Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Optical Proximity Sensors

Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Optical Proximity Sensors

Table of Contents

Optical Proximity Sensors adalah perangkat yang menggunakan prinsip triangulasi inframerah yang dipantulkan atau cahaya tampak untuk mengukur jarak kecil dalam sistem robot.

Prinsip Kerja Optical Proximity Sensors

Sensor kedekatan optik umumnya harganya lebih mahal daripada Sensor Jarak Induktif, dan hampir sama dengan sensor kapasitif. Mereka banyak digunakan dalam sistem otomatis karena telah tersedia lebih lama dan karena beberapa dapat masuk ke lokasi kecil. Sensor ini lebih dikenal sebagai sensor sinar cahaya dari tipe thru-beam atau tipe reflektif retro.

Sensor kedekatan optik lengkap mencakup sumber cahaya, dan sensor yang mendeteksi cahaya. Sumber cahaya disediakan karena biasanya penting bahwa cahaya disesuaikan untuk sistem sensor cahaya. Sumber cahaya menghasilkan cahaya dengan frekuensi yang paling dapat dideteksi oleh sensor cahaya, dan tidak mungkin dihasilkan oleh sumber terdekat lainnya. Cahaya inframerah digunakan di sebagian besar Sensor Optik. Untuk membuat sistem penginderaan cahaya lebih mudah, sebagian besar sumber cahaya sensor kedekatan optik menyalakan dan mematikan lampu infra merah pada frekuensi tetap. Rangkaian sensor cahaya dirancang agar cahaya yang tidak berdenyut pada frekuensi ini ditolak.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Kekurangan Jenis Limit Switch

Sensor cahaya dalam sensor kedekatan optik biasanya merupakan perangkat semikonduktor seperti fotodioda, yang menghasilkan arus kecil saat energi cahaya mengenainya, atau lebih umum sebuah fototransistor atau photo-darlington yang memungkinkan arus mengalir jika cahaya mengenainya. Sensor cahaya awal menggunakan bahan fotokonduktif yang menjadi konduktor yang lebih baik, dan dengan demikian memungkinkan arus mengalir, ketika energi cahaya mengenai mereka. Sirkuit kontrol sensor juga diperlukan. Sirkuit kontrol mungkin harus mencocokkan frekuensi pemancar pemancar dengan sensor cahaya. Rangkaian kontrol juga sering digunakan untuk mengganti rangkaian keluaran pada tingkat cahaya tertentu. Sensor berkas cahaya yang menghasilkan tegangan atau arus sebanding dengan tingkat cahaya yang diterima juga tersedia. Sensor tipe through beam biasanya digunakan untuk memberi sinyal adanya objek yang menghalangi cahaya. Jika mereka memiliki tingkat peralihan yang dapat disesuaikan, mereka dapat digunakan, misalnya, untuk mendeteksi apakah botol terisi atau tidak dengan jumlah cahaya yang melewati botol. Sensor cahaya tipe retroflektif memiliki pemancar dan penerima dalam paket yang sama. Mereka mendeteksi target yang memantulkan cahaya kembali ke sensor. Sensor retroreflektif yang difokuskan untuk mengenali target hanya dalam rentang jarak terbatas juga tersedia.

Bagaimana Konstruksi Optical Proximity Sensors?

Bagian utama dari sensor jarak optik adalah emitor dan penerima, sesuai dengan jenis aplikasi reflektor dan kabel serat optik yang digunakan. Emitor akan menampung sumber cahaya inframerah dan penerima digunakan untuk mendeteksi cahaya, penerima bisa berupa fotodioda atau pemancar foto.

Apa saja jenis Optical Proximity Sensor?

Through Beam Sensor

Jenis sensor optik ini memiliki penerima dan pemancar yang dirakit secara terpisah dan memiliki jangkauan penginderaan yang baik. Emitor akan memancarkan cahaya dan akan mencapai penerima dan objek yang menyela pancaran akan terdeteksi.

Optical Proximity Sensors
Optical Proximity Sensors

Jenis sensor optik ini memiliki jangkauan operasi yang baik, dapat mendeteksi objek pada jarak hingga 50 meter dan sensor ini dapat beroperasi dalam kondisi lingkungan yang buruk.

Kelebihan Through Beam Sensor

  • Rentang operasi yang luas
  • Itu dapat mendeteksi benda-benda kecil yang terletak pada jarak yang jauh
  • Akurasi posisi lebih baik
  • Keandalan yang baik karena lampu permanen saat tidak beroperasi

Kekurangan Through Beam Sensor

  • Emitor dan penerima akan membutuhkan sambungan listrik terpisah
  • Ini tidak cocok untuk objek transparan

Baca Juga : Cara Menentukan Pressure Gauge

Retro reflective sensors

Pada jenis sensor optik ini, pemancar dan penerima cahaya akan dipasang dalam satu wadah. Sensor ini menggunakan reflektor tambahan, cara kerja sensor ini mirip dengan through-beam yaitu objek target yang lewat di depan sensor akan menghalangi cahaya yang diterima.

Optical Proximity Sensors
Optical Proximity Sensors

Sedangkan pada sensor jenis ini cahaya yang terhalang adalah cahaya yang kembali dari reflektor dan karena itu tidak memerlukan kabel tambahan untuk unit penerima yang terletak jauh.

Apa kelebihan dan kekurangan Retro reflective sensors?

Keuntungannya adalah pemasangannya sangat sederhana, jangkauannya bagus, dan keandalannya bagus. Kerugian utama adalah tidak dapat mendeteksi objek transparan, cerah, atau berkilau.

Baca Juga : Jenis dan Aplikasi Proximity Sensor

Diffuser sensor

Dalam jenis sensor ini, pemancar dan penerima berada di rumah yang sama, objek akan memantulkan sejumlah kecil cahaya yang dipancarkan dan ini akan mengaktifkan penerima, output kemudian diaktifkan atau dimatikan. Jarak switching terkait dengan reflektifitas objek.

Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Optical Proximity Sensors
Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Optical Proximity Sensors

Apa keuntungan dari sensor diffuser?

  • Deteksi frontal dimungkinkan ke arah berkas cahaya
  • Lebih sedikit kabel karena emitor dan penerima berada di rumah yang sama
  • Tidak perlu reflektor tambahan

Apa kerugian dari sensor diffuser?

  • Itu tidak akan mendeteksi objek transparan
  • Target reflektif rendah tidak terdeteksi dengan benar

Baca Juga : Klasifikasi Sensor dan Transduser

Apa keuntungan dari Optical Proximity Sensor?

  • Sensitivitas lebih besar
  • Tidak ada gangguan elektromagnetik
  • Rentang dinamis yang luas
  • Kemampuan multiplexing
  • Konfigurasi titik dan terdistribusi
  • Itu bisa merasakan semua jenis bahan
  • Panjang umur
  • Respon cepat
  • Ini dapat digunakan dalam ruang hampa

Apa kerugian dari Optical Proximity Sensor?

  • Lensa bisa terkontaminasi
  • Warna dan reflektifitas target akan mempengaruhi jangkauan penginderaan
  • Sensor ini dapat terpapar kontaminasi seperti debu dan pelumas saat beroperasi

Apa aplikasi dari Optical Proximity Sensor?

  • Sistem alarm
  • Komputer
  • Mesin fotokopi
  • Ini digunakan dalam perlengkapan lampu yang menyala secara otomatis dalam gelap
  • Sinkronisasi untuk flash fotografi

Baca Juga : Prinsip Kerja dan Aplikasi Magnetic Proximity Sensor

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan yaitu “Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Optical Proximity Sensors”, dapat di tarik kesimpulan, sebagai berikut :

  • Optical Proximity Sensors adalah perangkat yang menggunakan prinsip triangulasi inframerah yang dipantulkan atau cahaya tampak untuk mengukur jarak kecil dalam sistem robot.
  • Sensor kedekatan optik umumnya harganya lebih mahal daripada Sensor Jarak Induktif, dan hampir sama dengan sensor kapasitif. Mereka banyak digunakan dalam sistem otomatis karena telah tersedia lebih lama dan karena beberapa dapat masuk ke lokasi kecil. Sensor ini lebih dikenal sebagai sensor sinar cahaya dari tipe thru-beam atau tipe reflektif retro.
  • Bagian utama dari sensor jarak optik adalah emitor dan penerima, sesuai dengan jenis aplikasi reflektor dan kabel serat optik yang digunakan.
  • Terdapat 3 Jenis Optical Proximity Sensor yaitu through-beam sensor, retro-reflective sensor, dan diffuser sensor.

Sumber : www.solidswiki.com | automationforum.co

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: