Katup Blok Otomatis – Jenis Butterfly dan Ball Valves

Katup Blok Otomatis - Jenis Butterfly dan Ball Valves

Table of Contents

Katup Blok Otomatis – Jenis Butterfly dan Ball Valves – Elemen kontrol akhir yang digunakan dalam aplikasi Safety Instrumented System (SIS) harus direkayasa secara hati-hati untuk memenuhi persyaratan yang ketat. Karena katup ini dioperasikan berdasarkan persyaratan keselamatan per LOPA, katup ini disebut sebagai Katup Blok Otomatis (ABV).

Biasanya, katup ini memainkan peran penting dalam mengisolasi proses dari kejadian berbahaya, oleh karena itu katup harus memenuhi persyaratan desain SIS dan memenuhi kebutuhan pengujian.

Katup Blok Otomatis

Karakteristik dasar dari Katup Blok Otomatis (ABV) adalah sebagai berikut:

  • Katup Blok Otomatis adalah rakitan katup on / off tipe Quarter-turn dengan aktuasi pneumatik
  • Desain katup adalah katup Bola / Kupu-kupu / Katup steker dalam beberapa kasus.
  • Gaya Katup Seperempat Putaran – Kursi logam, Kursi empuk, Lubang penuh, Lubang kecil & Pembebasan Rongga
  • Tingkat Kebocoran Katup: kebocoran dudukan katup merupakan parameter kritis dan harus memenuhi persyaratan desain oleh API-598 atau IEC 60534-4 Kelas V, VI untuk katup bola dudukan logam
  • Aktuator adalah jenis Rack & Pinion atau Scotch Yoke.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Transit Time Flow Meter

Ball Valve

Katup bola adalah jenis katup seperempat putaran yang menggunakan bola berongga dan berputar untuk mengontrol aliran yang melewatinya. Katup terbuka penuh ketika bagian berongga bola sejajar dengan pipa dengan aliran dan katup menjadi tertutup ketika bagian berongga bola tegak lurus dengan pipa (yang merupakan putaran 90 derajat). Katup dapat dioperasikan secara otomatis dengan aktuator pneumatik/listrik atau secara manual dengan pegangan katup.

Katup Blok Otomatis - Ball Valve
Ball Valves

Gambar khas rakitan katup Bola Seperempat putaran dengan aktuasi pneumatik ditunjukkan di atas.

Butterfly Valves

Butterfly Valves memiliki susunan cakram dan poros, dengan putaran cakram katup mengendalikan aliran fluida. Dalam posisi tertutup, cakram duduk di sepanjang lubang pipa, sehingga menghalangi aliran melalui katup. Sedangkan pada posisi terbuka, piringan diorientasikan tegak lurus terhadap arah aliran untuk memungkinkan aliran.

Ada 3 jenis yaitu :

  • Offset nol,
  • Offset ganda &
  • Katup kupu-kupu offset tiga.
Katup Blok Otomatis - Butterfly Valves
Butterfly Valves

Ciri Khas dari Buterfly Valves.

Karakteristik Aplikasi SIS Valve Automated Block Valves (ABV)

Kinerja SIS Valves didasarkan pada faktor-faktor di bawah ini:

  • Media Cairan
  • Parameter Proses Data
  • Kondisi Desain
  • Sifat Cairan
  • Arah aliran
  • Peringkat Tekanan / Suhu (Spesifikasi Pipa – kelas tekanan, peringkat)

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Doppler Flow Meter

Persyaratan Khusus Aplikasi

Parameter di bawah ini menentukan jenis katup yang akan dipilih dalam aplikasi SIS.

  • Frekuensi Siklus
  • Waktu Buka/Tutup (waktu perjalanan)
  • Palu air
  • Klasifikasi SIL (SIL 1/2/3)
  • Tindakan Gagal
  • Aman Api/Tahan Api
  • Persyaratan Emisi Buronan
  • Persyaratan Kelas Ketat

Pemilihan SIS Valve (ABV) didasarkan pada karakteristik Aplikasi dan persyaratan khusus untuk masing-masing aplikasi.

Ukuran Aktuator Katup on / off pneumatik

Ukuran aktuator sangat penting untuk respons katup SIS yang aman dan cepat.

  • Nilai torsi katup yang diperlukan
  • Torsi keluaran aktuator yang tersedia
  • Tekanan suplai udara yang tersedia

Torsi keluaran aktuator > Torsi katup yang dibutuhkan

Torsi keluaran aktuator < Torsi batang maksimum yang diizinkan

Baca Juga : Perbedaan Antara Linear dan Rotary Actuactor

Data Katup Diperlukan untuk Ukuran Aktuator

Parameter di bawah ini harus disediakan oleh pabrikan Katup kepada pabrikan Aktuator untuk merancang aktuator yang sesuai untuk katup tertentu.

  • Torsi katup
  • Keluarkan torsi bersih untuk tekanan pemutus yang tersedia
  • Faktor torsi: Menjalankan torsi; Lepas dari torsi terbuka: Putar ulang torsi
  • Faktor koreksi torsi: Karakteristik aplikasi seperti partikel, suhu proses aplikasi
  • Frekuensi operasi dll
  • Torsi Batang Maksimum yang Diperbolehkan (MAST)
  • Persyaratan waktu perjalanan

Baca Juga : Apa itu Displacer Level Sensor?

Data Aktuator Diperlukan untuk melakukan Ukuran Katup

Parameter di bawah ini harus disediakan oleh produsen Aktuator kepada produsen Katup untuk merancang aktuator yang sesuai untuk katup tertentu.

  • Tekanan suplai udara terkait: Torsi start udara; Torsi ujung udara ‘Torsi berjalan udara
  • Terkait pegas: Tekanan suplai pegas terkait: Torsi start pegas; Torsi ujung pegas; Torsi berjalan pegas
  • Faktor penyesuaian untuk eksekusi suhu tinggi/rendah
  • Penghentian perjalanan menengah (jika ada) – Istirahat untuk menutup torsi

Solenoid Valve

  • Jenis katup solenoida dalam aplikasi katup SIS juga memainkan peran penting Default:
  • Solenoid tipe Namur – Fungsi pernafasan: menjaga aktuator ruang pegas tetap bersih
  • Solenoid yang dipasang di pipa – blok re-breathing
  • 3/2-cara untuk akting tunggal
  • 5/2 arah untuk akting ganda

Jenis Katup Solenoid

Katup yang Dioperasikan Langsung memerlukan konsumsi daya yang lebih tinggi (>7 Watt), nilai Cv yang lebih besar (> ~5.0), dan karenanya lebih andal.

Baca Juga : Pengertian Motor Listrik dan Universal

Katup yang Dioperasikan Pilot memiliki konsumsi daya yang lebih rendah (<2 Watt), nilai Cv yang lebih kecil (< ~5.0), dan konsumsi arus juga sangat sedikit, Lebih rentan terhadap filter suplai udara yang tidak bersih dalam suplai udara. Rakitan kumparan katup solenoid (gambar ref)

Katup Blok Otomatis - Solenoid Valves
Solenoid Valves

Switch Box

Jenis sakelar/kotak sakelar harus sesuai dengan gaya aktuator untuk mendapatkan perakitan yang lebih baik dan kemudahan perawatan.

Tipe Switch

Sakelar jenis kedekatan (sakelar non-kontak), Reed Switch: sakelar yang diaktifkan oleh medan magnet eksternal. Sakelar Induktif: mendeteksi kehilangan magnetik karena arus eddy yang dihasilkan pada permukaan konduktif oleh medan magnet eksternal. Dari semua tipe di atas Sakelar tipe proximity tipe non-kontak paling disukai untuk aplikasi SIS. Sakelar jenis mekanis tidak boleh digunakan dalam SIS.

Baca Juga : Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Kesimpulan

Kita harus memahami jenis valve, actuator, solenoid valve, switch, dan aksesoris seperti Air Filter/Regulator, Booster relay untuk dipilih dengan pemahaman yang menyeluruh tentang proses aplikasi fluida/gas dan respon valve, kebutuhan kebocoran.

Sumber : InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: