Articles

Level Switch Pendeteksi Tangki

Level Switch Pendeteksi Tangki lebih terkait dengan inisiasi alarm dan inisiasi respons eksekutif. Berbeda dengan sistem pemantauan, sakelar tidak memberikan pengukuran level terus menerus tetapi digunakan untuk mengingatkan. Pada artikel ini, kami akan membahas tentang berbagai jenis sakelar level yang digunakan untuk aplikasi pengukur tangki.

Tujuan Level Switch Pada Pengukuran Tangki

Pengukuran pengukuran tangki biasanya dilakukan karena salah satu alasan berikut:

Pengoperasian

Alasan utama untuk jenis pengukuran level ini adalah untuk menghindari pengisian atau pengosongan tangki yang tidak disengaja selama operasi sehari-hari. Bentuk pengukuran ini cenderung berkesinambungan, dan bertindak sebagai monitor. Jenis aplikasi ini juga memungkinkan untuk memulai alarm.

Kontrol Stok

Ini memerlukan tingkat akurasi pengukuran yang lebih tinggi daripada yang digunakan untuk pemantauan operasional karena digunakan untuk memperhitungkan semua kuantitas produk di lokasi. Jenis sistem ini digunakan untuk aplikasi seperti deteksi kebocoran atau memastikan jumlah produk di tempat tidak melebihi yang diizinkan. Aplikasi ini dapat beroperasi dalam mode kontinu atau periodik.

Custody Transfer

Ini umumnya membutuhkan pengukuran tingkat akurasi tertinggi karena biasanya terkait dengan perdagangan produk. Penerapan pengukuran tangki ini akan terus menerus, tetapi hanya digunakan saat transfer diperlukan.

Dari tiga aplikasi di mana pengukuran tangki biasanya diterapkan, ada dua mode operasi umum;

  • Periodik: Pengukuran level dilakukan setelah interval yang telah ditentukan atau di bawah permintaan.
  • Berkelanjutan: Tingkat isi tangki selalu diukur dengan instrumentasi pengukuran tingkat.

Desain dan aplikasi yang dibutuhkan pada akhirnya akan menentukan bagaimana sistem tertentu beroperasi.

Custody Transfer Bank

Ketidakpastian dalam Pengukuran Tangki

Ada banyak faktor yang mempengaruhi keakuratan pengukuran level tangki. Ketidakpastian umum termasuk tetapi tidak terbatas pada:

  • Penempatan sistem pengukuran di dalam dan di sekitar tangki. Misalnya, pengukuran suhu dari satu sensor mungkin tidak cukup jika tangki dan isinya rentan terhadap stratifikasi suhu. Penempatan perangkat radar mungkin tidak memperhitungkan infrastruktur tangki;
  • Posisi tangki di lingkungan sehubungan dengan faktor cuaca seperti angin, panas, dan tekanan abnormal;
  • Konstruksi tangki harus mempertimbangkan tekanan pada tahap desain.

Baca Juga : Cara Menggunakan Sound Level Meter

Persetujuan Sistem dan Komponen

Inspektur mengesahkan setiap sistem secara individual untuk memastikan bahwa sistem pengukuran yang dipasang pada tangki penyimpanan cukup akurat untuk transfer tahanan. Oleh karena itu setiap kali pemeliharaan dilakukan, sertifikasi ulang diperlukan.

MMI (Jerman) dan PTB (Belanda) adalah standar yang diakui secara internasional yang digunakan dan dirujuk dalam dunia pengukuran tingkat dan berlaku untuk anak timbangan dan pengukuran sertifikasi.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Level Sensor Gelembung

Tujuan dari pengukuran tangki ada dua:

  • Untuk mengukur apakah isi tangki penyimpanan berada dalam batas aman;
  • Untuk mengetahui secara akurat kuantitas produk dalam wadah untuk inventarisasi dan kontrol stok.

Peralatan bersertifikat adalah sebagai berikut.

Untuk penyimpanan bensin, sisi tangki dari sistem pengukuran level diklasifikasikan sebagai area yang umumnya berbahaya (ATEX). Paling tidak instalasi listrik dan instrumentasi mensyaratkan penggunaan peralatan ex-rated.

Peringkat Tingkat Integritas Keselamatan (SIL) umumnya tidak terkait dengan peralatan pengukuran ketinggian tangki dan tidak terlalu penting untuk sistem kontrol penyimpanan tangki, meskipun relevan untuk instalasi mirip Buncefield. Serupa dengan industri proses, peringkat SIL kadang-kadang salah dikutip mengacu pada komponen, bukan sistem secara keseluruhan.

Sistem keselamatan dapat disetujui atau disertifikasi oleh pihak ketiga yang independen. Lembaga sertifikasi yang umum digunakan di industri termasuk, namun tidak terbatas pada:

  • TUV Rhineland;
  • Exida (pilihan populer);
  • SIRA.

Sertifikasi komponen sistem pengukuran level menunjukkan bahwa sistem telah diterapkan dengan pertimbangan yang diberikan pada panduan seperti Keselamatan Fungsional – Sistem instrumen keselamatan untuk sektor industri proses.

Baca Juga : Jenis Sistem Pengukuran Level Pengukur Tangki

Level Switch Pendeteksi Tangki

Level switch pendeteksi tangki lebih terkait dengan inisiasi alarm dan inisiasi respons eksekutif. Berbeda dengan sistem pemantauan, sakelar tidak memberikan pengukuran level terus menerus tetapi digunakan untuk mengingatkan.

Sakelar level magnetik, konduktivitas, dan sakelar level efek medan, dan sakelar level gelombang mikro adalah sakelar pengukuran level yang ditetapkan. Namun, mereka tidak sesuai untuk aplikasi penyimpanan bahan bakar dan karenanya berada di luar cakupan artikel ini.

Sakelar Deteksi Level Tangki

Vibration Switch

Sakelar tingkat getaran jenis ini, juga dikenal sebagai ‘saklar garpu tala’, menggunakan kristal piezo yang terus beresonansi pada frekuensi yang diketahui di udara terbuka. Tingkat di mana kristal ini beresonansi dipengaruhi ketika direndam dalam cairan.

Prinsip yang diadopsi untuk jenis sakelar ini dalam pencegahan pengisian berlebih level tangki adalah bahwa kristal piezo diikat ke dua cabang logam yang bersentuhan dengan bensin yang disimpan di dalam tangki saat level tangki berubah.

Ketika garpu, yang beresonansi karena sambungan kristal piezo, bersentuhan dengan bensin, frekuensi di mana garpu beresonansi berubah. Jika osilasi yang terdeteksi sangat bervariasi dari frekuensi osilasi alami kristal, frekuensi resonansinya (menghitung faktor pelemahan), tersirat bahwa kristal terpapar ke atmosfer selain udara, yaitu bensin, dan sinyal sakelar aktif.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Reflex Level Gauge

Displacer (Limit) Switch

Sakelar pemindah bekerja dengan menggunakan beban pegas, yang dikenal sebagai pemindah, yang ditahan oleh beratnya sendiri di permukaan cairan di dalam tangki.

Saat level cairan naik, angker baja tempat pemindah dipasang naik ke mekanisme sakelar mekanis. Angker ini melewati magnet yang mengaktifkan sakelar. Ketika level cairan di dalam tangki berkurang, mengakibatkan penurunan displacer, aksi switching dibalik.

Baca Juga : Pengukuran Level dengan Indikator Level

Mechanical (Limit) Switch

Sakelar mekanis menggunakan bentuk tuas (pendorong dan tongkat goyang juga digunakan) yang bergerak sesuai dengan tingkat cairan di dalam tangki. Saat cairan mencapai level tertentu, gerakan tuas yang bergerak menyentuh sakelar. Saat level menjauh dari level pengaktifan, posisi tuas menyebabkan kontak sakelar putus. Sakelar mekanis terus beroperasi karena tidak bergantung pada faktor apa pun selain tingkat cairan di dalam tangki.

Baca Juga : 5 Cara Kerja Ultrasonic Level Sensor

Optical Level Switch

Sumber cahaya dan detektor digunakan untuk menentukan keberadaan cairan dalam tangki penyimpanan. Metode non-intrusif ini menyinari sumber cahaya ke permukaan cairan. Refleksi kemudian terdeteksi.

Contoh sumber cahaya adalah dioda pemancar cahaya (LED) atau laser. Sakelar jenis ini mengharuskan lensa detektor dibersihkan secara teratur, oleh karena itu sakelar ini dapat memiliki biaya pemeriksaan dan pemeliharaan yang signifikan.

Baca Juga : Apa itu Differential Pressure Level Measurement?

Magnetic Reed Switch

Sakelar buluh magnetik memungkinkan atau memblokir aliran arus listrik dengan magnetisasi dua strip logam ‘buluh’. Kehadiran medan magnet, yang disediakan oleh pelampung magnet di dalam tangki, menyatukan kedua buluh sehingga memungkinkan aliran arus melalui rangkaian.

Saat pelampung magnet menjauh dari sakelar buluh, medan magnet dilepas dan keduanya terpisah. Pemisahan ini terjadi karena kekakuan alang-alang memaksa mereka mundur. Alang-alang biasanya ditempatkan dalam tabung kaca tertutup rapat yang berupaya melindunginya dari korosi karena kelembapan atau bahan agresif.

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Continuous Level Sensor

Novel Tank Level Switching Method

American Petroleum Institute (API) telah mempresentasikan metode deteksi pengisian berlebih untuk tangki penyimpanan bahan bakar yang menggunakan instrumentasi di luar tangki. Metode ini telah berhasil diterapkan oleh fasilitas penyimpanan bahan bakar ternama di Amerika.

Sistem ini menggunakan tiga pipa yang dipasang sejajar dengan bagian luar tangki penyimpanan bahan bakar. Dari pipa-pipa ini, yang tengah disadap ke bagian bawah tangki dan selalu ada bahan bakar cair di dalamnya. Pipa ini juga berventilasi ke atmosfir sehingga dapat diasumsikan bahwa level di dalam pipa sama dengan level di dalam tangki. Dua pipa sisi luar dihubungkan ke pipa tengah pada titik alarm tingkat tinggi dan/atau tinggi-tinggi.

Sambungan ini adalah sambungan pipa antara pipa tengah dan pipa luar, yang akan memungkinkan cairan mengalir dari pipa tengah ke pipa luar saat ketinggian bahan bakar mencapai titik aktivasi alarm, yaitu titik sambungan pipa. Jika bahan bakar tumpah ke pipa luar, alarm aktif saat bahan bakar mulai menumpuk di bagian bawah pipa.

Metode ini menghadirkan banyak keuntungan dibandingkan metode perpindahan level yang diadopsi saat ini karena tidak invasif ke tangki, dan sensor alarm hanya terpapar bahan bakar saat peristiwa alarm terjadi. Namun, pipa tengah yang terus menerus memuat bahan bakar harus dilindungi dari kerusakan luar karena jika pipa ini retak dapat menyebabkan hilangnya daya tampung isi tangki.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor

Masalah Dengan Pengujian Bukti Hi-Hi Level Switch

Seorang inspektur Kontrol & Instrumentasi telah menyatakan bahwa jenis sakelar level hi-hi yang paling umum digunakan adalah jenis buluh magnetik. Pengujian bukti tanpa pengetahuan penuh tentang mekanisme sakelar terbukti tidak memuaskan.

Salah satu kelemahan terbesar dalam pengujian sakelar level hi-hi adalah kurangnya pelatihan teknisi yang tepat atau prosedur tertulis efektif yang benar untuk pengujian bukti.

Masalah lain yang dihadapi dalam pengujian bukti sakelar level hi-hi dapat menjadi aspek seperti pelepasan pelampung yang terhubung dengan sakelar, ‘penguncian’ di mana pelampung milik sakelar menjadi bersarang di dalam sumur pipa, atau bahkan kegagalan fisik dari saklar karena keausan atau cacat produksi.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Keuntungan Radiometrik Level Sensor

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu “Level Switch Pendeteksi Tangki” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Level switch pendeteksi tangki lebih terkait dengan inisiasi alarm dan inisiasi respons eksekutif. Berbeda dengan sistem pemantauan, sakelar tidak memberikan pengukuran level terus menerus tetapi digunakan untuk mengingatkan.
  • Salah satu kelemahan terbesar dalam pengujian sakelar level hi-hi adalah kurangnya pelatihan teknisi yang tepat atau prosedur tertulis efektif yang benar untuk pengujian bukti.

Referensi : instrumentationtools.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.