Rotameter Flow Meter : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihannya

Rotameter Flow Meter

Table of Contents

Rotameter Flow Meter atau Variable Area Flow Meter adalah flow meter yang mengukur aliran volumetrik cairan dan gas. Tidak ada perbedaan antara rotameter dan pengukur aliran, dan istilah-istilah ini dapat dipertukarkan. Di dalam pengukur aliran, gas atau cairan menggerakkan pelampung hingga mencapai kesetimbangan – teknik untuk mengukur laju aliran. Pengguna dapat dengan mudah membaca laju aliran gas atau cairan dari skala di samping tabung atau skala pada tabung. Aplikasi pengukur aliran area variabel meluas di seluruh industri karena ini merupakan cara yang ekonomis untuk mengukur laju aliran yang sangat rendah hingga tinggi. Pakar aliran Brooks Instrument sering bertanya kepada pengguna mengapa mereka memilih pengukur aliran.

Prinsip Kerja Rotameter Flow Meter

Pengoperasian rotameter didasarkan pada prinsip area variabel. Artinya, aliran cairan menaikkan pelampung di dalam tabung meruncing, meningkatkan area yang dapat dilalui cairan.

Rotameter Flow Meter
Prinsip Kerja Rotameter

Semakin besar alirannya, semakin tinggi pelampung akan dinaikkan. Tingkat pelampung berbanding lurus dengan laju aliran cairan, dan bergerak naik atau turun secara proporsional dengan laju aliran cairan dan area lingkaran di sekitar pelampung. Tabung meruncing memungkinkan area annular antara bola dan tabung sebanding dengan aliran, dalam kondisi seimbang.

Baca Juga : Definisi dan Perhitungan Flow Rate

Menentukan Akurasi

Keakuratan rotameter ditentukan oleh keakuratan suhu, tekanan, dan kontrol aliran saat pertama kali dikalibrasi. Jika ada perubahan pada berat dan kerapatan pelampung, maka akan berdampak pada pembacaan laju aliran. Selain itu, jika ada perubahan yang memengaruhi cairan, seperti perubahan suhu atau tekanan, keakuratan rotameter akan terpengaruh. Oleh karena itu, rotameter harus dikalibrasi setidaknya setahun sekali untuk mengetahui perubahan apa pun yang mungkin terjadi.

Baca Juga : K-Faktor Flow Meter dan Perhitungan

Variasi Desain / Gaya

Semua rotameter terdiri dari tabung runcing dan pelampung, tetapi terbuat dari apa komponen-komponen tersebut dan di mana mereka paling baik digunakan dapat bervariasi. Tabung dapat terbuat dari kaca, logam, atau plastik, dan bahan pelampung dapat bervariasi. Berikut ini akan memberikan informasi lebih lanjut mengenai desain rotameter yang berbeda:

Rotameter Flow Meter
Jenis Rotameter
  • Tabung kaca – Tabung kaca adalah desain rotameter yang paling umum, sekaligus yang tertua. Kaca untuk tabung ini adalah kaca borosilikat berpelindung keselamatan, yang aman untuk aplikasi air dan udara hingga debit aliran 60gpm untuk air dan 200scfh untuk udara. Ada beberapa bahan yang tidak aman untuk digunakan dalam rotameter tabung kaca, termasuk uap basah atau air dengan pH tinggi yang lebih dari 194 ° F (yang dapat menyebabkan kaca melunak), soda kaustik (yang dapat melarutkan kaca), dan asam fluorida (yang dapat mengetsa kaca).
  • Tabung logam – Tabung logam digunakan untuk rotameter ketika kondisinya mencakup suhu dan tekanan yang lebih tinggi daripada yang dapat ditahan oleh kaca. Tabung ini biasanya terbuat dari baja tahan karat. Untuk mendeteksi posisi pelampung, pengikut magnetik digunakan di dalam tabung bersama dengan pembacaan di bagian luar tabung. Tabung logam dapat digunakan untuk alkali yang panas dan kuat, air, uap, fluor, bubur, asam fluorida, logam cair, dan banyak lagi.
  • Tabung plastik – Rotameter tabung plastik adalah perangkat yang relatif murah yang dirancang untuk aplikasi yang melibatkan cairan korosif atau air deionisasi. Tabung itu sendiri dapat dibuat dari polisulfon, perfluoroalkoksi (PFA), atau poliamida.
  • Bahan pelampung – Pelampung biasanya terbuat dari kaca, logam, plastik, atau baja tahan karat untuk ketahanan terhadap korosi. Bahan pelampung lainnya termasuk safir, carboloy, dan tantalum.

Baca Juga : Perbedaan Flow Transmitter dengan Flow Meter

Aplikasi Rotameter Flow Meter

Rotameter digunakan untuk pengukuran aliran cairan dan gas dalam:

  • Laboratorium
  • Jalur Pengujian dan Produksi
  • Industri Proses
  • Industri Minyak
  • Pengukuran laju aliran oksigen dalam aplikasi medis
  • Untuk mengukur aliran pembersihan (yaitu cairan kental yang memiliki partikel tersuspensi).

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Mechanical Flow Meter

Fitur Rotameter Flow Meter

  • Tidak memerlukan daya eksternal – Rotameter adalah perangkat mekanis yang tidak memerlukan daya untuk melakukan pengukuran aliran gas atau cairan. Karena tidak memerlukan daya, pengguna memasang rotameter di area berbahaya dan terpencil yang membutuhkan biaya mahal untuk memasok daya.
  • Anda dapat melihat prosesnya – Pengguna dapat dengan mudah membaca pengukuran aliran dan melihat prosesnya. Misalnya, apakah proses terlihat kotor atau keruh? Jika demikian, filter mungkin perlu diganti. Selain itu, apakah prosesnya memiliki warna yang benar? Apakah ada gelembung di dalam cairan?
  • Rotameter hemat biaya – Harga dan fungsi rotameter berkontribusi pada penghematan dalam pekerjaan. Rotameter dapat dipasang dengan teknologi pengukuran aliran lainnya dan juga dapat digunakan untuk saling melengkapi dengan harga yang ekonomis.
  • Mudah dipasang dan dirawat – Pasang rotameter dengan menghubungkan jalur proses ke saluran masuk dan saluran keluar. Pastikan pengukur dalam posisi vertikal sebelum pengoperasian penuh.
  • Penurunan tekanan rendah – Sebagian besar rotameter kecil hanya memiliki penurunan tekanan kolom air beberapa inci, yang berarti rotameter sering dipasang di banyak tempat dalam prosesnya. Penurunan tekanan yang kecil berarti pompa yang lebih kecil!
  • Pengulangan – Dengan kondisi proses yang sama, rotameter akan mengulangi pengukuran aliran secara akurat dari hari ke hari.

Keenam fitur dan manfaat ini menunjukkan bagaimana rotameter akan terus menjadi produk penting untuk mengukur aliran gas dan cairan sekarang dan di masa depan. Catatan aplikasi pada instalasi pengolahan air limbah menunjukkan bagaimana pengukur aliran area variabel bekerja dalam proses ini.

Baca Juga : Pengertian dan Jenis Volumetric Flow Meter

Kelebihan dari Rotameter Flow Meter

Ada sejumlah keuntungan menggunakan rotameter daripada menggunakan flowmeter yang lebih rumit (untuk membaca perbedaan antara flowmeter mekanis dan digital, buka di sini). Keuntungan rotameter meliputi:

  • Rotameter adalah perangkat sederhana yang dibuat dengan bahan yang tidak mahal, sehingga hemat biaya.
  • Rotameter dapat dipasang di area yang tidak memiliki daya karena hanya beroperasi berdasarkan sifat cairan dan gravitasi itu sendiri.
  • Rotameter dapat dengan mudah dipasang ke sistem perpipaan yang sudah ada dengan alat kelengkapan standar atau melalui panel.
  • Skala rotameter untuk mengukur adalah linier karena laju aliran didasarkan pada variasi area. Itu berarti Anda dapat mengandalkan pembacaan yang akurat di seluruh rentang yang lengkap.
  • Dengan rotameter yang dipelihara dengan baik, Anda dapat mengharapkan pengulangan yang tinggi dan berkelanjutan.
  • Rotameter yang lebih kecil biasanya hanya memiliki penurunan tekanan kolom air beberapa inci. Itu berarti rotameter dapat dipasang hampir di mana saja dalam prosesnya. Penurunan tekanan yang lebih kecil berarti pompa yang lebih kecil, yang berarti biaya pemompaan yang lebih rendah.

Baca Juga : Apa itu Flow Meter dan bagaimana cara kerjanya?

Batasan Rotameter Flow Meter

Anda juga akan menemukan beberapa batasan menggunakan rotameter. yaitu termasuk:

  • Rotameter harus dipasang secara vertikal karena menggunakan gravitasi untuk mengukur laju aliran.
  • Ketika fluida buram digunakan, pelampung mungkin tidak terlihat melalui tabung transparan rotameter.
  • Skala pada rotameter hanya berlaku untuk fluida tertentu dan kondisi di mana rotameter dikalibrasi, yang berarti perangkat harus dikalibrasi ulang jika fluida atau kondisinya berubah.
  • Hal ini dapat menjadi tantangan untuk menyesuaikan rotameter untuk pembacaan mesin. Pelampung magnetik terkadang digunakan untuk tujuan itu.

Baca Juga: Definisi, dan Jenis Velocity Flow Meter

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Rotameter Flow Meter : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihannya” dapat ditarik kesimpulan bahwasannya Rotameter sangat hemat biaya dan praktis untuk mengukur laju aliran cairan dalam sistem perpipaan. Aplikasi yang menggunakan rotameter meluas di banyak industri karena perangkat ini masih merupakan cara paling ekonomis untuk mengukur laju aliran yang sangat rendah hingga tinggi.

Sekarang setelah Anda mengetahui tentang Rotameter Flow Meter : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihannya, Anda dapat memilih salah satu dari berbagai jenis rotameter yang tepat untuk Anda, dan tentu saja kualitas produk dapat berdampak besar pada aplikasi Anda. Wiratama Mitra Abadi menyediakan berbagai jenis flow meter yang dapat memudahkan anda dalam mengukur, dan memantau serta mengontrol aliran pada aplikasi anda. Untuk informasi lebih lanjut anda dapat menghubungi kami disini atau anda dapat melihat langsung produk yang anda perlukan disini.

Referensi : www.commercial-industrial-supply.com | www.brooksinstrument.com

mencari produk pada artikel ini?

Hubungi kami dengan spesifikasi kebutuhan Anda untuk penilaian dan ketersediaan konfigurasi produk lainnya atau kunjungi halaman produk kami.

RFQShop

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: