Articles

Water Level Meter : Definisi, Prinsip Kerja, dan Kelebihannya

Water Level Meter adalah perangkat yang mengukur level cairan dalam wadah tetap yang terlalu tinggi atau terlalu rendah. Menurut metode pengukuran level cairan, ini dapat dibagi menjadi dua jenis: tipe kontak dan tipe non-kontak. Pemancar ketinggian air tipe input yang kami sebut adalah pengukuran kontak, yang mengubah ketinggian level cairan menjadi sinyal listrik untuk output. Saat ini pemancar ketinggian air banyak digunakan.

Definisi Water Level Meter

Ketinggian air adalah salah satu parameter yang paling sering diukur, karena data ketinggian yang akurat sangat penting untuk banyak aplikasi. Meskipun perubahan iklim, pemantauan polusi, dan penggunaan air industri merupakan alasan yang luas untuk memantau ketinggian air, aplikasi yang lebih spesifik akan dibahas di halaman ini.

Water Level Meter

Ketinggian dianggap sebagai salah satu parameter air yang paling mudah. Secara umum, ini adalah ketinggian air di badan air, di air tanah, di tangki, dll. Namun demikian, ada banyak hal yang perlu dibongkar dengan parameter ini. Tidak hanya terdapat aplikasi dan teknologi ketinggian air yang sangat berbeda yang digunakan untuk mengukurnya, tetapi juga terdapat berbagai istilah yang digunakan ketika menggambarkan ketinggian air, beberapa di antaranya hanya memiliki perbedaan yang tidak kentara. Ini termasuk:

  • Ketinggian air: Ketinggian atau elevasi air di atas (lebih umum) atau di bawah (kurang umum) titik yang ditentukan pengguna. Istilah ini digunakan dalam banyak aplikasi.
  • Kedalaman: Ketika mengukur dalam sumur air tanah, ini adalah jarak dari permukaan tanah ke air di dalam sumur. Pada air permukaan, kedalaman adalah jarak dari permukaan air ke titik tertentu, biasanya dasar badan air atau lokasi sensor.
  • Tinggi pengukur: Digunakan untuk menggambarkan ketinggian air sungai atau sungai. Pengukuran ketinggian dalam aplikasi ini sering kali dikumpulkan di stasiun pengukur ketinggian air.
  • Pengukur pasang: Menggambarkan sensor ketinggian air yang digunakan untuk memantau perubahan permukaan laut.
  • Ketinggian: Digunakan saat menggambarkan ketinggian air di atas permukaan laut.
  • Kepala hidrolik: Ketinggian kolom air di atas ketinggian referensi (misalnya, permukaan laut). Seperti elevasi, istilah ini sering digunakan dalam aplikasi air tanah.

Baca Juga : Dasar Pengukuran Level Meter

Prinsip Kerja Water Level Meter

Prinsip kerja water level meter adalah ketika dimasukkan ke dalam kedalaman tertentu di dalam cairan yang akan diukur, tekanan pada permukaan depan sensor diubah menjadi ketinggian level cairan. Rumus perhitungannya adalah Ρ = ρ.g.H + Po, dalam rumus tersebut P adalah tekanan pada permukaan cairan sensor, ρ adalah massa jenis cairan yang akan diukur, g adalah percepatan gravitasi lokal, Po adalah tekanan atmosfer pada permukaan cairan, dan H adalah kedalaman di mana sensor jatuh ke dalam cairan.

Prinsip Kerja Water Level Meter

Water level meter adalah perangkat yang dirancang untuk memantau dan mengukur level cairan (dan terkadang padat). Ketika level cairan terdeteksi, sensor mengubah data yang diindera menjadi sinyal listrik. Sensor level terutama digunakan untuk memantau waduk, tangki minyak, atau sungai.

Baca Juga : Pentingnya Pengukuran Level

Aplikasi Water Level Meter

Water level meter memiliki banyak sekali aplikasinya, semua tergantung berdasarkan dari kegunaannya, disini kami akan merangkum dimana water level meter dapat di aplikasikan.

Mengapa Mengukur Ketinggian Air di Sungai dan Anak Sungai?

Ketinggian pengukur (gauge), kadang-kadang disebut sebagai panggung, adalah ketinggian air sungai atau aliran. Ketinggian pengukur berubah karena curah hujan (atau ketiadaan curah hujan), pencairan salju, dan keputusan pengelolaan air.

Alasan umum untuk mengumpulkan data ketinggian pengukur adalah untuk membuat profil dasar. Data ini sangat membantu para insinyur yang merancang struktur seperti jembatan atau tanggul. Selain itu, ahli ekologi dapat menggunakan data dasar saat mempelajari habitat akuatik dan dampak lingkungan. Data ketinggian pengukur waktu nyata dapat menunjukkan kapan tingkat sungai mulai melebihi garis dasar, sehingga memberikan peringatan dini kepada masyarakat setempat tentang kondisi banjir yang berbahaya.

Peta genangan banjir menunjukkan area yang akan terendam banjir – dan seberapa dalam genangan banjir tersebut – pada berbagai tahapan aliran sungai (misalnya, ketinggian air). Dibuat dengan menggunakan alat pemodelan yang lebih akurat daripada pengamatan banjir historis, peta-peta ini memungkinkan visualisasi dampak banjir dengan mudah. Jika digabungkan dengan data ketinggian pengukur waktu nyata dan prakiraan banjir dari Layanan Cuaca Nasional, area yang berisiko terkena banjir dapat diidentifikasi.

Mereka yang menggunakan sungai untuk rekreasi – kayak, pemancing, dan lainnya – sering kali membutuhkan data ketinggian pengukur waktu nyata untuk memastikan ketinggian sungai aman dan sesuai untuk aktivitas mereka. Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mendukung pengumpulan data ketinggian air di sekitar 10.000 lokasi di Amerika Serikat.

Baca Juga : Jenis Industrial Level Sensor

Apa yang dimaksud dengan Streamgage?

Ketinggian gage adalah pengukuran paling mendasar yang diambil di stasiun pengukuran aliran air, bagian penting dari infrastruktur untuk pemantauan jangka panjang aliran air permukaan. Stasiun ini sering kali terletak di lokasi terpencil dan menyediakan data real-time yang dapat diandalkan bagi pengguna akhir untuk pengambilan keputusan.

Data ketinggian pengukur dapat digunakan sebagai titik awal untuk menghitung debit, meskipun metode untuk melakukannya dapat bervariasi dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Seringkali, struktur yang telah dikalibrasi sudah tersedia untuk mengontrol aliran air, seperti flume atau bendung. Flume adalah struktur berbentuk khusus – beberapa bahkan dibuat secara prefabrikasi – yang dilalui air. Bendung, kadang-kadang disebut bendungan dengan kepala rendah, sering dibuat dari beton atau baja yang membentang di saluran terbuka.3 Jika ada flume atau bendung, data ketinggian air digunakan untuk menghitung debit.

Baca Juga : Pengukuran Level Pada Tangki Terbuka

Mengapa Mengukur Ketinggian di Waduk, Danau, dan Kolam?

Menetapkan garis dasar ketinggian air juga penting untuk kolam, danau, dan waduk, karena data ini menunjukkan kapan volume air menjadi sangat rendah atau tinggi.

Pemantauan ketinggian air di danau dan waduk sangat penting, karena danau dan waduk sering kali menjadi sumber air minum dan air irigasi bagi masyarakat. Selain itu, badan air permukaan ini dapat menghasilkan listrik melalui bendungan, membantu mengendalikan banjir, menjadi tempat rekreasi, dan sebagai habitat satwa liar.

Baca Juga : Level Switch Pendeteksi Tangki

Mengapa Mengukur Ketinggian Air di Lahan Basah?

Ketinggian air merupakan parameter penting untuk dipantau di lahan basah, karena tanaman sensitif terhadap konsentrasi oksigen di dalam tanah. Lahan basah dengan ketinggian air yang tinggi biasanya memiliki konsentrasi oksigen terlarut (DO) tanah yang lebih rendah, sedangkan lahan basah dengan ketinggian air yang rendah memiliki konsentrasi DO tanah yang lebih tinggi. Ketinggian air di lahan basah dapat berubah sepanjang tahun – ada yang tergenang secara permanen, dan ada pula yang kering sama sekali.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Level Sensor Gelembung

Mengapa Mengukur Ketinggian Air Tanah?

Pemantauan tingkat air tanah sangat penting untuk beberapa alasan, termasuk memahami bagaimana pemompaan air tanah berdampak pada ketersediaan air tanah di akuifer dan jumlah air yang ada di badan air permukaan yang berinteraksi dengan air tanah.

Ekstraksi Air Tanah dari Pemompaan

Memompa air tanah – untuk keperluan pertanian, rumah tangga, dan industri – dapat secara signifikan memengaruhi jumlah air tanah yang tersimpan di akuifer. Memantau tingkat air tanah di akuifer yang digunakan sebagai sumber air dapat membantu meminimalkan hasil yang tidak diinginkan jika terlalu banyak air tanah yang diekstraksi melalui pemompaan. Jika air tanah diekstraksi secara berlebihan, sumur dapat menjadi kering, sehingga perlu memperdalam sumur, mengebor sumur baru, atau mencoba untuk menurunkan pompa – semua ini dapat menjadi sangat mahal.

Pemompaan yang berlebihan juga dapat menyebabkan air berkualitas rendah masuk ke dalam akuifer. Pada akuifer air tawar pesisir, intrusi air asin dapat terjadi ketika kepadatan air asin dan air tawar yang berbeda memungkinkan air laut masuk ke dalam akuifer. Penurunan permukaan tanah adalah dampak potensial lain dari pemompaan air tanah yang berlebihan. Ketika air yang mengisi pori-pori akuifer dibuang, sedimen akan memadat, sehingga mengakibatkan retakan pada fondasi, dinding, jalan, atau terbentuknya lubang runtuhan.

Interaksi Air Permukaan

Air yang mengalir di sungai dapat berasal dari rembesan air tanah ke dalam aliran sungai; jumlahnya bervariasi tergantung pada geografi, geologi, dan iklim suatu wilayah. Pemantauan elevasi air tanah secara konsisten dapat membantu menentukan kontribusi air tanah ke danau, sungai, dan sungai setempat.

Selama musim kemarau, kontribusi air tanah terhadap aliran sungai menjadi sangat penting. Tidak hanya akuifer yang memberikan kontribusi yang lebih signifikan terhadap aliran sungai selama periode ini, tetapi ketinggian air tanah biasanya turun karena lebih banyak air tanah yang dipompa untuk memenuhi kebutuhan air. Hal ini menunjukkan bahwa perubahan tingkat air tanah terkadang dapat dikaitkan dengan perubahan iklim.

Baca Juga : Jenis Sistem Pengukuran Level Pengukur Tangki

Mengapa Mengukur Tingkat dalam Air Limbah dan Pengolahan Air?

Ketinggian air merupakan pengukuran penting dalam fasilitas air limbah dan air minum saat memantau dan mengelola aliran air. Dikombinasikan dengan bendung atau flume, sensor level digunakan untuk menghitung aliran di berbagai titik dalam proses pengolahan air limbah, terutama pada influen dan efluen fasilitas.

Fasilitas air minum sering kali menggunakan sensor level untuk memantau sumber air, berbagai proses penyaringan, atau tangki air. Aplikasi tambahan dalam industri air dan air limbah meliputi pemantauan tangki kimia, stasiun lift, digester, dan banyak lagi. Data level yang dikumpulkan di fasilitas pengolahan air limbah dan air sering kali digunakan untuk memicu pompa dan alarm. Operator juga dapat menyesuaikan proses mereka berdasarkan data level dan aliran yang diperoleh dari sensor ini.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Reflex Level Gauge

Mengapa Mengukur Level dalam Industri?

Mengukur ketinggian air juga relevan di beberapa industri. Sebagai contoh, limpasan air hujan dari kilang minyak dapat mengandung bahan kimia berbahaya. Akibatnya, kilang minyak harus mengelola limpasan air hujan mereka, dan banyak di antaranya memiliki izin air hujan yang harus mereka patuhi. Kepatuhan terhadap izin pembuangan terkadang dicapai dengan terus memantau aliran ke perairan penerima, dan ketinggian air merupakan bagian dari pengukuran ini.

Baca Juga : Pengukuran Level dengan Indikator Level

Apa saja manfaat water level meter?

  1. Struktur sederhana: Tidak ada elemen yang dapat digerakkan atau elastis, sehingga keandalannya sangat tinggi, dan tidak perlu perawatan rutin selama penggunaan. Pengoperasiannya sederhana dan nyaman.
  2. Pemasangan yang mudah: Saat menggunakan, pertama-tama sambungkan salah satu ujung kabel dengan benar, lalu masukkan ujung probe ketinggian air ke dalam larutan yang akan diukur.
  3. Rentang bersifat opsional: Anda dapat mengukur ketinggian air dalam kisaran 1-200 meter, dan rentang pengukuran lainnya juga dapat disesuaikan.
  4. Berbagai macam aplikasi: cocok untuk pengukuran level cairan dengan suhu tinggi dan tekanan tinggi, korosi yang kuat, polusi tinggi, dan media lainnya. Membangun pengukur ketinggian air elektronik di tepi sungai dapat digunakan untuk pemantauan pasang surut.
  5. Berbagai macam media pengukuran: Pengukuran presisi tinggi dapat dilakukan dari air, oli hingga pasta dengan viskositas tinggi, dan kompensasi suhu jangkauan luas tidak terpengaruh oleh pembusaan, pengendapan, dan karakteristik listrik dari media yang diukur.
  6. Umur panjang: Umumnya, sensor level cairan dapat digunakan selama 4-5 tahun di lingkungan normal, dan juga dapat digunakan selama 2-3 tahun di lingkungan yang keras.
  7. Fungsi yang kuat: Ini dapat langsung dihubungkan ke pengukur tampilan digital untuk menampilkan nilai secara real-time, atau dapat dihubungkan ke berbagai pengontrol dan mengatur batas atas dan bawah untuk mengontrol volume air di dalam wadah.
  8. Pengukuran yang akurat: Sensor internal berkualitas tinggi memiliki sensitivitas tinggi, respons cepat, dan secara akurat mencerminkan perubahan halus dari level cairan yang mengalir atau statis, dan akurasi pengukurannya tinggi.
  9. Ragam jenis: sensor level cairan memiliki berbagai desain struktural seperti tipe input, tipe batang lurus, tipe flensa, tipe ulir, tipe induktif, tipe ulir, dan tipe pelampung. Ini dapat memenuhi kebutuhan pengukuran di semua tempat yang berbeda.

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Continuous Level Sensor

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Water Level Meter : Definisi, Prinsip Kerja, dan Kelebihannya” dapat di tarik kesimpulan, sebagai berikut :

  • Water Level Meter adalah perangkat yang mengukur level cairan dalam wadah tetap yang terlalu tinggi atau terlalu rendah
  • Terdapat 2 Jenis water level meter, yaitu : Tipe Kontak & Non-Kontak
  • Prinsip kerja water level meter adalah ketika dimasukkan ke dalam kedalaman tertentu di dalam cairan yang akan diukur, tekanan pada permukaan depan sensor diubah menjadi ketinggian level cairan.
  • Water level meter adalah perangkat yang dirancang untuk memantau dan mengukur level cairan (dan terkadang padat). Ketika level cairan terdeteksi, sensor mengubah data yang diindera menjadi sinyal listrik. Sensor level terutama digunakan untuk memantau waduk, tangki minyak, atau sungai.

Referensi : www.ysi.com | www.renkeer.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.