Articles

Fungsi Transmitter : Definisi, dan Jenisnya

Fungsi Transmitter adalah sebagai alat untuk mengukur aliran zat tertentu, biasanya cairan, melalui serangkaian pipa atau tabung. Pengukuran ini dimulai sebagai sinyal listrik, mengukur apa pun mulai dari volume zat yang didorong melalui pipa hingga kecepatan fluida bergerak.

Fungsi Transmitter

Pengukuran diubah dari sinyal listrik oleh pemancar aliran dan dikirim ke agen penerima yang ditunjuk, seperti komputer atau stasiun kontrol otomatis. Sinyal-sinyal tersebut kemudian diterjemahkan oleh pemancar aliran untuk memungkinkan operator kontrol memvisualisasikan jumlah cairan yang ditransfer melalui jaringan pipa untuk mengatur aliran dan memastikan bahwa volume yang tepat diangkut setiap saat.

Berbagai Jenis Transmitter Menurut Teknologinya

Ada banyak aplikasi berbeda di mana flow transmitter mungkin diperlukan, terutama dalam kasus di mana pengukur aliran dipasang pada rangkaian perpipaan tetapi pengukur tidak dapat diakses dengan jelas oleh operator. Pemancar aliran dapat dipasang bersama dengan pengukur aliran untuk mengirimkan hasil yang dihasilkan pengukur aliran ke stasiun kontrol yang diawaki oleh operator. Hal ini memungkinkan operator untuk memastikan bahwa jumlah volume, laju aliran, suhu, dan tekanan material yang ditransfer melalui pipa dipertahankan.

Aplikasi ini dapat digunakan di laboratorium di mana bahan tertentu harus dimasukkan satu sama lain dengan kecepatan yang terkendali dan spesifik. Pemancar semacam itu juga dapat berguna dalam sistem pipa bawah tanah, di mana volume air ke sumber publik harus dipantau untuk penggunaan dan perubahan tekanan. Kapan pun bahan cair perlu dipindahkan dari satu media ke media lain melalui proses perpipaan yang terkendali, pengukur aliran dan pemancar aliran dapat diimplementasikan untuk memastikan bahwa bahan tersebut dipindahkan secara efektif dan dalam jumlah yang benar.

Baca Juga: Definisi dan Perhitungan Flow Rate

Cara Kerja Flow Transmitter

Pemancar (transmitter) adalah konverter yang mengubah sinyal output sensor menjadi sinyal yang dapat dikenali oleh pengontrol. Ini juga dapat mengubah input non-listrik dari sensor menjadi sinyal listrik dan memperkuat sumber sinyal untuk pengukuran dan kontrol jarak jauh.

Ada banyak jenis pemancar. Pemancar yang digunakan dalam instrumen kontrol industri terutama mencakup pemancar suhu, pemancar tekanan, pemancar aliran, pemancar arus, pemancar tegangan, dan sebagainya. Di antara berbagai jenis instrumen, pemancar memiliki aplikasi yang paling luas dan umum.

Oleh karena itu, pemancar aliran mengubah sinyal aliran yang dikumpulkan dari sensor aliran menjadi sinyal listrik. Berbagai sinyal listrik yang telah dikonversi digunakan untuk memfasilitasi penerimaan dan transmisi instrumen atau perangkat kontrol lainnya. Melalui sirkuit elektronik lagi. Menyatukan sinyal listrik dari sensor. Dikonversi ke standar 4-20MA.

Sebagai contoh:

Pengukur aliran massa secara langsung mengukur nilai massa. Pemancar aliran menampilkan nilai volume. Ini adalah perbedaan terbesar! Output dari pemancar aliran adalah 4 ~ 20MA, dan tekanan dapat langsung ditampilkan dengan menghubungkan ke meteran sekunder.

Baca Juga: Perbedaan Flow Transmitter dengan Flow Meter

Jenis Flow Transmitter

Ada tiga tipe dasar pemancar aliran yang dapat digunakan pada titik mana pun dalam proses transfer. Mereka disebut sebagai volumetrik, massa, dan kecepatan. Informasi volumetrik memungkinkan operator untuk menentukan jumlah volume material yang ditransfer, dan apakah volume aliran berada dalam peraturan untuk sistem perpipaan tertentu.

Electromagnetic Flow Meter Transmitter

Kecepatan mengacu pada kecepatan di mana material bergerak melalui sistem perpipaan. Massa mengacu pada jumlah massa yang dihasilkan material yang ditransfer saat dikirim melalui sistem perpipaan, yang memungkinkan operator untuk mengontrol tekanan yang mungkin dialami sistem perpipaan oleh jumlah material yang dikirim.

Transmitter terdiri dari :

  • Catu daya – Sumber energi yang digunakan untuk menyalakan perangkat dan menghasilkan energi untuk penyiaran
  • Osilator elektronik – Menghasilkan gelombang yang disebut gelombang pembawa di mana data dipaksakan dan dibawa melalui udara
  • Modulator – Memasukkan data aktual ke dalam gelombang pembawa dengan memvariasikan beberapa aspek gelombang pembawa
  • Penguat RF – Meningkatkan kekuatan sinyal untuk meningkatkan jangkauan yang dapat dijangkau oleh gelombang
  • Penyetel antena atau rangkaian pencocokan impedansi – Mencocokkan impedansi pemancar dengan impedansi antena agar transfer daya ke antena menjadi efisien dan mencegah kondisi yang disebut gelombang berdiri, di mana daya dipantulkan dari antena kembali ke pemancar, memboroskan daya atau merusaknya

Baca Juga: Definisi, Jenis, dan Aplikasi Mechanical Flow Meter

Perbedaan antara flow meter dan flow transmitter

Berikut ini adalah beberapa perbedaan signifikan antara pemancar aliran dan pengukur aliran.

  • Flow Meter dirancang untuk mengukur laju aliran. Di sisi lain, pemancar aliran tidak hanya mengukur laju aliran tetapi juga membantu dalam mengendalikan dan memantaunya.
  • Flow Meter adalah sistem mekanis standar seperti lubang, venturimeter, dll. Pemancar aliran di sisi lain memiliki bodi mekanis dan sirkuit yang berfungsi elektronik.
  • Flow Meter dirancang untuk aplikasi manual di lapangan, namun, pemancar aliran dapat dioperasikan dari jarak jauh.

Setelah mengetahui perbedaan antara pemancar aliran dan pengukur aliran, Anda dapat memilih yang sesuai untuk Anda. Tentu saja, pemancar aliran dapat membantu dalam mengukur, memantau, dan mengontrol laju aliran jika aplikasi Anda membutuhkan semuanya.

Baca Juga: Pengertian dan Jenis Volumetrik Flow Meter

Kesimpulan dari Fungsi Transmitter

dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu “Fungsi Transmitter: Definisi, dan Jenisnya” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Fungsi Transmitter adalah sebagai alat untuk mengukur aliran zat tertentu, biasanya cairan, melalui serangkaian pipa atau tabung.
  • Ada banyak aplikasi berbeda di mana flow transmitter mungkin diperlukan, terutama dalam kasus di mana pengukur aliran dipasang pada rangkaian perpipaan tetapi pengukur tidak dapat diakses dengan jelas oleh operator. Flow Transmitter dapat dipasang bersama dengan flow meter untuk mengirimkan hasil yang dihasilkan pengukur aliran ke stasiun kontrol yang diawaki oleh operator. Hal ini memungkinkan operator untuk memastikan bahwa jumlah volume, laju aliran, suhu, dan tekanan material yang ditransfer melalui pipa dipertahankan.
  • Pemancar (transmitter) adalah konverter yang mengubah sinyal output sensor menjadi sinyal yang dapat dikenali oleh pengontrol. Ini juga dapat mengubah input non-listrik dari sensor menjadi sinyal listrik dan memperkuat sumber sinyal untuk pengukuran dan kontrol jarak jauh.
  • Pengukur aliran massa secara langsung mengukur nilai massa. Pemancar aliran menampilkan nilai volume. Ini adalah perbedaan terbesar! Output dari pemancar aliran adalah 4 ~ 20MA, dan tekanan dapat langsung ditampilkan dengan menghubungkan ke meteran sekunder.

Sumber : www.aboutmechanics.com | www.techopedia.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.