Photoelectric Proximity Sensors

Photoelectric Proximity Sensors

Table of Contents

Photoelectric proximity sensors digunakan untuk merasakan keberadaan benda atau bahan di berbagai aplikasi industri dan manufaktur. Kunci operasi mereka adalah bahwa mereka tidak memerlukan kontak fisik dengan target atau objek yang diindera. Inilah mengapa mereka sering disebut sensor non-kontak.

Untuk mendeteksi objek, perubahan kondisi permukaan, dan item lainnya melalui berbagai sifat optik. Sensor fotolistrik terutama terdiri dari Emitter untuk memancarkan cahaya dan Receiver untuk menerima cahaya. Ketika cahaya yang dipancarkan terganggu atau dipantulkan oleh objek penginderaan, itu mengubah jumlah cahaya yang tiba di Penerima. Penerima mendeteksi perubahan ini dan mengubahnya menjadi output listrik. Sumber cahaya untuk sebagian besar Sensor Fotolistrik adalah cahaya inframerah atau cahaya tampak (umumnya merah, atau hijau/biru untuk mengidentifikasi warna).

Salah satu jenis sensor jarak yang paling umum adalah sensor fotolistrik. Sensor ini mendeteksi objek secara langsung di depannya dengan mendeteksi cahaya yang dipancarkan sensor itu sendiri yang dipantulkan kembali dari permukaan objek. Pengaturan yang umum adalah baik emitor dan penerima ditempatkan di unit yang sama, tetapi tidak semua sensor fotolistrik dibangun dengan cara ini.

Ada tiga konfigurasi dasar untuk sensor kedekatan fotolistrik; reflektif, through-beam, dan kedekatan.

Reflective sensorsDalam jenis sensor ini, seberkas cahaya dikirim dari emitor dan dipantulkan dari reflektor kembali ke detektor. Ketika berkas cahaya dapat dipantulkan kembali, ini dianggap sebagai tidak ada objek yang hadir. Sinar yang gagal memantulkan kembali berarti ada halangan, yang dicatat sebagai keberadaan suatu objek. Sensor ini kurang akurat dibandingkan jenis lainnya, tetapi juga lebih mudah dipasang dan dihubungkan dan biasanya harganya lebih murah daripada sensor through-beam.

Through-beam sensorsDalam jenis pengaturan ini, emitor mengirimkan seberkas cahaya biasanya langsung di garis pandang emitor ke penerima. Ketika sebuah objek memecah berkas cahaya ini, itu terdeteksi sebagai kehadiran. Jenis penyiapan ini membutuhkan dua komponen; emitor dan detektor terpisah, yang membuatnya sedikit lebih rumit untuk dipasang dan dihubungkan. Namun, keuntungannya adalah metode penginderaan yang paling akurat dengan rentang penginderaan terpanjang.

Proximity (diffuse) sensorSensor fotolistrik difusi serupa dalam beberapa hal dengan sensor reflektif. Ini karena seperti sensor reflektif mereka memancarkan sinar ke arah objek yang akan dideteksi. Namun, alih-alih reflektor yang digunakan untuk memantulkan kembali cahaya ke detektor, objek yang akan diindera berfungsi sebagai reflektor, memantulkan sebagian cahaya kembali untuk dideteksi dan mencatat keberadaan objek.

Sensor kedekatan kapasitif

Photoelectric Proximity Sensors
Photoelectric Proximity Sensors
Sensor jarak dasar digunakan untuk merasakan keberadaan objek atau material. Apa yang membedakan mereka dari sensor lain adalah bahwa mereka tidak melakukan kontak fisik dengan objek yang dirasakan, dan karenanya mereka juga dikenal sebagai sensor non-kontak.

Salah satu jenis sensor yang paling umum adalah sensor jarak kapasitif. Seperti namanya, sensor kedekatan kapasitif beroperasi dengan mencatat perubahan kapasitansi yang dibaca oleh sensor. Kapasitor tipikal terdiri dari dua elemen konduktif (kadang-kadang disebut pelat) yang dipisahkan oleh beberapa jenis bahan isolasi yang dapat berupa salah satu dari berbagai jenis termasuk keramik, plastik, kertas, atau bahan lainnya.

Cara kerja sensor jarak kapasitif adalah salah satu elemen konduktif, atau pelat, ada di dalam sensor itu sendiri sementara yang lain adalah objek yang akan diindera. Pelat internal terhubung ke rangkaian osilator yang menghasilkan medan listrik. Celah udara antara pelat dalam dan benda luar berfungsi sebagai isolator atau bahan dielektrik. Ketika sebuah objek hadir, itu mengubah nilai kapasitansi dan mendaftar sebagai keberadaan objek tersebut.
Sensor kedekatan kapasitif berguna dalam mendeteksi berbagai objek. Jenis objek yang paling mudah dideteksi adalah objek dengan kepadatan tinggi (seperti logam) atau konstanta dielektrik yang tinggi (yaitu air). Dan mendeteksi benda-benda ini tidak mengharuskan sensor berada cukup dekat dengan objek yang akan dideteksi, kelebihan lainnya jika digunakan dalam pengaturan dengan sedikit ruang untuk bekerja. Secara keseluruhan, target penginderaan yang baik untuk sensor kapasitif mencakup benda padat dan cairan seperti berbagai logam , air, kayu, dan plastik.

Kisaran penginderaan khas untuk sensor kedekatan kapasitif adalah dari beberapa milimeter hingga sekitar 1 inci (atau 25 mm), dan beberapa sensor memiliki jangkauan yang diperluas hingga 2 inci. Di mana sensor kapasitif benar-benar unggul, bagaimanapun, adalah dalam aplikasi di mana mereka harus mendeteksi objek melalui beberapa jenis bahan seperti tas, tempat sampah, atau kotak. Mereka dapat menghilangkan wadah non-logam dan dapat disetel atau diatur untuk mendeteksi berbagai tingkat cairan atau bahan padat.

Sumber: photoelectric.cominaparts.com

Baca Juga:

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: