Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya

Table of Contents

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya merupakan hal dasar untuk memahami jenis baterai, kegunaan, dan aplikasinya sesuai dengan kebutuhan kita seperti dirumah, pabrik, maupun dikantor. Pada masa kini, penggunaaan baterai tidak lepas dengan kebutuhan manusia saat ini, seperti barang barang yang kita jumpai atau bahkan yang sering gunakan misalnya adalah smartphone menggunakan baterai. disini kami akan membahas secara detail mengenai berbagai jenis baterai, kegunaan, dan aplikasinya.

Kita mungkin tidak menyadarinya, tetapi baterai memainkan berbagai peran penting dalam kehidupan sehari-hari. Mereka telah terbukti menjadi sumber daya listrik yang berguna, andal, dan terjangkau. Dari mesin mobil, prosedur medis hingga telekomunikasi, baterai sering kali memberikan daya awal. Mereka telah menjadi sumber energi yang penting.

Selain itu, mereka adalah sumber daya utama untuk sebagian besar gadget nirkabel elektronik. Dari ponsel cerdas, laptop, hingga jam tangan, jam, alarm asap, dan remote—ada di mana-mana! Anda mungkin telah menemukan setidaknya beberapa jenis baterai yang berbeda dalam hidup Anda. Kemasan mereka berbicara untuk dirinya sendiri; kemungkinan besar, Anda dapat langsung mengetahui beberapa jenis ketika Anda melihatnya.

Namun, mengidentifikasi setiap jenis dan kegunaannya bisa jadi rumit, dan kami siap membantu. Pada artikel ini, kita akan membahas berbagai jenis baterai. Spesifikasi, klasifikasi, dan terminologi mereka juga disertakan.

Baca Juga : Definisi, Sejarah, dan Cara Kerja Baterai

Apa itu baterai?

Seorang fisikawan Italia, Alessandro Volta, menemukan baterai pertama pada tahun 1800. Sejak itu, teknologi baterai telah digunakan di seluruh dunia Baterai adalah kumpulan satu atau lebih sel, menyimpan energi listrik untuk menyalakan perangkat listrik.

Bagaimana cara kerjanya? jawabannya adalah Reaksi kimia yang menciptakan aliran elektron dalam sirkuit. Energi kimia yang tersimpan kemudian diubah menjadi energi listrik arus searah.

Sel dan Baterai

Kita semua tahu betapa mampunya baterai untuk memasok daya listrik. Namun yang mungkin belum kita ketahui adalah komponen yang mendasari di dalamnya, yang memiliki andil besar dalam menghasilkan tegangan dan arus.

Sel. Unit elektrokimia dasar ini menangani penyimpanan energi yang sebenarnya dalam baterai. Sebuah sel mengandung tiga komponen utama: dua elektroda dan elektrolit.

Mari kita mulai dengan elektroda. Ada dua jenis: Anoda dan Katoda.

Anoda adalah elektroda negatif, sedangkan katoda adalah elektroda positif. Ketika anoda kehilangan elektron ke sirkuit eksternal, itu akan teroksidasi. Ini juga disebut Elektroda Bahan Bakar atau Elektroda Pereduksi. Sebaliknya, begitu katoda menerima elektron dari sirkuit internal, ia akan tereduksi. Ini juga disebut Elektroda Pengoksidasi. Di sinilah konversi energi terjadi dalam baterai. Itu karena reaksi oksidasi-reduksi elektrokimia dari komponen sel.

Unsur ketiga adalah elektrolit. Ini bertindak sebagai media untuk mentransfer muatan dalam bentuk ion antara dua elektroda. Elektrolit tidak bersifat konduktif secara elektrik tetapi bersifat konduktif ionik. Hal ini sering disebut sebagai Konduktor Ionik. Secara keseluruhan, sel-sel dalam baterai memberikan tingkat tegangan dan arus yang diperlukan.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Time Delay Relay

Berbagai Jenis Baterai

Sel elektrokimia dan baterai dikategorikan menjadi dua jenis. Meskipun ada beberapa klasifikasi lain, dua ini adalah dasarnya:

  • Primer (tidak dapat diisi ulang)
  • Sekunder (dapat diisi ulang)

Baterai primer adalah baterai yang tidak dapat diisi ulang. Ini berarti mereka tidak dapat diisi ulang dengan listrik. Baterai sekunder bekerja sebaliknya. Mereka ideal untuk diisi ulang.

Baterai Primer

Baterai Primer adalah sumber daya yang aman untuk elektronik dan perangkat portabel. Ini termasuk radio, jam tangan, mainan, lampu, kamera, dan banyak lagi. Karena mereka tidak dapat diisi ulang setelah kehabisan daya, mereka adalah tipe yang “segera dibuang saat habis”. Singkatnya, mereka tidak dapat digunakan lagi.

Baterai primer tidak mahal, ringan, dan nyaman digunakan tanpa perawatan. Mayoritas yang digunakan dalam aplikasi domestik adalah tipe sel tunggal. Mereka biasanya datang dalam bentuk silinder, seperti baterai Alkaline. Mereka mendapatkan nama mereka dari elektrolit yang digunakan di dalamnya: kalium hidroksida—zat basa murni.

Jenis baterai primer ini adalah bahan kimia yang terdiri dari seng (Zn) dan mangan dioksida (MnO2). Ini memiliki kepadatan daya 100 Wh/kg. Bentuk dan ukuran lain dari baterai primer termasuk yang berbentuk koin, alias baterai sel koin. Mereka sering digunakan dalam obor, remote, jam dinding, gadget portabel kecil, dan banyak lagi. Komposisi kimia baterai sel koin juga bersifat basa. Tetapi juga mengandung bahan kimia lithium dan perak oksida. Senyawa ini membuat baterai kecil ini lebih efisien, memberikan tegangan yang stabil dan stabil. Ini memiliki kepadatan daya 270 Wh / kg.

Baca Juga : Prinsip dan Teori Kerja Panel Surya Transparan

Jenis lain dari baterai primer meliputi:

Jenis Baterai Karakteristik Aplikasi
Alkaline (Zn/Alkaline/MnO2) Sangat populer, biaya sedang, kinerja tinggi Baterai primer paling populer
Magnesium (Mg/MnO2) Kapasitas tinggi, umur pemakaian yang lama Radio militer dan pesawat terbang
Mercury (Zn/HgO) Kapasitas sangat tinggi, umur pemakaian yang lama Medis (alat bantu dengar, alat pacu jantung), fotografi
Lithium/Solid Cathode Kepadatan energi tinggi, kinerja suhu rendah, umur pemakaian lama Penggantian sel kancing dan silinder
Lithium/Soluble Cathode Kepadatan energi tinggi, kinerja bagus, rentang suhu lebar Beragam aplikasi dengan kapasitas antara 1 – 10.000 Ah
Lithium/Solid Electrolyte Daya rendah, umur pemakaian yang lama Sirkuit memori, elektronik medis
Silver/Zinc (Zn/Ag2O) Kapasitas tertinggi, harga yang terbilang mahal Alat bantu dengar, fotografi, pager
Zinc – Carbon Umum, biaya rendah, berbagai ukuran Radio, mainan, instrumen

Baterai Sekunder

Keuntungan utama dari baterai ini adalah mereka dapat diisi ulang dan digunakan kembali. Oleh karena itu istilah lain: baterai isi ulang. Baterai sekunder biasanya lebih mahal daripada baterai primer. Tetapi mengingat mereka dapat diisi ulang, mereka dapat memiliki umur yang lebih lama.

Digunakan untuk dua aplikasi:

  • perangkat penyimpanan energi
  • aplikasi di mana baterai digunakan dan dikosongkan sebagai baterai utama

Dalam aplikasi pertama, baterai sekunder memasok dan menyimpan energi untuk perangkat seperti:

  • Catu Daya Tak Terputus (UPS)
  • Kendaraan Listrik Hibrida (HEV)

Ini berarti mereka digunakan sebagai perangkat penyimpanan energi di mana mereka terhubung secara elektrik ke sumber energi utama. Pada saat yang sama, mereka diisi olehnya, memasok energi yang dibutuhkan. Misalnya, UPS. Ini adalah cadangan baterai, terutama untuk komputer. Ini memberikan daya cadangan ketika sumber daya biasa Anda gagal.

Baca Juga : Perbedaan Konektor Sirkular dan Rektangular

Adapun aplikasi kedua, baterai isi ulang juga berfungsi untuk elektronik portabel seperti:

  • Ponsel
  • Laptop
  • Kendaraan elektrik

Setelah benar-benar atau hampir habis, mereka dapat diisi ulang dengan mekanisme pengisian daya. Contohnya baterai smartphone. Sebagian besar model memiliki baterai lithium-ion yang hidup lebih lama jika sering diisi.

Jenis baterai ini bertindak sebagai sumber daya utama mereka, yang utama. Namun tidak seperti baterai primer standar, lithium-ion dapat diisi ulang dan digunakan kembali. Untuk satu, alih-alih membuangnya, Anda mencabut kabel kabel atau pengisi daya lalu mencolokkannya ke soket untuk mengisi daya.

Contoh yang bagus lainnya adalah baterai timbal-asam yang ditemukan di sebagian besar mobil dan kendaraan. Muncul dengan tegangan nominal mulai dari 2V hingga 24V dengan kerapatan daya 7 Wh/kg. Plus, itu dianggap sebagai salah satu dari empat jenis utama baterai sekunder, bersama dengan lithium-ion.

Jenis utama lainnya dari baterai isi ulang meliputi:

  • Baterai Nikel – Kadmium. Salah satu jenis baterai tertua yang tersedia saat ini. Mereka memiliki umur yang sangat panjang dan juga sangat andal dan kokoh.
  • Nikel – Baterai Hidrida Logam. Mereka adalah jenis baterai baru, versi lanjutan dari Baterai Nikel – Elektroda Hidrogen. Penggunaan ideal dalam aplikasi kedirgantaraan (satelit).

Baca Juga : Memahami dasar saklar listrik dan lemparan

Aplikasi Baterai

Baterai primer dan sekunder keduanya digunakan di banyak peralatan, seperti:

  • Perangkat elektronik portabel: Smartphone, jam tangan, kamera, laptop, kalkulator, termasuk peralatan pengujian seperti multimeter.
  • Hiburan: Radio, pemutar MP3 dan CD, remote control inframerah, mainan dan permainan, dll.
  • Rumah Tangga: Detektor asap, alarm, jam, UPS, perkakas listrik portabel, dan banyak lagi.

Baca Juga : Dasar Dasar Konektor Listrik

Memilih Berbagai Jenis Baterai yang tepat untuk kebutuhan Anda

Performa dan biaya adalah karakteristik utama yang harus Anda cari saat membeli baterai. Selain keduanya, Anda juga mungkin ingin mempertimbangkan hal berikut:

  • Primer atau sekunder
  • Energi atau kekuatan
  • Umur simpan
  • Efisiensi energi dan tingkat pengisian ulang
  • Daya tahan baterai
  • Suhu baterai

Saat memilih baterai, ada banyak hal yang perlu dipertimbangkan. Konstruksi kimia yang berbeda menawarkan manfaat unik tergantung di mana baterai digunakan. Diuraikan di bawah ini adalah jenis baterai umum, bersama dengan pro dan kontra dari masing-masing.

Baterai Lithium

Baterai lithium adalah salah satu jenis baterai yang paling umum digunakan. Mereka menawarkan kepadatan energi tertinggi dari sel baterai lainnya, yang berarti mereka menyimpan lebih banyak energi daripada baterai lain, seperti alkaline. Baterai lithium hanya dijual dalam ukuran AA, AAA, dan 9V; namun, peringkat mAh mereka melebihi setiap baterai non-isi ulang lainnya. Satu baterai lithium AA berkisar antara 2.700-3.400 mAh, dan akan bertahan lama, bahkan dalam penggunaan berat.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Tadiran Baterai Lithium

Lihat Produk : Tadiran Lithium Batteries

Pro Kontra
  • Tahan hingga 4x lebih lama dibandingkan jenis baterai lainnya
  • Ringan untuk perangkat portabel
  • Ideal untuk penggunaan pada aplikasi berat
  • Berfungsi dengan baik bahkan dalam suhu ekstrem, bekerja dengan baik di perangkat luar ruangan seperti senter
  • Umur simpan adalah 10-12 tahun; bagus untuk digunakan dalam perangkat darurat, karena baterai tidak akan bocor atau meledak
  • Jauh lebih mahal daripada jenis baterai lainnya
  • Sangat mudah terbakar; memerlukan pembuangan khusus di lokasi tertentu dan tidak dapat dibuang
  • Terkadang bocor dalam ukuran baterai yang lebih besar seperti C atau D

Baterai Alkaline

Baterai alkaline ekonomis, mudah dibuang, dan sangat populer. Mereka biasanya memiliki peringkat kapasitas lebih dari 2.500 mAh, bagus untuk perangkat dengan penggunaan sedang hingga berat. Tidak seperti baterai lithium, hampir setiap baterai ukuran standar menawarkan konstruksi alkaline, membuatnya sempurna untuk sebagian besar perangkat.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai Alkaline
Pro Kontra
  • Harga bagus untuk kualitas
  • Bertahan lebih lama karena konstruksi kalium hidroksida
  • Umur pemakaian adalah 5-10 tahun
  • Berfungsi dengan baik bahkan dalam suhu ekstrem, bekerja dengan baik di perangkat luar ruangan seperti senter
  • Bebas timbal, merkuri, dan kadmium baik untuk lingkungan, dan baterai tidak perlu dibuang dengan cara tertentu
  • Berat dan besar, tanpa tegangan tambahan
  • Mungkin tidak berfungsi dengan baik di perangkat dengan drainase tinggi
  • Terkadang akan bocor, menyebabkan perangkat menjadi tidak dapat digunakan

Baterai Karbon Seng (Carbon Zinc Batteries)

Baterai seng karbon sangat murah, tetapi memiliki kepadatan energi yang sangat rendah. Seringkali, baterai ini tidak akan dapat memasok daya yang cukup ke perangkat yang menguras daya tinggi selain hanya menyalakannya.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai Karbon Seng (Carbon Zinc Batteries)
Pro Kontra
  • Murah dan mudah ditemukan
  • Berbagai macam bentuk dan ukuran yang berbeda sudah tersedia
  • Kepadatan energi rendah
  • Tidak dapat bekerja dengan baik di suhu ekstrem
  • Tidak akan dapat secara efisien memberi daya pada perangkat menguras tinggi
  • Umur simpan adalah 2-3 tahun

Baterai Oksidasi Perak (Silver Oxide Batteries)

Baterai oksida perak biasanya digunakan pada jam tangan dan perangkat kecil lainnya. Karena baterai terbuat dari perak asli, sering kali hanya dijual di sel kancing di mana jumlah perak tidak signifikan untuk keseluruhan biaya produk.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai Oksidasi Perak (Silver Oxide Batteries)
Pro Kontra
  • Rasio energi terhadap berat yang tinggi
  • Masa operasi yang sangat panjang
  • Konstruksi datar bekerja dengan baik di perangkat yang ringkas
  • Menyediakan hingga dua kali jumlah kapasitas energi dibandingkan dengan baterai tipe tombol alkaline serupa
  • Biaya yang mahal akan menghalangi penggunaan dalam aplikasi daya tinggi

Baterai Udara Seng (Zinc Air Batteries)

Baterai udara seng unik dalam konstruksinya, karena menghasilkan tenaga listrik melalui paparan oksigen. Hal ini membuat mereka tidak cocok untuk jam tangan, tetapi sempurna untuk alat bantu dengar. Mengaktifkan baterai mengharuskan pengguna untuk menghapus tab penyegelan dari baterai, memungkinkan aliran udara.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Pro Kontra
  • Kepadatan energi tinggi untuk perangkat seperti alat bantu dengar
  • Murah
  • Bertindak sebagai pengganti baterai merkuri yang sangat beracun, dan sebagian besar sudah usang
  • Peka terhadap suhu dan kelembaban ekstrim
  • Kering setelah terkena udara luar, mengurangi masa pakai baterai

Baterai Lithium-ion

Baterai lithium-ion, juga sering disebut sebagai li-ion, adalah baterai yang paling populer dan sering digunakan di dunia saat ini. Meskipun Anda mungkin tidak menyadari jenis baterai apa yang memberi daya pada ponsel atau laptop Anda, kemungkinan itu adalah baterai li-ion. Baterai ini adalah jenis baterai isi ulang dan dapat diisi ulang berulang kali.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai Lithium-ion

Mereka tidak memerlukan perawatan rutin, dan memberikan kepadatan energi yang sangat tinggi. Baterai Li-ion tidak tersedia dalam ukuran konsumen karena dapat meledak jika ditempatkan di perangkat biasa yang digunakan untuk mengisi ulang baterai. Sebagai gantinya, mereka memerlukan jenis pengisi daya khusus dengan algoritme muatan lithium-ion tertentu.

Pro Kontra
  • Kecil dan tipis dengan kepadatan energi yang unggul; kebanyakan smartphone menggunakan baterai li-ion
  • Cepat untuk mengisi ulang, dan self-discharge yang cukup rendah. Baterai li-ion kehilangan kurang dari 5% dari muatan penuhnya per bulan, dibandingkan dengan NiMH hingga 20% per bulan.
  • Tidak memerlukan pengisian daya yang lama saat baru, dibandingkan dengan baterai isi ulang lainnya. Satu biaya adalah semua yang Anda butuhkan.
  • Performa dan efisiensi maksimum mengimbangi biaya awal yang tinggi sehingga ramah konsumen
  • Ramah lingkungan dan aman
  • Tidak tersedia dalam ukuran rumah tangga biasa
  • Membutuhkan sirkuit perlindungan untuk mencegah pemanasan berlebih dan membatasi tegangan
  • Kapasitas keseluruhan akan perlahan menurun seiring waktu, menyebabkan perangkat kehilangan daya lebih cepat
  • Gunakan jenis pengisi daya tertentu, yang mengharuskan pengguna untuk membelinya atau memilikinya

Baterai NiCd

Baterai NiCd, atau nikel kadmium, adalah pilihan populer untuk mainan, kamera digital, atau perangkat menguras tinggi lainnya seperti senter. Mereka datang dalam ukuran standar, seperti AA, AAA, C, dan 9V. Baterai NiCd unik dibandingkan dengan baterai lain, seperti baterai alkaline, karena baterai ini akan mempertahankan tegangan tetap hingga baterai habis.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai NiCd

Dengan 1.2V per sel, ia tidak memiliki tegangan tinggi, tetapi pengiriman yang kuat menebusnya. Misalnya, Anda dapat mengetahui kapan lampu senter mati, karena bola lampu akan meredup secara perlahan. Dengan baterai NiCd, kecerahan akan tetap konstan, hingga daya baterai habis.

Pro Kontra
Murah dan mudah ditemukan

Resistansi internal yang rendah memastikan pengisian dan pengosongan baterai dengan cepat

Memberikan dengan kapasitas penuh

Tidak disimpan dengan baik dalam jangka waktu yang lama

Pengosongan penuh diperlukan sebelum mengisi ulang atau baterai akan kehilangan kapasitasnya

Pengisian daya yang berlebihan akan menyebabkan kapasitas baterai menurun

Mengandung logam beracun dan tidak ramah lingkungan

Menggunakan jenis pengisi daya tertentu, mengharuskan pengguna untuk membeli atau memilikinya

Baterai NiMH

Meskipun baterai NiMH diberi label sebagai high-density, ini dapat mengorbankan masa pakai siklus yang berkurang. Mereka memiliki kepadatan energi yang tinggi, tetapi hanya dapat diisi ulang sekitar 500 kali. Meskipun mereka pasti akan membayar sendiri seiring waktu, mereka mungkin bukan pilihan terbaik untuk aplikasi seperti alarm asap, remote TV, atau jam.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai NiMH

Semua perangkat ini menggunakan energi yang sangat rendah, dan baterai NiMH paling baik digunakan dalam periode 30 hari. Seperti baterai NiCd, baterai NiMH akan menghasilkan kapasitas penuh hingga hampir semua energi habis.

Pro Kontra
  • Rasio energi-ke-volume tinggi, dibandingkan dengan NiCd
  • Ramah lingkungan
  • Memberikan dengan kapasitas penuh
  • Pengisian daya yang berlebihan akan menyebabkan kapasitas baterai menurun
  • Discharge pada tingkat yang sangat tinggi dan harus diisi ulang sebelum digunakan
  • Tidak bekerja dengan baik di perangkat debit tingkat tinggi

Baterai 12V; 12 Volt

Besar, berbentuk balok, dan berat, baterai ini menyediakan ratusan amp arus listrik dan umumnya digunakan di mobil dan peralatan industri lainnya. Dibandingkan dengan beberapa baterai bertegangan lebih besar, mungkin tidak masuk akal bahwa mobil hanya dapat berfungsi dengan 12 volt sementara alat berat lainnya membutuhkan lebih dari 12 volt.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai 12V; 12 Volt

Ini karena alat berat dan alat listrik tanpa kabel semuanya memerlukan pengisian daya setelah energinya habis. Mobil menggunakan alternator yang bertindak sebagai generator untuk menjaga agar baterai mobil tetap bertenaga, sehingga tidak memerlukan pengisi daya eksternal.

Baterai 22V; 22 Volt

Pada tegangan 22 volt, baterai ini digunakan untuk menyalakan alat berat dan alat nirkabel berdaya tinggi seperti bor dan gergaji listrik. Karena perkakas listrik tanpa kabel itu ringkas, tetapi membutuhkan banyak energi, baterai 22V sangat cocok untuk pekerjaan itu.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai 22V; 22 Volt

Mereka memberikan daya tinggi untuk jangka waktu yang lama, seperti saat memasang peralatan listrik.

Baterai 44V; 44 Volt

Dengan peringkat tegangan 44 volt yang luar biasa, baterai ini memberi daya pada peralatan yang mengonsumsi daya, seperti mesin cuci listrik tanpa kabel, peniup daun, dan mesin pemotong rumput self-propelled.

Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya
Baterai 44V; 44 Volt

Semua ini menghabiskan banyak energi karena tidak hanya digunakan terus-menerus, tetapi juga bertenaga tinggi.

Baca Juga : 3 Jenis konektor listrik di dunia industri

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu “Berbagai Jenis Baterai, Kegunaan, dan Aplikasinya” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Berbagai Jenis Baterai dibagi menjadi 2 (dua) yaitu : Primer dan Sekunder, yang dimana baterai primer adalah baterai yang tidak dapat dipakai kembali setelah energinya habis, dan baterai sekunder adalah kebalikannya yaitu baterai yang dapat diisi ulang kembali jika energinya sudah habis.
  • Baterai primer tidak mahal, ringan, dan nyaman digunakan tanpa perawatan. Mayoritas yang digunakan dalam aplikasi domestik adalah tipe sel tunggal. Mereka biasanya datang dalam bentuk silinder, seperti baterai Alkaline. Mereka mendapatkan nama mereka dari elektrolit yang digunakan di dalamnya: kalium hidroksida—zat basa murni.
  • Keuntungan utama dari baterai sekunder adalah mereka dapat diisi ulang dan digunakan kembali. Oleh karena itu istilah lain: baterai isi ulang. Baterai sekunder biasanya lebih mahal daripada baterai primer. Tetapi mengingat mereka dapat diisi ulang, mereka dapat memiliki umur yang lebih lama.

Referensi : www.webstaurantstore.com | www.wiltronics.com.au

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: