Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter

Table of Contents

Annubar Flow Meter terkadang disebut sebagai Averaging Pitot dan berisi beberapa sadapan tekanan untuk ‘rata-rata’ aliran; ini untuk mencoba mengimbangi profil aliran yang tidak ideal. pada kali ini kami akan membahas artikel tentang prinsip kerja, aplikasi, dan kelebihan annubar flow meter secara detail.

Definisi Annubar Flow Meter

Tabung pitot rata-rata dimasukkan melintasi pipa seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Satu sisi batang memiliki keran tekanan yang menghadap fluida yang mengalir yang digabungkan ke dalam ruang “rata-rata” yang mengukur tekanan total (yaitu statis + dinamis) fluida.

Mereka digunakan untuk mengukur aliran gas, uap atau cairan cair. Pengukur aliran anuitas memiliki beberapa pita tekanan untuk mengukur rata-rata aliran. Annubar sederhana; unik dirancang berdasarkan prinsip-prinsip dasar persamaan Aliran Bernoulli. Ini terdiri dari dua probe yang dimasukkan ke dalam saluran dengan cara yang sama seperti tabung pitot, dengan satu probe menghadap aliran untuk merasakan tekanan kecepatan, dan probe kedua di belakang yang pertama dengan bukaannya menghadap ke bawah untuk merasakan tekanan statis.

Baca Juga : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Pitot Tube Flow Meter

Probe, yang menghadap ke hulu, memiliki empat port penginderaan, masing-masing mewakili segmen annular dari garis. Garis pemerataan yang dimasukkan ke dalam pleno probe aliran atas merasakan rata-rata dari empat tekanan yang mewakili empat segmen garis, sehingga memberikan tekanan rata-rata untuk seluruh badan bahan berikut. Perangkat utama, dengan akurasi bervariasi dari sekitar +/- 0,5 hingga +/- 1,5 pada berbagai ukuran pipa, telah diterima dengan baik dalam waktu singkat. Tersedia untuk ukuran pipa dari hingga 150 inci.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter
Annubar Flow Meter

Prinsip Kerja Annubar Flow Meter

Flowmeter annubar mengukur aliran fluida melalui penumpukan tekanan diferensial. Ini pertama kali dimasukkan ke dalam fluida dan kemudian sisi dengan pita tekanan diarahkan ke fluida yang mengalir. Pita tekanan mengukur tekanan total fluida yang mengalir yang mencakup tekanan statis dan dinamis. Flowmeter anubar memiliki satu atau beberapa tap di sisi lain dari cairan untuk mengukur tekanan yang mengalir melalui flowmeter.

Perbedaan tekanan antara fluida yang mengalir dan arus hilir menentukan kecepatan. Ini bersama dengan luas penampang pipa memungkinkan untuk menentukan aliran fluida. Perbedaan tekanan ditentukan dan diubah menjadi laju aliran menggunakan perangkat lain yang merupakan pemancar tekanan diferensial. Prinsip utama yang memandu kerja flowmeter anubar adalah persamaan Bernoulli.

Baca Juga : Fakta Tentang Orifice Flow Meter

Perhitungan Aliran

Tabung pitot rata-rata dimasukkan melintasi pipa seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Di satu sisi batang terdapat keran tekanan yang menghadap fluida yang mengalir yang digabungkan ke ruang “rata-rata” yang mengukur tekanan total (yaitu statis + dinamis) fluida.

Mungkin ada satu lubang atau beberapa lubang sadap di sisi berlawanan dari batang untuk mengukur tekanan statis rendah di daerah hilir. Perbedaan antara tekanan total dan tekanan statis secara efektif merupakan ukuran kepala kecepatan fluida, yang bersama-sama dengan luas pipa memungkinkan aliran volumetrik ditentukan.

Elemen aliran primer annubar adalah alat yang digunakan untuk mengukur aliran cairan, gas atau uap cairan yang mengalir melalui pipa. Hal ini memungkinkan pengukuran aliran, menurut teorema Bernoulli, dengan menciptakan tekanan diferensial (DP) yang sebanding dengan kuadrat kecepatan fluida di dalam pipa. DP ini diukur dan diubah menjadi laju aliran menggunakan perangkat sekunder, seperti pemancar tekanan DP. Arus terkait dengan DP melalui hubungan berikut.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter
Perhitungan Aliran Annubar Flow Meter

Dimana :

Q = laju aliran
K = Koefisien aliran annubar
Δp = tekanan diferensial

Annubar menghasilkan DP dengan menyebabkan penyumbatan di pipa dan bertindak sebagai penghalang cairan. Kecepatan fluida berkurang dan berhenti saat mencapai permukaan depan sensor Annubar, menciptakan benturan/tekanan tinggi. Annubar merasakan tekanan benturan menggunakan pemancar DP.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter
Prinsip Kerja Flow Meter

Saat cairan terus mengelilingi sensor annubar, itu menciptakan profil kecepatan yang lebih rendah di sisi belakang sensor, menciptakan tekanan yang lebih rendah/hisap di bagian bawah annubar. Port individu yang terletak di bagian belakang sensor Annubar mengukur tekanan rendah ini. Bekerja pada prinsip yang sama seperti tekanan tinggi, tekanan rendah rata-rata dipertahankan dalam ruang tekanan rendah yang terhubung langsung ke pemancar untuk pengukuran.

Baca Juga : Cara Kerja, Aplikasi, dan Keuntungan Orifice Flow Meter

Efek tekanan diferensial yang dihasilkan adalah perbedaan antara pembacaan tekanan (tinggi) dan pembacaan tekanan hisap (rendah) seperti yang terlihat di bawah ini.

DP = Ph – PL
Di mana:
Ph = tekanan tinggi
PL = tekanan rendah
DP terukur digunakan untuk menghitung laju aliran.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter
Volume Laju Aliran dan Massa Laju Aliran

Parameter Teknik

Fluida Gas/Uap Cairan
Akurasi ± 1.5% ± 1.0%
Pengulangan 0.3% 0.2%
Ukuran Pipa DN80~DN2000
Rentang Rasio ≥10:1
Tekanan Operasi ≤42 Mpa
Temperatur Fluida ≤ 800 ℃
Pipa Lurus Upstream 7-24D,downstream 3-4D

Aplikasi Annubar Flow Meter

  • Annubar Flow Meter dapat digunakan dalam berbagai aplikasi seperti mengukur laju aliran minyak yang mengalir dalam pipa, di pesawat terbang dan dalam aplikasi industri.
  • Ini juga digunakan dalam penelitian ilmiah di mana laju aliran cairan perlu diukur. Flowmeters juga dapat digunakan untuk menentukan laju aliran cairan yang dipancarkan ke lingkungan. Misalnya, elemen aliran tahunan dapat digunakan untuk memantau emisi gas dari cerobong asap.
  • Flowmeter annubar juga penting dalam produksi pertanian dan industri. Mereka digunakan untuk menentukan jumlah input yang digunakan untuk mengotomatisasi proses atau sebagai sistem kontrol.
  • Pengukur aliran annubar juga dapat digunakan di industri pertambangan untuk menentukan aliran udara terkompresi, gas tanur sembur, dan cairan lainnya.
  • Ini banyak digunakan dalam daya elektronik, minyak bumi, pengolahan air, industri kimia, perlindungan lingkungan, dll.

Baca Juga : Apa itu Differential Pressure Flow Meter?

Kelebihan Annubar Flow Meter

  • Flowmeter annubar memiliki beberapa keunggulan diantaranya:
  • Ukurannya yang kecil membuatnya cocok untuk dimasukkan ke dalam bukaan kecil, oleh karena itu cocok untuk pengukuran laju aliran pipa besar.
  • Struktur Sederhana, Instalasi Mudah, Membutuhkan Lebih Sedikit Perawatan.
  • Kehilangan tekanan rendah.
  • Ini dapat digunakan untuk menentukan laju aliran dan kecepatan fluida di berbagai titik.
  • Flowmeter annubar memiliki akurasi tinggi karena memiliki penyumbatan minimum. Memastikan bahwa ada sedikit atau tidak ada penurunan tekanan.
  • Struktur internal elemen aliran Annubar memberikan presisi yang sangat tinggi.
  • Flow Meter Anubar tahan terhadap korosi dan dapat digunakan di area dengan suhu tinggi.
  • Akurasi elemen aliran induktif tidak terpengaruh oleh gaya keausan.
  • Flow meter juga mudah dipasang dan tersedia dalam berbagai desain.
  • Berbagai macam aplikasi, dapat digunakan untuk mengukur gas, uap dan cairan.
  • Pengukur aliran anubar juga harus digunakan di tempat-tempat di mana tidak ada salju atau bahan apa pun yang dapat menyumbat beberapa port, seperti debu. Namun, ada pembersihan manual dan otomatis sistem yang dapat membantu menjaga flowmeter agar tidak tersumbat.
  • Ini tersedia untuk berbagai ukuran pipa.
  • Ini sederhana dan ekonomis untuk dipasang.
  • Ini memberikan penurunan tekanan yang dapat diabaikan.
  • Itu dapat ditempatkan dalam layanan di bawah tekanan.
  • Itu dapat diputar saat dalam layanan, untuk tindakan pembersihan.
  • Ini memberikan stabilitas pengukuran jangka panjang.

Baca Juga : Definisi Flow Meter Berdasarkan Jenisnya

Batasan Annubar Flow Meter

  • Tidak cocok untuk mengoperasikan cairan kotor atau lengket.
  • Data operasi terbatas.
  • Annubar memiliki pengukuran titik tunggal.
  • Annubar rapuh
  • Dalam sinyal DP annubar terlalu rendah.

Baca Juga : Berbagai Jenis Karakteristik Flow Meter

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu “Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Annubar Flow Meter” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Annubar Flow Meter terkadang disebut sebagai Averaging Pitot dan berisi beberapa sadapan tekanan untuk ‘rata-rata’ aliran; ini untuk mencoba mengimbangi profil aliran yang tidak ideal.
  • Tabung pitot rata-rata dimasukkan melintasi pipa seperti yang ditunjukkan di bawah ini. Satu sisi batang memiliki keran tekanan yang menghadap fluida yang mengalir yang digabungkan ke dalam ruang “rata-rata” yang mengukur tekanan total (yaitu statis + dinamis) fluida.
  • Flowmeter annubar mengukur aliran fluida melalui penumpukan tekanan diferensial. Ini pertama kali dimasukkan ke dalam fluida dan kemudian sisi dengan pita tekanan diarahkan ke fluida yang mengalir.
  • Annubar Flow Meter dapat digunakan dalam berbagai aplikasi seperti mengukur laju aliran minyak yang mengalir dalam pipa, di pesawat terbang dan dalam aplikasi industri.

Referensi : InstrumentationTools.com | theinstrumentguru.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: