Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda

Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda

Table of Contents

Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda karena memang ada banyak aplikasi yang melibatkan pengukuran level di pabrik proses. Ada berbagai jenis sensor level yang tersedia untuk tujuan ini. Sangat sulit, untuk menemukan pilihan yang sempurna. Untuk memenuhi kebutuhan spesifik suatu aplikasi, baik untuk cairan atau padatan dalam wadah apa pun, harus mempertimbangkan sifat fisik/kimia suatu zat yang bersangkutan. berikut kami akan memberikan tips cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda.

Bagaimana memilih teknologi pengukuran yang tepat?

Semua alat ukur level didasarkan pada karakteristik tertentu dari bahan proses, seperti kepadatan, tekanan, suhu, dll., dan kesesuaiannya untuk hal yang sama harus dipertimbangkan. Seseorang dapat mempersempit pilihan dengan mempertimbangkan faktor-faktor berikut sebelum pemilihan sensor level yang tepat untuk pengukuran level dan kesesuaiannya.

Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda
Jenis Level Sensor

Aplikasi/Tujuan Pengukuran Level

  • Indikasi Visual:-Berbagai jenis Techtrol membuat pengukur level hanya dapat digunakan untuk indikasi visual, di mana output listrik tidak diperlukan.
  • Deteksi level tinggi / rendah dan menengah untuk tindakan alarm & kontrol: – Sakelar level berguna untuk mendeteksi level pada titik tertentu. Techtrol memiliki berbagai macam sakelar yang tersedia.
  • Pengukuran level & penetapan kuantitas berkelanjutan dengan indikasi jarak jauh | – Berbagai jenis Techtrol membuat pemancar cocok untuk aplikasi ini. Techtrol membuat pemancar mampu komunikasi digital dan dapat dihubungkan ke sistem PLC dan DCS.

Dengan demikian berbagai instrumen pengukur level Pune Techtrol mencakup Pengukur Level (indikasi visual), Sakelar Level (tindakan alarm & kontrol) dan Pemancar level (pengukuran level berkelanjutan).

Baca Juga : Jenis Industrial Level Sensor

Service Medium yang levelnya akan diukur

itu dapat berupa cairan, bubur, tingkat antarmuka dua cairan dengan densitas yang berbeda atau bubuk/butiran. Cairan dapat bersifat korosif atau non-korosif. Dengan demikian, bahan konstruksi dapat dipilih. Karakteristik cairan seperti berat jenis, konstanta dielektrik, viskositas, konduktivitas harus dipertimbangkan.

Berbagai pilihan bahan bagian yang dibasahi tersedia untuk disesuaikan dengan aplikasi. Rangkaian produk Pune Techtrol juga terdiri dari instrumen pengukur level tipe non-kontak seperti instrumen ultrasonik dan radar. Jenis kaca pengukur level dan tipe float, sakelar level dan pemancar dengan float/displacer cocok untuk aplikasi yang jernih dan korosif/non-korosif. Tersedia sakelar tipe diafragma udara untuk cairan kental, tipe kapasitansi untuk bahan dielektrik rendah, dan sakelar konduktivitas untuk cairan konduktif. Sakelar berbasis kapasitansi dan konduktivitas adalah jenis yang tidak bergerak dan memerlukan sedikit perawatan.

Baca Juga : Definisi, Jenis, dan Aplikasi Continuous Level Sensor

Untuk aplikasi bubur/lumpur, sakelar pelampung tidak cocok karena gerakan pelampung dapat membatasi karena sifat cairan. Namun sakelar apung tersuspensi kabel, radar tipe kontak (TDR) dan ultrasonik dan radar tipe non-kontak cocok untuk aplikasi tersebut. Pengukur kaca Pune Techtrols, pengukur/sakelar tipe pelampung, dan pemancar adalah pengukuran level antarmuka cairan dan cairan yang sesuai.

Bubuk dan butiran dapat mengalir bebas atau higroskopis. Mereka menumpuk untuk membentuk tumpukan membentuk sudut istirahat tertentu. Mempertimbangkan sifat-sifat ini, jenis sakelar dan posisi pemasangan instrumen dapat dipilih. Kepadatan curah dan konstanta dielektrik bahan juga harus dipertimbangkan secara bersamaan.

Untuk cairan yang berasap, pengukur dilengkapi dengan pot segel. Berbagai sakelar seperti tipe float & tipe displacer untuk cairan dengan berat jenis rendah tersedia.

Baca Juga : Apa itu Submersible Pressure Transmitter?

Kondisi Operasi

Kondisi suhu & tekanan operasi minimum dan maksimum di dalam tangki harus diketahui untuk pemilihan sensor level yang tepat untuk pengukuran level. Pengukur level dan sakelar untuk aplikasi tekanan dan suhu tinggi seperti boiler tersedia.

Area Pemasangan

Area berbahaya/tidak berbahaya – kontak listrik sakelar dan pemancar harus dilindungi dari gas berbahaya/mudah terbakar. Instrumen Pune Techtrol dengan penutup tahan api yang sesuai atau pengaturan yang aman secara intrinsik disediakan sesuai dengan klasifikasi area.

Orientasi Pemasangan

Tergantung pada posisi pemasangan yang tersedia di tangki yaitu instrumen tingkat pemasangan atas, samping, bawah tersedia.

Akurasi yang diinginkan

Proses tertentu memerlukan pengukuran dan kontrol level yang akurat.

Bagaimana Memilih sensor level yang tepat?

Dalam semua proses industri yang menggunakan reservoir, silo atau tangki penyimpanan, Anda perlu mengetahui tingkat elemen yang disimpan, atau setidaknya dapat mendeteksi tingkat yang signifikan (yaitu tangki penuh atau kosong).

Inilah gunanya sensor dan detektor level. Meskipun kedua istilah ini mungkin tampak seperti sinonim, kedua perangkat pada dasarnya berbeda: sementara detektor menunjukkan apakah level telah mencapai ketinggian tertentu, sensor memberikan pengukuran ketinggian level secara terus menerus. Oleh karena itu, detektor digunakan untuk mengelola peringatan atau setpoint level. Ada beberapa teknologi pengukuran yang tersedia untuk sensor dan penting untuk memilih teknologi yang paling sesuai untuk aplikasi yang dimaksud.

Baca Juga : Pentingnya Pengukuran Level

Lalu, Bagaimana cara memilih level sensor?

Untuk memilih teknologi yang paling sesuai dengan proses Anda, penting untuk mengetahui sifat produk yang akan diukur. Apakah itu cair, pasta atau padatan lepas? Jika cairan, apakah ada busa di permukaan cairan?

Teknologi pengukuran level dapat dibagi menjadi dua kelompok: kontak dan non-kontak. Teknologi non-kontak lebih sesuai untuk digunakan di lingkungan ekstrem atau dengan produk agresif. Pengukuran tingkat non-kontak juga memiliki keuntungan bahwa tidak ada risiko mencemari produk.

Seperti halnya sensor lainnya, rentang pengukuran sangat penting dan perhatian harus diberikan untuk mempertimbangkan posisi sensor dalam kaitannya dengan produk. Misalnya, jika Anda memasang sensor di bagian atas silo dan ada jarak 1 meter antara sensor dan tinggi maksimum produk di silo, Anda harus mempertimbangkan pengukur ini saat mengevaluasi rentang level yang akan diukur.

Baca Juga : Dasar Pengukuran Level Meter

Penting untuk memilih sensor level yang tahan terhadap tekanan dan suhu kondisi proses dan memiliki sinyal keluaran yang kompatibel dengan sistem pengukuran: keluaran analog atau digital; dengan atau tanpa tampilan; keluaran relai; dll.

Jenis Level Sensor Aplikasi Keunggulan Kelemahan
Float sensor
  • ·Cairan
  • Pengukuran yang tepat
  • Tidak terpengaruh oleh busa dan viskositas
  • Murah, tidak perlu perawatan
  • Peka terhadap gelombang
  • Rentang pengukuran rendah (< 1 m)
  • Tidak cocok untuk produk korosif
Hydrostatic sensor
  • Cairan
  • Pengukuran yang tepat
  • Tidak terpengaruh oleh busa dan viskositas
  • Mudah dipasang
  • Rentang pengukuran yang lebar
  • Diperlukan perawatan rutin
  • Pengeringan diperlukan untuk intervensi
Radar sensor
  • Cairan
  • Padat
  • Pasta
  • Pengukuran non-kontak
  • Tidak perlu perawatan, pemasangan mudah
  • Pengukuran yang sangat tepat
  • Rentang pengukuran yang dapat disesuaikan
  • Dapat menahan suhu tinggi (hingga 450 °C)
  • Peka terhadap produk konduktif listrik
Guided radar sensor
  • Cairan
  • Padat
  • Pasta
  • Pengukuran non-kontak
  • Pengukuran yang sangat tepat
  • Tidak terpengaruh oleh gangguan pada permukaan produk
  • Sangat sedikit kepekaan terhadap lingkungan
  • Rentang pengukuran yang lebar
  • Peka terhadap produk konduktif listrik
Ultrasonic sensor
  • Cairan
  • Padat
  • Pengukuran non-kontak
  • Pengukuran yang tepat
  • Membersihkan sendiri, tidak perlu perawatan
  • Rentang pengukuran yang lebar
  • Mudah dipasang
  • Peka terhadap variasi suhu
  • Peka terhadap suhu ekstrim
  • Tidak cocok untuk produk yang mengeluarkan busa dan debu
  • Peka terhadap produk konduktif listrik
Capacitive sensor
  • Cairan
  • Produk granular
  • Bubuk
  • Mudah dipasang
  • Dapat menahan suhu dan tekanan yang sangat tinggi
  • Tugas berat
  • Tidak sensitif terhadap produk kental dan perekat
Radiometric sensor
  • Semua Jenis Cairan
  • Cocok untuk semua aplikasi
  • Pengukuran non-kontak
  • Tidak peka terhadap karakteristik produk
  • Tahan terhadap produk agresif
  • Tahan terhadap suhu dan tekanan ekstrim
  • Teknologi mahal
  • Diperlukan perawatan rutin

Baca Juga : Prinsip Kerja Capacitance Level Switch

Kenapa memilih float level sensor?

Prinsip sensor level float relatif sederhana: float meluncur pada sumbu vertikal saat level cairan berubah. Untuk mengukur ketinggian cairan, cukup ukur posisi pelampung pada sumbu vertikal.

Ini adalah jenis sensor yang tepat, menggunakan proses yang sederhana dan terbukti, dan pengukurannya tidak terpengaruh oleh viskositas cairan atau adanya busa di permukaannya. Namun demikian, pengukuran sensitif terhadap gangguan pada permukaan cairan, seperti gelombang. Sensor ini tidak mahal dan tidak memerlukan perawatan rutin, tetapi tidak cocok untuk produk korosif. Rentang pengukuran dibatasi oleh panjang tabung indikator dan biasanya kurang dari satu meter.

Baca Selengkapnya : Prinsip Kerja Float Level Switch

Kenapa memilih hydrostatic level sensor?

Sensor level hidrostatik adalah sensor tekanan submersible. Mereka mengukur tekanan hidrostatik yang sebanding dengan ketinggian cairan di atas sensor. Teknologi ini hanya cocok untuk cairan.

Sensor level hidrostatik menawarkan rentang pengukuran yang luas dan tidak terpengaruh oleh pembentukan busa. Namun, pengukurannya tergantung pada densitas cairan dan tekanan di dalam tangki. Baik akurat dan mudah dipasang (sensor sering dipasang di bagian bawah tangki), teknologi ini banyak digunakan di industri makanan dan di pabrik pengolahan air. Namun, jenis sensor ini harus dipertahankan, karena endapan dapat terbentuk pada diafragma dan memalsukan pengukuran. Anda juga perlu mengosongkan tangki terlebih dahulu untuk intervensi apa pun pada sensor yang dipasang di bagian bawah tangki (pemasangan, pelepasan, dll.).

Baca Selengkapnya : Pengertian, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Sensor Level Hidrostatik

Kenapa memilih radar level sensor?

Sensor level radar dipasang di atas tangki, di atas produk. Ini mengirimkan gelombang mikro ke permukaan produk, yang pada gilirannya memantulkannya kembali ke sensor. Dengan mengukur waktu tempuh antara gelombang yang dipancarkan dan yang dipantulkan, jarak antara sensor dan permukaan produk dapat disimpulkan. Ini memungkinkan untuk menghitung tingkat produk.

Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda
Flowma RLM Series Radar Level Meter

Keuntungan utama dari jenis sensor ini adalah dapat mengukur tingkat semua jenis produk (cairan, pasta, padatan, dll.) selama tidak bersifat konduktif secara elektrik. Sensor radar sangat akurat dan tidak sensitif terhadap sifat produk (suhu, tekanan, kepadatan, konduktivitas, dll.). Karena ini adalah teknologi tanpa kontak sepenuhnya, sensor ini dapat digunakan di lingkungan yang keras atau dengan produk yang abrasif, korosif, dll. Keuntungan lainnya adalah sensor ini dipasang di atas level produk, biasanya di bagian atas tangki, sehingga dapat dengan mudah dilepas tanpa perlu mengosongkan tangki.

Ada alternatif menarik untuk teknologi radar: sensor radar terpandu atau sensor gelombang terpandu. Jenis sensor ini bekerja dengan prinsip yang sama, tetapi gelombang mikro dipandu sepanjang batang atau kabel yang dibenamkan ke dalam produk. Dengan memandu gelombang di kedua arah, sensor kurang sensitif terhadap gangguan, khususnya gangguan pada permukaan produk (yaitu permukaan yang diaduk, pembentukan busa, kerucut pembuangan untuk padatan lepas, dll.) dan oleh elemen di dalam tangki (internal). elemen struktural atau peralatan dengan permukaan yang memantulkan gelombang).

Baca Selengkapnya : Prinsip Kerja Radar Level Sensor Tanpa Kontak

Kenapa memilih ultrasonic level sensor?

Seperti sensor level radar, sensor level ultrasonik dipasang di atas produk. Prinsipnya serupa, mereka memancarkan pulsa ultrasonik yang dipantulkan oleh permukaan produk. Dengan mengukur waktu tempuh gelombang antara emisi dan penerimaan gelombang yang dipantulkan, jarak antara sensor dan permukaan produk dapat dihitung.

Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda
Flowmasonic WUL 200 Ultrasonic Level Meter

Teknologi ini memungkinkan pengukuran non-kontak dan memiliki keunggulan yang sama seperti sensor radar: sensor jenis ini mudah dipasang dan dilepas, tidak memerlukan tangki atau bejana untuk dikosongkan.

Keuntungan tambahan adalah bahwa getaran ultrasonik dari sensor memastikan pembersihan diri secara permanen, yang mencegah sensor dari penyumbatan karena endapan debu, misalnya. Sensor ini juga menawarkan rentang pengukuran yang luas, sehingga cocok untuk digunakan di banyak aplikasi.

Sensor ultrasonik digunakan untuk mengukur tingkat cairan dan padatan, tetapi tidak cocok untuk produk berbusa atau berdebu, yang meredam gelombang. Sensor ini juga sensitif terhadap variasi suhu dan tidak cocok untuk suhu tinggi dan tekanan tinggi.

Baca Selengkapnya : Definisi, Cara Kerja, dan Aplikasi Ultrasonic Level Sensor

Kenapa memilih capacitive level sensor?

Prinsip dari sensor level kapasitif adalah sensor dan bejana membentuk kapasitor listrik yang nilai kapasitansi listriknya tergantung langsung pada ketinggian produk di dalam tangki.

Sensor kapasitif sangat tugas berat dan dapat menahan suhu dan tekanan yang sangat tinggi. Mereka mudah dipasang dan tetap andal, bahkan dengan produk yang kental atau sangat lengket. Mereka dapat digunakan dengan cairan, produk granular atau bubuk. Tidak seperti sensor ultrasonik dan radar, sensor kapasitif tidak sensitif terhadap produk konduktif listrik. Sensor ini umumnya digunakan dalam industri kimia, makanan dan plastik.

Baca Selengkapnya : Definisi, Cara Kerja, dan Keunggulan Capacitive Level Sensor

Kenapa memilih radiometric level sensor?

Sensor level radiometrik menggunakan sumber radioaktif yang memancarkan sinar gamma yang dilemahkan saat melewati materi. Teknologi ini membutuhkan sumber dan sensor yang diatur agar sinar gamma melewati tangki. Sinar gamma akan sedikit banyak dilemahkan tergantung pada ketinggian produk di dalam tangki.

Keuntungan utama dari jenis sensor ini adalah dapat digunakan untuk semua aplikasi. Ini memungkinkan pengukuran non-kontak dan non-intrusif karena dipasang di luar tangki (sinar gamma menembus dinding), yang berarti Anda tidak perlu menghentikan produksi. Jenis sensor ini tidak terpengaruh oleh karakteristik produk dan oleh karena itu dapat digunakan dengan media agresif dan dalam kondisi ekstrem (suhu dan tekanan).

Teknik ini dapat diandalkan dan meskipun menggunakan sinar gamma, sangat aman bagi pengguna. Meskipun dapat digunakan di mana-mana, teknologi ini sangat mahal dan hanya digunakan jika tidak ada jenis sensor level lain yang dapat digunakan.

Baca Juga : Jenis Level Gauge Pada Industri

Kesimpulan

Tidak ada teknik universal untuk pemilihan alat ukur level yang cocok untuk semua layanan/aplikasi. Studi mendetail tentang berbagai parameter, aplikasi, dan interaksi dengan pelanggan dapat membantu memilih sensor level yang tepat untuk setiap aplikasi.

Referensi : www.punetechtrol.com & guide.directindustry.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: