Jenis Limit Switch : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan

Jenis Limit Switch : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan

Table of Contents

Jenis Limit Switch memiliki 2 varian yaitu Lever-type limit type dan Push type limit switch yang akan dibahas pada artikel ini dari prinsip kerja, keunggulan dan kekurangannya.

Limit switch adalah unit elektromekanis yang terdiri dari aktuator yang terhubung secara mekanis ke rangkaian kontak. Ketika objek bergerak menuju dan bersentuhan dengan aktuator, sakelar batas melakukan kontak untuk membuat atau memutuskan sambungan listrik.

Jenis Limit Switch

Sakelar batas mekanis terdiri dari lengan aktuator terpasang yang mengoperasikan serangkaian kontak listrik saat lengan terkilir. Kegagalan limit switch umumnya bersifat mekanis.

Prinsip Kerja Limit Switch

Pengoperasian mesin secara otomatis memerlukan penggunaan sakelar batas yang dapat diaktifkan oleh gerakan mesin. Saklar batas digunakan untuk mengubah gerakan mekanis mesin ini menjadi sinyal listrik untuk mengganti sirkuit. Posisi operasi limit switch adalah di mana limit switch berubah dari normal (NO atau NC) ke status operasinya. Posisi pelepasan adalah di mana kontak berubah dari keadaan operasinya ke keadaan normalnya.

Baca Juga : Apa itu Solenoid Valves 3 Arah?

Jenis Limit Switch

  1. Lever-type limit switch
  2. Push type limit switch

Lever Type Limit Switch

Dalam kasus sakelar batas tipe tuas, lengan penggerak adalah batang yang terhubung ke poros tuas yang bebas berputar ketika batang dislokasi. Ketika gaya yang menampilkan batang dihilangkan, poros tuas dikembalikan ke keadaan normalnya dengan pegas kembali.

Lever Type Limit Switch
Lever Type Limit Switch

Poros tuas memiliki roller yang dipasang di bagian bawahnya, yang memutar rocker saat mengubah posisinya dari sisi kanan ke sisi kiri. Tindakan mekanis mengoperasikan satu kontak lebih yang dipasang di sisi lain sakelar batas seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas.

Kontak listrik mungkin terbuka atau tertutup pada awalnya. Tindakan aktuator dan lengan tuas membawanya dari satu keadaan ke keadaan lain. Oleh karena itu sakelar batas yang biasanya terbuka akan tertutup dan ketika diaktifkan dan sakelar yang tertutup akan terbuka ketika digerakkan.

Baca Juga : Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?

Push type limit switch

Pada sakelar batas tipe dorong pada gambar di atas, kontak dioperasikan dari depresi lengan tuas kontak. Berdasarkan jenis gerakannya, sakelar batas diklasifikasikan sebagai:

  1. Rotary motion
  2. Linear motion

Rotary Motion Limit Switch

Rotary Motion Limit Switch
Rotary Motion Limit Switch

Ini dioperasikan dengan memutar poros. Setelah poros mencapai jumlah putaran atau set sudut yang ditetapkan, sakelar akan diaktifkan. Sakelar batas putar lebih disukai di mana penyesuaian batas perjalanan sering diperlukan. Sebuah aplikasi penting dalam crane overhead untuk mengangkat dan menurunkan gerakan.

Baca Juga : Klasifikasi Solenoid Valves

Linear Motion Limit Switch

Ini mendeteksi dan perubahan kontak dipicu oleh gerakan linier. Dalam hal ini, setelah sakelar batas dipasang, hanya sedikit penyesuaian yang dapat dilakukan dengan menyetel posisi tuas.

Limit Switch digunakan untuk :

  1. Momentary contact
  2. Maintained contact

Momentary Contact

Momentary Contact
Momentary Contact

Ketika target bersentuhan dengan lengan aktuator, itu membuat aktuator bergerak dari posisi bebas ke posisi operasi. Pada titik ini, kontak listrik juga mengubah keadaan. Saat target menjauh, lengan penggerak dan juga kontak menjadi normal.

Maintained Contact

Maintained Contact
Maintained Contact

Dalam beberapa aplikasi, ada kebutuhan untuk tetap aktuator dan kontak dalam keadaan yang sama bahkan setelah target dipindahkan. Perlu menerapkan gaya untuk mengembalikan aktuator ke keadaan normal.

Baca Juga : Apa itu Actuator? dan Perbedaan Jenis Actuator

Keunggulan Limit Switch

  • Kemampuan arus tinggi
  • Biaya rendah
  • Familiar dengan penginderaan teknologi rendah.

Kekurangan Limit Switch

  • Membutuhkan kontak fisik dengan target.
  • Peluang kontak terpental
  • Responsnya lambat dibandingkan dengan sensor non-kontak seperti sensor jarak.

Aplikasi Limit Switch

  • Aplikasi otomatisasi pabrik atau mesin yang saling mengunci.
  • Limit switch sering digunakan dalam peralatan mesin untuk membatasi perjalanan sumbu mesin.
  • Digunakan dalam aplikasi penanganan material, untuk menunjukkan perpindahan material dari satu platform ke platform lainnya.
  • Digunakan dalam overhead crane.
  • Digunakan di panel kontrol untuk mengontrol pencahayaan.

Sumber : InstrumentationTools.com

Kesimpulan

Dari artikel diatas kita sudah membaca “Jenis Level Switch” berikut dengan Aplikasi, Keunggulan, dan kekurangannya. dapat disimpulkan bahwa :

  • Pengoperasian mesin secara otomatis memerlukan penggunaan sakelar batas yang dapat diaktifkan oleh gerakan mesin. Saklar batas digunakan untuk mengubah gerakan mekanis mesin ini menjadi sinyal listrik untuk mengganti sirkuit.
  • Terdapat 2 Jenis Limit Switch yaitu : Lever-type limit switch & Push type limit switch dan disetiap gerakannya mempunyai klasifikasinya masing masing.
  • Keunggulan dari limit Switch adalah : Kemampuan arus tinggi, Biaya rendah, dan Familiar dengan penginderaan teknologi rendah.
  • Limit Switch memiliki kekurangan yaitu : Membutuhkan kontak fisik dengan target, Peluang kontak terpental, dan Responsnya lambat dibandingkan dengan sensor non-kontak seperti sensor jarak.

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: