8 Tips Memilih Flow Meter Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Anda

8 Tips Memilih Flow Meter

Table of Contents

Flow Meter (atau sensor aliran) adalah instrumen yang digunakan untuk mengukur laju aliran linier, nonlinier, massa atau volumetrik dari cairan atau gas. Ketika memilih flow meter, seseorang harus mempertimbangkan faktor yang tidak berwujud seperti keakraban personel pabrik, pengalaman mereka dengan kalibrasi dan pemeliharaan, ketersediaan suku cadang, dan waktu rata-rata antara riwayat kegagalan, dll.

Baca Juga : K-Faktor Flow Meter dan Perhitungan

Salah satu kesalahan dalam pengukuran aliran yang paling umum adalah pembalikan urutan ini :

  • Alih-alih memilih sensor yang akan bekerja dengan baik
  • Upaya yang dilakukan untuk membenarkan penggunaan perangkat karena lebih murah.
  • Pembelian “murah” itu bisa menjadi instalasi yang paling mahal

Pada kesempatan kali ini, kami akan memberikan 8 Tips Memilih Flow Meter Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Anda untuk lebih memahami pengukur aliran, tetapi Anda juga dapat berbicara pada teknisi kami kapan saja jika Anda memiliki permasalahan pada flow meter anda.

8 Tips Memilih Flow Meter

Langkah pertama dalam pemilihan sensor aliran atau flow meter adalah menentukan apakah informasi laju aliran harus kontinu (Continous) atau total (Totalized), dan apakah informasi ini diperlukan secara lokal (Inline) atau jarak jauh (Remote). Jika jarak jauh, apakah transmisi harus analog, digital, atau bersama? Dan, jika dibagikan, berapa frekuensi pembaruan data (minimum) yang diperlukan? Setelah pertanyaan-pertanyaan ini dijawab, evaluasi sifat dan karakteristik aliran fluida proses, dan perpipaan yang akan mengakomodasi flowmeter, harus dilakukan.

Karakteristik Fluida dan Aliran

Fluida dan tekanannya, suhu, penurunan tekanan yang diizinkan, densitas (atau berat jenis), konduktivitas, viskositas (Newtonian atau tidak?) dan tekanan uap pada suhu operasi maksimum terdaftar, bersama dengan indikasi bagaimana sifat-sifat ini mungkin bervariasi atau berinteraksi. Selain itu, semua informasi keselamatan atau toksisitas harus disediakan, bersama dengan data rinci tentang komposisi cairan, keberadaan gelembung, padatan (abrasif atau lunak, ukuran partikel, serat), kecenderungan untuk melapisi, dan kualitas transmisi cahaya (buram, tembus cahaya). atau transparan?).

Baca Juga : Berbagai Jenis Karakteristik Flow Meter

Tekanan & Rentang Suhu

Nilai tekanan dan suhu minimum dan maksimum yang diharapkan harus diberikan selain nilai operasi normal saat memilih flow meter. Apakah aliran dapat berbalik arah, apakah tidak selalu mengisi pipa, apakah aliran slug dapat berkembang (udara-padat-cair), apakah kemungkinan aerasi atau pulsasi, apakah perubahan suhu mendadak dapat terjadi, atau apakah tindakan pencegahan khusus diperlukan selama pembersihan dan pemeliharaan, fakta-fakta ini juga harus dinyatakan.

Area Perpipaan dan Tempat Instalasi

Mengenai perpipaan dan area di mana flow meter akan ditempatkan, pertimbangkan: Untuk perpipaan, arahnya (hindari aliran ke bawah dalam aplikasi cairan), ukuran, material, jadwal, peringkat tekanan flensa, aksesibilitas, belokan ke atas atau ke bawah, katup , regulator, dan panjang pipa lurus yang tersedia. Insinyur yang menentukan harus mengetahui apakah ada getaran atau medan magnet di area tersebut, jika daya listrik atau pneumatik tersedia, jika area tersebut diklasifikasikan untuk bahaya ledakan, atau jika ada persyaratan khusus lainnya seperti kepatuhan terhadap sanitasi atau kebersihan. peraturan di tempat (CIP).

8 Tips Memilih Flow Meter
Instalasi Ultrasonic Flow Meter

Mengingat pertimbangan ini, meter aliran massa, yang tidak sensitif terhadap variasi kepadatan, tekanan dan viskositas dan tidak terpengaruh oleh perubahan bilangan Reynolds, harus diingat. Juga kurang dimanfaatkan dalam industri kimia adalah berbagai flume yang dapat mengukur aliran di sebagian pipa penuh dan dapat melewati padatan besar yang mengapung atau mengendap.

Baca Juga : Dampak Akurasi Flow Meter

Laju Aliran Massa atau Volumetrik?

Jadi Anda ingin mengukur aliran? Jawabannya sepertinya anda akan membeli sebuah flow meter. Dengan aliran fluida yang didefinisikan sebagai jumlah fluida yang mengalir melewati lokasi tertentu, hal ini akan tampak mudah — flowmeter apa pun sudah cukup. Namun, perhatikan persamaan berikut yang menggambarkan aliran fluida dalam pipa.

Q = A x v

Q adalah laju aliran, A adalah luas penampang pipa, dan v adalah kecepatan rata-rata fluida dalam pipa. Dengan menerapkan persamaan ini, aliran fluida yang bergerak dengan kecepatan rata-rata 1 meter per detik melalui pipa dengan luas penampang 1 meter persegi adalah 1 meter kubik per detik. Perhatikan bahwa Q adalah volume per satuan waktu, jadi Q biasanya dilambangkan sebagai laju aliran “volumetrik”. Sekarang perhatikan persamaan berikut:

W = rho x Q

Dimana W adalah laju aliran (sekali lagi – baca terus), dan rho adalah densitas fluida. Menerapkan persamaan ini ke dalam tindakan, laju aliran akan menjadi 1 kilogram per detik ketika 1 meter kubik per detik dari cairan dengan kepadatan 1 kilogram per meter kubik mengalir. (Hal yang sama dapat dilakukan untuk “pound” yang umum digunakan. Tanpa menjelaskan lebih lanjut — satu pon diasumsikan sebagai satuan massa.) Perhatikan bahwa W adalah massa per satuan waktu, jadi W biasanya dilambangkan sebagai “massa ” laju aliran. Sekarang — aliran mana yang ingin Anda ukur? Tidak yakin? Dalam beberapa aplikasi, mengukur aliran volumetrik adalah hal yang harus dilakukan.

Baca Juga : Definisi Flow Meter Berdasarkan Jenisnya

Pertimbangkan untuk mengisi tangki. Aliran volumetrik mungkin menarik untuk menghindari meluapnya tangki di mana cairan dengan kepadatan berbeda dapat ditambahkan. (Kemudian lagi, pemancar level dan sakelar/penutup level tinggi dapat meniadakan kebutuhan akan flowmeter.) Pertimbangkan untuk mengontrol aliran fluida ke dalam proses yang hanya dapat menerima volume terbatas per satuan waktu. Pengukuran aliran volumetrik tampaknya dapat diterapkan.

Dalam proses lain, aliran massa penting. Pertimbangkan reaksi kimia di mana diinginkan untuk mereaksikan zat A, B dan C. Yang menarik adalah jumlah molekul yang ada (massanya), bukan volumenya. Begitu pula saat jual beli produk (custody transfer) yang penting massanya, bukan volumenya.

Perawatan yang dibutuhkan flow meter?

Sejumlah faktor mempengaruhi persyaratan perawatan dan harapan hidup pada flow meter. Faktor utama, tentu saja, adalah mencocokkan instrumen yang tepat dengan aplikasi tertentu. Perangkat yang dipilih dengan buruk selalu akan menyebabkan masalah di awal. Flow meter tanpa bagian yang bergerak biasanya membutuhkan lebih sedikit perhatian daripada unit dengan bagian yang bergerak. Tetapi semua flowmeters pada akhirnya memerlukan beberapa jenis perawatan.

Sumber : omega.com

Kesimpulan

Jadi, sangat disarankan untuk mempertimbangkan segala aspek untuk memilih sebuah flow meter baik dari 8 tips memilih flow meter yang diatas ataupun pada saat pengaplikasiannya, karena setiap flow meter memiliki kelebihannya masing masing, semua ini kami sampaikan hanya bagian umum yang di perlukan untuk memilih sebuah flow meter, terimakasih.

mencari produk pada artikel ini?

Hubungi kami dengan spesifikasi kebutuhan Anda untuk penilaian dan ketersediaan konfigurasi produk lainnya atau kunjungi halaman produk kami.

RFQShop