Articles

Perbedaan Sinyal Analog dan Digital

Perbedaan Sinyal Analog dan Digital didefinisikan sebagai sumber informasi yang bervariasi sehubungan dengan variabel independen. Sinyal digunakan untuk mengkomunikasikan informasi dalam bentuk apa pun.

Sebuah data atau informasi atau pesan yang dikumpulkan dari satu sistem diubah menjadi gelombang elektromagnetik dan dikirim ke ujung penerima. Sinyal yang diubah menjadi gelombang elektromagnetik dapat terdiri dari dua jenis, yaitu

  • Sinyal analog – informasi dalam bentuk pulsa listrik atau amplitudo yang bervariasi
  • Sinyal Digital – informasi dalam format biner 0 atau 1.

Apa yang dimaksud dengan sinyal analog?

Sinyal analog adalah sinyal kontinu yang mana fitur variasi waktu dari sinyal tersebut merupakan representasi dari beberapa kuantitas variasi waktu lainnya. Representasi sinyal analog ditunjukkan di bawah ini.

Ini didefinisikan sebagai jenis sinyal yang digunakan untuk mengekspresikan kuantitas yang didasarkan pada variabilitas waktu. Berbagai jenis proses berbasis waktu seperti listrik, mekanik & hidrolik disebut sebagai sinyal analog.

Baca Juga : Apa itu LVDT? Linear Variable Differential Transformer

Bagaimana sinyal Analog ditransmisikan?

Data/sinyal yang akan ditransmisikan akan memiliki tegangan, arus, fase yang bervariasi terhadap waktu. Data direpresentasikan dengan menggunakan dua besaran yang bervariasi terhadap waktu. Dengan memodulasi data (menggabungkan sinyal input dengan sinyal pembawa), di bawah frekuensi tertentu proses transmisi dilakukan.

Representasi Analog Sinyal

Karakteristik Sinyal Analog

Sinyal listrik yang bervariasi dalam waktu ini adalah nilai positif atau negatif pada nilai minimum dan maksimum. Bisa teratur atau tidak teratur.
Memanfaatkan data kontinu, sinyal analog beroperasi. Ini memfasilitasi pengukuran kualitas fisik atau alam. Bentuk keluaran sinyal analog mirip dengan kurva, garis, atau grafik, sehingga tidak semua orang akan menganggapnya berguna.

Baca Juga : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Flow Meter Sonar

Contoh Sinyal Analog:

  • Pemancar model konvensional
  • Sinyal video yang disiarkan menggunakan peralatan yang sudah ketinggalan zaman
  • Telepon analog menggunakan kabel yang memberikan kualitas tinggi & kejernihan suara yang baik
  • Jam tangan analog, Radio AM/FM.

Baca Juga : Flow Meter Untuk Air Limbah Pabrik Kelapa Sawit

Keuntungan dari Sinyal Analog

  • Representasi alami: Sinyal analog adalah representasi alami dari dunia fisik, seperti suara, cahaya, dan suhu. Hasilnya, sinyal ini dapat memberikan representasi yang lebih akurat dan realistis dari sinyal aslinya.
  • Sinyal yang halus: Sinyal analog bersifat kontinu, yang berarti sinyal tersebut memberikan sinyal yang halus dan mulus. Hal ini dapat menjadi sangat penting dalam aplikasi tertentu, seperti musik atau video, di mana sinyal yang mulus dan kontinu penting untuk menjaga kualitas sinyal.
  • Pemrosesan sederhana: Sinyal analog mudah diproses dan dimanipulasi menggunakan sirkuit sederhana, yang dapat menjadi keuntungan dalam beberapa aplikasi.
  • Tidak ada pengambilan sampel atau kuantisasi: Sinyal analog tidak memerlukan pengambilan sampel atau kuantisasi, yang dapat menyebabkan hilangnya informasi dalam sinyal digital.

Baca Juga : Jenis Instalasi Open Channel Flow Meter

Kekurangan Sinyal Analog

  • Kerentanan terhadap kebisingan dan gangguan: Sinyal analog rentan terhadap derau dan interferensi, yang dapat mendistorsi sinyal dan mengurangi kualitas informasi yang ditransmisikan.
  • Jangkauan terbatas: Sinyal analog memiliki jangkauan yang terbatas, yang berarti bahwa sinyal tersebut hanya dapat ditransmisikan dalam jarak yang relatif pendek tanpa kehilangan kualitas sinyal yang signifikan.
  • Penyimpanan yang sulit: Sinyal analog sulit disimpan dan diarsipkan, karena memerlukan media penyimpanan fisik, seperti kaset atau rekaman.
  • Degradasi sinyal: Sinyal analog akan menurun seiring waktu, yang dapat mengakibatkan hilangnya kualitas dan akurasi sinyal.

Baca Juga : Apa itu Instrumentasi dan Kontrol?

Apa yang dimaksud dengan sinyal digital?

Sinyal digital berbentuk diskrit. Sinyal ini juga bersifat terputus-putus. Sinyal digital didasarkan pada pengiriman informasi dalam nilai biner. Sinyal ini lebih dapat diandalkan dalam bidang komputer karena digunakan untuk mentransfer data. Representasi sinyal digital ditunjukkan di bawah ini.

Bagaimana sinyal digital ditransmisikan?

Sinyal digital yang akan ditransmisikan dalam bentuk bit biner. Untuk mentransfer data antara dua sistem, sinyal pesan dilewatkan melalui rangkaian modulator kemudian ditransmisikan melalui media dan akhirnya dilewatkan melalui demodulator untuk menerima sinyal pesan di ujung yang lain.

Representasi Sinyal Digital

Karakteristik sinyal Digital:

  • Sinyal digital adalah sinyal yang dipisahkan oleh waktu.
  • Karena sinyal digital bersifat fleksibel, sinyal ini sering digunakan.
  • Sinyal digital memiliki akurasi yang lebih besar daripada sinyal analog.

Baca Juga : Hal yang perlu diketahui tentang Instrumentasi Industri

Contoh-contoh sinyal Digital:

  • Pena digital & jam tangan digital.
  • Gambar digital & sinyal video.
  • Komputer, Telepon Seluler, Kamera Digital.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Jenis Strainer Valve

Keuntungan dari Sinyal Digital

  • Tahan terhadap kebisingan: Sinyal digital tidak terlalu rentan terhadap noise dan gangguan dibandingkan dengan sinyal analog, sehingga lebih andal dan akurat.
  • Pemrosesan sinyal: Sinyal digital dapat diproses dengan menggunakan algoritme dan teknik yang canggih, yang dapat memberikan kemampuan pemrosesan sinyal tingkat lanjut, seperti koreksi kesalahan, enkripsi, dan kompresi.
  • Transmisi jarak jauh: Sinyal digital dapat ditransmisikan dalam jarak yang lebih jauh tanpa degradasi sinyal yang signifikan, sehingga cocok untuk komunikasi jarak jauh.
  • Reproduksibilitas: Sinyal digital dapat direproduksi dan ditransmisikan dengan ketepatan tinggi, sehingga ideal untuk aplikasi yang memerlukan akurasi dan presisi tinggi.
  • Penyimpanan yang mudah: Sinyal digital dapat disimpan dan diarsipkan dengan mudah menggunakan media penyimpanan digital, seperti hard disk, flash drive, atau penyimpanan awan.

Baca Juga : Flow Meter Air limbah Pabrik CPO

Kekurangan Sinyal Digital

  • Pengambilan sampel dan kuantisasi: Sinyal digital memerlukan pengambilan sampel dan kuantisasi, yang dapat menyebabkan hilangnya sebagian informasi dan akurasi.
  • Pemrosesan yang kompleks: Pemrosesan sinyal digital memerlukan algoritme dan teknik pemrosesan yang rumit, yang dapat menjadi intensif secara komputasi dan memerlukan perangkat keras khusus.
  • Keterbatasan bandwidth: Sinyal digital memerlukan lebih banyak bandwidth dibandingkan dengan sinyal analog, yang dapat menjadi kerugian dalam aplikasi dengan bandwidth terbatas atau kecepatan data yang tinggi.
  • Biaya: Perangkat keras pemrosesan sinyal digital bisa jadi mahal, yang dapat menjadi penghalang untuk masuk ke beberapa aplikasi.

Baca Juga : Flow Meter Minyak CPO dengan Sensor Coriolis Mass Flow

Perbedaan Sinyal Analog dan Digital

Sinyal analog dan digital adalah dua jenis sinyal yang berbeda yang digunakan untuk merepresentasikan dan mengirimkan informasi. Berikut adalah perbedaan utama di antara keduanya:

  • Representasi: Sinyal analog adalah sinyal kontinu dan bervariasi yang merepresentasikan informasi menggunakan rentang nilai yang terus menerus, seperti tegangan atau frekuensi. Sebaliknya, sinyal digital adalah sinyal diskrit yang merepresentasikan informasi dengan menggunakan sejumlah nilai yang terbatas, seperti 0 dan 1.
  • Ketahanan terhadap kebisingan: Sinyal analog lebih rentan terhadap derau dan gangguan, yang dapat memengaruhi kualitas sinyal. Sinyal digital tidak terlalu rentan terhadap derau dan interferensi, sehingga lebih andal dan akurat.
  • Pemrosesan: Sinyal analog tidak dapat diproses menggunakan algoritme dan teknik yang canggih, sedangkan sinyal digital dapat diproses menggunakan teknik pemrosesan sinyal yang canggih, seperti koreksi kesalahan, enkripsi, dan kompresi.
  • Akurasi: Sinyal digital dapat merepresentasikan informasi dengan akurasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan sinyal analog, yang dapat menghasilkan kualitas sinyal yang lebih baik dan komunikasi yang lebih andal.
  • Bandwidth: Sinyal analog memerlukan bandwidth yang lebih sedikit dibandingkan dengan sinyal digital, yang dapat menjadi kerugian dalam aplikasi dengan bandwidth terbatas atau kecepatan data yang tinggi.
  • Penyimpanan: Sinyal analog tidak dapat disimpan dan diarsipkan dengan mudah menggunakan media penyimpanan digital, sedangkan sinyal digital dapat disimpan dan diarsipkan dengan mudah menggunakan media penyimpanan digital, seperti hard disk, flash drive, atau penyimpanan awan.

Baca Juga : Faktor Penting Menentukan Jenis dan Model Flow Meter

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Perbedaan Sinyal Analog dan Digital” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Sinyal didefinisikan sebagai sumber informasi yang bervariasi sehubungan dengan variabel independen. Sinyal digunakan untuk mengkomunikasikan informasi dalam bentuk apa pun.
  • Sinyal analog adalah sinyal kontinu yang mana fitur variasi waktu dari sinyal tersebut merupakan representasi dari beberapa kuantitas variasi waktu lainnya. Data/sinyal yang akan ditransmisikan akan memiliki tegangan, arus, fase yang bervariasi terhadap waktu. Data direpresentasikan dengan menggunakan dua besaran yang bervariasi terhadap waktu.
  • Sinyal analog – informasi dalam bentuk pulsa listrik atau amplitudo yang bervariasi
  • Sinyal digital berbentuk diskrit. Sinyal ini juga bersifat terputus-putus. Sinyal digital didasarkan pada pengiriman informasi dalam nilai biner. Sinyal ini lebih dapat diandalkan dalam bidang komputer karena digunakan untuk mentransfer data. Sinyal digital yang akan ditransmisikan dalam bentuk bit biner. Untuk mentransfer data antara dua sistem, sinyal pesan dilewatkan melalui rangkaian modulator kemudian ditransmisikan melalui media dan akhirnya dilewatkan melalui demodulator untuk menerima sinyal pesan di ujung yang lain.
  • Sinyal Digital – informasi dalam format biner 0 atau 1.

Referensi : automationforum.co

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.