Articles

Urutan FIFO dan LIFO dalam PLC

Urutan FIFO dan LIFO dalam PLC yang dimana logika berurutan (Sequential Logic) sangat berguna dalam pemrograman PLC. Ini membantu dalam memilah-milah berbagai hal dengan mudah. Berbagai macam aplikasi yang menggunakan PLC memiliki beberapa atau logika sekuensial lainnya yang ditulis di dalamnya.

Dua urutan yang paling banyak digunakan adalah LIFO (Last In First Out) dan FIFO (First In First Out). Anda pasti pernah mendengar nama-nama tersebut dalam bidang elektronik ketika digunakan untuk menumpuk dan mengurutkan. Jenis logika sekuensial ini juga tersedia di PLC. Pada artikel ini, kita akan mempelajari konsep urutan LIFO dan FIFO dalam pemrograman PLC.

Baca Juga : Tujuan Kalibrasi dan Pentingnya Keakuratan Instrument

Urutan FIFO di PLC

FIFO adalah singkatan dari masuk pertama keluar pertama (First In First Out). Arti urutan ini dapat dipahami dengan mudah dari namanya. Hal yang masuk lebih dulu akan keluar lebih dulu. Anda memasukkan satu elemen; dan ketika Anda meminta elemen, elemen pertama yang dimasukkan akan diberikan kepada Anda. Logika yang sama ini bekerja dalam pemrograman PLC untuk urutan FIFO.

FIFO (First In First Out)

Dalam pemrograman, blok logika diberi nama FIFO. Ini dapat menyimpan hingga 16 kata atau lebih, tergantung pada PLC. Ini berisi tiga jenis input – reset, penyimpanan, dan pengambilan.

Pada tepi naik dari input reset, urutan diatur ulang dan dibuat kosong. Pada tepi naik dari input penyimpanan, kata yang ada pada input disimpan di blok. Blok akan mengingat urutan kata yang diterima.

Pada tepi naik dari input pengambilan, kata yang dimasukkan pertama kali akan diberikan dalam kata tujuan yang dikonfigurasi oleh pemrogram PLC. Ini memiliki dua output – kosong dan penuh. Jika bit kosong benar, maka itu menunjukkan bahwa penyimpanan kosong, dan jika input penuh benar, maka itu menunjukkan bahwa penyimpanan penuh.

Baca Juga : Hal yang perlu diketahui tentang Instrumentasi Industri

Input, pemrosesan, dan Output dalam Urutan FIFO

Ini terdiri dari tiga input Reset, Penyimpanan, dan Pengambilan.

Pada tepi naik dari

  • Input Reset, blok di-reset dan dihapus.
  • Input penyimpanan, kata data disimpan di dalam blok.
  • Input pengambilan, kata data yang disimpan terlebih dahulu dikirim ke tujuan yang dikonfigurasi oleh pemrogram PLC.
  • Input data dapat berasal dari berbagai sumber dalam proses industri, seperti sensor, sakelar, atau perangkat lain. Input ini mewakili nilai data atau peristiwa yang perlu diproses dalam urutan FIFO. Saat nilai atau peristiwa data baru dihasilkan atau diterima, mereka biasanya dibaca ke dalam memori PLC atau area penyimpanan data. Di sinilah input awalnya ditangkap sebelum ditambahkan ke antrian FIFO.
  • Input kontrol dapat berasal dari perintah pengguna, sinyal eksternal, atau sumber lain yang menentukan kapan data harus ditambahkan ke antrian FIFO atau kapan pemrosesan harus dilakukan. Input kontrol membantu mengatur waktu dan pengoperasian urutan FIFO.

Baca Juga : Definisi dan Jenis Control Loops

Logika Pemrosesan

Pemrosesan Berurutan: Logika pemrograman PLC bertanggung jawab untuk memproses secara berurutan nilai data atau peristiwa dalam antrean FIFO. Logika mengambil data dari bagian depan antrian dan melakukan operasi atau tugas yang diperlukan pada setiap item data. Logika ini memastikan bahwa data diproses sesuai dengan urutan penambahannya.

Logika Kontrol

Logika kontrol dalam PLC menggunakan input kontrol, seperti timer, penghitung, atau sinyal eksternal, untuk menentukan kapan dan bagaimana data harus ditambahkan ke antrean FIFO. Ini juga dapat mencakup rutinitas pengambilan keputusan dan penanganan kesalahan.

Ini terdiri dari dua output Kosong, dan Penuh.

  • Untuk output tipe Empty, jika bit kosong ini bernilai True atau High, ini menunjukkan bahwa penyimpanan kosong.
  • Untuk output tipe Penuh, jika bit Penuh ini adalah True atau High, ini menunjukkan bahwa penyimpanan penuh.
  • Setelah nilai data atau peristiwa diproses, hasilnya biasanya dikirim ke perangkat atau sistem output yang sesuai. Output ini dapat berupa aktuator, tampilan, atau peralatan lain yang mengambil tindakan berdasarkan data yang diproses. Output juga dapat mencakup pencatatan data atau komunikasi dengan sistem eksternal.
  • Output kontrol dapat digunakan untuk mengelola status urutan FIFO, seperti menunjukkan kapan antrean penuh atau kosong, mengatur ulang penghitung, atau memberikan umpan balik ke sistem eksternal.

Baca Juga : Jenis Instalasi Open Channel Flow Meter

Urutan LIFO di PLC

LIFO adalah singkatan dari last in first out. Arti dari urutan ini dapat dipahami dengan mudah dari namanya. Hal yang masuk terakhir akan keluar terlebih dahulu. Anda memasukkan satu elemen; dan ketika Anda meminta elemen, elemen terakhir yang dimasukkan akan diberikan kepada Anda. Logika yang sama ini bekerja dalam pemrograman PLC untuk urutan LIFO.

LIFO (Last In First Out)

Dalam pemrograman, blok logika diberi nama LIFO. Ini dapat menyimpan hingga 16 kata atau lebih, tergantung pada PLC. Ini berisi tiga jenis input – reset, penyimpanan, dan pengambilan. Pada tepi naik dari input reset, urutan diatur ulang dan dibuat kosong.

Pada tepi naik dari input penyimpanan, kata yang ada pada input disimpan di blok. Blok akan mengingat urutan kata yang diterima. Pada tepi naik dari input pengambilan, kata yang masuk terakhir akan diberikan pada kata tujuan yang dikonfigurasi oleh programmer. Blok ini memiliki dua keluaran – kosong dan penuh. Jika bit kosong bernilai benar, maka ini menunjukkan bahwa penyimpanan kosong, dan jika input penuh bernilai benar, maka ini menunjukkan bahwa penyimpanan penuh.

Urutan ini cukup mudah dioperasikan. Programmer harus berhati-hati agar setiap input tidak diberikan secara bersamaan ke blok penyimpanan. Blok tersebut tidak akan melakukan tindakan apapun dalam kasus ini. Hanya satu input yang harus diberikan pada satu waktu. Juga perlu dicatat bahwa PLC yang berbeda berfungsi secara berbeda pada restart hangat atau restart dingin.

Umumnya, dalam cold restart PLC, misalnya, register akan diatur ulang dan dalam kasus restart hangat, register akan utuh seperti semula. Itu tergantung pada produsen ke produsen.

Baca Juga : Perbedaan Sinyal Analog dan Digital

Input dan Output dalam Urutan LIFO

Ini terdiri dari tiga input Reset, Penyimpanan, dan Pengambilan.

Pada tepi naik dari

  • Input Reset, blok di-reset dan dihapus.
  • Input penyimpanan, kata data yang ada di input disimpan di blok, blok mengingat urutan kata data yang diterima.
  • Input pengambilan, kata data yang disimpan akhirnya dikirim ke tujuan yang dikonfigurasi oleh pemrogram PLC.
  • Dalam urutan LIFO, elemen atau nilai data disimpan dalam tumpukan di dalam memori PLC. Elemen data baru ditambahkan ke bagian atas (atau “didorong ke”) tumpukan. Ini berarti bahwa data yang paling baru diperoleh selalu berada di bagian atas tumpukan.
  • Ukuran tumpukan LIFO menentukan berapa banyak nilai data atau peristiwa yang dapat disimpan sebelum tumpukan penuh. Sangat penting untuk mengonfigurasi ukuran tumpukan berdasarkan kebutuhan aplikasi.

Ini terdiri dari dua keluaran, yaitu Kosong dan Penuh.

  • Untuk keluaran tipe Empty, jika bit kosong ini bernilai True atau High, ini menunjukkan bahwa penyimpanan kosong.
  • Untuk output tipe Full, jika bit Full ini True atau High, ini menunjukkan bahwa penyimpanan penuh.

Baca Juga : Teknologi di Balik Thermal Mass Flow Controllers

Perbandingan antara Urutan FIFO dan LIFO

FIFO LIFO
Ini adalah singkatan dari pendekatan First-In-First-Out dalam pemrograman. Ini adalah singkatan dari pendekatan Last-In-First-Out dalam pemrograman.
Di sini, elemen terbaru ditumpuk di bawah elemen yang sudah ada, sehingga elemen tertua berada di bagian atas dan dikeluarkan terlebih dulu. Di sini, elemen terbaru disisipkan di atas elemen yang sudah ada, sehingga elemen terbaru berada di bagian atas dan dikeluarkan terlebih dulu.
Oleh karena itu, dalam pendekatan ini, elemen pertama yang dimasukkan akan keluar terlebih dahulu Elemen terakhir yang dimasukkan akan keluar terakhir Oleh karena itu, dalam pendekatan ini, elemen pertama yang dimasukkan akan keluar paling akhir, dan elemen terakhir yang dimasukkan akan keluar paling awal.
Pendekatan FIFO selama komputasi digunakan sebagai algoritma sistem operasi yang mengeluarkan setiap proses waktu CPU sesuai dengan urutan kedatangannya. Pendekatan LIFO selama komputasi digunakan sebagai teori antrean yang mengacu pada cara item ditumpuk dalam jenis struktur data.
FIFO mengimplementasikan struktur data bertipe antrian. LIFO mengimplementasikan struktur data bertipe Stack.
Kasus Penggunaan Khas Mempertahankan urutan kronologis, pemrosesan batch, sistem konveyor Kasus Penggunaan Khas Memprioritaskan data terbaru, situasi penghentian darurat, penanganan alarm
Contoh Aplikasi adalah Kontrol kualitas, manajemen inventaris, pencatatan data historis Contoh Aplikasi adalah Pematian darurat, pemrosesan data sensor waktu nyata, penghitungan berbasis tumpukan
Logika FIFO mungkin lebih sederhana untuk diterapkan dalam beberapa kasus Logika LIFO mungkin memerlukan penanganan yang hati-hati untuk memastikan data terbaru diprioritaskan dengan benar

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Kelebihan Sensor Level Induktif

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu tentang “Urutan FIFO dan LIFO dalam PLC”, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Urutan FIFO dan LIFO dalam PLC yang dimana logika berurutan (Sequential Logic) sangat berguna dalam pemrograman PLC. Ini membantu dalam memilah-milah berbagai hal dengan mudah. Berbagai macam aplikasi yang menggunakan PLC memiliki beberapa atau logika sekuensial lainnya yang ditulis di dalamnya.
  • FIFO adalah singkatan dari masuk pertama keluar pertama (First In First Out). Arti urutan ini dapat dipahami dengan mudah dari namanya. Hal yang masuk lebih dulu akan keluar lebih dulu. Anda memasukkan satu elemen; dan ketika Anda meminta elemen, elemen pertama yang dimasukkan akan diberikan kepada Anda. Logika yang sama ini bekerja dalam pemrograman PLC untuk urutan FIFO.
  • LIFO adalah singkatan dari last in first out. Arti dari urutan ini dapat dipahami dengan mudah dari namanya. Hal yang masuk terakhir akan keluar terlebih dahulu. Anda memasukkan satu elemen; dan ketika Anda meminta elemen, elemen terakhir yang dimasukkan akan diberikan kepada Anda. Logika yang sama ini bekerja dalam pemrograman PLC untuk urutan LIFO.

Referensi : automationforum.co | instrumentationtools.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.