Klasifikasi Sensor dan Transduser

Klasifikasi Sensor dan Transduser

Table of Contents

Klasifikasi Sensor dan Transduser didefinisikan sebagai elemen yang merasakan variasi energi input untuk menghasilkan variasi dalam bentuk energi lain atau yang sama disebut sensor. Itu berarti setiap sensor adalah konverter energi. Sensor mengubah segala bentuk energi menjadi sinyal listrik, Transduser mengubah satu bentuk energi ke bentuk lainnya. Sensor diklasifikasikan dalam beberapa cara, untuk mengetahui klasifikasi sensor atau transducer simak pembahasan dalam artikel ini.

Baca Juga: Prinsip Kerja dan Aplikasi Magnetic Proximity Sensor

Klasifikasi Sensor dan Transduser

Klasifikasi sensor dan transduser itu dibagi menjadi 3 cara, yaitu berdasarkan :

  • Power requirement.
  • Contact-noncontact type.
  • The physical parameter to be measured.
Klasifikasi Sensor atau Transduser
Klasifikasi Sensor dan Transduser

Sensor berdasarkan kebutuhan daya (Power Requirement)

  • Sensor Aktif
  • Sensor Pasif.

Sensor Aktif

Tidak memerlukan sumber energi eksternal tetapi langsung menghasilkan sinyal listrik sebagai respons terhadap eksternal.

Contoh:

  • Termokopel, Fotodioda, Sensor piezoelektrik.

Sensor Pasif

Sensor membutuhkan daya eksternal yang disebut sinyal eksitasi. Sensor memodifikasi sinyal eksitasi untuk memberikan output.

Contoh:

  • Strain Gauge

Baca Juga : Cara Menentukan Pressure Gauge

Sensor berdasarkan jenis Kontak dan Non-Kontak

Jenis kontak

Sebuah sensor yang membutuhkan kontak fisik dengan parameter yang akan diukur.

Contoh:

  • Strain gauges, and temperature sensors.

Jenis non-kontak

Itu tidak memerlukan kontak fisik.

Contoh:

  • Optical sensors, Magnetic sensors, Infrared thermometer.

Baca Juga : Jenis dan Aplikasi Proximity Sensor

Berdasarkan Parameter Fisik yang diukur

Parameter fisik seperti Aliran, Level, Suhu, Tekanan, dll.

Flow

  • Differential pressure,
  • positional displacement,
  • vortex,
  • thermal mass,
  • electromagnetic,
  • Coriolis,
  • ultrasonic,
  • anemometer,
  • open channel.

Baca Juga : Definisi Flow Meter Berdasarkan Jenisnya

Level

  • Mechanical,
  • magnetic,
  • differential pressure,
  • thermal,
  • displacement,
  • vibrating rod,
  • magnetostrictive,
  • ultrasonic,
  • radiofrequency,
  • capacitance type,
  • microwave/radar.

Baca Juga : Dasar Pengukuran Level Meter

Temperature

  • Filled-in systems,
  • RTDs,
  • thermistors,
  • thermocouples,
  • inductively coupled,
  • radiation (IR).

Pressure

  • Elastic,
  • liquid-based manometers,
  • inductive/LVDT,
  • piezoelectric,
  • electronic,
  • fiber optic,
  • vacuum.

Baca Juga : Prinsip Kerja dan Aplikasi Pressure Sensor

Proximity and displacement

  • Potentiometric,
  • ultrasonic,
  • inductive/LVDT,
  • capacitive,
  • magnetic,
  • photoelectric,
  • magnetostrictive.

Baca Juga : Jenis dan Aplikasi Proximity Sensor

Gas and chemical

  • Electrochemical,
  • thermal conductance,
  • paramagnetic,
  • ionization,
  • infrared,
  • semiconductor.

Baca Juga : Teknologi untuk Mengukur Gas Oksigen

Others

  • Mass,
  • force,
  • load,
  • humidity,
  • moisture,
  • viscosity.

Klasifikasi Transduser

Klasifikasi Sensor dan Transduser
Klasifikasi Transduser

Transduser Aktif dan Pasif

Transduser Aktif

Transduser ini tidak memerlukan sumber daya eksternal untuk pengoperasiannya. Oleh karena itu mereka juga disebut transduser tipe pembangkit sendiri.

Contoh:

  • Piezo-electric,
  • Photovoltaic,
  • Piezoelectric,
  • Electromagnetic.
Transduser Aktif dan Pasif
Transduser Aktif dan Pasif

Transduser Pasif

Transduser memerlukan sumber daya eksternal untuk pengoperasiannya.  Jadi mereka bukan transduser tipe yang menghasilkan sendiri.

Contoh:

  • Resistif,
  • Induktif,
  • Transduser kapasitif.

Transduser Analog dan Digital

Transduser dapat dikategorikan berdasarkan output yang mungkin merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan atau output mungkin dalam langkah-langkah diskrit.

Transduser Analog

Jenis Transduser ini mengubah kuantitas input menjadi output sinyal analog, yang merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan. Pengukur regangan, LVDT, Termokopel, atau termistor disebut transduser analog karena memberikan output yang merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan.

Transduser Digital

Transduser digital menghasilkan keluaran listrik dalam bentuk pulsa yang membentuk kode unik. Dengan demikian kode unik dihasilkan untuk setiap nilai diskrit yang dirasakan. Beberapa transduser terdiri dari perangkat mekanis bersama dengan perangkat listrik. Dalam jenis transduser seperti itu, perangkat mekanis bertindak sebagai transduser utama dan mengubah kuantitas fisik menjadi sinyal mekanis.

Sinyal mekanis yang dihasilkan oleh transduser primer diubah menjadi sinyal listrik oleh perangkat listrik dan disebut transduser sekunder. Oleh karena itu, perangkat listrik bertindak sebagai transduser sekunder.

Klasifikasi Sensor dan Transduser
Transduser Primer dan Sekunder

Misalnya, dalam pengukuran tekanan, seperti yang ditunjukkan pada gambar di atas, tabung Bourdon bertindak sebagai transduser utama yang mengubah tekanan menjadi perpindahan dan LVDT bertindak sebagai transduser sekunder yang mengubah perpindahan ini menjadi jumlah sinyal listrik yang setara.

Baca Juga : Apa itu LVDT? Linear Variable Differential Transformer

Klasifikasi Sensor dan Transduser
Klasifikasi Sensor dan Transduser

Menurut Prinsip Transduksi

Transduser dapat diklasifikasikan menurut prinsip yang digunakan dalam transduksi. Mari kita lihat beberapa di antaranya.
Transduksi Kapasitif

Dalam transduksi kapasitif, kuantitas yang akan diukur diubah menjadi perubahan kapasitansi. Kapasitor pada dasarnya terdiri dari dua konduktor (pelat) yang dipisahkan oleh isolator dielektrik.

Perubahan kapasitor terjadi baik dengan mengubah jarak antara dua pelat atau dengan perubahan dielektrik.
Transduksi Elektromagnetik

Dalam transduksi elektromagnetik, besaran yang akan diukur diubah menjadi gaya gerak listrik (tegangan) yang diinduksi dalam konduktor oleh perubahan fluks magnet, tanpa adanya eksitasi. Demikianlah jenis transduser ini.

Dengan menggerakkan magnet untuk mengubah fluks magnet melalui kumparan sehingga menghasilkan gaya gerak listrik (EMF) menurut hukum Faraday.

Transduksi Induktif

Dalam transduksi induktif, kuantitas yang akan diukur diubah menjadi perubahan induktansi diri dari satu kumparan. Ini dicapai dengan memindahkan inti koil, yang dihubungkan atau dilampirkan ke elemen penginderaan mekanis.

Piezoelectric Transduction

Dalam transduksi piezoelektrik, kuantitas yang akan diukur diubah menjadi perubahan muatan elektrostatik, q atau voltase, V yang dihasilkan oleh kristal ketika secara mekanis mendapat tekanan.

Photovoltaic Transduction

Dalam transduksi fotovoltaik, energi cahaya adalah kuantitas yang akan diukur diubah menjadi tegangan yang dihasilkan ketika sambungan antara bahan yang berbeda diterangi.

Photoconductive Transduction

Dalam transduksi fotokonduktif, besaran ukur diubah menjadi perubahan resistansi (konduktansi) bahan semikonduktor oleh perubahan intensitas penyinaran yang terjadi pada bahan tersebut.

Transduser dan Transduser Invers

Transduser adalah yang mengubah besaran listrik menjadi besaran listrik sedangkan transduser terbalik mengubah besaran listrik menjadi besaran non-listrik.

Contoh Transduser:

Mikrofon adalah transduser yang mengubah sinyal suara menjadi Contoh Transduser Invers: Loudspeaker mengubah sinyal listrik menjadi sinyal suara adalah transduser terbalik.

Kesimpulan

dari artikel yang kami bahas diatas, yaitu tentang “Klasifikasi Sensor dan Transduser” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Klasifikasi Sensor dan Transduser didefinisikan sebagai elemen yang merasakan variasi energi input untuk menghasilkan variasi dalam bentuk energi lain atau yang sama disebut sensor.
  • Klasifikasi sensor dibagi menjadi 3 cara, yaitu berdasarkan : Power requirement, Contact-noncontact type, The physical parameter to be measured.
  • Transduser dapat dikategorikan berdasarkan output yang mungkin merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan atau output mungkin dalam langkah-langkah diskrit.
  • Transduser Analog : Jenis Transduser ini mengubah kuantitas input menjadi output sinyal analog, yang merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan. Pengukur regangan, LVDT, Termokopel, atau termistor disebut transduser analog karena memberikan output yang merupakan fungsi waktu yang berkelanjutan.
  • Transduser Digital : Transduser digital menghasilkan keluaran listrik dalam bentuk pulsa yang membentuk kode unik. Dengan demikian kode unik dihasilkan untuk setiap nilai diskrit yang dirasakan.

Sumber : instrumentationtools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: