Articles

Volumetric Flow Meter : Pengertian dan Jenisnya

Volumetric Flow Meter adalah jenis pengukur aliran yang beroperasi secara linier terkait laju aliran volume – pengukur ini melakukan pengukuran aliran jumlah cairan atau gas yang mengalir melalui pipa dengan mengukur kecepatan alirannya.

Definisi Volumetric Flow Meter

Volumetric Flow Meter mengukur laju aliran volumetrik, berbeda dengan pengukur aliran massa, seperti pengukur aliran Coriolis, yang menghitung laju aliran massa dengan mengukur jumlah massa yang melewati pipa atau perangkat untuk jangka waktu tertentu. Karena tidak ada hubungan akar kuadrat (seperti pada perangkat tekanan diferensial), daya jangkauannya lebih besar. Pengukur aliran volumetrik memiliki sensitivitas minimum terhadap perubahan viskositas saat digunakan pada angka Reynolds di atas 10.000. Sebagian besar rumah pengukur tipe kecepatan dilengkapi dengan flensa atau alat kelengkapan yang memungkinkannya disambungkan langsung ke pipa.

Baca Juga : Berbagai Jenis Karakteristik Flow Meter

Volumetric flow meter adalah instrumen yang dapat mengukur baik secara langsung maupun tidak langsung volume zat yang melewati lokasi tertentu dalam periode waktu tertentu.

Rumus Perhitungan Volumetric

Banyak pengukur aliran volumetrik yang sebenarnya mengukur kecepatan aliran daripada secara langsung mengukur laju aliran volumetrik. Pengukuran kecepatan aliran diubah menjadi laju aliran volumetrik dengan mengalikan kecepatan aliran dengan luas penampang saluran atau pipa tempat pengukur aliran volumetrik dipasang, yaitu Q = v – A.

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Mechanical Flow Meter

Volumetric flow meter dapat memberikan output analog, digital, atau pulsa sesaat dari laju aliran volumetrik. Pengukur aliran volumetrik juga dapat menyertakan elektronik tambahan seperti indikator digital untuk menampilkan total volume yang diukur hingga saat ini. Pengukuran aliran volumetrik disebut laju aliran volumetrik, dan ini didefinisikan sebagai jumlah volume yang akan ditransfer dalam satu satuan waktu yaitu Q atau V = V / t.

Aliran volumetrik dapat diukur baik secara langsung menggunakan pengukur aliran volumetrik, atau secara tidak langsung dengan mengukur kecepatan aliran atau penurunan tekanan yang disebabkan oleh penghalang berbentuk. Laju aliran volumetrik kemudian dapat diturunkan dengan menggunakan rumus matematika dan parameter tetap lainnya seperti luas penampang, densitas, dll.

Ada banyak unit yang berbeda yang digunakan untuk mengukur laju aliran volumetrik. Jenis zat, ukuran luas penampang, kecepatan aliran, dan wilayah geografis, semuanya akan menentukan satuan volume dan waktu yang paling nyaman digunakan untuk pengukuran aliran tertentu. Satuan laju aliran volumetrik yang populer adalah liter atau galon per detik, menit atau jam (L/dtk, L/m, L/jam, gps, gpm, gph).

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Digital Flow Meter

Apa saja jenis volumetric flow meter?

Ada beberapa jenis pengukur aliran volumetrik yang berbeda, dan mereka populer karena memberikan ukuran langsung kecepatan aliran. Jenis pengukur aliran volumetrik meliputi:

Electromagnetic Flow Meter

Pengukur elektromagnetik, juga dikenal sebagai pengukur aliran magnetik atau magmeter, beroperasi di bawah hukum Faraday tentang induksi elektromagnetik – yang menyatakan bahwa tegangan akan diinduksi ketika konduktor bergerak melalui medan magnet.

Electromagnetic Flow Meter

Pengukur elektromagnetik dapat menangani sebagian besar cairan dan bubur – asalkan bahan yang diukur bersifat konduktif secara listrik. Komponen utamanya adalah tabung aliran (elemen primer) dan voltmeter (elemen sekunder). Tabung aliran dipasang langsung di dalam pipa. Penurunan tekanan pada meteran sama dengan yang melalui pipa dengan panjang yang sama karena tidak ada bagian yang bergerak atau penghalang pada aliran. Voltmeter dapat dipasang langsung ke tabung aliran atau dapat dipasang dari jarak jauh dan dihubungkan dengan kabel berpelindung.

Pengukur aliran elektromagnetik memiliki keunggulan utama: Mereka dapat mengukur cairan dan bubur yang sulit dan korosif serta dapat mengukur aliran maju maupun mundur dengan akurasi yang sama.

Baca Juga : Apa itu Electromagnetic Flow Meter?

Ultrasonic Flow Meter

Ultrasonic Flow Meter dapat dibagi menjadi pengukur Doppler dan pengukur waktu tempuh (atau transit). Pengukur Doppler mengukur pergeseran frekuensi yang disebabkan oleh aliran cairan. Dua transduser dipasang dalam wadah yang terpasang pada satu sisi pipa. Sinyal dengan frekuensi yang diketahui dikirim ke dalam cairan yang akan diukur. Padatan, gelembung, dan diskontinuitas apa pun dalam cairan menyebabkan denyut nadi dipantulkan ke elemen penerima. Karena cairan yang menyebabkan pantulan tersebut bergerak, frekuensi pulsa yang dikembalikan akan bergeser. Pergeseran frekuensi sebanding dengan kecepatan cairan.

Ultrasonic Flow Meter

Pengukur waktu tempuh memiliki transduser yang dipasang di setiap sisi pipa. Konfigurasi ini dibuat sedemikian rupa sehingga gelombang suara yang bergerak di antara perangkat berada pada sudut 45 derajat terhadap arah aliran cairan. Kecepatan sinyal yang bergerak di antara transduser bertambah atau berkurang seiring dengan arah transmisi dan kecepatan cairan yang diukur. Hubungan diferensial waktu yang sebanding dengan aliran dapat diperoleh dengan mentransmisikan sinyal secara bergantian di kedua arah.

Baca Juga : Apa itu Ultrasonic Flow Meter?

Positive Displacement Flow Meter

Positive Displacement Flow Meter mengukur laju aliran dengan membagi media yang mengalir ke dalam volume yang tetap dan terukur dan mengatur waktu pada saat tingkat yang ditetapkan ini tercapai.

Positive Displacement Flow Meter

Dengan menghitung jumlah volume terisolasi yang dilewati, pengukuran aliran diperoleh. Pengukur aliran perpindahan positif memberikan akurasi tinggi pada aliran rendah.

Baca Juga: Apa itu Positive Displacement Flow Meter?

Turbine Flow Meter

Turbine Flow Meter banyak digunakan untuk aplikasi pengukuran cairan yang akurat. Unit ini terdiri dari rotor berbilah banyak yang dipasang di dalam pipa, tegak lurus dengan aliran fluida. Rotor berputar saat cairan melewati bilah. Kecepatan rotasi adalah fungsi langsung dari laju aliran dan dapat dirasakan oleh pick-up magnetik, sel fotolistrik, atau roda gigi. Pulsa listrik dapat dihitung dan dijumlahkan.

Turbine Flow Meter

Jumlah pulsa listrik yang dihitung untuk periode waktu tertentu berbanding lurus dengan volume aliran. Tachometer dapat ditambahkan untuk mengukur kecepatan rotasi turbin dan untuk menentukan laju aliran cairan. Pengukur turbin, jika ditentukan dan dipasang dengan benar (dan dengan kalibrasi yang tepat), memiliki akurasi yang baik, terutama dengan cairan dengan viskositas rendah.

Baca Juga : Apa itu Turbine Flow Meter?

Vortex Flow Meter

Vortex flow meter memanfaatkan fenomena alam yang terjadi ketika cairan mengalir di sekitar objek gertakan. Pusaran atau pusaran dilepaskan secara bergantian di bagian hilir objek. Frekuensi pelepasan pusaran berbanding lurus dengan kecepatan cairan yang mengalir melalui pengukur. Pengukur vortex mengukur laju aliran volumetrik berdasarkan pengukuran frekuensi pelepasan.

Vortex Flow Meter

Pengukur aliran elektromagnetik memiliki keunggulan utama: Mereka dapat mengukur cairan dan bubur yang sulit dan korosif serta dapat mengukur aliran maju maupun mundur dengan akurasi yang sama.

Baca Juga : Apa itu Vortex Flow Meter?

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu tentang “Volumetric Flow Meter : Pengertian dan Jenisnya” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Volumetric Flow Meter adalah jenis pengukur aliran yang beroperasi secara linier terkait laju aliran volume – pengukur ini melakukan pengukuran aliran jumlah cairan atau gas yang mengalir melalui pipa dengan mengukur kecepatan alirannya.
  • Volumetric Flow Meter mengukur laju aliran volumetrik, berbeda dengan pengukur aliran massa, seperti pengukur aliran Coriolis, yang menghitung laju aliran massa dengan mengukur jumlah massa yang melewati pipa atau perangkat untuk jangka waktu tertentu.
  • Banyak pengukur aliran volumetrik yang sebenarnya mengukur kecepatan aliran daripada secara langsung mengukur laju aliran volumetrik. Pengukuran kecepatan aliran diubah menjadi laju aliran volumetrik dengan mengalikan kecepatan aliran dengan luas penampang saluran atau pipa tempat pengukur aliran volumetrik dipasang, yaitu Q = v – A.

Referensi : www.omega.com | www.sensorsone.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.