Read By Categories

Next Event :

Perbandingan Electromagnetic dan Turbine Flow Meter

Perbandingan Electromagnetic dan Turbine Flow Meter

Table of Contents

Electromagnetic flow meter dan turbine flow meter digunakan untuk mengukur laju aliran fluida di berbagai industri, termasuk industri kimia, petrokimia, pengolahan air, dan pabrik pengolahan makanan. Meskipun keduanya memiliki aplikasi yang sama, prinsip-prinsip yang mendasari dan karakteristik operasionalnya berbeda secara signifikan.

Perbandingan Electromagnetic dan Turbine Flow Meter
WMAG 21 Magnetic Flow Meter dan WFT67 Turbine Flow Meter

Perbandingan Electromagnetic dan Turbine Flow Meter

Berikut ini adalah perbandingan terperinci antara electromagnetic flow meter dan turbine flow meter pada tabel di bawah ini.

S.No.Comparison FactorMagnetic FlowmeterTurbine Flowmeter
1Prinsip KerjaBeroperasi berdasarkan Hukum Induksi Elektromagnetik Faraday. Tegangan dihasilkan ketika fluida konduktif mengalir melalui medan magnet, dan tegangan ini digunakan untuk mengukur laju aliran.Beroperasi secara mekanis. Fluida mengalir melalui dan memutar turbin. Kecepatan putaran diukur dengan sensor optik atau magnetik dan sebanding dengan kecepatan fluida.
2Persyaratan KonduktivitasMemerlukan cairan yang bersifat konduktif. Tidak cocok untuk cairan non-konduktif seperti minyak dan gas.Tidak ada persyaratan konduktivitas. Dapat mengukur cairan konduktif dan non-konduktif.
3Instalasi dan OrientasiFleksibel dalam orientasi pemasangan karena tidak adanya bagian yang bergerak.Membutuhkan orientasi khusus untuk memastikan rotasi turbin yang bebas, yang mempengaruhi akurasi pengukuran.
4Penurunan TekananPenurunan tekanan minimal atau tidak ada sama sekali karena tidak ada penghalang mekanis.Mungkin mengalami penurunan tekanan karena adanya turbin di jalur fluida.
5Akurasi dan SensitivitasAkurasi tinggi untuk cairan konduktif. Kurang sensitif terhadap variasi sifat fluida.Bisa sangat akurat tetapi sensitif terhadap variasi seperti viskositas cairan, sehingga memerlukan kalibrasi yang lebih sering.
6Keausan dan KerusakanKeausan minimal karena tidak adanya komponen yang bergerak.Bagian yang bergerak seperti bilah turbin dapat aus, terutama saat digunakan dengan cairan yang bersifat abrasif atau korosif.
7Kesesuaian AplikasiIdeal untuk pengolahan air limbah, bubur, dan aplikasi lain yang membutuhkan cairan konduktif.Cocok untuk mengukur cairan bersih dan tidak korosif, termasuk minyak dan gas.
8BiayaUmumnya lebih mahal karena kompleksitas teknologi elektromagnetik.Lebih murah pada awalnya, tetapi mungkin ada biaya tambahan untuk pemeliharaan dan kalibrasi.
9KalibrasiPersyaratan Biasanya dikalibrasi di pabrik dan tidak terlalu sering memerlukan kalibrasi lapangan.Sifat fluida memiliki dampak minimal pada akurasi. Memerlukan kalibrasi lapangan yang lebih sering karena sensitivitas terhadap sifat fluida seperti viskositas.
10PemeliharaanPersyaratan perawatan yang rendah karena tidak adanya komponen mekanis yang bergerak.Kebutuhan perawatan yang lebih tinggi, terutama untuk kalibrasi dan kemungkinan penggantian komponen.
11Waktu ResponUmumnya menawarkan waktu respons yang cepat karena pengukuran elektronik.Mungkin memiliki waktu respons yang sedikit tertunda karena inersia komponen mekanis.
12Konsumsi EnergiDapat mengkonsumsi lebih banyak daya karena pembangkitan medan elektromagnetik.Umumnya lebih rendah dalam konsumsi energi karena sebagian besar mengandalkan operasi mekanis.
13Rasio PenolakanUmumnya menawarkan rasio turndown yang tinggi, sehingga memungkinkan rentang laju aliran yang lebih luas untuk diukur dengan akurat.Mungkin memiliki rasio turndown yang terbatas karena kendala mekanis, yang membatasi kemampuannya untuk mengukur pada laju aliran yang sangat rendah atau tinggi.

Perbedaan secara terperinci

Prinsip Kerja

Pengukur aliran magnetik beroperasi berdasarkan Hukum Induksi Elektromagnetik Faraday. Ketika fluida konduktif melewati medan magnet, maka akan menghasilkan tegangan yang sebanding dengan kecepatan fluida. Tegangan tersebut kemudian diukur untuk menentukan laju aliran.

Baca Juga: Apa itu Electromagnetic Flow Meter?

Flowmeter turbin menggunakan metode mekanis. Saat fluida mengalir melalui meteran, fluida tersebut mengenai bilah turbin, menyebabkan turbin berputar. Kecepatan putaran berbanding lurus dengan kecepatan fluida, dan dideteksi menggunakan sensor optik atau magnetik.

Baca Juga: Apa itu Turbine Flow Meter?

Persyaratan Konduktivitas

Pengukur Aliran Magnetik membutuhkan fluida yang konduktif. Tidak cocok untuk mengukur aliran cairan non-konduktif seperti minyak dan gas.
Tidak ada persyaratan konduktivitas seperti itu di flowmeter turbin. Itu dapat mengukur cairan konduktif dan non-konduktif.

Baca Juga: Apa yang dimaksud dengan Cavitation dan Flashing?

Instalasi dan Orientasi

  • Pengukur Aliran Magnetik umumnya lebih fleksibel dalam orientasi pemasangan, karena tidak memiliki bagian yang bergerak.
  • Flowmeter turbin memerlukan orientasi yang tepat untuk memastikan bahwa bilah turbin tidak terhalang, yang berdampak pada akurasi pengukuran.

Baca Juga: Hal yang perlu anda ketahui tentang flow meter

Penurunan Tekanan

  • Magnetic Flowmeter memiliki penurunan tekanan minimal atau tidak ada sama sekali karena tidak memiliki bagian mekanis yang menghalangi aliran.
  • Flowmeter turbin dapat menyebabkan penurunan tekanan karena adanya turbin mekanis.

Baca Juga: Proses dan Solusi untuk Sektor Industri Pengukuran Gas dan Cairan

Akurasi dan Sensitivitas

  • Pengukur Aliran Magnetik umumnya lebih akurat untuk cairan konduktif dan kurang sensitif terhadap variasi sifat fluida.
  • Flowmeter turbin bisa sangat akurat tetapi sensitif terhadap viskositas fluida dan sifat lainnya, yang mungkin memerlukan kalibrasi yang sering.

Baca Juga: Definisi, Jenis, dan Perbandingan Elemen Aliran

Keausan dan Keausan

  • Pengukur Aliran Magnetik memiliki keausan minimal karena tidak ada bagian yang bergerak yang bersentuhan dengan fluida.
  • Komponen mekanis flowmeter turbin dapat aus seiring waktu, terutama saat mengukur cairan abrasif atau korosif.

Baca Juga: Menentukan kinerja flow meter

Kesesuaian Aplikasi

  • Pengukur aliran magnetik ideal untuk air limbah, bubur, dan cairan konduktif lainnya.
  • Turbine Flowmeter cocok untuk cairan bersih dan tidak korosif, termasuk minyak dan gas.

Baca Juga: Flow Meter dengan Prinsip dan Persamaan Bernoulli

Biaya

  • Pengukur aliran magnetik lebih mahal karena teknologi elektromagnetik yang terlibat.
  • Pengukur aliran turbin biasanya lebih murah tetapi mungkin dikenakan biaya tambahan untuk pemeliharaan dan kalibrasi.

Baca Juga: Masalah Flow Meter Paling Umum dan Cara Mengatasinya

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Perbandingan Electromagnetic dan Turbine Flow Meter” bahwa Setiap jenis flow meter memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, dan pemilihan yang tepat sering kali bergantung pada persyaratan aplikasi tertentu. Selalu pertimbangkan faktor-faktor seperti jenis fluida, biaya, dan akurasi yang diinginkan saat memilih flowmeter untuk aplikasi Anda.

Referensi: instrumentationtools.com