Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter

Table of Contents

Flow Nozzle Flow Meter ditempatkan dalam pipa pembawa yang laju alirannya akan diukur, nosel aliran menyebabkan penurunan tekanan yang bervariasi dengan laju aliran. Penurunan tekanan ini diukur menggunakan sensor tekanan diferensial dan ketika dikalibrasi tekanan ini menjadi ukuran laju aliran. dalam penjelasan kali ini kami akan membahas tentang Flow Nozzle Flow Meter mulai dari prinsip kerja, Aplikasi, serta kelebihan yang dimiliki oleh flow nozzle flow meter.

Prinsip Kerja Flow Nozzle Flow Meter

Pengukuran nozzle didasarkan pada prinsip pelambatan mekanika fluida. Ketika cairan yang diisi dengan pipa mengalir melalui nosel di dalam pipa, berkas aliran akan membentuk kontraksi lokal di nosel, sehingga mempercepat laju aliran dan mengurangi tekanan statis.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter
Prinsip Kerja Flow Nozzle Flow Meter

Kemudian pada nozzle sebelum dan sesudah terjadi penurunan tekanan atau disebut perbedaan tekanan. Semakin besar laju aliran media, semakin besar perbedaan tekanan sebelum dan sesudah nozzle. Menurut hubungan antara akar kuadrat dari perbedaan tekanan dan laju aliran, pengukur tekanan diferensial digunakan untuk mengukur perbedaan tekanan untuk menentukan laju aliran fluida.

Baca Juga : Apa itu Differential Pressure Flow Meter?

Deskripsi Flow Nozzle Flow Meter

Bagian utama dari pengaturan aliran nozzle yang digunakan untuk mengukur laju aliran adalah sebagai berikut:

  • Nosel aliran yang ditahan di antara flensa pipa yang membawa fluida yang laju alirannya sedang diukur. Area aliran nozzle adalah minimum di tenggorokannya.
  • Bukaan disediakan di dua tempat 1 dan 2 untuk memasang sensor tekanan diferensial (manometer tabung-u, pengukur tekanan diferensial, dll.) seperti yang ditunjukkan pada diagram.

Pengoperasian Flow Nozzle Flow Meter

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter
Pengoperasian Flow Nozzle Flow Meter
  1. Fluida yang laju alirnya akan diukur memasuki nosel dengan lancar ke bagian yang disebut tenggorokan di mana luasnya minimum.
  2. Sebelum masuk ke nozzle, tekanan fluida di dalam pipa adalah p1. Saat fluida memasuki nozzle, fluida menyatu dan karena itu tekanannya terus berkurang hingga mencapai luas penampang minimum yang disebut tenggorokan. Tekanan minimum p2 di tenggorokan nosel ini dipertahankan dalam cairan untuk waktu yang kecil setelah dibuang di aliran bawah juga.
  3. Sensor tekanan diferensial yang dipasang antara titik 1 dan 2 mencatat perbedaan tekanan (p1-p2) antara dua titik ini yang menjadi indikasi laju aliran fluida melalui pipa saat dikalibrasi.

Baca Juga : Pengukuran Aliran Kompensasi Suhu Tekanan

Jenis Flow Nozzle Flow Meter

Nozzle standar (nozel ISA1932)

  • Media yang cocok; sangat cocok untuk uap dan air suhu tinggi dan tekanan tinggi, dan juga untuk berbagai gas dan cairan
  • Kaliber Nominal: DN50—500mm (DN >500 juga dapat dirancang, diproduksi)
  • Tekanan: 42 MPa
  • Suhu operasi:-50℃-650℃
  • Mode pengambilan tekanan: sambungan sudut (ruang cincin tunggal, ruang cincin flensa atau pengeboran langsung) pengambilan tekanan
  • Pemasangan nozzle: Flange (lubang dan penekan langsung), dudukan pengikat
  • Flange, ruang cincin, dudukan pengikat
  • Pegangan (dan tekan) dilas
  • Kriteria penerapan: IS05167; GB/T2624
  • Akurasi: kepatuhan: ± 1,0 persen
  • Bahan: Flange atau gripper: Baja karbon, baja paduan, baja tahan karat, dll. opsional sesuai dengan suhu sedang
  • Nozzle: Stainless Steel 304.316, dll

Nozzle Radius Luas

  • Media yang cocok; sangat cocok untuk uap dan air suhu tinggi dan tekanan tinggi, dan juga untuk berbagai gas dan cairan
  • Kaliber nominal: DN50—630mm
  • Tekanan: 42 MPa
  • Suhu operasi: -50℃-650
  • Mode pengambilan tekanan: jarak diameter (D-D/2) pengambilan tekanan
  • Pemasangan bagian nozzle: dengan selotip dan pengelasan bagian pipa atas dan bawah lalu atur lubang tekanan sesuai jarak diameter (D-D/2)•
  • Kriteria penerapan: IS05167; GB/T2624
  • Akurasi: kepatuhan: ± 2,0 persen
  • Bahan: Baja karbon, baja paduan, baja tahan karat, dll. Dapat dipilih sesuai dengan suhu sedang.
  • Nozzle: Stainless Steel 304.316, dll

Baca Juga : Prinsip Kerja, Fitur, dan Aplikasi Wedge Flow Meter

Fitur Flow Nozzle Flow Meter

Dibandingkan dengan Flowmeter orifice, kehilangan tekanan dari Flowmeter nozzle kecil, sehingga menghemat energi, lebih tahan lama, cocok untuk suhu tinggi dan cairan bertekanan tinggi, dan banyak digunakan dalam pengukuran aliran uap di tenaga listrik, industri kimia, dan seterusnya.

  • Struktur throttle Nozzle Flowmeter mudah disalin, kinerja sederhana, kokoh, stabil dan andal, masa pakai yang lama.
  • Nozzle lebih sedikit kehilangan tekanan daripada pelat orifice, panjang bagian pipa lurus juga pendek.
  • Perhitungan nozzle mengadopsi standar dan pemrosesan internasional, periksa sesuai dengan JJG640-94, tidak ada pemeriksaan aliran nyata.
  • Akurasi tinggi, pengulangan bagus, koefisien aliran keluar stabil.
  • Desain struktur busur melingkar dapat mengukur berbagai cairan, gas, uap dan berbagai media kotor.
  • Dapat menahan suhu tinggi dan tekanan tinggi, tahan benturan.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan V-cone Flow Meter

Aplikasi Nozzle Flow Meter

Desain Flow Nozzle Flow Meter didasarkan pada persamaan Bernoulli dan terdiri dari bagian konvergen dengan profil bulat dan tenggorokan silinder. Karena kekakuannya, nosel aliran secara dimensi lebih stabil pada suhu dan laju aliran yang lebih tinggi daripada lubang.

Nosel aliran umumnya digunakan untuk mengukur aliran uap serta media non-kental, erosif dan kecepatan tinggi. Ini dapat digunakan dalam berbagai aplikasi yang mencakup uap, udara, air, uap, gas, zat kimia, dan suhu tinggi.

  • Ini digunakan untuk mengukur laju aliran cairan yang dibuang ke atmosfer.
  • Biasanya digunakan dalam situasi di mana padatan tersuspensi memiliki sifat pengendapan.
  • Secara luas digunakan untuk aliran uap tekanan dan suhu tinggi.
  • Dalam aliran fluida berkecepatan tinggi, di mana turbulensi tinggi dan erosi dapat terjadi pada perangkat utama lainnya.

Flow Nozzle Flow Meter dapat di aplikasikan pada bidang industri :

  • Pembangkit listrik
  • Produksi dan penyulingan minyak
  • Pengolahan dan distribusi air
  • Pemrosesan dan transmisi gas
  • Industri kimia dan petrokimia

Baca Juga : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Venturi Flow Meter

Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter

  • Nosel standar memiliki sejarah panjang dan sejumlah besar data uji yang beragam.
  • Pengukur aliran nosel memiliki struktur yang sederhana dan kokoh, tidak ada bagian yang bergerak, dan stabil serta andal untuk penggunaan jangka panjang.
  • Pengalaman yang kaya dalam desain, manufaktur, dan aplikasi, standarisasi tinggi, tidak perlu kalibrasi aliran nyata.
  • Nosel standar memiliki data eksperimen yang andal dan standar internasional dan nasional yang sempurna. Data pengukuran tersebut benar dan kredibel serta dapat digunakan sebagai meteran penyelesaian perdagangan.

Batasan Nozzle Flow Meter

  • Produksinya lebih rumit dan harga satuannya lebih tinggi.
  • Laju aliran nozzle flowmeter. Ketika perbedaan tekanan antara bagian depan dan belakang nosel lebih besar dari nilai tertentu, laju aliran melalui nosel adalah nilai tetap, dan tingkat akurasi pengukuran tinggi;
  • Umumnya digunakan sebagai perangkat standar.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu “Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Flow Nozzle Flow Meter” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Desain Flow Nozzle Flow Meter didasarkan pada persamaan Bernoulli dan terdiri dari bagian konvergen dengan profil bulat dan tenggorokan silinder. Karena kekakuannya, nosel aliran secara dimensi lebih stabil pada suhu dan laju aliran yang lebih tinggi daripada lubang.
  • Flow Nozzle Flow Meter ditempatkan dalam pipa pembawa yang laju alirannya akan diukur, nosel aliran menyebabkan penurunan tekanan yang bervariasi dengan laju aliran. Penurunan tekanan ini diukur menggunakan sensor tekanan diferensial dan ketika dikalibrasi tekanan ini menjadi ukuran laju aliran.
  • Pengukuran nozzle didasarkan pada prinsip pelambatan mekanika fluida. Ketika cairan yang diisi dengan pipa mengalir melalui nosel di dalam pipa, berkas aliran akan membentuk kontraksi lokal di nosel, sehingga mempercepat laju aliran dan mengurangi tekanan statis.
  • Dibandingkan dengan Flowmeter orifice, kehilangan tekanan dari Flowmeter nozzle kecil, sehingga menghemat energi, lebih tahan lama, cocok untuk suhu tinggi dan cairan bertekanan tinggi, dan banyak digunakan dalam pengukuran aliran uap di tenaga listrik, industri kimia, dan seterusnya.
  • Nosel aliran umumnya digunakan untuk mengukur aliran uap serta media non-kental, erosif dan kecepatan tinggi. Ini dapat digunakan dalam berbagai aplikasi yang mencakup uap, udara, air, uap, gas, zat kimia, dan suhu tinggi.
  • Pengukur aliran nosel memiliki struktur yang sederhana dan kokoh, tidak ada bagian yang bergerak, dan stabil serta andal untuk penggunaan jangka panjang.
  • Laju aliran nozzle flowmeter. Ketika perbedaan tekanan antara bagian depan dan belakang nosel lebih besar dari nilai tertentu, laju aliran melalui nosel adalah nilai tetap, dan tingkat akurasi pengukuran tinggi;

Referensi : www.drurylandetheatre.com | InstrumentationTools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: