Articles

Perbedaan Antara Linear dan Rotary Actuactor

Perbedaan antara Linear Actuactor dan Rotary Actuactor yang merupakan bagian dari peralatan mekanis yang dapat membantu kita mencapai otomatisasi. Menurut mode gerak, aktuator dapat dibagi menjadi aktuator linier dan aktuator putar. Menurut mode gerakannya yang berbeda, aktuator dapat diterapkan di berbagai industri dan peralatan. Pada artikel ini, kami akan memperkenalkan secara singkat kepada Anda perbedaan antara aktuator linier dan aktuator putar.

Saat memilih aktuator, pertama-tama perlu dipahami prinsip kerjanya dan apa perbedaan di antara mereka. Dalam posting ini, kita akan melihat perbedaan antara aktuator linier dan putar.

Baca Juga : Klasifikasi Solenoid Valves

Apa itu Linear Actuactor?

Sesuai dengan namanya, aktuator linier adalah aktuator yang menggerakkan suatu objek dalam arah linier. Ini adalah jenis yang paling sederhana yang tersedia di pasar. Linear Actuator memiliki mekanisme tipe sliding yang menggeser atau mendorong/menarik objek sesuai dengan suplai udara dan listrik yang diberikan padanya.

Linear Actuactor

Aktuator linier mudah dioperasikan dan dapat digunakan dalam proses otomatis. Keuntungannya termasuk pengoperasian yang mulus, pemosisian yang tepat, perawatan yang mudah, dan masa kerja yang panjang. Fungsi utama dari aktuator ini adalah untuk meningkatkan, menurunkan, mendorong dan menarik, yang dapat melayani industri berikut:

  • Peralatan otomatisasi
  • Mesin Pengemasan
  • Kendaraan industri
  • Penanganan material
  • Cetak
  • Alat mesin
  • Pengolahan makanan

Sederhananya, bayangkan gergaji pemotong kayu. Anda pasti pernah melihat bahwa Anda menggerakkan gergaji dengan cara mendorong dan menarik (maju mundur); sedemikian rupa sehingga memotong kayu dengan benar. Ini adalah aktuator linier. Contoh serupa adalah aplikasi sabuk dan katrol, rak dan pinion, atau sekrup bola. Jadi, seperti yang Anda lihat, aktuator atau katup linier diperlukan dalam beban yang perlu didorong, ditarik, diangkat, atau diturunkan.

Baca Juga : Apa itu sistem hidrolik?

Apa itu Rotary Actuactor?

Sesuai dengan namanya, aktuator putar adalah yang menggerakkan suatu benda dengan arah melingkar. Ini adalah salah satu yang paling populer dari jenis yang tersedia di pasar.  Contoh terbaik dari gerak putar adalah motor listrik. Ini mengubah sinyal listrik menjadi gerakan berputar porosnya.

Rotary Actuactor

Rotary Actuactor menggunakan elemen penutup yang berputar 90 derajat, 180 derajat, atau 360 derajat. Melalui jenis aktuator ini, Anda mendapatkan kontrol kecepatan, posisi, dan rotasi yang lebih presisi. Aksi putar dan torsi yang sesuai memainkan peran penting dalam kerja aktuator putar. Izinkan saya juga menghilangkan keraguan mendasar yang dimiliki banyak insinyur dalam memutuskan jenis katup. Lihat gambar di bawah ini.

Baca Juga : Pengertian, Keuntungan dan Kekurangan Pneumatic Actuactor

Anda dapat melihat bahwa susunan sekrup bola digunakan untuk menggerakkan cakram ke arah atas atau bawah. Tetapi sekrup bola diputar oleh rakitan tipe roda kemudi. Jadi, jenis katup seperti itu adalah katup linier. Ini karena benda ujung (cakram) yang mengontrol aliran media apa pun digerakkan oleh gerakan linier sekrup bola. Bagaimana sekrup bola bergerak tidak masalah; yang penting adalah bagaimana bagian mekanis terakhir yang mengontrol sistem bergerak.

Keuntungan dari aktuator putar termasuk torsi tinggi, rentang aplikasi yang luas, perawatan yang mudah, pemasangan yang mudah, dan cocok untuk lingkungan yang keras. Fungsi utama dari aktuator putar adalah untuk mendorong katup untuk membuka atau menutup dengan memutar, yang dapat melayani industri berikut:

  • Industri pengolahan air
  • Minyak bumi dan gas alam
  • Industri kertas dan pulp
  • Pembuatan Kapal
  • Irigasi cerdas

Baca Juga : Cara Memilih Actuactor Valve

Perbedaan Antara Linear Actuactor dan Rotary Actuactor

Salah satu perbedaan paling jelas antara aktuator linier dan putar adalah arah gerakannya. Aktuator linier bergerak dalam garis lurus, biasanya dalam gerakan maju mundur. Sebaliknya, aktuator putar bergerak dalam derajat sudut dengan mengacu pada titik tengah, yaitu sepanjang lingkaran.

Namun, perlu ditunjukkan di sini bahwa dalam bentuknya yang paling sederhana, aktuator linier adalah perpanjangan dari aktuator putar. Ini berisi konverter gerak tambahan yang menerjemahkan gerakan rotasi ke gerakan linier. Sebagaimana dinyatakan di atas, sekrup bola, sekrup rol, sabuk dan katrol, rak dan pinion mengubah gerakan putar menjadi gerakan linier.

Baca Juga : Pengertian Motor Listrik dan Universal

Berikut ini adalah poin utama yang menunjukkan perbedaan antara aktuator linier dan aktuator putar.

  • Fitur aktuator linier adalah pemasangan, integrasi, dan pengoperasian yang mudah, akurasi posisi tinggi, pengulangan yang tinggi, perawatan yang sangat rendah, kekasaran yang tinggi, dan dapat menahan kondisi cuaca yang keras dan buruk.
  • Fitur aktuator putar adalah ketersediaan torsi tinggi, kompatibilitas dengan berbagai diameter, perawatan yang sangat rendah, tingkat rotasi apa pun, torsi konstan selama rotasi sudut penuh, serangan balik nol, dan poros berongga.
  • Aplikasi khas aktuator linier adalah dalam pengemasan, pemrosesan makanan, otomatisasi pabrik, energi bersih, otomotif, peralatan mesin, kedirgantaraan, dan pertahanan.
  • Aplikasi khas aktuator putar adalah dalam robotika (tipe multi-sumbu dan gantry), mesin bending, mesin CNC, simulator penerbangan, dan sistem radar.
  • Perbedaan paling umum seperti yang telah kita lihat adalah jenis gerakan. Linear bergerak dalam arah bolak-balik, sedangkan rotary bergerak melingkar.
  • Linear Actuactor terdiri dari motor dan ulir poros roda gigi; tetapi aktuator putar berisi ruang silinder berongga dengan penghalang stasioner dan poros tengah.
  • Linear Actuactor lebih mudah dirancang dan dioperasikan dibandingkan dengan aktuator putar. Pemasangan aktuator linier lebih mudah dibandingkan dengan aktuator putar, karena tidak memiliki perhitungan sudut yang rumit.
  • Aktuator linier menghasilkan gerakan dorong-tarik, sedangkan aktuator putar membantu gerakan menggelinding.
  • Untuk aktuator linier, ujung perkakas lengan dari pabrik CNC meluncur di antara dua titik pada garis seperti aturan. Sedangkan untuk aktuator putar, ujung perkakas lengan berputar.
  • Aktuator linier terdiri dari motor dan ulir poros roda gigi. Aktuator putar berisi ruang silinder berongga dengan penghalang stasioner dan poros tengah.
  • Gerakan keluaran aktuator linier sejalan dengan poros keluaran. Sedangkan untuk aktuator putar, keluaran gerak tegak lurus terhadap poros. Karena memperoleh gerakan linier adalah salah satu fungsi desain yang paling umum, aktuator linier memiliki bentuk dan desain yang ringkas.
  • Rotary Actuactor mengikuti jalur sudut, dan jarak yang ditempuh bisa tak terbatas dan berulang untuk aksi pemintalan terus menerus. Sebaliknya, aktuator linier hanya menempuh jarak terbatas dan berhenti.
  • Penggunaan konversi gerak untuk aktuator linier mempengaruhi bandwidth dan respon dari setup. Ini karena sejumlah tradeoff terjadi selama penerjemahan.
  • Pemasangan aktuator linier lebih mudah karena tidak perlu menghitung sudut rotasi seperti dalam kasus aktuator putar.

Baca Juga : Katup Blok Otomatis – Jenis Butterfly dan Ball Valves

Kesimpulan

Sekarang setelah Anda memahami yang sudah kami jelasin diatas yaitu “Perbedaan antara Linear Actuactor dan Rotary Actuactor”, Anda dapat membuat keputusan yang lebih cerdas saat memilih satu dari yang lain. Dalam beberapa kasus, Anda mungkin menemukan kombinasi aktuator linier dan putar. Misalnya, mata bor di mesin penggilingan meja menawarkan gerakan top-down saat bor berada di bawah gerakan putar.

Aktuator linier lebih cocok untuk digunakan dalam mesin otomatis, dan aktuator putar lebih cocok untuk industri otomatis. Prinsip kerja dan mode gerak keduanya berbeda, yang juga mengarah ke area aplikasi yang berbeda untuk keduanya.

Sumber : covnaactuator.com | www.roboticstomorrow.com | instrumentationtools.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.

Recent Posts

Pengukuran Level Pada Tangki Terbuka

Pengukuran Level Tangki Terbuka yang dapat diukur dalam bejana atau tangki menggunakan pemancar tekanan diferensial…

2 weeks ago

Level Switch Pendeteksi Tangki

Level Switch Pendeteksi Tangki lebih terkait dengan inisiasi alarm dan inisiasi respons eksekutif. Berbeda dengan…

2 weeks ago

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Level Sensor Gelembung

Level Sensor Gelembung memiliki variasi yang menarik pada tema pengukuran tekanan hidrostatik langsung ini adalah…

3 weeks ago