Apa itu Positive Displacement Flow Meter?

Apa itu Positive Displacement Flow Meter?

Table of Contents

Apa itu Positive Displacement Flow Meter? – Jawaban simplenya adalah Positive Displacement Flow Meter adalah mekanisme siklik yang dibangun untuk melewatkan volume tetap cairan melalui setiap siklus.

Mengenal Positive Displacement Flow Meter

Setiap siklus mekanisme meteran memindahkan kuantitas cairan yang didefinisikan secara tepat (“positif”), sehingga hitungan jumlah siklus mekanisme menghasilkan kuantitas yang tepat untuk total volume cairan yang melewati meter aliran.

Banyak meter aliran perpindahan positif bersifat putar, artinya setiap putaran poros mewakili volume cairan tertentu yang telah melewati meteran. Beberapa positive displacement flow meter menggunakan piston, bellow, atau kantong yang dapat diperluas yang bekerja pada siklus pengisian/pembuangan bolak-balik untuk mengukur kuantitas cairan diskrit.

Baca Juga : Differential Pressure Flow Meter

Positive Displacement Flow Meter telah menjadi pilihan tradisional untuk aliran gas alam perumahan dan komersial dan pengukuran aliran air di Amerika Serikat (aplikasi sederhana dari pengukuran aliran transfer tahanan, di mana cairan yang diukur adalah komoditas yang dibeli dan dijual).

Sifat siklus dari meter perpindahan positif cocok untuk pengukuran kuantitas gas total (dan bukan hanya laju aliran), karena mekanismenya dapat digabungkan ke penghitung mekanis yang dibaca oleh personel utilitas setiap bulan.

Pengukur aliran gas putar ditunjukkan pada foto berikut. Perhatikan tampilan numerik bergaya odometer di ujung kiri meteran, total penggunaan gas dari waktu ke waktu:

Apa itu Positive Displacement Flow Meter?
Pengukur aliran gas putar

Pengukur aliran perpindahan positif bergantung pada bagian yang bergerak untuk mengalirkan jumlah cairan melaluinya, dan bagian yang bergerak ini harus secara efektif menyegel satu sama lain untuk mencegah kebocoran melewati mekanisme (yang akan mengakibatkan instrumen menunjukkan lebih sedikit cairan yang melewati daripada yang sebenarnya).

Baca Juga : Coriolis Flow Meter

Faktanya, karakteristik yang menentukan dari setiap perangkat perpindahan positif adalah bahwa fluida tidak dapat bergerak tanpa menggerakkan mekanisme, dan bahwa mekanisme tersebut tidak dapat bergerak.

tanpa melewati cairan. Ini berbeda dengan mesin seperti pompa sentrifugal dan turbin, di mana ada kemungkinan bagian yang bergerak (impeller atau roda turbin) macet di tempatnya dan masih ada cairan yang melewati mekanisme. Jika mekanisme perpindahan positif macet, aliran fluida benar-benar berhenti.

Komponen mekanis yang dikerjakan dengan halus dari pengukur aliran perpindahan positif akan mengalami kerusakan dari pasir atau bahan abrasif lainnya yang ada dalam fluida, yang berarti pengukur aliran ini hanya dapat diterapkan untuk membersihkan aliran aliran fluida.

Baca Juga : Ultrasonic Flow Meter

Bahkan dengan cairan bersih yang mengalir, permukaan penyegelan mekanisme dapat mengalami keausan dan ketidakakuratan yang terakumulasi dari waktu ke waktu. Namun, sebenarnya tidak ada yang lebih pasti untuk mengukur laju aliran volumetrik daripada instrumen yang dibuat untuk mengukur volume cairan individual dengan setiap siklus mekanis.

Seperti yang bisa ditebak, instrumen ini benar-benar kebal terhadap pusaran dan turbulensi fluida skala besar lainnya, dan dapat dipasang hampir di mana saja dalam sistem perpipaan (tidak perlu bagian panjang pipa lurus ke hulu atau hilir). Pengukur aliran perpindahan positif juga sangat linier, karena siklus mekanisme berbanding lurus dengan volume fluida.

Baca Juga : Turbine Flow Meter

Pengukur aliran perpindahan positif besar yang digunakan untuk mengukur aliran cairan (mendaftarkan volume akumulasi total dalam satuan galon) ditampilkan di sini, telah dipotong untuk digunakan sebagai tampilan instruksional:

Apa itu Positive Displacement Flow Meter?
Volume akumulasi total dalam satuan galon

Foto sebelah kiri menunjukkan mekanisme roda gigi yang digunakan untuk mengubah gerakan rotor menjadi pembacaan total yang terlihat. Foto sebelah kanan menunjukkan close-up dari rotor yang saling mengunci (satu dengan tiga lobus, yang lain dengan empat slot yang terhubung dengan lobus tersebut).

Baca Juga : Electromagnetic Flow Meter

Baik lobus maupun slot berbentuk spiral, sehingga fluida yang melewati jalur spiral harus “mendorong” lobus keluar dari slot dan menyebabkan rotor berputar. Selama tidak ada kebocoran antara lobus dan slot rotor, putaran rotor akan memiliki hubungan yang tepat dengan volume fluida yang melewati flow meter.

Keunggulan dan Pertimbangan pada Positive Displacement Flow Meter

Pengukur aliran perpindahan positif sangat akurat dan memiliki turndown yang tinggi. Mereka dapat digunakan dalam cairan yang sangat kental, kotor dan korosif dan pada dasarnya tidak memerlukan pipa lurus untuk pengkondisian aliran aliran fluida meskipun penurunan tekanan dapat menjadi masalah. Mereka banyak digunakan dalam transfer tahanan minyak dan cairan cair (bensin) dan diterapkan pada gas alam rumah perumahan dan meteran air.

Sebuah meteran diafragma, yang sebagian besar rumah dilengkapi, adalah contoh meter perpindahan positif. Jenis meteran ini menarik dalam aplikasi aliran transfer tahanan tertentu di mana sangat penting bahwa pengukuran berfungsi agar aliran apa pun dapat terjadi.

Pengukur aliran PD, dengan segel penyeka internal, menghasilkan tekanan diferensial tertinggi (dan selanjutnya kehilangan kepala penurunan tekanan terbesar) dari semua jenis pengukur aliran. Meteran yang mengandalkan segel cair menghasilkan penurunan tekanan yang relatif rendah.

Pengukur perpindahan positif (PD) dapat mengukur cairan dan gas. Seperti meter turbin, meter aliran PD bekerja paling baik dengan cairan dan gas yang bersih, non-korosif, dan non-erosif, meskipun beberapa model akan mentolerir beberapa kotoran.

Karena akurasinya yang tinggi, PD meter banyak digunakan di rumah tinggal untuk mengukur jumlah gas atau air yang digunakan. Aplikasi lain meliputi: injeksi kimia, pengukuran bahan bakar, dudukan uji presisi, tekanan tinggi, pengujian hidraulik, dan aplikasi presisi serupa.

Beberapa desain mengharuskan hanya cairan pelumas yang diukur, karena rotor terkena cairan. PD meter berbeda dari meter turbin karena mereka menangani cairan dengan viskositas sedang dan tinggi dengan baik. Untuk alasan ini, mereka sering digunakan untuk mengukur aliran cairan hidrolik.

Dibandingkan dengan orifice-type meter, PD meter membutuhkan sangat sedikit pipa hulu lurus karena tidak sensitif terhadap distribusi aliran yang tidak merata di seluruh area pipa. Pengukur aliran perpindahan positif dapat memberikan akurasi relatif yang lebih baik pada aliran rendah daripada pengukur aliran tipe orifice.

Namun, pengukur perpindahan positif bisa jauh lebih berat dan lebih mahal daripada jenis perpindahan non-positif seperti pelat orifice, pengukur aliran magnet atau vortex.

Sumber : InstrumentationTools.com

Kesimpulan

dari seputar pertanyaan tentang “apa itu positive displacement flow meter?”. maka kesimpulannya dari artikel ini adalah :

  1. Pengukur aliran PD adalah instrumen presisi yang komponen penggerak internalnya dikunci secara hidraulik bersama-sama dengan volume fluida yang bergerak melalui pengukur aliran.
  2. Hasilnya adalah bahwa Positive Displacement Flow Meter dapat mengukur aliran intermiten, laju aliran yang sangat rendah, dan cairan dari hampir semua viskositas. PD meter langsung bergerak saat ada gerakan fluida, dan langsung berhenti saat gerakan fluida berhenti.
  3. Jenis pengukurannya tidak terpengaruh oleh viskositas, densitas, atau turbulensi cairan di dalam pipa. Semua cairan yang tidak dapat dimampatkan akan menempati volume yang sama dan tidak perlu mengoreksi keluaran meteran untuk mengimbangi faktor-faktor ini.

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: