Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah

Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah

Table of Contents

Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah – Pada artikel ini, kita akan membahas penganalisis Gas Buang Inframerah dan prinsip kerjanya. Di sini bagian dari spektrum inframerah diserap ketika sinar inframerah melewati gas tertentu seperti karbon monoksida dan karbon dioksida. Jumlah gas yang dilewatkan dapat ditentukan dengan jumlah frekuensi tertentu cahaya yang diserap oleh gas ketika cahaya dilewatkan melalui gas.

Gas-gas seperti karbon monoksida, karbon dioksida, dan banyak gas lainnya memiliki karakteristik penyerapan inframerah. Tapi gas diatomik unsur seperti oksigen, hidrogen, nitrogen, dll tidak menunjukkan karakteristik seperti itu. Konsentrasi salah satu komponen yang menunjukkan karakteristik penyerapan inframerah dalam campuran ditentukan oleh pola penyerapannya yang unik.

Baca Juga : Prinsip Kerja Dew Point

Penganalisis Gas Buang Inframerah

Penganalisis Gas Buang Inframerah
Sumber : InstrumentationTools.com

Gambar di atas menunjukkan penganalisis inframerah menggunakan teknik inframerah. Dua sumber infra merah yang serupa mungkin berupa filamen Nichrome yang digunakan sebagai sumber radiasi infra merah.

Berkas cahaya dari sumber dibuat untuk berjalan melalui sel sampel dan sel pembanding. Sebuah mekanisme yang disebut beam chopper di penganalisis di antara sumber dan sel dioperasikan sehingga secara alternatif mengganggu radiasi cahaya ke sel sampel dan sel pembanding.

Radiasi yang muncul dari sel sampel dan sel pembanding memasuki ujung yang berlawanan dari sel detektor. Sel detektor ini dibagi menjadi dua kompartemen oleh diafragma logam dan diisi dengan gas yang akan diukur pada tekanan yang sama. Pemrosesan lebih lanjut dilakukan dengan kondensor yang terhubung dengan amplifier dan dibentuk dengan menggabungkan diafragma logam dan elektroda tetap.

Molekul yang berbeda hadir di udara menyerap frekuensi cahaya yang berbeda. Frekuensi serapan yang diukur akan dengan jelas menyatakan hubungan dengan jumlah gas tertentu di udara. Untuk setiap penganalisis optik dan untuk setiap jenis absorpsi, spektrum absorpsi radiasi infra merah unik untuk berbagai gas. Hukum bir Lambert memberikan persamaan mendasar yang menghubungkan penyerapan foton dengan konsentrasi zat.

Baca Juga : Cara Menentukan Pressure Gauge

Prinsip Kerja Penganalisis

Sel pembanding diisi dengan salah satu gas diatomik seperti O2, N2, atau Hidrogen. Itu tidak menyerap energi inframerah. Sel sampel juga diisi dengan gas diatomik yang sama seperti pada sel pembanding untuk menyetel nol penganalisis. Kemudian gas sampel dibuat untuk melewati sel sampel.

Tingkat penyerapan energi inframerah tergantung pada komponen yang ada dalam sampel. Dalam hal ini, Mari kita asumsikan pengukuran komponen CO.  Sel detektor diisi dengan gas Karbon Monoksida di kedua sisi. Ketika unit sedang beroperasi, energi yang diterima dari sisi sampel di detektor akan lebih sedikit dengan jumlah yang setara dengan komponen CO2 yang ada dalam sampel dibandingkan dengan energi yang diterima dari sel pembanding.

Baca Juga : Jenis Limit Switch : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan

Perbedaan tingkat energi yang diterima dan akhirnya, diserap oleh CO2 yang ada di kedua sisi sel detektor akan menyebabkan perbedaan suhu dan karenanya tekanan. Karena perajang memungkinkan masuknya hanya sebagai alternatif, diafragma logam bergetar pada frekuensi pencacahan (biasanya bervariasi dari 2 Hz hingga 10 Hz) dengan besarnya perpindahan dari elektroda tetap yang setara dengan kandungan CO2 dengan sampel.

Ukuran nilai CO2 menentukan kapasitansi kondensor. Kapasitansi kondensor diukur menggunakan amplifier dan dikalibrasi untuk menunjukkan dan merekam. Jika alat analisa yang sama akan digunakan untuk mengukur CO, sel detektor akan diisi dengan CO, dan kalibrasi dilakukan sesuai dengan itu. Versi yang disempurnakan dengan satu sumber inframerah ditunjukkan pada gambar di bawah.

Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah
Sumber : InstrumentationTools.com

Sumber serupa dihilangkan yang dapat menyebabkan perbedaan kecil. Penganalisis inframerah dapat digunakan untuk menganalisis secara independen CO, CO2, NOx, SOx, dll. yang ada dalam gas buang pembangkit listrik termal.

Baca Juga : Prinsip Kerja Mechanical Vibration Switch

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami bahas diatas tentang “Prinsip Kerja Penganalisis Gas Buang Inframerah” dapat diambil kesimpulan sebagai berikut :

  • Gas-gas seperti karbon monoksida, karbon dioksida, dan banyak gas lainnya memiliki karakteristik penyerapan inframerah. Tapi gas diatomik unsur seperti oksigen, hidrogen, nitrogen, dll tidak menunjukkan karakteristik seperti itu. Konsentrasi salah satu komponen yang menunjukkan karakteristik penyerapan inframerah dalam campuran ditentukan oleh pola penyerapannya yang unik.
  • Berkas cahaya dari sumber dibuat untuk berjalan melalui sel sampel dan sel pembanding. Sebuah mekanisme yang disebut beam chopper di penganalisis di antara sumber dan sel dioperasikan sehingga secara alternatif mengganggu radiasi cahaya ke sel sampel dan sel pembanding.
  • Radiasi yang muncul dari sel sampel dan sel pembanding memasuki ujung yang berlawanan dari sel detektor. Sel detektor ini dibagi menjadi dua kompartemen oleh diafragma logam dan diisi dengan gas yang akan diukur pada tekanan yang sama. Pemrosesan lebih lanjut dilakukan dengan kondensor yang terhubung dengan amplifier dan dibentuk dengan menggabungkan diafragma logam dan elektroda tetap.
  • Molekul yang berbeda hadir di udara menyerap frekuensi cahaya yang berbeda. Frekuensi serapan yang diukur akan dengan jelas menyatakan hubungan dengan jumlah gas tertentu di udara. Untuk setiap penganalisis optik dan untuk setiap jenis absorpsi, spektrum absorpsi radiasi infra merah unik untuk berbagai gas. Hukum bir Lambert memberikan persamaan mendasar yang menghubungkan penyerapan foton dengan konsentrasi zat.

Sumber : InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: