Articles

Perbedaan Flow Transmitter dengan Flow Meter

Flow Transmitter memberikan output listrik yang sebanding dengan input aliran. Mereka menggunakan flow meter untuk mengukur aliran cairan dan gas. flow transmitter menggunakan tiga tipe dasar meter: massa, volumetrik, dan kecepatan.

Apa itu Flow Transmitter?

Flow Transmitter adalah alat yang digunakan sebagai alat untuk mengukur aliran zat tertentu, biasanya cairan, melalui serangkaian pipa atau tabung. Pengukuran ini dimulai sebagai sinyal-sinyal listrik, yang mengukur apa saja mulai dari volume zat yang didorong melalui pipa hingga kecepatan pergerakan fluida. Pengukuran diubah dari sinyal listrik oleh pemancar aliran dan dikirim ke agen penerima yang ditunjuk, seperti komputer atau stasiun kontrol otomatis. Mereka kemudian diterjemahkan oleh pemancar aliran untuk memungkinkan operator kontrol memvisualisasikan jumlah cairan yang ditransfer melalui pipa untuk mengatur aliran dan memastikan bahwa volume yang tepat diangkut setiap saat.

Ultrasonic dan Electromagnetic Flow Transmitter

Ada banyak aplikasi berbeda di mana pemancar aliran mungkin diperlukan, terutama dalam kasus di mana pengukur aliran dipasang pada rangkaian perpipaan tetapi meter tidak dapat diakses dengan jelas oleh operator. Pemancar aliran dapat dipasang bersama dengan pengukur aliran untuk mengirimkan hasil yang dihasilkan oleh pengukur aliran ke stasiun kontrol yang diawaki oleh operator. Hal ini memungkinkan operator untuk memastikan bahwa jumlah volume, laju aliran, suhu, dan tekanan yang benar dari material yang ditransfer melalui pipa dipertahankan.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Jenis, dan Aplikasi Air Flow Meter

Fungsi Flow Transmitter

Pemancar aliran bervariasi dalam hal kondisi pengoperasian, parameter rentang aliran, pengukuran kinerja, dan fitur opsional. Kondisi operasi meliputi tekanan operasi maksimum, kisaran suhu cairan, dan suhu operasi. Diukur dalam pound per inci persegi (psi), tekanan operasi adalah tekanan head maksimum yang dapat ditahan oleh pemancar aliran.

Kisaran suhu cairan, fungsi bahan konstruksi dan pelapis, biasanya diukur dalam derajat temperatur; namun, perangkat metrik umumnya tersedia. Parameter rentang aliran untuk pemancar aliran meliputi rentang laju aliran kecepatan, rentang laju aliran volumetrik, dan rentang laju aliran massa.

  • Laju aliran massa adalah rentang aliran dalam massa/waktu. Spesifikasi berlaku untuk sensor aliran massa dan meter.
  • Rentang laju aliran kecepatan adalah rentang aliran dalam jarak/waktu. Spesifikasi ini berlaku untuk sensor aliran kecepatan dan meter.
  • Rentang laju aliran volumetrik gas adalah rentang aliran dalam volume/waktu. Spesifikasi ini berlaku untuk sensor aliran volumetrik dan meter untuk gas.

Pengukuran kinerja mencakup penurunan tekanan maksimum untuk media yang berjalan melalui perangkat. Performa meteran dapat ditentukan oleh rasio penurunannya. Rasio turndown adalah rentang dinamis atau operasi yang efektif dari flow meter.

Pada dasarnya pemancar aliran ini mempunyai dua fungsi yaitu :

  • Mengukur kecepatan aliran fluida cair dalam pipa (Velocity) dengan satuan jarak / waktu.
  • Mengukur kapasitas aliran fluida cair (flow rate) di dalam pipa.
  • Kemudian mengirimkan hasil pengukuran aliran fluida (Velocity) dan kapasitas aliran fluida cair (flow rate) tersebut ke kontroler untuk diterjemahkan.

Baca Juga: Definisi dan Perhitungan Flow Rate

Jenis Flow Transmitter

Berdasarkan cara kerjanya flow transmitter ini dibagi menjadi empat yaitu :

  • Magnetik Flow Transmitter : Sesuai dengan namanya transmitter jenis ini memanfaatkan hukum induksi magnet Faraday untuk bisa membaca nilai kecepatan aliran fluida cair di dalam pipa.
  • Mechanical Flow Transmitter : Flow meter jenis ini memanfaatkan komponen seperti kincir air untuk mengukur kecepatan aliran air. terdapat kincir yang digunakan untuk mengukur kecepatan aliran air dalam pipa.
  • Vortex Flow Transmitter : Flow meter jenis ini memanfaatkan suatu komponen mirip seperti “setengah kincir” untuk mengukur aliran air dalam pipa. Sama seperti Mechanical Flow meter, kecepatan aliran air diukur berdasarkan kecepatan dari “setengah kincir” tsb bergerak. Perbedaannya adalah komponen “setengah kincir” tersebut hanya bergerak ke kanan dan ke kiri, tidak seperti Mechanical Flow meter dimana “kincir” nya berputar 360 derajat.
  • Ultrasonic Flow Transmitter : Sesuai dengan namanya flow meter jenis ini memanfaatkan sensor ultrasonik untuk mengukur kecepatan aliran air dalam pipa.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Oval Gear Flow Meter

Prinsip Kerja Flow Transmitter

Pemancar adalah konverter yang mengubah sinyal keluaran dari sensor menjadi sinyal yang dapat dikenali oleh pengontrol. Itu juga dapat mengubah input non-listrik dari sensor menjadi sinyal listrik dan memperkuat sumber sinyal untuk pengukuran dan kontrol jarak jauh.

Ada banyak jenis pemancar. Pemancar yang digunakan dalam instrumen kontrol industri terutama meliputi pemancar suhu, pemancar tekanan, pemancar aliran ultrasonik, pemancar arus, pemancar tegangan, dan sebagainya. Di antara berbagai jenis instrumen, pemancar memiliki aplikasi yang paling luas dan umum.

Seperti penjelasan di atas pada dasarnya cara kerja dari flow transmitter ini berbeda – beda, bergantung dari jenis flow transmitter yang digunakan. Akan tetapi disini kami akan menjelaskan flow transmitter mechanical kerena paling mudah untuk dipahami.

Mechanical Flow Transmitter

Seperti ilustrasi diatas, yaitu :

  • Flow meter jenis ini dibagi menjadi dua bagian utama yaitu bagian sensor dan elektronik housing.
  • Pada bagian sesor, berbentuk seperti “kincir air”.
  • “Kincir air” ini digunakan untuk mengukur kecepatan aliran dalam pipa.
  • Semakin kencang putaran “kincir air” maka itu artinya kecepatan aliran air dalam pipa juga semakin kencang.
  • Kemudian putaran dari “kincir air” tersebut akan diubah menjadi suatu besaran listrik oleh transduser agar dapat dibaca oleh elektronik housing.
  • Elektronik housing ini digunakan untuk menterjemahkan sinyal dari transduser menjadi nilai yang bisa dibaca oleh manusia yaitu seperti kecepatan aliran meter / detik dan lain lain.

Baca Juga: Jenis, Karakteristik, dan Akurasi Steam Flow Meter

Aplikasi Flow Transmitter

Flow transmitter biasanya digunakan di berbagai industri, namun tidak terbatas pada:

  • Makanan & Minuman
  • Proses produksi industri
  • Proyek perlindungan lingkungan: Air dan air limbah
  • Pulp & kertas
  • Farmasi
  • Bioteknologi
  • Minyak gas
  • Pengukuran energi
  • Logam dan Pertambangan
  • Laut
  • Listrik & Utilitas
  • Angkutan
  • Bahan kimia
  • Tekstil
  • Otomasi Bangunan
  • Mikro Elektronik
  • Bioteknologi
  • Meteorologi laut, sungai dan danau

Apa itu Flow Meter?

Flow meter adalah instrumen yang dirancang untuk mengukur laju aliran fluida melalui sistem transfer fluida. Ini mengukur laju aliran fluida, cair atau gas saat melewati sistem transmisi terbatas. Ada berbagai jenis flow meter seperti flow meter elektromagnetik, flow meter ultrasonik, flow meter orifice plate, venturi flow meter, rotameter, nozel aliran, dll.

Flow meter yang berbeda ini memiliki prinsip operasi yang berbeda. Misalnya, flow meter orifice menghitung aliran fluida pada penampang inlet dan outlet penampang dari pembukaan terbatas sempit yang disebut pelat orifice. Di sisi lain, flow meter jenis rotameter digunakan untuk mengukur laju aliran volumetrik di beberapa pipa yang ditempatkan di berbagai area pipa transmisi.

Baca Juga: Fungsi Flow Meter dan Bagaimana Cara Memilihnya

Perbedaan Flow Transmitter dengan Flow Meter

Berikut ini adalah beberapa perbedaan signifikan antara flow transmitter dan flow meter.

  • Flow Meter dirancang untuk mengukur laju aliran. Di sisi lain, flow transmitter tidak hanya mengukur aliran, tetapi juga membantu mengontrol dan memantaunya.
  • Flow meter adalah sistem mekanis standar seperti pelat lubang, pengukur venturi, dll. Di sisi lain, flow transmitter memiliki bodi mekanis dan sirkuit fungsional elektronik.
  • Flow Meter dirancang untuk aplikasi lapangan manual, namun flow transmitter dapat dioperasikan dari jarak jauh.

Baca Juga: Jenis, Karakteristik, dan Akurasi Flow Meter Minyak

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda mengetahui perbedaan antara flow transmitter dan flow meter, Anda dapat memilih salah satu yang tepat untuk Anda. Tentu saja, pemancar aliran membantu mengukur, memantau, dan mengontrol aliran jika aplikasi Anda membutuhkannya. Namun, kualitas produk dapat berdampak besar pada aplikasi Anda.

Sumber: www.teknikelektro.com | apureinstrument.com | www.globalspec.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.