Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor

Table of Contents

Optical Level Sensor menggunakan prinsip refleksi total dalam prisma. Refleksi atau penetrasi, adalah dasar dari output alarm level. Ketika sensor dikelilingi oleh udara, sudut datang lebih besar dari sudut kritis dan dengan demikian refleksi total terjadi. pada artikel kali ini kami akan membahas tentang prinsip kerja, aplikasi, dan kelebihan dari Optical Level Sensor.

Jika Anda mencari perangkat canggih dan tahan lama untuk penginderaan level titik industri, Optical Level Sensor mungkin yang Anda cari. Menggunakan cahaya inframerah dan tidak ada bagian yang bergerak sama sekali, sensor optik ideal di lingkungan di mana sakelar pelampung vertikal yang lebih tradisional tidak berfungsi. Teruslah membaca untuk mempelajari lebih lanjut tentang cara kerjanya, dan putuskan apakah mereka tepat untuk aplikasi Anda.

Baca Juga : Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Keuntungan Radiometrik Level Sensor

Prinsip Kerja Optcal Level Sensor

Optical Level Sensor dapat digunakan untuk aplikasi suhu dan tekanan tinggi yang digunakan untuk penginderaan level titik. Jadi sensor ini dapat digunakan untuk deteksi level titik dan juga untuk pemantauan zat padat dan cair secara terus menerus. Sensor ini akan mengukur tingkat cairan yang memiliki padatan tersuspensi, sensor tingkat optik dapat digunakan untuk pengukuran cairan korosif, organik, dan berair di industri. Sensor level optik terdiri dari LED inframerah dan penerima cahaya. Sensor ini mampu merasakan penurunan atau perubahan level dengan transmisi cahaya inframerah yang dipancarkan dari dioda inframerah.

Optical Level Sensor membutuhkan sinar inframerah, sinar tampak, atau sinar laser untuk pengoperasiannya, pengukuran level bergantung pada transmisi cahaya, dan sifat pemantulan dari bahan proses. Sakelar level optik memiliki tipe kontak dan non-kontak.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor
Prinsip Kerja Optical Level Sensor

Pengoperasian sensor level optik sangat sederhana dan sensor ini bekerja dengan radiasi inframerah atau tampak. Sensor optik memiliki sumber cahaya dan sebagian besar akan menjadi LED dan memiliki detektor fotolistrik yang dapat berupa fotodioda, fototransistor, dan foto-resistor. Cahaya akan ditransmisikan atau diarahkan menuju prisma berbentuk kerucut. Jika kerucut berada di atas zat cair maka cahaya akan dipantulkan kembali dari kerucut ke detektor, jika kerucut berada di bawah atau terendam zat cair maka cahaya akan dipantulkan kembali ke dalam zat cair dan tidak sampai ke detektor.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Keunggulan Capacitive Level Sensor

Cahaya yang benar-benar dipantulkan akan ditransmisikan ke penerima. Sebaliknya, ketika sensor dikelilingi oleh cairan, karena indeks bias cairan dan bahan ujung sensor, hampir semua cahaya akan menembus bagian depan sensor. Dengan menggunakan prinsip ini, desain sakelar level cairan optik didasarkan pada cahaya. Penerima dapat mendeteksi dan menentukan keadaan cahaya yang dipantulkan atau ditembus, dan menentukan keluaran rangkaian.

Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor
Cara Kerja Optical Level Sensor

Jadi jika detektor tidak menerima cahaya apa pun maka rangkaian detektor cahaya akan mengaktifkan kontak relai kontrol untuk alarm atau kontrol. Sensor level optik adalah perangkat solid-state sehingga dapat digunakan untuk berbagai aplikasi dan juga dapat diandalkan. Kami harus memilih bahan konstruksi dan lokasi pemasangan dengan benar agar sensor kami bekerja secara efisien dan kami dapat menggunakan sensor ini dalam cairan berair, organik, atau korosif. Kita bisa mengatur photocell atau elektronik pendeteksinya sehingga sensor ini bisa mendeteksi level sesuai kebutuhan.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Aplikasi Ultrasonic Level Sensor

Sensor level ini dapat mengukur level cairan bening serta reflektif atau buram, dengan menggunakan beberapa fotosel padatan tertentu juga dapat dideteksi. Kita dapat menggunakan sinar laser selain inframerah dan keuntungan dari sinar laser adalah lebih terkonsentrasi sehingga dapat menembus debu atau uap dan sinar laser akan dipantulkan dari sebagian besar permukaan padat dan cair.

Aplikasi Optical Level Sensor

dilihat dari cara kerjanya yang menggunakan prinsip refleksi total dalam prisma. Refleksi atau penetrasi, adalah dasar dari output alarm level. maka aplikasi yang cocok untuk optical level sensor adalah :

  • Suhu dan tekanan tinggi yang digunakan untuk penginderaan level titik
  • Pengukuran level tangki
  • Dapat digunakan untuk deteksi kebocoran
  • Dapat digunakan untuk mendeteksi tingkat cairan dengan padatan tersuspensi

Baca Juga : Prinsip Kerja Radar Level Sensor Tanpa Kontak

Kelebihan Optical Level Sensor

Keuntungan utama dari sensor level cairan optik adalah ukurannya yang ringkas, kurangnya bagian yang bergerak, dan biayanya yang rendah. Namun, meskipun sangat akurat untuk deteksi level titik di lingkungan dengan tekanan tinggi, mereka kurang berguna untuk pengukuran level berkelanjutan. Selain itu, sensor level optik tidak cocok untuk aplikasi yang memerlukan pemasangan atas; ketika dipasang di atas, sensor tingkat optik akurasi dapat terpengaruh secara negatif oleh kondensasi kelembaban.

  • Sederhana, kompak, dan kuat
  • Tidak ada bagian yang bergerak
  • Dapat digunakan untuk aplikasi suhu dan tekanan tinggi
  • Dapat mendeteksi jumlah cairan yang lebih sedikit
  • Kebal terhadap interferensi elektromagnetik
  • Dapat digunakan di lingkungan yang eksplosif
  • Dapat digunakan untuk deteksi tingkat menengah tinggi dan rendah di tangki besar dan kecil
  • Elektronik solid-state bawaan
  • Mudah dilepas, dibersihkan, dan dipasang kembali
  • Indikasi sakelar LED

Baca Juga : Pengertian, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Sensor Level Hidrostatik

Batasan Optical Level Sensor

Seperti yang suda dibahas diatas tingkat sensor optikal mereka memiliki batasan untuk pengukuran level berkelanjutan atau continuous level measurement. selain itu, optical level sensor tidak cocok untuk aplikasi yang memerluka pemasangan diatas, dan ketika dipasang diatas, tingkat akurasi dari optical level sensor dapat dipengaruhin secara negatif oleh kondensasi kelembaban. kekurangan lainnya dari Optical Level Sensor :

  • Probe bisa terkikis selama waktu
  • Bersifat Invasif dan itu karena sensor bersentuhan dengan cairan proses
  • Pada Pembacaan dapat memakan waktu karena gelembung, lapisan, atau tangki yang dicerminkan

Baca Juga : Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami bahas diatas yaitu “Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Optical Level Sensor” maka dapat ditarik kesimpulannya sebagai berikut :

  • Optical Level Sensor menggunakan prinsip refleksi total dalam prisma. Refleksi atau penetrasi, adalah dasar dari output alarm level. Ketika sensor dikelilingi oleh udara, sudut datang lebih besar dari sudut kritis dan dengan demikian refleksi total terjadi.
  • Optical Level Sensor dapat digunakan untuk aplikasi suhu dan tekanan tinggi yang digunakan untuk penginderaan level titik. Jadi sensor ini dapat digunakan untuk deteksi level titik dan juga untuk pemantauan zat padat dan cair secara terus menerus. Sensor ini akan mengukur tingkat cairan yang memiliki padatan tersuspensi, sensor tingkat optik dapat digunakan untuk pengukuran cairan korosif, organik, dan berair di industri.
  • Sensor level optik terdiri dari LED inframerah dan penerima cahaya. Sensor ini mampu merasakan penurunan atau perubahan level dengan transmisi cahaya inframerah yang dipancarkan dari dioda inframerah.
  • Optical Level Sensor membutuhkan sinar inframerah, sinar tampak, atau sinar laser untuk pengoperasiannya, pengukuran level bergantung pada transmisi cahaya, dan sifat pemantulan dari bahan proses. Sakelar level optik memiliki tipe kontak dan non-kontak.
  • Aplikasi dari optical level sensor dapat digunakan dalam suhu dan tekanan tinggi yang digunakan untuk penginderaan level titik, pengukuran level tangki, dapat digunakan sebagai deteksi kebocoran, dan Dapat digunakan untuk mendeteksi tingkat cairan dengan padatan tersuspensi.
  • Adapun kelebihan dan kekurangan dari optical level sensor, yaitu Keuntungan utama dari sensor level cairan optik adalah ukurannya yang ringkas, kurangnya bagian yang bergerak, dan biayanya yang rendah. Namun, meskipun sangat akurat untuk deteksi level titik di lingkungan dengan tekanan tinggi, mereka kurang berguna untuk pengukuran level berkelanjutan. Selain itu, sensor level optik tidak cocok untuk aplikasi yang memerlukan pemasangan atas; ketika dipasang di atas, sensor tingkat optik akurasi dapat terpengaruh secara negatif oleh kondensasi kelembaban.

Sumber : automationforum.co | InstrumentationTools.com | fluidswitch.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: