Categories: Articles

Apa itu Flow Meter dan bagaimana cara kerjanya?

Apa itu flow meter? bagaimana cara kerjanya? dan fungsinya untuk apa sih? mungkin sebagian dari kalian merasa bingung dan heran dengan pertanyaan pertanyaan tersebut, mungkin sebagian dari kalian ada yang baru mengetahui dengan flow meter ataupun hanya sekedar ingin tahu seputar tentang flow meter. Mari disimak artikel mengenai apa itu flow meter, bagaimana cara kerjanya, dan fungsinya untuk apa? penjelasannya dibawah yuk.

Apa itu flow meter?

Flow Meter (atau sensor aliran) adalah jenis instrumen aliran yang digunakan untuk menunjukkan jumlah cairan, gas, atau uap yang bergerak melalui pipa atau saluran dengan mengukur laju aliran linier, non-linier, massa, atau volumetrik. Karena kontrol aliran sering kali penting, mengukur aliran cairan dan gas merupakan kebutuhan penting untuk banyak aplikasi industri – dan ada banyak jenis pengukur aliran yang dapat digunakan tergantung pada sifat aplikasinya.

Contoh Jenis Flow Meter

Saat memilih pengukur aliran, seseorang harus mempertimbangkan faktor-faktor tak berwujud seperti keakraban personel pabrik, pengalaman mereka dengan kalibrasi dan pemeliharaan, ketersediaan suku cadang, dan waktu yang dimaksudkan antara riwayat kegagalan, dll., Di lokasi pabrik tertentu. Juga disarankan agar biaya instalasi dihitung hanya setelah mengambil langkah-langkah ini. Salah satu kesalahan pengukuran aliran yang paling umum adalah pembalikan urutan ini: alih-alih memilih sensor yang akan bekerja dengan baik, upaya dilakukan untuk membenarkan penggunaan perangkat karena harganya lebih murah. Pembelian yang “murah” itu bisa jadi merupakan instalasi yang paling mahal.

Baca Juga : K-Faktor Flow Meter dan Perhitungan

Apa yang Dilakukan oleh Flow Meter?

Pengukur aliran adalah alat pengukur laju aliran yang digunakan untuk menentukan aliran massa dan volumetrik linier atau nonlinier cairan atau gas. Banyak nama pengukur aliran termasuk pengukur aliran, indikator aliran, pengukur cairan, dan sensor laju aliran. Bagaimana mereka diberi nama tergantung pada penggunaan industrinya. Tujuannya adalah untuk meningkatkan presisi, akurasi, dan resolusi pengukuran cairan. Alat ini merupakan investasi yang bagus untuk meningkatkan efisiensi, memiliki perawatan yang rendah, mudah digunakan, serta serbaguna dan tahan lama.

Pengukur aliran dapat mengukur volume material, kecepatan, atau massanya. Dengan menggunakan berbagai perhitungan, mereka melaporkan aliran massa, tekanan absolut, tekanan diferensial, viskositas, dan suhu. Aliran cairan sama dengan luas dan kecepatan aliran atau Q = A dikalikan v. Massa dihitung dengan menggunakan rumus ṁ = Q dikalikan ρ, di mana Q sama dengan laju aliran dan ρ sama dengan massa jenis. Dengan massa, perhatian utama adalah gas, reaksi kimia, dan pembakaran.

Baca Juga : Berbagai Jenis Karakteristik Flow Meter

Cara Kerja Flow Meter

Flow Meter terdiri dari perangkat utama yaitu transduser (sensor), dan pemancar (transmitter). Transduser merasakan cairan yang melewati perangkat utama. Pemancar menghasilkan sinyal aliran yang dapat digunakan dari sinyal transduser mentah. Komponen-komponen ini sering kali digabungkan, sehingga flowmeter yang sebenarnya dapat berupa satu atau beberapa perangkat fisik.

Pengukuran aliran dapat dijelaskan dengan

  • Q = A – v, yang berarti volume fluida yang melewati flowmeter sama dengan luas penampang pipa (A) dikalikan kecepatan rata-rata fluida (v); dan
  • W = r – Q, yang berarti aliran massa fluida yang melewati flowmeter (A) sama dengan massa jenis fluida (r) dikalikan volume fluida (Q).

Pengukur aliran volumetrik (Volumetric Flow Meter) secara langsung mengukur volume fluida (Q) yang melewati pengukur aliran. Satu-satunya teknologi flowmeter yang mengukur volume secara langsung adalah flowmeter perpindahan positif.

Pengukur aliran kecepatan (Velocity Flow Meter) menggunakan teknik yang mengukur kecepatan (v) aliran yang mengalir untuk menentukan aliran volumetrik. Contoh teknologi flowmeter yang mengukur kecepatan meliputi flowmeter magnetik, turbin, ultrasonik, dan vortex shedding serta flowmeter fluida.

Pengukur aliran massa (Mass Flow Meter) menggunakan teknik yang mengukur aliran massa (W) dari aliran yang mengalir. Contoh teknologi flowmeter yang mengukur aliran massa termasuk massa Coriolis dan flowmeter termal.

Pengukur aliran inferensial tidak mengukur volume, kecepatan, atau massa, melainkan mengukur aliran dengan menyimpulkan nilainya dari parameter terukur lainnya. Contoh teknologi pengukur aliran yang mengukur secara inferensial meliputi pengukur aliran tekanan diferensial, target, dan area variabel.

Komputer aliran sering digunakan untuk mengkompensasi pengukuran aliran untuk kondisi proses yang sebenarnya, seperti tekanan, suhu, viskositas, dan komposisi.

Teknologi pengukur aliran tambahan termasuk pengukur aliran yang mengukur cairan yang mengalir di saluran terbuka, dan pengukur aliran penyisipan yang mengukur aliran di satu lokasi di dalam pipa dan menggunakan pengukuran ini untuk menyimpulkan aliran di seluruh pipa. Sistem pengukuran aliran penyisipan sering kali menggunakan komputer aliran untuk mengimbangi efek hidrolik.

Baca Juga : Definisi Flow Meter Berdasarkan Jenisnya

Peringatan Pemasangan untuk Flow Meter

  • Pada penggunaan cairan, pastikan flowmeter dipasang sedemikian rupa sehingga tetap penuh dengan cairan, karena gas/uap di dalam flowmeter dapat mengubah geometrinya dan mempengaruhi akurasi.
  • Pada layanan gas/uap, pastikan bahwa flowmeter dipasang sedemikian rupa sehingga flowmeter tetap penuh dengan gas/uap, karena cairan di dalam flowmeter dapat mengubah geometrinya dan mempengaruhi akurasi.

Gangguan yang terletak di bagian hulu (dan terkadang di bagian hilir) flowmeter, seperti siku pipa dan katup kontrol, dapat memengaruhi akurasi pengukuran, karena flowmeter mungkin tidak dapat secara akurat mengukur aliran yang terganggu. Pastikan untuk menempatkan katup kontrol di bagian hilir flowmeter sehingga gangguan alirannya tidak langsung masuk ke dalam flowmeter (seperti yang akan terjadi jika ditempatkan di bagian hulu). Selain itu, pastikan untuk mendesain pipa hulu dan hilir dengan benar dengan jalur lurus yang cukup untuk menghilangkan gangguan yang dapat memengaruhi akurasi pengukuran.

Berhati-hatilah ketika aliran adalah dua fase, seperti aliran cair/gas dan aliran cair/padat, karena aliran ini dapat mempengaruhi keakuratan banyak pengukur aliran. Berhati-hatilah karena beberapa pengukur aliran dapat tersumbat dan berhenti bekerja pada aliran cairan/padat.

Baca Selengkapnya : Fungsi Flow Meter dan Bagaimana Cara Memilihnya

Perhatian Aplikasi untuk Flowmeters

Setiap jenis flowmeter memiliki aplikasi spesifik dan kendala pemasangannya sendiri. Tidak ada flowmeter yang “satu ukuran cocok untuk semua”. Cara untuk memilih flowmeter yang tepat adalah dengan menggunakan aplikasi sebagai panduan Anda, bukan teknologinya. Banyak dari teknologi ini akan bekerja dengan baik pada banyak aplikasi. Jika Anda memulai dengan aplikasi, Anda dapat memilih teknologi yang ingin Anda gunakan berdasarkan akurasi, biaya, daya tahan, dan keandalan, daripada mencoba membuat teknologi yang Anda pilih sesuai dengan aplikasi yang Anda miliki.

Baca Selengkapnya : Cara Kerja Flow Meter Menurut Teknologinya

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Apa itu Flow Meter dan bagaimana cara kerjanya?” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Flow Meter (atau sensor aliran) adalah jenis instrumen aliran yang digunakan untuk menunjukkan jumlah cairan, gas, atau uap yang bergerak melalui pipa atau saluran dengan mengukur laju aliran linier, non-linier, massa, atau volumetrik.
  • Tujuannya adalah untuk meningkatkan presisi, akurasi, dan resolusi pengukuran cairan. Alat ini merupakan investasi yang bagus untuk meningkatkan efisiensi, memiliki perawatan yang rendah, mudah digunakan, serta serbaguna dan tahan lama.
  • Pengukur aliran dapat mengukur volume material, kecepatan, atau massanya. Dengan menggunakan berbagai perhitungan, mereka melaporkan aliran massa, tekanan absolut, tekanan diferensial, viskositas, dan suhu.
  • Saat memilih pengukur aliran, seseorang harus mempertimbangkan faktor-faktor tak berwujud seperti keakraban personel pabrik, pengalaman mereka dengan kalibrasi dan pemeliharaan, ketersediaan suku cadang, dan waktu yang dimaksudkan antara riwayat kegagalan, dll.

Sekarang setelah Anda mengetahui tentang apa itu flow meter dan bagaimana cara kerjanya, Anda dapat memilih salah satu yang tepat untuk Anda.  Tentu saja kualitas produk dapat berdampak besar pada aplikasi Anda. Wiratama Mitra Abadi menyediakan berbagai jenis flow meter yang dapat memudahkan anda dalam mengukur, dan memantau serta mengontrol aliran pada aplikasi anda. Untuk informasi lebih lanjut anda dapat menghubungi kami disini atau anda dapat melihat langsung produk yang anda perlukan disini.

Sumber : www.flowmeters.com | www.maxmachinery.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.