Pengertian Motor Listrik dan Universal

Pengertian Motor Listrik dan Universal

Table of Contents

Pengertian Motor Electric dan Universal – Motor listrik ditampilkan dalam berbagai objek dan peralatan yang berbeda. Banyak dari mereka dapat Anda lihat di sekitar rumah Anda, seperti mesin cuci, penyedot debu, atau lemari es.

Namun, Anda juga akan menemukan motor listrik di bidang kehidupan lain, termasuk kereta listrik dan hard drive komputer. Kemungkinan Anda akan menemukan ini pada satu titik atau lainnya, jadi penting untuk memahami cara kerjanya.

Prinsip Kerja Motor Listrik

Pertama, kita akan mengeksplorasi teori bagaimana motor harus bekerja. Kunci untuk menjalankan motor listrik sederhana adalah elektromagnetisme. Elektromagnetisme cukup jelas karena melibatkan kombinasi listrik dan magnet agar berfungsi.

Baca Juga : Katup Blok Otomatis – Jenis Butterfly dan Ball Valves

Elektromagnetisme

Kami melakukan ini dengan terlebih dahulu menciptakan medan listrik. Ini hanya melibatkan mengambil gulungan kawat (kita akan mengeksplorasi pentingnya kumparan segera) dan menyalakannya dengan baterai atau melalui listrik utama.

Kawat yang membawa muatan bergerak seharusnya tidak hanya menciptakan medan listrik, tetapi juga harus menciptakan medan magnet. Kami kemudian membuat medan magnet dengan memiliki magnet di kedua sisi kumparan kawat. Saat diberi daya, ini berarti bahwa dua medan magnet dari kawat dan magnet harus berinteraksi satu sama lain jika pada sudut yang tepat. Untuk informasi tentang interaksi, kita dapat merujuk ke aturan tangan kiri Fleming.

Ketika arah arus tegak lurus terhadap medan magnet, gaya efek motor adalah yang terbesar; jika mereka paralel, tidak akan ada efek motorik. Artinya, untuk menciptakan gerakan, kita tidak hanya perlu membuat sudut tegak lurus itu, tetapi juga mempertahankannya untuk mempertahankan gerakan.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Transit Time Flow Meter

Pengertian Motor Listrik dan Universal
Animasi Motor Listrik

Coils atau Kumparan

Kumparan adalah jawaban untuk mempertahankan gerakan ini. Jika kawat di tengah digulung, kita memiliki dua arah arus di kedua sisi. Di sisi kiri koil, gaya akan diberikan dalam satu arah, sedangkan gaya akan diberikan di sisi lain untuk sisi kanan koil, mendorong gerakan berputar.

Namun, masalah muncul ketika koil masuk ke posisi vertikal. Ini berarti sejajar dengan medan magnet dan tidak akan ada lagi gaya yang diberikan, yang berarti motor tidak akan berputar. Namun, ada beberapa cara untuk mengatasi hal ini. Untuk motor yang lebih kecil, ini sesederhana menggunakan komutator cincin-terpisah – ini pada dasarnya mengubah arus listrik setiap kali koil mencapai posisi vertikal.

Komutator dipasang pada kumparan di kedua ujungnya, memungkinkan arus mengalir melalui komutator. Ini tidak mampu menghasilkan banyak daya tetapi bagus untuk hal-hal seperti mobil mainan atau alat cukur listrik, di mana Anda hanya membutuhkan daya yang sangat kecil.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Doppler Flow Meter

Universal Motor

Motor universal adalah solusi yang lebih baik untuk masalah ini, terutama ketika mempertimbangkan barang-barang yang membutuhkan lebih banyak daya seperti peralatan pabrik atau pengisap industri. Sedangkan untuk motor kecil yang menggunakan komutator hanya dapat menggunakan arus searah (DC), motor universal dapat berjalan baik pada arus DC maupun AC, atau arus bolak-balik. Saat menggunakan DC, ia bekerja dengan cara yang sangat mirip seperti yang dijelaskan sebelumnya – arus kumparan dibalik setiap kali vertikal, menjaga kumparan tetap berputar.

AC, bagaimanapun, bukanlah aliran arus langsung – melainkan arus yang dengan cepat mengubah arah bolak-balik. Saat menggunakan AC, tidak hanya arus yang dibalik tetapi arus yang memberi daya pada elektromagnet juga dibalik secara bersamaan. Ini mengubah arah medan, sekali lagi, menjaga motor tetap berputar.

Baca Juga : Perbedaan Antara Linear dan Rotary Actuactor

Pengertian Motor Listrik dan Universal
Motor Universal

Power

Sesuatu yang penting untuk dipertimbangkan ketika membangun atau bekerja dengan motor adalah kekuatan motor itu sendiri. Hal ini berlaku tidak hanya untuk item yang berbeda, tetapi varian yang berbeda dari item yang sama, dan harus dipertimbangkan kasus per kasus.

Misalnya, penyedot debu rumah tangga mungkin tidak membutuhkan daya yang besar, sedangkan penyedot debu industri mungkin membutuhkan lebih banyak daya. Vacuums Industri seperti ini dari Industar dibuat untuk pekerjaan berat dan lingkungan yang keras, yang berarti mereka mungkin memerlukan motor yang lebih kuat daripada vakum rumah tangga, terutama ketika mereka dapat bekerja dengan bahan kering dan basah. Motor mereka juga dibuat agar tahan lama, artinya dibuat dengan baik dan tahan terhadap penggunaan berulang. Dengan barang-barang seperti ini, meskipun mudah dirawat, penting untuk menetapkan kapasitas daya motor. Bagaimana kita bisa melakukan ini?

Ada beberapa cara. Cara pertama cukup jelas – semakin kuat arusnya, semakin bertenaga motornya. Namun, lebih banyak kumparan juga akan membuat motor lebih kuat, karena akan ada lebih banyak garis medan, menciptakan lebih banyak kekuatan di medan magnet dan dengan demikian membuat motor lebih bertenaga.

Baca Juga : Apa itu Displacer Level Sensor?

Penutup

Inti besi lunak juga akan meningkatkan kekuatan medan magnet karena memberikan resistansi yang lebih kecil daripada udara terhadap medan magnet, sehingga meningkatkan kekuatan motor. Dari teori ke praktek, semoga semakin paham cara kerja motor listrik, baik dalam mendorong gerak pada motor maupun bagaimana memperkuat daya gerak. semoga artikel tentang Pengertian Motor Listrik dan Universal dapat membantu menjawab pertanyaan anda, terimakasih.

Sumber : instrumentationtools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: