencakup melting filler metal (solder) di atas sendi listrik untuk menciptakan hubungan terpadu antara konduktor atau terminal. Ini menyediakan sangat halus dan kuat jika dilakukan dengan benar, menggunakan pemecah yang cocok dengan logam yang sedang digabungkan. Koneksi-koneksi ini memerlukan waktu yang lebih lama dan lebih banyak terlibat daripada pengrusakan. Di PCB, jaringan listrik dibuat dengan pin atau kabel solder ke lokasi-lokasi yang sedang naik. Komponen dapat dipasang dan disolasi di sisi lain papan dengan menggunakan teknologi lubang panjang (THT).

Baca Juga : Pengertian, Sejarah, Aplikasi Controller Area Network (CAN)

Spesifikasi dasar pada konektor listrik

Untuk memilih konektor listrik yang tepat yang akan menyelesaikan pekerjaan dan meminimalkan risiko, ada beberapa faktor yang harus dipertimbangkan, bergantung pada aplikasi, jenis konektor, dan kekuatan arus listrik sirkuit yang akan dibawa. Ini dapat dipecah menjadi dua klasifikasi:

Parameter Performa

Parameter kinerja perlu dipilih berdasarkan kondisi di mana konektor listrik akan beroperasi :

  • Current– penilaian saat ini menggambarkan tingkat aliran listrik (saat) sebuah konektor dirancang untuk mengakomodasi. Hal ini diukur dari amperes (A atau ampli). Peringkat saat ini tentang sebuah konektor biasanya dalam kisaran 1A sampai 50A, meskipun yang lebih kecil dan lebih besar tersedia untuk aplikasi khusus.
  • Tegangan – penilaian tegangan menjelaskan jangkauan dan jenis tegangan yang The connector dirancang untuk dibawa. Hal ini diukur dari tegangan (V) untuk arus (AC) atau arus langsung (DC). Biasanya, peringkat dapat 50V, 125V, 250V, dan 600V, tetapi yang lain juga tersedia.
  • Suhu operasi – kisaran suhu operasi menggambarkan kisaran, suhu yang direkomendasikan dan minimum/ maksimum aman suhu operasi untuk konektor listrik.

Baca Juga : Memahami dasar saklar listrik dan lemparan

Parameter Fisik

Parameter fisik harus dipilih dengan cermat karena mereka menjelaskan bagaimana konektor listrik dirancang, koneksi yang dapat digunakan untuk dan banyak lagi:

  • Kontak Pitch – ini adalah jarak antara pusat pin yang berdekatan atau terminal dalam konektor. Hal ini biasanya diukur dalam milimeter (mm). Pitches kontak yang lebih besar berarti lebih sedikit koneksi atau pin per area, yang mengurangi arus listrik dan dengan demikian, gangguan. Namun, itu meningkatkan ukuran keseluruhan dari konektor.
  • Jumlah kontak – terlepas dari jenis lapangan kontak, jumlah kontak atau elemen konduktif individu hadir dalam konektor listrik juga bervariasi.

Bahan atau Material Konektor

Sementara kemasan konektor biasanya terbuat dari plastik, bahan yang digunakan untuk konektor biasanya merupakan kombinasi dari logam dan plastik untuk penyekat, meskipun hampir semua Material konduktif dapat digunakan. Sifat-sifat materi mempengaruhi kinerja, seperti konduktivitas, kekuatan, ketahanan, dan pembentukan. Beberapa yang umum digunakan mencakup:

  • Kandungan seng dapat bervariasi dari 5-40%, kilau metalik berubah dari warna merah – jingga menjadi kuning seraya kadar seng naik; Logam termurah untuk dibeli berdasarkan berat; Springy; Kuat; Kuningan lebih kurang konduktif dari tembaga murni. Dalam keadaan normal, itu tidak akan berkarat atau korosi dan dapat digunakan dalam konektor dengan kebutuhan kekuatan yang lebih rendah, biasanya digunakan dalam terminal KK
  • Perunggu fosfat — kekuatan yang baik; Sulit; Daya tahan tinggi dan kelelahan; Fleksibel dan elastis, digunakan untuk kontak listrik
  • Paduan tembaga terbaik untuk terminal musim semi; Lebih murah dari perunggu fosfor, digunakan untuk aplikasi kinerja tinggi
  • Paduan tembaga yang tinggi — tembaga yang dimodifikasi dengan kuat; Baik listrik dan panas properti; Mempertahankan bentuknya pada suhu tinggi, terutama digunakan dalam aplikasi otomotif

Baca Juga : Definisi, Sejarah dan Fitur SCADA

Fitur dasar konektor listrik

Untuk beberapa aplikasi, konektor listrik yang memiliki fitur yang berbeda mungkin diperlukan atau lebih disukai:

  • Keyed konektor – ini dirancang untuk menghubungkan hanya ketika mereka berada dalam orientasi yang tepat. Ini mencegah kerusakan pada pin dan mencegah pengguna memasukkannya ke dalam soket yang salah.
  • Konektor terkunci – mekanisme penguncian memastikan konektor tetap pada tempatnya, mencegah koneksi agar tidak pecah secara tidak sengaja, atau tidak berubah jika konektor macet atau bergoncangan.
  • Konektor kedap suara – beberapa aplikasi memerlukan koneksi listrik yang mungkin terendam dalam air. Konektor ini dibangun dengan tujuan untuk berfungsi sepenuhnya di bawah air dan menahan tekanan hingga kedalaman tertentu.
  • Konektor tahan air – sementara mereka biasanya tidak dapat menahan terendam, konektor ini memberikan perlindungan bagi koneksi listrik terhadap kerusakan air dari percikan atau kelembaban sesekali.
  • Kelembaban/minyak konektor tahan – ini dirancang untuk melindungi koneksi listrik dari kerusakan yang disebabkan oleh minyak atau kelembaban.
  • EMI atau RFI Filtering – tambahan fitur yang dibangun dalam perumahan untuk melindungi konektor dari interferensi elektromagnetik (EMI) atau interferensi frekuensi radio (RFI), yang dapat mempengaruhi sirkuit yang membawa sinyal listrik.
  • ESD dilindungi konektor – debit elektrostatik dapat merusak kabel dan komponen. ESD dilindungi konektor memberikan perlindungan tambahan terhadap ini.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Pemilihan Programmable Logic Controller

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami jabarkan diatas yaitu “dasar dasar konektor listrik” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Konektor memiliki (penyumbat) jantan dan betina (jacks) yang terhubung satu sama lain membentuk koneksi permanen atau, lebih sering, koneksi sementara yang dapat dirakit dan dihapus dengan alat khusus.
  • Terdapat 4 (empat) komponen dari konektor listrik yaitu : rumahan konektor, pin & soket, soket retainer, dan seal atau penutup karet.
  • Terdapat jenis konektor berdasarkan fungsinya dibagi menjadi 3 (tiga) yaitu : level konektor, konektor berdasarkan fungsinya, dan terminasi penghubung dari konektor.
  • Spesifikasi dasar dari konektor listrik dibagi menjadi 3 (tiga) berdasarkan : parameter performa, parameter fisik, dan material konektor itu sendiri.

Referensi : www.thomasnet.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: