Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?

Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?

Table of Contents

Apa itu Solenoid Valves 2 Arah? kami akan coba untuk menjawab pertanyaan tersebut dengan pernyataan pernyatan dari sumber yang jelas, harap untuk di baca secara keseluruhan ya!

Pendahuluan Solenoid Valves 2 Arah

Solenoid Valves 2 arah beroperasi dengan cara yang serupa dengan sakelar listrik single-pole single-throw (SPST): dengan hanya satu jalur untuk aliran. Simbol Solenoid Valves sering tampak identik dengan simbol katup daya fluida, dengan “kotak” mewakili jalur aliran dan arah antara port di masing-masing status katup.

Seperti sakelar listrik, simbol katup ini selalu digambarkan dalam keadaan “normal” (istirahat), di mana aksi pegas balik menentukan posisi katup:

Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?

Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?
Solenoid Valves dalam Posisi Tertutup
Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?
Solenoid Valves dalam keadaan terbuka

Cara yang baik untuk memahami simbol katup “kotak” ini adalah dengan membayangkan kotak-kotak itu meluncur maju mundur saat elemen penggerak bekerja.

Misalnya, dua kotak dalam simbol katup solenoida tertutup normal dapat dianggap didorong ke kiri oleh pegas ketika tidak diberi energi dan didorong ke kanan oleh gaya solenoida ketika diberi energi.

Baca Juga : Perbedaan Jenis Actuator

Di sini, warna abu-abu menghilangkan penekanan pada kotak yang tidak dipilih di masing-masing dari dua status katup:

Solenoid Valve Cylinder
Solenoid Valve Cylinder

Seperti sakelar listrik dalam diagram skematik, simbol katup kontrol fluida selalu digambarkan dalam keadaan “normal” (istirahat).

Misalnya, katup yang biasanya tertutup akan selalu ditarik sehingga kotak dengan port yang tersumbat sejajar dengan tabung yang menuju dan dari katup.

Apa yang Anda lihat dalam ilustrasi di atas adalah simbol “dramatisasi”, yang menonjolkan aksi katup dengan warna dan dengan memposisikan ulang kotak-kotak, semata-mata untuk memudahkan Anda memahami konsepnya.

Pewarnaan dan pemosisian ulang semacam ini tidak pernah ditampilkan dalam diagram skematis yang sebenarnya. Dalam skema kontrol fluida, pembaca harus memvisualisasikan kotak simbol katup bergerak ke sana kemari, menentukan jalur aliran fluida melalui katup. Tidak seperti sakelar listrik, tentu saja, istilah buka dan tutup memiliki arti yang berlawanan untuk katup.

Sakelar listrik “terbuka” menyebabkan pemutusan sirkuit, memastikan tidak ada arus; katup “terbuka”, sebaliknya, secara bebas memungkinkan aliran fluida melewatinya. Sakelar listrik “tertutup” memiliki kontinuitas, memungkinkan arus melewatinya; katup “tertutup”, di sisi lain, menutup aliran fluida. Panah di dalam simbol katup solenoida sebenarnya menunjukkan arah aliran yang disukai.

Sebagian besar katup solenoida menggunakan gaya elemen katup “bola” atau “poppet”, di mana sumbat logam menutupi lubang (disebut “dudukan”).

Tekanan fluida proses harus diterapkan ke katup sedemikian rupa sehingga perbedaan tekanan cenderung menahan katup solenoida pada posisi “normal” (posisi yang sama seperti yang digerakkan oleh pegas balik).

Baca Juga : Klasifikasi Solenoid Valves

Jika tidak (di bawah titik catatan), tekanan fluida yang cukup dapat menimpa aksi pegas kembali, mencegah katup mencapai keadaan “normal” saat tidak diberi energi.

Jadi, kita melihat bahwa label “2-arah” tidak mengacu pada dua arah aliran seperti yang diasumsikan, melainkan dua port pada katup untuk mengalirkan fluida. Beberapa katup solenoida dirancang sedemikian rupa sehingga arah aliran fluida yang melaluinya tidak relevan.

Dalam katup seperti itu, simbol panah akan berkepala dua (satu kepala di setiap ujung, menunjuk ke arah yang berlawanan) untuk menunjukkan kemungkinan aliran di kedua arah.

Apa itu Solenoid Valves 2 Arah?
Bidirectional Solenoid Valves

Catatan : Seseorang dapat berargumen bahwa tekanan fluida yang cukup dapat mengesampingkan keadaan energi solenoida juga, jadi mengapa memilih agar tekanan fluida bertindak ke arah membantu pegas kembali?

Jawaban untuk pertanyaan (sangat bagus) ini adalah bahwa gaya energi solenoida jauh melebihi gaya pegas balik.

Ini segera terlihat pada pemeriksaan pertama, karena solenoida harus lebih kuat dari pegas balik atau katup solenoida tidak akan pernah bergerak! Selanjutnya, gaya solenoida harus jauh lebih kuat daripada pegas, atau katup akan terbuka agak lambat.

Tindakan katup cepat menuntut gaya solenoida yang jauh melebihi gaya pegas. Menyadari hal ini, sekarang, kita melihat bahwa pegas adalah yang lebih lemah dari dua gaya, dan dengan demikian masuk akal mengapa kita harus menggunakan katup sedemikian rupa sehingga tekanan proses membantu pegas: gaya solenoida memiliki peluang terbaik untuk mengatasi gaya pada sumbat yang dihasilkan oleh tekanan proses, sehingga kedua gaya tersebut harus ditempatkan secara berlawanan, sedangkan gaya pegas balik harus bekerja dengan (tidak melawan) tekanan proses.

Baca Juga : Solenoid Valves 3 Arah

Kesimpulan

dari artikel “Apa itu solenoid valves 2 arah?” kita dapat mempelajari bagaimana cara kerja solenoid valves 2 arah, mengetahui keadaan terbuka dan tertutup pada solenoid valves 2 arah.

Sumber : InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: