Apa itu Open Channel Flow Meter?

Apa itu Open Channel Flow Meter?

Table of Contents

Apa itu Open Channel Flow Meter? – Metode umum untuk mengukur open channel flow meter adalah dengan mengukur ketinggian atau HEAD cairan saat melewati penghalang (flume atau bendung) di saluran.

Baca Juga : 8 Tips Memilih Flow Meter Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Anda

Menggunakan teknologi level ultrasonic, pengukur aliran saluran terbuka menyertakan sensor non-kontak yang dipasang di atas flume atau bendung. Dengan mengukur waktu dari transmisi pulsa ultrasonik hingga penerimaan gema, ketinggian air atau “Kepala” diukur secara akurat.

Open Channel Flow Meter Animations
Open Channel Flow Meter Animations

Flume dan bendung adalah bentuk saluran yang dirancang khusus yang menjadi ciri aliran air. Jenis yang umum adalah :

  • Bendung Persegi Panjang,
  • Bendung V-Notch,
  • Parshall flume dan
  • Flume Palmer Bowlus.

Pilihan jenis flume atau bendung tergantung pada aplikasi: laju aliran, bentuk saluran dan kandungan padatan air.

Baca Juga : Differential Pressure Flow Meter

Open Channel Flow Meter sendiri Memanfaatkan teknologi ultrasonik, gelombang mikro atau radar, pengukur aliran saluran terbuka memancarkan dan menerima sinyal yang diarahkan ke permukaan cairan yang diukur. Sensor kemudian menghitung level dan/atau kecepatan dengan memproses waktu antara sinyal asli dan sinyal kembali. Ketika informasi ini digabungkan dengan karakteristik fisik yang diketahui dari saluran (memasukkan perangkat utama atau sebaliknya) adalah mungkin untuk menghitung laju aliran menggunakan rumus yang sesuai, biasanya dilakukan dalam instrumentasi khusus yang dibuat untuk tugas ini.

Sebagai alternatif, dimungkinkan untuk memasang sensor aliran dan level di saluran atau aliran itu sendiri. Ini dikenal sebagai flowmeters kecepatan area dan mengukur ke atas dari dasar saluran untuk menghitung kecepatan dan kedalaman hidrostatik bersama-sama, untuk menghitung aliran. Teknik lain yang kurang umum juga ada menggunakan waktu penerbangan, laser, dll.
Bagaimana cara kerja Pengukur Saluran Terbuka? – Perangkat Primer atau struktur Hidrolik (Bendung, Flume, Nozel)

Perangkat utama yang dibasahi membatasi aliran aliran cairan. Dalam kondisi mengalir, pembatasan ini menyebabkan kenaikan level cairan di lokasi baik di hulu atau di dalam flowmeter. Ketika aliran meningkat, levelnya naik lebih tinggi. Transduser dipasang pada atau di dekat perangkat utama untuk merasakan levelnya. Pemancar aliran elektronik menggunakan sinyal dari transduser untuk mengukur level dan menentukan aliran cairan. Geometri yang berbeda digunakan untuk pengukuran aliran saluran terbuka, termasuk flume yang membuat saluran lebih sempit, bendung yang memaksa cairan melewati penghalang seperti bendungan dan nozel yang membatasi aliran cairan sebelum jatuh bebas dari nosel

Kebanyakan teknik yang digunakan untuk mengukur aliran dalam pipa tidak berlaku untuk aliran dalam saluran terbuka. Perangkat khusus seperti flume diperlukan. Parshall flume adalah salah satu flume yang paling banyak digunakan untuk pemantauan aliran permanen. Mereka sangat umum dalam mengatur influen dan limbah pabrik pengolahan limbah, pembuangan proses industri, dan limpasan irigasi.

Apa itu Open Channel Flow Meter?
Parshall Flume
Apa itu Open Channel Flow Meter?
Weir Flow

Alat pengukur saluran terbuka terlihat setiap hari di pipa limbah dan khususnya di lubang got, kanal, sungai, dan sungai. Flume, dengan desain yang dapat membersihkan sendiri secara inheren, aliran meteran yang mengandung pasir, pasir, dan padatan berat lainnya.

Baca Juga : Positive Displacement Flow Meter

Kelebihan Open Channel Flow Meter

  • Sederhana untuk menentukan aliran dengan persamaan yang tepat
  • Umur operasional yang panjang
  • Perawatan sensor “keluar dari air” yang mudah
  • Teknologi yang telah dicoba dan diuji
  • Cocok untuk area berbahaya
  • Cocok untuk air limbah, air yang sarat puing-puing dan juga media korosif
  • Tidak ada bagian yang bergerak atau halus dalam aliran itu ‘sendiri’
  • Membersihkan sendiri (flume)

Kekurangan Open Channel Flow Meter

  • Perangkat harus dipasang di aliran aliran di lokasi di mana tidak ada gangguan aliran tunak oleh penyumbatan hulu atau hilir
  • Memerlukan profil aliran yang konsisten
  • Biaya pemasangan dan pemeliharaan perangkat utama yang berkelanjutan
  • Batasan khusus pada ukuran dan tingkatan pipa/saluran
  • Bentuk asli perangkat utama dapat mengalami keausan/erosi/kerusakan yang menyebabkan potensi ketidakakuratan pengukuran dari waktu ke waktu
  • Sedimentasi, kotoran, dan kotoran lainnya terkadang dapat menumpuk di bagian bawah perangkat ini, yang memengaruhi akurasi pengukuran level

Tipikal Aplikasi Open Channel Flow Meter

  • Program pemantauan saluran pembuangan permanen dan portabel
  • Instalasi pengolahan air limbah
  • Pengukuran proses industri
  • Saluran irigasi
  • Pengukuran aliran limbah
  • Pemantauan tumpahan
  • Aliran Selokan Gabungan (CSO)
  • Luapan Selokan Sanitasi (SSO)
  • Pemantauan Durasi Acara (EDM)

Bagaimana cara kerja Open Channel Flow Meter – Pengukur Kecepatan Area

Sebagian besar pengukur kecepatan daerah mengukur kecepatan air, kedalaman dan juga suhu kemudian menghitung laju aliran dengan mengalikan kecepatan rata-rata yang dihitung dengan luas penampang aliran. Meter menghitung kecepatan saluran rata-rata dari kecepatan yang dirasakan sebenarnya diukur oleh meter dalam salah satu dari tiga cara; Doppler tidak koheren/kontinu, Doppler koheren (profiling), atau elektromagnetik. Lihat di bawah. Pengukuran kedalaman diperoleh dengan sensor ultrasonik terpisah atau transduser tekanan terintegrasi. Beberapa meter memanfaatkan kedua teknologi ini. Aliran dihitung menggunakan hubungan panggung-area yang telah diprogram sebelumnya ke dalam setiap meter menggunakan perangkat lunak khusus pabrikan.

Baca Juga : Coriolis Flow Meter

Doppler tidak koheren atau kontinu: memancarkan sinyal akustik konstan dan mendeteksi pengembalian dari reflektor sonik (partikel, udara, gelembung, dll.) dalam cairan yang lewat. Pergeseran Doppler dari pantulan akustik dari reflektor sonik digunakan untuk menentukan kecepatan saluran rata-rata.

Doppler Koheren: Memancarkan pulsa yang dikodekan di sepanjang beberapa sinar yang menargetkan reflektor sonik tertentu pada kedalaman atau waktu yang bervariasi. Non-Profiling: Pergeseran Doppler dari pantulan akustik dari reflektor sonik digunakan untuk menentukan kecepatan dari target pada jarak tetap. Histogram kecepatan dari pengembalian dibuat dan kemudian digunakan untuk menentukan kecepatan saluran rata-rata.

Profiling: Pergeseran Doppler dari pantulan akustik dari reflektor sonik digunakan untuk menentukan kecepatan dalam sel dengan kedalaman dan ukuran tertentu. Profil kecepatan dibuat dan digunakan untuk menentukan kecepatan saluran rata-rata. Elektromagnetik: air yang bergerak melalui medan magnet menghasilkan tegangan (hukum Faraday) yang berbanding lurus dengan kecepatan air. Semakin tinggi kecepatan, semakin besar tegangan yang dihasilkan. Tegangan terukur digunakan untuk menentukan kecepatan pada sensor, yang digunakan untuk memperkirakan kecepatan saluran rata-rata berdasarkan profil kecepatan teoritis.

Apa itu Open Channel Flow Meter?
Pengukur Kecepatan Area Terpasang

 

Apa itu Open Channel Flow Meter?
Area Velocity Transmitter

Open Channel Flow Meter terlihat setiap hari di pipa limbah dan khususnya di lubang got, kanal, sungai, dan sungai. Flume, dengan desain yang dapat membersihkan sendiri secara inheren, aliran meteran yang mengandung pasir, pasir, dan padatan berat lainnya.

Baca Juga : Variable Area Flow Meter

Kelebihan

  • Instalasi tanpa perangkat utama
  • Instalasi Sederhana & cepat
  • Biaya rendah dibandingkan dengan Flumes & Weirs, terutama instalasi yang lebih besar
  • Model bertenaga baterai portabel
  • Cocok untuk area berbahaya
  • Cocok untuk air limbah, air yang sarat puing-puing dan juga media korosif
  • Tidak ada kehilangan kepala

Kekurangan

  • Perangkat harus dipasang di aliran di lokasi di mana tidak ada gangguan aliran tunak oleh penyumbatan hulu atau hilir
  • Batasan khusus pada kedalaman cairan minimum
  • Sedimentasi, kotoran, dan kotoran lainnya terkadang dapat menumpuk di sekitar sensor yang memengaruhi akurasi pengukuran level

Tipikal Instalasi

  • Program pemantauan saluran pembuangan permanen dan portabel
  • Instalasi pengolahan air limbah
  • Pengukuran proses industri
  • Saluran irigasi
  • Pengukuran aliran limbah
  • Pemantauan tumpahan
  • Aliran Selokan Gabungan (CSO)
  • Luapan Selokan Sanitasi (SSO)
  • Pemantauan Durasi Acara (EDM)

Sumber : www.bellflowsystems.co.uk & instrumentationtools.com

Kesimpulan

dari pertanyaan “Apa itu Open Channel Flow Meter?” menarik kesimpulan yang dapat diambil dari artikel ini adalah :

  • Kelebihan Open Channel Flow Meter diantaranya : Sederhana untuk menentukan aliran dengan persamaan yang tepat, Umur operasional yang panjang, Perawatan sensor “keluar dari air” yang mudah.
  • Kekurangan Open Channel Flow Meter diantaranya :  Perangkat harus dipasang di aliran aliran di lokasi di mana tidak ada gangguan aliran tunak oleh penyumbatan hulu atau hilir, Memerlukan profil aliran yang konsisten, dan Biaya pemasangan dan pemeliharaan perangkat utama yang berkelanjutan
  • dan tipikal aplikasinya adalah : Program pemantauan saluran pembuangan permanen dan portabel, Instalasi pengolahan air limbah, Pengukuran proses industri, Saluran irigasi, Pengukuran aliran limbah, dan Pemantauan tumpahan.

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: