Apa itu Electromagnetic Flow Meter?

Table of Contents

Apa itu Electromagnetic Flow Meter? Bagaimana Cara Kerjanya? dan Aplikasi yang sesuai dengan cara kerjanya dimana? mungkin itu adalah beberapa pertanyaan yang ada di benak anda, disini kami akan membahas dengan lengkap tentang Electromagnetic Flow Meter.

Pendahuluan

Artikel ini berisi semua yang perlu Anda ketahui tentang Electromagnetic Flow Meter. Anda akan belajar lebih banyak tentang topik-topik seperti:

  • Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
  • Bagaimana cara kerja Electromagnetic Flow Meter?
  • Jenis Electromagnetic Flow Meter
  • Industri yang menggunakan Electromagnetic Flow Meter
  • Dan banyak lagi…

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?

Electromagnetic Flow Meter adalah pengukur aliran volumetrik yang menggunakan elektroda yang terhubung ke aliran cairan untuk mengukur kecepatan cairan dalam tabung atau pipa. Desain unik electromagnetic flow meter memungkinkan mereka untuk melakukan pembacaan tanpa memerlukan bagian yang bergerak. Fitur khusus ini memberi mereka kemampuan untuk mengukur aplikasi tekanan tinggi tanpa rasa takut akan rembesan atau kebocoran.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Electromagnetic Flow Meter WMAG 30

Konsistensi dan akurasi meter aliran magnetik tidak terpengaruh oleh suhu, tekanan, viskositas cairan, atau kepadatan cairan. Bahan viscose berminyak mudah dan efisien diukur menggunakan perangkat unik ini.

Baca Juga : Positive Displacement Flow Meter

Untuk insinyur, meter aliran magnetik dikenal sebagai meter elektromagnetik dan magmeter. Ketiga nama tersebut digunakan secara bergantian dengan magmeter sebagai yang paling umum.

Bagaimana Cara Kerja Flow Meter?

Dasar dari pengukur aliran magnet adalah medan magnet yang dihasilkannya, yang digunakan untuk mengukur dan menghitung aliran cairan konduktif. Saat kecepatan aliran meningkat, tegangan yang dihasilkannya menjadi lebih besar dan meneruskan sinyal ke meter. Intinya, pengukur aliran magnetik mengukur kecepatan atau kecepatan cairan atau cairan konduktif saat mengalir dan bergerak melalui pipa atau saluran.

Konsep electromagnetic flow meter didasarkan pada Rumus Faraday di mana tegangan sinyal (E) sebanding dengan konstan (k) terhadap cairan Kecepatan dikalikan kuat medan magnet (B) dikalikan jarak antara elektroda (D). Agar prinsip ini bekerja, cairan yang dipantau dan diukur harus konduktif secara elektrik.

Baca Juga : Differential Pressure Flow Meter

Michael Faraday membuktikan bahwa arus listrik dihasilkan oleh medan magnet ketika sebuah konduktor bergerak dengan sudut 90 derajat terhadap medan. Ketika sebuah konduktor ditempatkan di medan magnet yang dihasilkan, itu menginduksi medan elektromagnetik (EMF).

Magnetic Field Coils

Dua kumparan medan diposisikan di dalam meter aliran magnetik menggunakan batang dan menghasilkan medan magnet di seluruh tabung yang akan diukur. Elektroda, dipasang di sisi tabung atau pipa di sudut kanan, mengambil tegangan listrik. Sebagai perlindungan dan untuk menghindari korsleting listrik, di dalam sensor dinding ditempatkan lapisan di antara cairan konduktif dan badan logam.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Magnetic Field Coils

Flow Measurement

Ketika tabung atau pipa kosong, tidak ada tegangan induksi antara elektroda, dan partikel bermuatan listrik didistribusikan secara merata. Ketika aliran dimulai, kumparan magnet menerapkan gaya pada partikel bermuatan yang memisahkan partikel positif dan negatif, mengumpulkan partikel bermuatan negatif di satu sisi pipa. Partikel bermuatan positif menghasilkan tegangan listrik yang terdeteksi oleh elektroda. Kekuatan tegangan induksi sebanding dengan laju aliran konduktor.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Muatan Listrik Diambil oleh Elektroda

Meter

Meteran untuk Electromagnetic Flow Meter menghitung laju pergerakan cairan dalam pipa menggunakan tegangan, kekuatan medan magnet yang dipancarkan, dan jarak antara elektroda. Dari pembacaan dan data, meter memberikan informasi mengenai laju dan aliran total berbagai cairan seperti air, polimer, surfaktan, dan bahan kimia.

Baca Juga : Coriolis Flow Meter

Tegangan induksi dibawa ke pemancar melalui rangkaian elektroda. Pemancar mengambil data dari elektroda dan mengubahnya menjadi kecepatan aliran terukur. Dengan kecepatan yang diketahui dan luas pipa, laju aliran volumetrik fluida dapat dihitung dan ditampilkan pada meteran seperti yang terlihat di bawah ini.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Magnetic Flow Meter

Bagian dari Electromagnetic Flow Meter

Manfaat utama dari Electromagnetic Flow Meter adalah kurangnya kompleksitas. Mereka terdiri dari dua komponen dasar salah satunya terhubung ke pipa dan yang lainnya mengumpulkan bacaan. Kedua buah tersebut merupakan sensor dan transmitter dimana sensor dihubungkan dengan pipa dan transmitter dipasang di atas sensor, seperti yang dapat dilihat pada diagram di bawah ini.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Bagian Dari Electromagnetic Flow Meter

Jenis Electromagnetic Flow Meter

Insertion Electromagnetic Flow Meter

Insertion Electroagnetic Flow Meter dapat dipasang melalui katup bola atau dengan mengebor lubang di pipa di mana keran panas atau pemasangan penyisipan diinginkan. Mereka dapat dipasang di saluran pipa dengan diameter internal dua hingga 360 inci melalui penyadapan kecil. Seperti meter aliran magnetik lainnya, meter aliran magnetik penyisipan memiliki sensor elektromagnetik dan konverter aliran. Manfaat utama pengukur aliran penyisipan adalah dapat dipasang di tempat yang memiliki ruang terbatas.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Insertion Electromagnetic Flow Meter

Untuk mengaktifkan flow meter itu dilekatkan pada pipa dengan disekrup ke dalam sambungan. Saat dimasukkan, penting bahwa indikatornya sejajar dengan pipa dan aliran fluida. Probe harus dimasukkan sedemikian rupa sehingga sensor berada di tengah pipa dan sesuai dengan grafik kedalaman pemasangan meteran.

Baca Juga : K-Faktor Flow Meter dan Perhitungan

In-Line Flow Meters

In-line Electromagnetic Flow Meter dipasang ke pipa dengan memotong bagian dan memasukkan pengukur aliran. Ini mengharuskan diameter sensor flow meter sama dengan pipa atau dipasang menggunakan adaptor. Flensa ditempatkan pada pipa dengan gasket untuk disekrup pada flow meter. Pengukur aliran magnetik in-line tersedia dalam berbagai ukuran mulai dari yang dapat digenggam hingga yang memerlukan mekanisme pengangkatan untuk memasangnya.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Electromagnetic Flow Meter In-Line

Penting bahwa meteran dipasang dengan arah aliran yang sesuai dengan panah di sisi meteran jika ada. Karena kepekaannya terhadap suara, pengukur aliran elektromagnetik aliran in-line harus dipasang jauh dari motor, transformator, dan medan elektromagnetik.

Baca Juga : Apa itu Flow Switch?

Low Flow Magnetic Flow Meters

Salah satu kesulitan dalam mengukur aliran cairan adalah cairan yang bergerak sangat lambat dan sulit diukur, seperti injeksi kimia. Untuk kondisi tersebut, pengukur aliran magnetik aliran rendah digunakan untuk aplikasi dengan pompa pengukur berdenyut.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Low Flow Electromagnetic Flow Meter

Pengukur yang dirancang secara unik ini mampu mengukur aliran zat dengan partikel tanpa menyumbat atau mengganggu pipa aliran. Desain mereka memungkinkan mereka untuk memantau cairan dengan viskositas dan kepadatan yang sangat bervariasi.

Instalasi Electromagnetic Flow Meter

Saat memutuskan pengukur Electromagnetic Flow Meter, ada pertimbangan tertentu yang perlu diperiksa. Kecepatan aliran adalah salah satu kriteria yang digunakan para insinyur saat membuat pilihan. Meskipun ada banyak variasi dalam jenis cairan, ada beberapa norma standar. Sifat-sifat aliran fluida didefinisikan sebagai rasio gaya inersianya terhadap gaya hambatnya. Dengan pengukur aliran magnetik, laju aliran diukur dalam kaki per detik.

Apa itu Electromagnetic Flow Meter?
Instalasi Terbaik Untuk Electromagnetic Flow Meter

Pemasangan Electromagnetic Flow Meter terbaik dan paling umum adalah horizontal dengan meteran selalu diisi dengan cairan. Pengurang pemasangan pipa dapat digunakan untuk memasang pengukur aliran magnetik berdiameter kecil ke pipa aliran. Penyesuaian seperti itu tidak berpengaruh pada pembacaan meter. Meteran harus diarde dengan benar dan memiliki kontak listrik dengan cairan yang sedang diproses. Viskositas, suhu, dan cairan bantalan lumpur atau gemuk tidak berpengaruh pada pembacaan meter.

Baca Juga : Perbedaan Jenis Actuactor

Penggunaan Electromagnetic Flow Meter

Penggunaan utama ELectromagnetic Flow Meter adalah untuk mengukur laju aliran cairan konduktif dan cairan kotor. Meskipun ini adalah dua fungsi utama, mereka juga digunakan untuk mengukur aliran volumetrik untuk cairan lain karena fakta bahwa mereka mudah dirawat dan tidak memiliki bagian yang bergerak.

Satu aturan yang membatasi penggunaan magmeter adalah bahwa cairan harus konduktif. Faktor yang satu ini mungkin membatasi penggunaannya untuk sejumlah cairan tertentu. Dari berbagai jenis flow meter yang ada di pasaran, meter elektromagnetik adalah yang ketiga yang paling banyak digunakan dan paling presisi.

Pengukuran Pada Slurry (Bubur)

Zat yang memiliki padatan tersuspensi, seperti semen, batu bara, dan abu terbang yang dicampur dengan cairan untuk membuat bahan seperti lumpur, disebut sebagai slurry. Mengukur jenis cairan ini sangat menantang dan sulit karena sifat abrasifnya dan bahaya yang ditimbulkannya pada flow meter. Selain itu, cairan yang bersifat kaustik atau asam meningkatkan kesulitan ini. Untuk memenuhi kebutuhan kondisi ini, pengukur aliran magnetik yang dirancang khusus digunakan karena pembacaannya tidak dipengaruhi atau dirusak oleh karakteristik aliran material.

Pengukuran Pada Fluida yang di panaskan

Berbagai aplikasi memerlukan pemulihan cairan panas dan cairan yang perlu dibuang atau dikirim untuk didaur ulang, dibersihkan, atau disimpan. Untuk memastikan keakuratan masing-masing proses yang berbeda, mengharuskan volume cairan diukur secara akurat. Dari metode yang tersedia untuk pengukuran aliran, meter aliran magnetik telah ditemukan sebagai satu-satunya jenis meteran yang dapat menahan panas dan menahan kandungan partikulat dari cairan yang dipanaskan serta memberikan data yang akurat.

Pengukuran Pada Air

Tuntutan penggunaan air modern mengharuskan perangkat pengukur menjadi tahan lama, akurat, dan andal menggunakan teknologi paling canggih. Karakteristik ini merupakan kebutuhan untuk menangkap biaya pendapatan dan pengendalian biaya operasional. Apa pun aplikasinya, meter elektromagnetik adalah solusi total untuk menyediakan data akurat terkait pengukuran dan pemantauan utilitas air.

Karena meter aliran magnetik dapat beradaptasi dengan kondisi apa pun, meter aliran ini dapat digunakan untuk berbagai laju aliran air dalam kondisi yang bervariasi dan tidak biasa. Menggunakan teknologi canggih yang disematkan, pengukur aliran magnetik menyediakan data paling mutakhir dan akurat untuk pemantauan penggunaan air.

Industri yang menggunakan Electromagnetic Flow Meter

Ada banyak sekali industri yang menggunakan magmeter karena kemampuan beradaptasi dan keserbagunaannya. Selain itu, pengukur aliran magnetik tidak mahal untuk dipasang, dioperasikan, dan dirawat, menjadikannya sarana yang sangat baik untuk menyediakan data yang akurat dan andal mengenai pergerakan fluida.

Karena pengukur aliran elektromagnetik menjadi lebih akurat dan tepat, industri yang berhubungan dengan aliran fluida mengandalkannya sebagai cara yang efisien untuk menghitung dan menentukan penggunaan cairan. Peningkatan kebutuhan telah meningkatkan penggunaan Electromagnetic Flow Meter.

Minyak Bumi

Industri perminyakan adalah pengguna pertama dan paling jelas dari pengukur aliran magnetik karena sifat produknya. Manajemen dan pengaturan aliran fluida yang efisien merupakan faktor utama dalam pengukuran inventaris dan penjualan industri. Termasuk dalam fungsi meter aliran magnetik adalah penggunaan datanya untuk memantau dan memeriksa sistem keamanan.

Karena produk minyak bumi terus bergerak selama produksi dan penyimpanan, pengukur aliran magnetik adalah kebutuhan utama. Salah satu fungsi utama mereka adalah untuk mengukur, melacak, dan membantu dalam merekam aliran fluida pada setiap tahap pemrosesan.

Produksi Kimia

Sama seperti industri perminyakan, industri kimia bergantung pada magmeter untuk memberikan pengukuran aliran produk yang akurat dan tepat. Termasuk dalam penggunaannya adalah faktor keamanan karena informasi yang salah atau salah perhitungan dapat berakibat fatal dan membawa malapetaka. Pengukur aliran magnetik memainkan peran penting dalam memastikan pengukuran kimia akurat dan tepat untuk membantu kualitas produk dan pengamanan sistem.

Salah satu flow meter magnetik yang paling banyak digunakan dalam industri kimia adalah jenis flow meter low flow yang mampu menangani flow rate serendah 0,33 liter per menit.

Pom Bensin

Sangat mudah untuk memahami mengapa pengukur aliran magnetik diperlukan untuk penggunaan pompa bensin karena melibatkan penjualan dan penyediaan produk. Meskipun ada kebutuhan utama untuk meter aliran massa di pompa bensin, Electromagnetic Flow Meter digunakan untuk pengukuran volumetrik aliran bahan bakar. Mereka digunakan untuk penagihan pelanggan yang akurat dan pengukuran bahan bakar yang dipasok ke stasiun.

Penyulingan

Kesulitan yang dihadapi penyulingan adalah banyaknya jenis cairan yang mengalir melalui sistem produksinya. Karena pengukur aliran magnetik tidak dipengaruhi oleh perubahan jenis cairan dalam sistem, pengukur aliran ini ideal untuk penggunaan penyulingan. Berbagai kegunaan pengukur aliran magnetik untuk industri penyulingan termasuk mengukur, merekam, memantau, dan mengatur aliran fluida. Berbagai fungsi tersebut diperlukan untuk menjamin kualitas dan standar produk yang dihasilkan. Fungsi sekundernya adalah mengontrol aliran fluida selama pengemasan. Manfaat utama bagi industri penyulingan mengenai penggunaan magmeter adalah kurangnya kerentanan terhadap perubahan suhu, tekanan, dan cairan, yang menghilangkan kebutuhan untuk mengubah atau menyesuaikan meteran selama pergantian operasi.

Industri Pasokan Air

Persyaratan penting dari industri pasokan air adalah bahwa pembacaan pasokan harus akurat untuk tujuan penagihan. Setiap bisnis, rumah, kantor, dan industri menggunakan air untuk berbagai alasan dan menuntut agar ditagih sesuai dengan penggunaannya. Karena alasan inilah meter aliran magnetik merupakan bagian penting dalam menyediakan pembacaan akurat yang secara tepat mengukur penggunaan air. Proses penagihan secara langsung dipengaruhi oleh data yang dikumpulkan oleh meter aliran magnetik serta mendeteksi kebocoran dan kelainan pipa.

Pertambangan

Salah satu produk sampingan dari operasi penambangan adalah produksi lumpur berat yang kental yang dipompa keluar saat mineral dihilangkan. Bahan abrasif dan padat ini harus dikontrol dan dipantau secara tepat untuk keselamatan operasi. Kemampuan Electromagnetic Flow Meter untuk mengukur aliran terlepas dari kerapatan atau viskositasnya telah menjadikannya perangkat pemantauan yang ideal untuk operasi penambangan. Data yang ditangkap oleh meter dikumpulkan dan dikirim untuk diterjemahkan ke dalam pengukuran aliran massa sehingga gerakan dan aliran slurry dapat dikontrol dengan ketat.

Produksi Susu

Perusahaan susu menggunakan flow meter untuk mengukur jumlah limbah yang berasal dari produk susu, yang harus diatur dan dikendalikan. Aspek tambahan dari aliran ini adalah untuk menentukan jumlah limbah yang tersedia untuk produksi pupuk untuk konservasi dan penggunaan kembali. Karena pengukur aliran magnet bersifat adaptif dan dapat disesuaikan, pengukur aliran ini dapat dipasang di berbagai lokasi pada saluran pipa limbah. Bagian penting dari fungsinya adalah untuk menyediakan data yang akurat dan dapat diandalkan untuk penentuan penggunaan bahan limbah.

Air Limbah

Dalam pengelolaan air limbah, perlu dilakukan pengukuran flow for full treatment (FFT) untuk menentukan jumlah maksimum air limbah yang dapat diolah oleh pabrik. Perancangan fasilitas air limbah dibangun berdasarkan perkiraan debit, volume air yang dapat melalui pabrik. Aturan untuk pembangunan fasilitas air limbah didasarkan pada aturan dari Badan Perlindungan Lingkungan (EPA) yang menyatakan “untuk menangani aliran cuaca kering puncak (DWT) dan aliran tambahan dari curah hujan ringan.”

Ini berarti bahwa tanaman harus menentukan kapasitas aliran minimum, yang terjadi selama periode kering. Dari penentuan ini, mereka menghitung kapasitas operasi pengolahan tiga kali lipat dari periode kering. Pemantauan dan pengendalian aliran bergantung pada pembacaan yang diambil oleh pengukur aliran magnetik, instrumen penting dan kritis yang diperlukan untuk pengelolaan dan pemrosesan air limbah.

Apa yang di ukur oleh Electromagnetic Flow Meter?

Fungsi dasar Electromagnetic Flow Meter adalah untuk mengukur dan merekam pergerakan volumetrik dari berbagai jenis cairan dan cairan. Pengukuran ini dicatat dalam kaki atau meter per menit atau detik, tergantung pada jenis meteran dan kalibrasinya. Meskipun ini adalah fungsi meter yang dirancang, data yang mereka berikan juga dapat digunakan untuk menghasilkan perhitungan lainnya.

Sebagian besar data yang disediakan magmeter dipastikan oleh meteran. Ketika digabungkan dengan perangkat lain, meteran ini mampu menyediakan berbagai pembacaan dan pengukuran lainnya.

Electromagnetic Flow Meter mengukur pergerakan dan konsumsi zat cair dalam pipa melalui penggunaan medan magnet. Pembacaan meter diubah menjadi parameter kapasitas aliran dan ditransmisikan ke sistem kontrol.

Meskipun meter elektromagnetik dirancang untuk pengukuran aliran volumetrik, mereka juga dapat digunakan untuk mengukur massa. Jika densitas fluida dimasukkan ke dalam meter, maka data tersebut dapat digunakan untuk menghitung aliran massa. Agar meteran dapat melakukan perhitungan ini, nilai kerapatan harus tetap stabil dan konstan.

Kunci dari data yang dikumpulkan oleh pengukur aliran magnetik adalah posisi sensor yang ditempatkan sejajar dengan pergerakan aliran. Saat fluida melewati sensor, ia mengukur tegangan induksi yang dihasilkan oleh gerakan fluida. Tegangan yang dihasilkan oleh sensor dikirim ke pemancar yang mengubah informasi menjadi pengukuran aliran.

Proses yang tampaknya sederhana ini memberikan data berharga mengenai aliran volumetrik, yang digunakan untuk menentukan penggunaan, kontrol fluida, dan faktor lain yang diperlukan untuk penggunaan fluida. Perhitungan dan data dari meteran menyediakan informasi penting bagi para insinyur dan manajemen mengenai jumlah yang diproduksi atau digunakan.

Manfaat dan Keuntungan Electromagnetic Flow Meter

Penggunaan electromagnetic flow meter didasarkan pada banyak manfaatnya sebagai metode non-invasif untuk mengukur dan menghitung pergerakan cairan. Fakta bahwa meteran tidak mempengaruhi tekanan dalam pipa adalah pengurangan yang signifikan dalam biaya pemipaan. Setelah magmeter dipasang, ada sedikit kebutuhan atau perhatian untuk pemeliharaannya karena tidak memiliki bagian yang bergerak dan berfungsi secara akurat terlepas dari jenis cairan yang dipantau.

Ada banyak sekali manfaat terkait penggunaan pengukur aliran magnetik. Setiap pengguna telah menemukan mereka sebagai salah satu instrumen yang paling membantu dan dapat diandalkan untuk pengukuran cairan. Faktor positif utama dan utama adalah harga meteran yang rendah dan data yang akurat.

Pengukuran Real-Time

Pengukuran dan pembacaan dari meteran dapat langsung ditransfer dari meteran ke komputer. Data yang tersedia dapat dianalisis dan diperiksa untuk menentukan konsumsi cairan, kemungkinan kebocoran dalam sistem, dan sebagai metode untuk memprediksi konsumsi dan penggunaan di masa mendatang.

Tidak Ada Bagian yang Bergerak

Keuntungan penting dari magmeter adalah tidak adanya bagian yang bergerak. Meter dan peralatan dengan bagian yang bergerak dapat mengalami keausan, penggunaan, dan kerusakan. Dengan tidak memiliki bagian yang bergerak, pengukur aliran magnetik bertahan lebih lama, yang memberikan penghematan biaya dalam jangka panjang. Kurangnya keausan dan tidak ada bagian yang bergerak telah menyebabkan semakin banyak industri pergerakan cairan beralih ke pengukur aliran magnetik.

Elektroda dan sensor ditempatkan sejajar dan tidak mempengaruhi aliran fluida yang akan diukur. Tanpa bagian yang bergerak, meteran dapat menyelesaikan fungsinya tanpa perlu perawatan atau perbaikan.

Daya Tahan dan Kekuatan

Produsen Magnetic Flow Meter bangga akan daya tahan dan kualitas produk mereka. Setiap meteran diuji beberapa kali untuk menentukan apakah akan ada keausan atau penurunan kualitas meteran di masa mendatang. Sekali lagi, ini mengarah pada penghematan biaya karena kebutuhan untuk mengganti meteran dihilangkan. Pengukur elektromagnetik adalah solusi yang andal dan stabil untuk pengukuran cairan konduktif jangka panjang.

Penggunaan Daya

Aspek penghematan biaya lain dari meter aliran magnetik adalah penggunaan daya yang rendah. Rata-rata, meteran aliran magnetik memiliki penggunaan daya 15 watt.

Serbaguna

Keserbagunaan Magnetic Flow Meter dapat mengukur laju aliran zat konduktif apa pun terlepas dari keasaman atau korosifitas cairan. Untuk meningkatkan kinerja meter aliran magnetik, produsen melakukan upaya khusus untuk melapisi bagian pengukur sensor meter dengan lapisan tahan abrasi dan korosi, yang memperluas penggunaannya untuk memasukkan zat beracun dan berbahaya.

Efek Sifat Fluida

Tidak seperti metode pengukuran aliran lainnya, meter aliran magnetik tidak terpengaruh oleh sifat aliran yang diukur. Temperatur, densitas, viskositas, dan tekanan tidak mempengaruhi kemampuan meteran untuk membaca. Setelah dikalibrasi, ia dapat mengukur konduktivitas cairan apa pun tanpa memperhatikan penyesuaian atau kalibrasi tambahan.

Flow Rate

Seperti faktor lainnya, meter aliran magnetik tidak terpengaruh oleh perubahan laju aliran. Apakah meter itu berdiameter 0,125 inci atau hingga 10 kaki kubik, ia mampu mengukur laju aliran apa pun yang mungkin dihasilkan oleh cairan. Laju aliran yang sangat rendah atau tinggi tidak mempengaruhi kemampuan meteran untuk melakukan dan menghasilkan data yang akurat. Selain kemampuan beradaptasinya terhadap laju aliran, pengukur aliran magnetik dapat mengukur fluida yang memiliki aliran laminar, turbulen, dan transisi tanpa perlu melakukan penyesuaian atau kalibrasi ulang.

Multi-Directional

Salah satu kekurangan dari bentuk flow meter lainnya adalah ketidakmampuannya untuk bekerja ketika arah aliran berubah. Dalam kebanyakan kasus, mereka harus disesuaikan dan dikalibrasi ulang agar sesuai dengan kondisi baru. Ini tidak berlaku untuk pengukur aliran magnetik, yang dapat mengukur laju aliran terlepas dari arahnya. Faktor khusus ini menghemat waktu dan tenaga bila diperlukan perubahan yang cepat dan di tempat.

Jenis Fluida

Penggunaan utama pada electromagnetic flow meter adalah penggunaannya untuk mengukur laju aliran zat kotor, kental, dan kental. Kemampuan flow meter magnetik tidak dipengaruhi oleh inkonsistensi cairan atau kontaminan. Selama cairan bersifat konduktif, meter akan dapat mengukur laju alirannya terlepas dari konsistensi, ketebalan, atau memiliki materi padat.

Tekanan

Banyak manfaat dari tekanan rendah dari pengukur aliran magnetik adalah untuk kondisi pipa. Faktor sekunder dan penting adalah kurangnya penurunan tekanan di saluran, yang meminimalkan efek apa pun yang dapat merusak mekanisme pemompaan. Faktor tunggal ini merupakan penghematan biaya yang signifikan terkait pengoperasian dan kinerja pompa.

Ukuran Pipa

Magnetic Flow Meter datang dalam ukuran dan diameter agar sesuai dengan aplikasi apa pun dengan manfaat ekstra untuk dapat disesuaikan dan disesuaikan agar sesuai dengan diameter pipa apa pun tanpa kehilangan efisiensi. Kemampuan pengukur aliran magnetik untuk diukur dan disesuaikan agar sesuai dengan berbagai ukuran pipa telah menjadi faktor utama dalam popularitasnya.

Biaya

Salah satu kekhawatiran mengenai pemasangan meteran aliran magnetik mungkin adalah biaya awal karena meteran yang dirancang khusus bisa mahal. Meskipun ini mungkin memiliki pengaruh mengenai penggunaan pengukur aliran magnetik, itu harus diperiksa dari perspektif umur panjang dan waktu penggunaan. Tidak seperti meteran dengan bagian yang bergerak, meter aliran magnetik menutupi biaya awal dalam kinerjanya, kurangnya perawatan, akurasi pembacaannya, dan masa pakainya. Masing-masing faktor ini secara signifikan mengurangi investasi awal.

Baca Juga : 8 Tips Memilih Flow Meter Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Anda

Kesimpulan

Dari pertanyaan Apa itu Electromagnetic Flow Meter? mungkin sudah terjawab semua dari apa yang anda pertanyakan, dan kesimpulan disini yang dapat diambil adalah :

  • Pengukur aliran magnetik adalah pengukur aliran volumetrik yang menggunakan elektroda yang terhubung ke aliran cairan untuk mengukur kecepatan cairan dalam tabung atau pipa.
  • Untuk insinyur, meter aliran magnetik dikenal sebagai meter elektromagnetik dan magmeter. Ketiga nama tersebut digunakan secara bergantian dengan magmeter sebagai yang paling umum.
  • Dasar dari pengukur aliran magnet adalah medan magnet yang dihasilkannya, yang digunakan untuk mengukur dan menghitung aliran cairan konduktif.
  • Setiap jenis pengukur aliran elektromagnetik bervariasi sesuai dengan kebutuhan aplikasi dan biayanya dengan varietas murah menjadi sangat sederhana sementara versi yang lebih akurat dan rumit lebih mahal.
  • Penggunaan meter aliran magnetik didasarkan pada banyak manfaatnya sebagai metode non-invasif untuk mengukur dan menghitung pergerakan cairan.

Sumber : iqsdirectory.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: