Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Table of Contents

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch yang dapat memberikan perlindungan getaran untuk mesin berkecepatan rendah hingga sedang. Mekanisme sensitif inersia mengaktifkan sakelar snap-action dengan kontak output SPDT jika getaran melebihi setpoint yang dapat disesuaikan.

Kontak sakelar getaran mekanis dapat digunakan untuk mengaktifkan alarm atau memulai penghentian peralatan sesuai kebutuhan kami. Beberapa pengaturan opsional juga tersedia seperti reset Listrik (jarak jauh) (gambar sisi kanan) dengan waktu tunda start-up dan set kedua kontak output SPDT untuk mengakomodasi kebutuhan DPDT (misalnya sirkuit perjalanan dan lampu perjalanan terpisah) tersedia.

Baca Juga : Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Sakelar Getaran Mekanis menawarkan perlindungan dasar terhadap perubahan besar dalam percepatan seismik struktural.

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch
Perbedaan Vibration Switch dengan memakai External Reset atau tidak.

Mekanisme operasinya murni mekanis dan terdiri dari pegas tegangan yang dipasang pada pelat berputar pada titik tumpu di tengah – magnet tidak digunakan. Biasanya, pelat ini dalam posisi tidak tersandung (Gambar A).

Namun, dengan adanya akselerasi seismik yang cukup (apakah getaran atau benturan), pelat trip akan berputar di luar posisi over-center ini, berhenti ke posisi tersandung yang stabil (Gambar B) di mana ia menghubungi relai sakelar mikro internal, mengubah keadaan relai. Relai ini tersedia untuk koneksi kabel eksternal di mana perubahan on/off dalam kontinuitas listrik dapat digunakan untuk membuat mesin trip dan/atau menandakan getaran yang berlebihan.

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch
Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Setelah sakelar mengambil posisi tersandung, sakelar itu harus disetel ulang secara manual dengan menggunakan penyetel ulang eksternal (opsional), atau dengan penyetelan ulang listrik jarak jauh (opsional).

Kemampuan reset jarak jauh juga dapat digunakan sebagai penundaan startup untuk menahan sakelar dalam keadaan tidak tersandung selama eksitasi koil diberikan – hingga 30 detik (fitur opsional, durasi maksimum diatur oleh pengaturan pabrik yang tidak dapat disesuaikan). sirkuit termistor terpasang). Fitur penundaan startup berguna selama startup mesin ketika getaran yang melebihi pengaturan perjalanan normal mungkin terjadi untuk sementara.

Baca Juga : Prinsip Kerja Capacitance Level Switch

Pengaplikasian dari Mechanical Vibration Switch

Sakelar getaran mekanis biasanya digunakan pada kipas menara pendingin dan dipasang sedemikian rupa sehingga hilangnya bilah akan menghasilkan percepatan struktural yang signifikan di lokasi pemasangan sakelar (Gambar 2).

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Mechanical Vibration Switch juga dapat digunakan pada jenis mesin lain, tetapi harus berhati-hati untuk memastikan bahwa perubahan akselerasi yang memadai antara kondisi “normal” dan “rusak” akan ada di lokasi pemasangan sakelar.

Sakelar tidak dirancang untuk melakukan trip secara andal untuk tingkat akselerasi di bawah kira-kira 1 g (9,8 m/s2 ), atau bila ada kurang dari 1 g antara tingkat getaran kerja normal alat berat dan tingkat getaran malfungsi.

Variabel Utama yang Mempengaruhi Pengoperasian Mechanical Vibration Switch

Akselerasi seismik yang diperlukan untuk memindahkan sakelar mekanis 5550 atau 5550G dari posisi tidak tersandung ke posisi tersandungnya adalah fungsi dari tiga variabel.

Variabel #1 – Arah Gaya Pegas

Massa pelat trip yang dapat dipindahkan di dalam rumah sakelar bebas bergerak pada poros yang pada dasarnya tanpa gesekan, dan ditahan pada posisinya yang tidak tersandung oleh pegas. Dengan memutar sekrup penyetel setpoint (Gambar 3), perubahan dilakukan pada arah pegas, dan pada tingkat yang jauh lebih rendah, tegangannya.

Dengan demikian, mekanisme pegas memberikan gaya yang pada dasarnya konstan pada pelat trip dan memutar sekrup penyetel setpoint mengubah arah gaya ini. Memutar sekrup setpoint searah jarum jam (CW) menyelaraskan gaya pegas lebih penuh ke arah yang tidak tersandung (di bawah pivot – lihat Gambar 1), sehingga perangkat lebih sulit tersandung. Memutar sekrup setpoint berlawanan arah jarum jam (CCW) melakukan yang sebaliknya, membuatnya lebih mudah untuk membuat perangkat tersandung.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Transit Time Flow Meter

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch
Manual Reset

Variabel #2 – Beralih Orientasi

Bergantung pada bagaimana sakelar diorientasikan, gravitasi akan bekerja pada massa bergerak mekanisme perjalanan untuk menambah atau mengurangi gaya pegas. Untuk sakelar model 5550 dan 5550G, orientasi sakelar adalah arah di mana penutup menghadap.

Dengan sakelar yang berorientasi horizontal (Gambar 4A), efek gravitasi akan diabaikan dan hanya gaya pegas yang akan mengatur perilaku pelat trip. Dengan sakelar yang diorientasikan secara vertikal ke atas (Gambar 4B), gravitasi bertindak untuk menjaga massa bergerak pelat trip pada posisi tidak tersandung, dan eksitasi inersia harus melawan gravitasi dan gaya pegas.

Dengan sakelar yang berorientasi vertikal ke bawah (Gambar 4C), gravitasi bekerja dalam arah yang berlawanan dan melawan gaya pegas. Jadi, dengan penyetelan setpoint yang sama, sakelar yang menghadap ke atas akan membutuhkan eksitasi paling banyak untuk trip, sakelar yang menghadap horizontal akan membutuhkan 1g lebih sedikit eksitasi untuk trip, dan sakelar yang menghadap ke bawah akan membutuhkan 2g lebih sedikit eksitasi untuk trip.

Prinsip Kerja Capacitance Level Switch

Variabel #3 – Gaya Getaran yang Bekerja pada Sakelar

Dengan menggoyangkan atau membenturkan sakelar di sepanjang sumbu sensitifnya dengan gaya inersia yang cukup untuk durasi yang cukup dan dalam rentang respons frekuensinya, mekanisme pelat trip akan mengatasi gaya gravitasi gabungan (tergantung pada orientasi) dan tegangan pegas, terlepas dari posisinya yang tidak tersandung. ke posisinya yang tersandung.

Kenyamanan Pemeliharaan VS Kualitas Pengukuran

Meskipun diinginkan untuk memasang sakelar di lokasi yang dapat dengan mudah diservis dan dirawat, ini tidak boleh menjadi pertimbangan yang dominan. Sakelar berfungsi sebagai sensor mekanis dan agar dapat memberikan perlindungan mesin yang sesuai, sakelar tersebut harus dipasang di lokasi dan orientasi di mana gaya inersia mesin selama kondisi malfungsi akan cukup besar untuk membuat sakelar tersandung.

Dengan demikian, menempatkan sakelar untuk penginderaan mekanis yang optimal – daripada kemudahan servis yang optimal – harus selalu menjadi pertimbangan utama. Namun, dalam sebagian besar keadaan, pilihan lokasi pemasangan dan orientasi sakelar yang bijaksana dapat mengakomodasi kedua persyaratan dengan memuaskan.

Baca Juga : Kelebihan dan Kekurangan Doppler Flow Meter

Sensitive Axis

Sakelar dirancang untuk merespons gaya inersia hanya ke arah sumbu sensitifnya (Gambar 4). Jika tidak berhati-hati dalam memasang sakelar dengan benar, gaya inersia yang relatif besar dapat terjadi di tempat lain pada mesin yang tidak akan ditransmisikan dengan benar ke sakelar, dan/atau akan terjadi dalam arah tegak lurus terhadap sumbu sensitif sakelar. Kedua kondisi ini dapat membuat kemampuan switch untuk trip menjadi kurang efektif atau bahkan tidak efektif.

Horizontal Orientation

Orientasi horizontal sakelar berarti sakelar itu dipasang dengan sumbu sensitifnya tegak lurus terhadap arah gravitasi (lihat Gambar 4A). Dalam orientasi ini, efek gravitasi pada mekanisme trip sakelar dapat diabaikan dan titik trip diatur hampir seluruhnya oleh pegas.

Direkomendasikan agar sakelar diorientasikan secara horizontal karena sebagian besar mesin tidak terlalu dibatasi (kurang kaku) dalam arah horizontal daripada dalam arah vertikal dan oleh karena itu akan lebih bergetar dalam arah horizontal.

Vertical Orientation

Orientasi vertikal sakelar berarti sakelar dipasang dengan sumbu sensitifnya sejajar dengan arah gravitasi. Tidak disarankan agar sakelar diorientasikan secara vertikal (kecuali seperti yang disebutkan di atas) karena sebagian besar mesin lebih dibatasi (lebih kaku) dalam arah vertikal daripada ke arah horizontal, dan oleh karena itu akan lebih sedikit bergetar dalam arah vertikal.

Baca Juga : Perbedaan Antara Linear dan Rotary Actuactor

Horizontal Machines

Meskipun Gambar 5 dan 6 keduanya menunjukkan orientasi sakelar horizontal, keduanya tidak setara. Pada Gambar 5, sumbu sensitif dari sakelar menunjuk langsung ke poros mesin; pada Gambar 6, tidak dan sebaliknya ditujukan pada titik P di suatu tempat di atas poros. Salah satu orientasi pemasangan bisa efektif, tetapi 5 lebih disukai.

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Gambar 7 menunjukkan mesin horizontal yang sama seperti pada Gambar 5 dan 6, tetapi dengan sakelar yang berorientasi vertikal. Orientasi vertikal sakelar tidak disarankan karena mesin umumnya akan mengalami lebih sedikit getaran dalam arah vertikal daripada dalam arah horizontal, dan sakelar akan menjadi kurang efektif.

Metrix tidak merekomendasikan pemasangan seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7 kecuali mesin benar-benar mengalami lebih banyak getaran pada arah vertikal daripada arah horizontal, atau opsi koil reset 2g / 24V sedang digunakan.

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Vertical Machines

Gambar 8 menunjukkan instalasi yang disukai untuk mesin vertikal. Sakelar dipasang secara horizontal dan dengan sumbu sensitifnya mengarah langsung ke poros. Sebaliknya, Gambar 7 menunjukkan sakelar yang dipasang secara vertikal, yang tidak disarankan. Karena sebagian besar mesin vertikal (seperti mesin horizontal) dipasang secara kaku oleh pelat dasar atau pemasangan lain yang menahannya agar tidak bergetar dalam arah vertikal, menyelaraskan sumbu sensitif sakelar ke arah vertikal akan menyelaraskannya ke arah getaran paling sedikit.

Baca Juga : Apa itu Displacer Level Sensor?

Sebagai gantinya, pasang sakelar seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5 untuk memastikan bahwa getaran radial (bukan aksial) terdeteksi. Pasang sakelar seperti yang ditunjukkan pada Gambar 7 hanya ketika mesin benar-benar bergetar lebih banyak ke arah vertikal daripada horizontal, atau ketika opsi koil reset 2 g / 24 V digunakan.

Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Baca Juga : Pengertian Motor Listrik dan Universal

Penutup

Dari pembahasan yang sudah di bahas diatas yaitu “Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch” dari prinsip kerja, aplikasi, variabel variabel yang dapat mempengaruhi kinerja Mechanical Vibration Switch, dan cara pemeliharaannya, semoga dapat membatu menjawab dari apa yang jadi pertanyaan di benak anda.

Sumber : InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: