Articles

Definisi, Cara Kerja, dan Jenis Strainer Valve

Strainer valve dapat didefinisikan sebagai fitting pipa yang melaluinya cairan dilewatkan untuk pemurnian, penyaringan atau pemisahan dari bahan padat; apa pun yang digunakan untuk menyaring cairan; perangkat apa pun yang berfungsi sebagai saringan atau filter yang digunakan untuk mencegah benda padat bercampur dalam aliran cairan atau jalur aliran.

Definisi Strainer Valve

Strainer menahan puing-puing pipa seperti kerak, karat, senyawa penyambung, dan logam las di dalam pipa, melindungi peralatan dan proses dari efek berbahaya, sehingga mengurangi waktu henti dan pemeliharaan.

Strainer pipa adalah perangkat yang berfungsi sebagai alat untuk menghilangkan padatan dari aliran fluida secara mekanis. Hal ini dicapai dengan menggunakan elemen saringan dari logam berlubang, jaring atau kawat baji. 1 ″ hingga 40 mikron (0,0016 ″) adalah kisaran tipikal untuk penahan partikel saringan. Dalam jaringan pipa, saringan digunakan untuk melindungi mesin hilir seperti kondensor, sistem pendingin, pompa, kompresor, meteran, nosel semprot, generator, dan perangkap uap dari dampak buruk sedimen, korosi, timbangan pipa, atau serpihan asing lainnya.

Baca Juga : Definisi, Prinsip Kerja, dan Jenis Pressure Gauge

Cara Kerja Strainer Valve

Prinsip kerja strainer valve sangat sederhana. Tidak masalah jika Anda menggunakan tee, dupleks sederhana, atau Y-trainer. Anda harus mengenali saluran masuk dan saluran keluar. Setelah saringan terpasang sepenuhnya, cairan mengalir melalui rumah filter ke segmen hisap. Ketika cairan mengalir, saringan menangkap dan menahan semua bahan asing di tempatnya. Ini bisa termasuk rumput laut, plastik, partikel besar, dll. Saringan yang berfungsi dengan baik berhasil memblokir partikel asing.

Selain itu, saringan dapat memiliki banyak komponen. Masing-masing komponen ini memainkan peran khusus dalam prosesnya. Ada dua sisi saringan pipa; satu adalah sisi hisap dan satu lagi adalah sisi pembuangan.

Singkatnya, teori kerja saringan pipa mencakup langkah-langkah dasar berikut:

  • Cairan mengalir dari intel ke dalam saringan keranjang.
  • Saringan keranjang memerangkap tanah, serpihan, dan partikel.
  • Setelah tersumbat, perbedaan tekanan akan mengaktifkan peringatan.
  • Tergantung pada konfigurasi strainer, dimungkinkan untuk mematikan mekanisme pipa atau mengarahkan aliran ke basket strainer berikutnya.

Pada dasarnya, ini bukan operasi yang rumit.

Baca Juga : Definisi, Bagian, dan Jenis Pressure Switch

Jenis Strainer Valve

Strainer Tipe Y

Strainer valve Y mengambil namanya dari konfigurasinya dan paling sering digunakan dalam saluran bertekanan, gas atau cairan. Mereka juga dapat digunakan dalam kondisi hisap atau vakum. Saringan Y dimaksudkan untuk aplikasi di mana sejumlah kecil partikulat padat diharapkan dan di mana pembersihan akan jarang terjadi. Jika padatan mudah dibilas dari saringan, dan cairan dapat dibuang ke atmosfer, katup blow-down pada port pembuangan akan memungkinkan pembersihan tanpa melepas saringan dan tanpa mengganggu aliran proses.

Y-Strainer memiliki keuntungan karena dapat dipasang pada posisi horizontal atau vertikal. Jelas, dalam kedua kasus tersebut, elemen penyaringan harus berada di sisi bawah badan saringan sehingga bahan yang terperangkap dapat dikumpulkan dengan benar di dalamnya.

Jenis Strainer Valve – Tipe Y

Pada pipa uap atau gas horizontal, strainer tipe Y harus dipasang sedemikian rupa sehingga kantungnya berada di bidang horizontal. Hal ini untuk mencegah air terkumpul di dalam kantong yang dapat menyebabkan erosi dan mempengaruhi proses perpindahan panas. Pada sistem cairan, saringan harus mengarah ke bawah secara vertikal. Hal ini memastikan bahwa kotoran yang dibuang tidak ditarik kembali ke pipa hulu selama kondisi aliran rendah.

Meskipun disarankan untuk memasang saringan dalam garis horizontal, hal ini tidak selalu memungkinkan, dan mereka dapat dipasang di pipa vertikal jika alirannya ke bawah, dalam hal ini puing-puing secara alami diarahkan ke dalam kantong. Beberapa produsen mengurangi ukuran badan Y-Strainer untuk menghemat bahan dan memangkas biaya. Sebelum memasang Y-Strainer, pastikan ukurannya cukup besar untuk menangani aliran dengan benar. Saringan dengan harga murah mungkin merupakan indikasi unit yang berukuran kecil.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Jenis Pressure Regulator

Strainer Valve Tipe-T atau Basket

Strainer tipe T atau tipe Keranjang atau tipe Pot ditentukan oleh ruang yang berorientasi vertikal, biasanya lebih besar daripada strainer tipe Y. Ukuran untuk ukuran, penurunan tekanan pada saringan keranjang lebih kecil daripada di tipe Y karena memiliki area tegang bebas yang lebih besar, yang menjadikan saringan tipe keranjang jenis yang lebih disukai untuk aplikasi cairan. Karena kapasitas penampungan kotoran juga lebih besar daripada saringan tipe Y, saringan tipe keranjang juga digunakan pada pipa uap berdiameter lebih besar.

Jenis Strainer Valve – Tipe T

Strainer tipe basket hanya dapat dipasang pada saluran pipa horizontal, dan untuk strainer basket yang lebih besar dan lebih berat, bagian dasar strainer harus ditopang. Untuk menyervis saringan tipe keranjang, penutupnya dapat dilepas sehingga teknisi dapat segera mengakses elemen penyaringan jika perlu diganti (karena akumulasi kotoran). Ketika saringan tipe keranjang digunakan pada sistem uap, sejumlah besar kondensat dapat terbentuk. Oleh karena itu, saringan yang dirancang untuk digunakan pada sistem uap biasanya memiliki sumbat pembuangan, yang dapat dilengkapi dengan perangkap uap untuk menghilangkan kondensat.

Baca Juga : Pengertian, Cara Kerja, dan Jenis Safety Valve

Strainer Valve Material

Bahan yang paling umum digunakan untuk saringan tipe Y dan badan saringan keranjang adalah besi cor, perunggu, baja karbon, baja tahan karat, dan plastik.

  • Cast Iron adalah bahan bodi saringan yang paling populer karena biaya awalnya yang rendah. Ini digunakan dalam sistem di mana tekanan dan suhu air tidak tinggi dan sistem tidak mengalami guncangan termal atau mekanis yang tinggi. Besi tuang sebagian besar digunakan untuk saluran air minum ukuran besar dan banyak sistem air yang tidak dapat diminum di samping berbagai penggunaan produk dan proses lainnya.
  • Material perunggu lebih disukai untuk layanan air payau, air asin, dan air laut. Ini sering digunakan untuk layanan air minum. Harganya dua kali lipat dari besi cor.
  • Carbon Steel  digunakan di mana kondisi suhu dan tekanan tinggi ditemui dan di mana ketahanan terhadap guncangan termal dan mekanis diperlukan. Komponen baja karbon adalah bahan pilihan di mana terdapat bahaya kebakaran.
  • Chrome-moly digunakan untuk tekanan dan suhu tinggi.
  • Stainless Steel adalah bahan bodi, keranjang, dan layar yang lebih disukai karena ketahanannya terhadap korosi dan kontaminasi serta kemudahan pembersihan.

Baca Juga : Pengertian, Cara Kerja, dan Jenis Gate Valve

Perbedaan antara Strainer valve dan filter

Filter adalah perangkat yang menghilangkan partikel dari cairan atau gas. Alat ini terdiri atas media sekali pakai untuk menghilangkan partikel dengan ukuran mikron tertentu. Semua saringan adalah filter, tetapi tidak semua filter adalah saringan. Saringan hanyalah salah satu jenis filter. Katup saringan menggunakan pelat berlubang atau kasa saringan untuk menghilangkan partikel yang lebih besar dari aliran proses. Keuntungan utama dari Strainer adalah dapat digunakan kembali. Layar filter hanya digunakan sekali dan harus diganti ketika tersumbat.

Perbedaan utama tampaknya terletak pada diameter lubang di layar media yang juga disebut sebagai ukuran mata jaring dalam kasus saringan. Tidak ada pembagian ukuran yang tegas dan cepat untuk menentukan saringan dari filter. Perbedaan lainnya adalah resistensi. Saringan biasanya memiliki resistensi rendah terhadap aliran cairan. Penurunan tekanan di sebagian besar saringan relatif kecil dibandingkan dengan penurunan tekanan di filter media tebal atau filter membran.

Terakhir, adalah fungsinya. Saringan digunakan untuk melindungi peralatan hilir lainnya dari kerusakan akibat sampah yang tidak diinginkan. Filter digunakan untuk memisahkan partikel dari fluida.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Aplikasi Bypass Valve

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu tentang “Definisi, Cara Kerja, dan Jenis Strainer Valve”, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Strainer valve dapat didefinisikan sebagai fitting pipa yang melaluinya cairan dilewatkan untuk pemurnian, penyaringan atau pemisahan dari bahan padat; apa pun yang digunakan untuk menyaring cairan; perangkat apa pun yang berfungsi sebagai saringan atau filter yang digunakan untuk mencegah benda padat bercampur dalam aliran cairan atau jalur aliran.
  • Strainer berfungsi menahan puing-puing pipa seperti kerak, karat, senyawa penyambung, dan logam las di dalam pipa, melindungi peralatan dan proses dari efek berbahaya, sehingga mengurangi waktu henti dan pemeliharaan.
  • Prinsip kerja strainer valve sangat sederhana. Tidak masalah jika Anda menggunakan tee, dupleks sederhana, atau Y-trainer. Anda harus mengenali saluran masuk dan saluran keluar. Setelah saringan terpasang sepenuhnya, cairan mengalir melalui rumah filter ke segmen hisap.
  • Terdapat 2 Jenis strainer valve, yaitu : jenis Y & T.
  • Terdapat berbagai jenis material strainer valve, yaitu : Cast Iron, Bronze, Carbon Steel, Chrome-moly, dan stainless steel.

Referensi : www.ntgdvalve.com | www.linquip.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.