Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif

Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif

Table of Contents

Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif yang dimana kehadiran kelembapan berada di sekitar kita. Kita tahu bahwa molekul air membentuk bagian dari udara. Molekul air ini merupakan kelembaban. Jumlah uap air di atmosfer atau dalam gas biasanya disebut sebagai kelembaban udara. Kami selalu menghubungkan suhu dan kelembapan dengan kelangsungan hidup normal kami sehari-hari.

Sebelum kita membahas perbedaan antara kelembapan absolut dan relatif, pertama-tama kita harus memahami konsep di balik kelembapan dan cara mengukurnya. Kita tahu bahwa kelembaban sangat mempengaruhi organisme hidup, termasuk kita manusia dan juga materi. Tapi apa sebenarnya kelembapan itu? Air ada di bumi dalam tiga bentuk – padat (es), cair (air), dan gas (uap air). Rata-rata, uap air menghasilkan sekitar 4% molekul di udara. Jumlah uap air di atmosfer atau dalam gas biasanya disebut sebagai kelembaban udara. Penentuan kelembaban sangat penting. Dengan demikian, pengendalian kelembaban menjadi keharusan di segala bidang. Tapi bagaimana tepatnya kelembaban diukur?

Karena itu, kelembapan dapat diukur dengan dua cara utama: Absolut dan Relatif. Kelembaban mutlak adalah jumlah sebenarnya uap air per satuan volume gas pada suhu dan tekanan tertentu, dan dinyatakan dalam g/m3. Kelembaban relatif, di sisi lain, adalah rasio jumlah uap air yang ada di udara dengan jumlah yang ada pada suhu tertentu, dan dinyatakan sebagai persentase. Nah, ada berbagai cara untuk menyatakan kelembapan tergantung pada penggunaan tertentu. Kami menjelaskan dua cara mengukur kelembapan secara detail dengan memberikan perbandingan mendetail antara keduanya.

Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif
Perbandingan Kelembapan Relatif dan Mutlak

Apa itu Kelembaban Mutlak?

Kelembaban absolut adalah jumlah sebenarnya uap air yang ada di udara, terlepas dari suhunya. Lebih tepatnya, kelembaban absolut adalah perbandingan massa uap air dengan massa udara kering. Kelembaban mutlak juga disebut sebagai rasio kelembaban, dan dinyatakan dalam gram kelembaban per meter kubik udara (g/m3). Itu berasal dari kelembaban spesifik dan kepadatan udara. Kelembaban absolut tidak tergantung pada suhu. Ini sangat ditentukan oleh sifat permukaan di bawah massa udara. Misalnya, jika uap air dalam 1 meter kubik udara beratnya 35 gram, maka kelembaban mutlak udara tersebut adalah 35 g/m3.

Kelembaban mutlak = Massa uap air / Volume udara

Apa itu Kelembaban Relatif?

Kelembaban relatif adalah rasio, dinyatakan sebagai persentase, dari jumlah uap air yang ada di udara dengan jumlah yang ada pada suhu tertentu. Ini adalah rasio tekanan uap terhadap tekanan uap jenuh dan dinyatakan dalam persentase. Secara sederhana, kelembaban relatif adalah jumlah uap air yang ada di udara, relatif terhadap jumlah yang dapat ditahannya pada suhu tertentu. Ini adalah persentase dari jumlah uap air yang mungkin bisa ditahan oleh udara. Nilai kelembaban relatif tidak menentukan kadar air udara kecuali disertai dengan suhu udara. Jika kadar air di udara tetap konstan, kelembaban relatif berkurang dengan meningkatnya suhu dan sebaliknya.

Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif

Definisi

– Jumlah aktual uap air (kelembaban) yang ada di udara biasanya disebut sebagai kelembapan absolut. Secara sederhana, kelembaban absolut adalah rasio massa uap air dengan massa udara kering. Ini juga disebut sebagai rasio kelembaban. Kelembaban relatif, sebaliknya, adalah jumlah uap air yang ada di udara, relatif terhadap jumlah yang dapat ditahannya pada suhu tertentu. Sederhananya, kelembaban relatif adalah persentase dari jumlah kelembaban yang mungkin ditampung oleh udara.

Pengukuran

Kelembaban absolut adalah jumlah aktual uap air per satuan volume gas pada suhu dan tekanan tertentu, dan dinyatakan dalam gram uap air per meter kubik udara (g/m3). Itu berasal dari kelembaban spesifik dan kepadatan udara. Kelembaban relatif, di sisi lain, dinyatakan dalam persentase, sebagai jumlah uap air relatif terhadap suhu udara. Tidak seperti kelembaban absolut yang tidak bergantung pada suhu, kelembaban relatif bergantung pada suhu udara saat ini.

Dampak Suhu

Kelembaban mutlak benar-benar tidak bergantung pada suhu. Ini murni tentang berapa banyak air yang ada di udara, terlepas dari suhunya. Kelembaban relatif sangat bergantung pada suhu artinya nilai kelembaban relatif hanya menentukan kadar air udara jika disertai dengan suhu udara. Jadi, jika kadar air di udara tetap konstan, kelembaban relatif berkurang dengan naiknya suhu atau naiknya kelembaban relatif dengan turunnya suhu. Pada hari tertentu, jika kelembapan absolut tetap tidak berubah tetapi suhu naik, kelembapan relatif pada akhirnya akan turun.

Poin utama yang membedakan kelembaban absolut dan kelembaban relatif disebutkan di bawah ini.

  • Kelembaban absolut adalah jumlah aktual uap air yang ada, sedangkan kelembaban relatif menentukan rasio kandungan air saat ini dalam kaitannya dengan kandungan air maksimum.
  • Kelembaban mutlak dinyatakan dalam g/m3 dan kelembaban relatif dinyatakan dalam %.
  • Kelembaban relatif tergantung suhu, sedangkan kelembaban absolut tidak tergantung suhu.
  • Kelembaban absolut dipengaruhi oleh distribusi tanah dan air di bumi dan perubahan musim, sedangkan kelembaban relatif dipengaruhi oleh lokasi geografis dan suhu.

Grafik Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif

Grafik Perbandingan

Kelembapan Absolut Kelembapan Relatif
Jumlah aktual uap air yang ada di udara biasanya disebut sebagai kelembaban absolut Kelembaban relatif adalah persentase dari jumlah uap air yang mungkin bisa ditahan oleh udara.
Itu dinyatakan dalam kelembaban per meter kubik udara (g/m^3). Ini dinyatakan dalam persentase sebagai rasio tekanan uap terhadap tekanan uap jenuh.
Kelembaban absolut benar-benar tidak bergantung pada suhu. jika suhu naik, kelembaban relatif turun dan sebaliknya.

Kesimpulan Perbedaan Antara Kelembaban Mutlak dan Relatif

Singkatnya, kelembaban relatif adalah rasio kadar air di udara relatif terhadap jumlah kelembaban tertinggi pada suhu tertentu, dan dinyatakan dalam persentase. Pengukuran ini diperlukan dalam berbagai aplikasi termasuk aplikasi AC (HVAC) dan proses pengeringan. Kelembaban mutlak, sebaliknya, adalah jumlah uap air yang ada di udara, dan dinyatakan dalam g/m3. Itu berasal dari kelembaban spesifik dan kepadatan udara. Tidak seperti kelembapan relatif yang bergantung pada suhu udara, kelembapan absolut sama sekali tidak bergantung pada suhu. Jadi, jika suhu menghangat, kelembaban relatif turun dan sebaliknya.

Sumber : Instrumentationtools.com | www.differencebetween.net

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: