Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay

Table of Contents

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay – Relay adalah elemen konstruktif yang membuat kontak dan mengontrol beberapa pengeluaran energi. Dengan relai, dimungkinkan untuk mengontrol daya yang jauh lebih tinggi dengan konsumsi daya yang sangat rendah. Relai digunakan untuk memproses sinyal, dan juga dapat digunakan sebagai sakelar. kami akan membahas secara detail tentang prinsip kerja, keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay.

Definisi Time Relay Delay

Time Relay Delay seperti relai normal, namun memperkenalkan elemen waktu untuk menunda secara sengaja saat relai menyala (memberi energi) atau mati (menghilangkan energi). Biasanya digunakan untuk mengontrol berbagai jenis peralatan di berbagai jenis industri. Otomatisasi pabrik, proses produksi, kontrol pencahayaan, AC, distribusi listrik untuk beberapa nama.

Ada banyak jenis relai tunda waktu yang tersedia, masing-masing dirancang untuk melakukan operasi/urutan tertentu yang dikenal sebagai “fungsi”. Setiap fungsi memiliki nama khusus untuk mengidentifikasi apa yang dirancang untuk dilakukan relai. Saat merancang aplikasi, penting untuk mengetahui fungsi pengaturan waktu tertentu yang diperlukan untuk melakukan tugas tertentu. Dalam kebanyakan kasus, fungsi pengaturan waktu yang paling populer sudah cukup.

Baca Juga : Memahami dasar saklar listrik dan lemparan

Apa itu Time Relay?

Fungsi dasar dalam industri adalah kontrol waktu, semua proses ini dapat dilakukan oleh relay waktu. Apa pun aplikasinya ketika solusi untuk sirkuit yang memerlukan kontrol waktu diperlukan, alat ini biasanya merupakan opsi yang paling optimal. Sebab, rele berwaktu memberikan kontrol yang sederhana, dan kehandalan yang tinggi serta juga cukup ekonomis.

Nah, saat membuka atau menutup kontak sebuah relay tergantung pada waktu tertentu setelah mengaktifkan atau menonaktifkan kumparan relay, mereka disebut “Timed Relay” atau Electrical Timer atau Timer Relay. Dengan relai pengatur waktu, kita dapat menetapkan waktu koneksi dari setiap elemen keluaran dari rangkaian listrik, seperti lampu, kontraktor, dll.

Relai waktunya tidak lain adalah relai kontrol dengan waktu tunda bawaan. Pada artikel ini, kami mempelajari relai waktu yang paling banyak digunakan. Kami akan mempelajari cara kerjanya, diagram pengaturan waktu, koneksi, penggunaan, dll.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Relay waktu yang paling banyak digunakan

Baca Juga : Dasar Dasar Konektor Listrik

Prinsip Kerja Time Delay Relay

Relai waktu tunda menyediakan perubahan status kontak yang dikendalikan oleh pemberian energi atau penghilangan energi pada timer. Setelah timer diberi energi atau dihilangkan energinya, timer mulai menghitung dari nol hingga saat ini. Ini disebut akumulasi waktu. Setelah waktu terakumulasi dan waktu yang telah ditentukan sama, kontak pengatur waktu mengubah status.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Prinsip Kerja Time Delay Relay

Jenis Time Relay

Bergantung pada kapan waktu kontak relai untuk mengubah posisi dimulai, kami memiliki 2 jenis utama :

Relai Pengatur Waktu dengan Penundaan Koneksi

Ini juga dikenal sebagai “On Delay” atau “Untuk bekerja dengan penundaan”. Yang kontaknya berubah posisi setelah beberapa waktu sejak kumparan timer mulai aktif (energize).

Pengatur Waktu Tertunda

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Pengatur Waktu Tertunda

Setelah arus mencapai kumparan pengatur waktu, setelah waktu “t”, kontak berubah posisi, yaitu kontak yang terbuka menutup dan kontak tertutup terbuka (kondisi kerja).

Mereka akan tetap seperti itu selama koil diberi daya. Mereka akan kembali ke keadaan awal (saat istirahat) ketika tidak ada arus yang mencapai koil relai waktu. Jika catu daya ke koil terputus, pada saat itu, kontak kembali ke keadaan istirahatnya secara otomatis. Waktu diatur dengan menggunakan kenop putar yang terpasang pada timer itu sendiri. Waktu yang telah ditentukan sebelumnya bisa dari sesedikit milidetik hingga jam dan bahkan berhari-hari. Tetapi biasanya diatur dalam hitungan detik dan menit dalam sistem kontrol industri.

Baca Juga : 3 Jenis konektor listrik di dunia industri

Relay Timer dengan Penundaan Pemutusan

Juga dikenal sebagai penundaan tidur atau “Off Delay”. Pada saat ini, kontak berubah posisi segera setelah arus mencapai koil. Segera setelah kumparan dinonaktifkan, waktu penonaktifan “t” mulai hilang, sehingga mereka mulai kembali ke keadaan awal (istirahat). Huruf “t” mewakili waktu antara saat kumparan terputus dan saat kontak mengubah posisinya. Selama kumparan diberi energi, kontak akan berada pada posisi kerja.

Pengatur Waktu Tidak Tertunda

Dalam diagram ini, kontak kembali ke posisi istirahatnya “t” detik setelah koil dinonaktifkan. Diagram di bawah ini tidak menentukan waktu, tetapi aktivasi disebut pemicu, dan kontak atau output, output.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Pengatur Waktu Tidak Tertunda

Jenis timer ini dapat digunakan untuk tangga otomatis. Saat kita menekan dan melepaskan tombol, lampu akan tetap ON selama t. Misalnya, 2 menit setelah melepaskan tombol.

Penggunaan lain mungkin untuk kontrol start-delta-bintang motor. Saat menekan tombol dan melepaskannya, motor mulai dalam “bintang”, setelah waktu tertentu, misalnya, 5 detik, ia memasuki awal “delta”.

Baca Juga : Perbedaan Konektor Sirkular dan Rektangular

Normally Open Timed Closed (NOTC)

Biasanya terbuka, (buka instan), tutup waktu tunda (NOTC) saat memberi energi. Artinya, ketika relai diberi energi, kontak menutup hanya setelah penundaan waktu tertentu. Kontak segera terbuka (buka instan) setelah de-energi dari koil relai.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Biasanya Terbuka Jangka Waktu Tertutup (NOTC)

Normally Closed Timed Open (NCTO)

Biasanya tertutup, (tutup instan), waktu tunda terbuka (NCTO) saat diberi energi. Dalam tipe ini, ketika relai diberi energi, kontak hanya terbuka setelah waktu tunda. Kontak menutup segera setelah de-energi dari koil relai.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Biasanya Tertutup Jangka Waktu Terbuka (NCTO)

Ini sama dengan relai sebelumnya kecuali kontak yang biasanya tertutup digunakan.

Normally Open Timed Open (NOTO)

Biasanya terbuka, (tutup instan saat pemberian energi), waktu tunda terbuka (NOTO) setelah de-energi. Segera setelah relai diberi energi, kontak akan menutup dan tetap tertutup selama beberapa waktu setelah daya dilepaskan dari koil.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Biasanya Terbuka Jangka Waktu Terbuka (NOTO)

Normally Closed Time Closed (NCTC)

Biasanya tertutup, (buka instan pada pemberian energi), waktu tunda tutup setelah de-energi (NCTC), ini mirip dengan relai sebelumnya kecuali bahwa kontak yang biasanya tertutup digunakan.

Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay
Biasanya Waktu Tertutup Waktu Tertutup (NCTC)

Baca Juga : Prinsip dan Teori Kerja Panel Surya Transparan

Kelebihan Time Delay Relay

  • Relai waktu tunda berguna dalam menerapkan logika kontrol dengan sistem kontrol elektronik.
  • Relai waktu tunda membantu dalam menjadwalkan mulai atau berhentinya mesin.
  • Relai waktu tunda membantu mengatur waktu tunda dari beberapa detik hingga beberapa jam.
  • Penghematan energi dimungkinkan.

Aplikasi Time Delay Relay

  • Automatic Control
  • Remote control
  • Communication
  • Electronic equipment

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan Limit Switch

Kesimpulan

dari atikel yang sudah kami paparkan diatas yaitu “Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Kerugian Time Delay Relay”, dapat di tarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Relay adalah elemen konstruktif yang membuat kontak dan mengontrol beberapa pengeluaran energi. Dengan relai, dimungkinkan untuk mengontrol daya yang jauh lebih tinggi dengan konsumsi daya yang sangat rendah.
  • Time Relay Delay seperti relai normal, namun memperkenalkan elemen waktu untuk menunda secara sengaja saat relai menyala (memberi energi) atau mati (menghilangkan energi). Biasanya digunakan untuk mengontrol berbagai jenis peralatan di berbagai jenis industri. Otomatisasi pabrik, proses produksi, kontrol pencahayaan, AC, distribusi listrik untuk beberapa nama.
  • Terdapat 8 Jenis Time Delay Relay dengan fungsi yang berbeda diantaranya yaitu : Relai Pengatur Waktu dengan Penundaan Koneksi, Pengatur Waktu Tertunda, Relay Timer dengan Penundaan Pemutusan, Pengatur Waktu Tidak Tertunda, Normally Open Timed Closed (NOTC), Normally Closed Timed Open (NCTO), Normally Open Timed Open (NOTO), Normally Closed Time Closed (NCTC).

Sumber : InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: