Articles

Cara Inovatif Mendeteksi Kebocoran Gas

Cara Inovatif Mendeteksi Kebocoran Gas kecil dalam pipa gas dari jaringan gas alam yang dipantau, dikelola, dan ditangani secara tepat waktu merupakan tantangan tersendiri. Jaringan gas pipa jaringan ini melintasi berbagai medan yang bervariasi, termasuk kota-kota besar dan kecil dengan berbagai ukuran.

Kebocoran Gas dibawah jalan raya

Perkembangan teknologi canggih dari ABB membantu mengatasi masalah ini, memfasilitasi pelacakan dan kuantifikasi kebocoran yang cepat dan akurat, memberdayakan operator untuk mengembangkan strategi perbaikan kebocoran yang ditargetkan, dioptimalkan, dan efektif. Gas alam tetap menjadi sumber energi yang umum digunakan untuk konsumen perumahan, komersial, dan industri yang berbasis di AS. Gas alam saat ini menyumbang sekitar 40% dari bauran energi negara tersebut, 60% di antaranya masih bergantung pada bahan bakar fosil.

Transportasi gas alam dicapai melalui jaringan pipa yang menjangkau ribuan mil, dengan jalur distribusi berskala besar yang mengangkut gas dekat dengan kota-kota dan daerah-daerah yang paling membutuhkan. American Petroleum Institute1 menyatakan bahwa kombinasi dari jalur gas utama dan jalur layanan yang lebih kecil yang mengangkut gas langsung ke rumah-rumah dan bisnis mencakup sebagian besar sistem pipa bawah tanah sepanjang 2,4 juta mil di negara ini.

Baca Juga : Perbedaan Sinyal Analog dan Digital

Ukuran dan luasnya jaringan yang besar dan luas ini berarti bahwa integritas strukturalnya dapat dipengaruhi oleh sejumlah faktor, dengan kebocoran gas yang merupakan masalah yang tidak dapat dihindari dan sering dijumpai.

Kebocoran jaringan pipa gas di kota-kota besar dan kecil dapat terjadi di titik mana pun dalam jaringan, termasuk jaringan pipa di bawah bangunan dan jalan. Ada beberapa penyebab potensial dari kebocoran ini, termasuk:

  • Kecelakaan selama penggalian yang mengakibatkan pipa pecah, sobek atau tertusuk
  • Material atau peralatan berat ditempatkan di atas jaringan pipa yang terkubur
  • Kebocoran saluran air yang melemahkan trotoar dan jalan raya
  • Akumulasi salju dan es berlebih pada pipa gas, meteran, dan knalpot alat gas serta ventilasi udara pembakaran
  • Ledakan atau kebakaran di dekat pipa
  • Terlalu banyak atau terlalu sedikit tekanan dalam sistem gas
  • Korosi peralatan atau kegagalan langsung
  • Bencana alam, termasuk angin topan, banjir, atau gempa bumi

Baca Juga : Dua Jenis Utama Sensor Thermal Mass Flow Meter

Implikasi Kebocoran Gas

Kebocoran gas adalah masalah serius yang berpotensi menimbulkan dampak lingkungan, keselamatan, dan biaya yang sangat besar.
Implikasi Keselamatan

Kebocoran gas berpotensi menyebabkan cedera serius dan bahkan kematian dalam banyak kasus. Ledakan saluran gas di Samut Prakan, Thailand, pada Oktober 2020 menewaskan tiga orang dan melukai 28 orang. Ledakan tersebut terjadi pada saluran gas alam yang dimiliki oleh perusahaan minyak dan gas milik negara, PTT PCL.3

Kebocoran gas juga sering menimbulkan risiko yang lebih luas pada masyarakat setempat, dengan insiden seperti ledakan fasilitas penyimpanan gas Buncefield di Inggris pada tahun 2005 dan ledakan pipa San Bruno di Amerika Serikat pada tahun 2010 yang mengilustrasikan bahaya yang ditimbulkan oleh lepasnya gas yang mudah meledak terhadap masyarakat.

Baca Juga : Teknologi di Balik Thermal Mass Flow Controllers

Implikasi terhadap Lingkungan

Environmental Defence Fund (EDF)2 baru-baru ini menemukan bahwa operasi industri minyak dan gas AS mengeluarkan sekitar 13 juta metrik ton per tahun – jumlah yang hampir 60% lebih banyak dari perkiraan Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) saat ini.

Kebocoran pipa gas merupakan kontributor utama dari angka ini. Metana adalah gas rumah kaca yang kuat dengan potensi pemanasan global selama 100 tahun antara 28 dan 34 kali lebih tinggi daripada karbon dioksida. Metana telah disorot sebagai salah satu pendorong utama di balik meningkatnya krisis iklim di Bumi, dengan organisasi dan pemerintah di seluruh dunia bekerja untuk menargetkan dan menurunkan emisi.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Kelebiha Sensor Level Induktif

Karena jaringan pipa gas merupakan sumber utama emisi, AS memperkenalkan ‘Melindungi Infrastruktur Jaringan Pipa dan Meningkatkan Undang-Undang Keselamatan’ (PIPES 2020). Undang-undang ini mewajibkan operator minyak dan gas untuk menerapkan program deteksi dan perbaikan kebocoran rutin untuk memastikan integritas jaringan distribusi gas mereka.

Undang-undang ini secara khusus menginstruksikan operator untuk menerapkan program yang dapat mengidentifikasi dan mengkategorikan kebocoran yang berpotensi menimbulkan risiko bagi kehidupan manusia atau lingkungan. Program-program tersebut juga diharuskan untuk mengidentifikasi risiko ledakan atau bahaya lainnya.

Baca Juga : Urutan FIFO dan LIFO dalam PLC

Implikasi Biaya

Kebocoran jaringan pipa juga menyebabkan miliaran dolar pendapatan yang hilang setiap tahun, baik dalam hal kehilangan produk langsung maupun implikasi biaya dan waktu yang diperlukan untuk menggantinya.

Baca Juga : Kompensasi suhu dan tekanan pada flow meter

Melacak Kebocoran

Infrastruktur transportasi gas di AS semakin menua – sebuah tantangan utama dalam mempertahankan operasinya yang efisien. Sebagai contoh, lebih dari separuh pipa gas di New York dipasang sebelum tahun 1960,3 dan pipa-pipa tersebut dibuat dari besi cor yang rentan terhadap korosi dan tidak terlindungi.

Kebocoran gas dapat mengakibatkan risiko yang signifikan terhadap kehidupan dan implikasi lingkungan dan keuangan yang signifikan. Untuk melindungi masyarakat dan meminimalkan risiko lingkungan, jaringan distribusi gas kota harus tunduk pada deteksi dan pemantauan kebocoran yang ketat secara berkelanjutan.

Baca Juga : Perbedaan antara Arus Gas Aktual, Standar, dan Normal

Kekurangan Metode Deteksi Kebocoran Tradisional

Sistem deteksi kebocoran gas sangat penting untuk memastikan bahwa sumber kebocoran terdeteksi dengan segera ketika hal ini terjadi, tetapi metode tradisional cenderung lambat, tidak akurat, dan tidak sensitif.

Sering kali teknisi perlu berjalan di sekitar area yang sedang diperiksa secara metodis, menggunakan detektor genggam yang harus dikalibrasi sekali di lokasi – proses yang dapat memakan waktu hingga 45 menit.

Sistem ini hanya menguji udara setiap beberapa detik, yang berarti bahwa teknisi harus melintasi lokasi yang dicurigai mengalami kebocoran dengan sangat lambat. Mereka juga harus memasukkan hasil pengujian secara manual ke dalam sistem pelaporan, sehingga memperpanjang waktu yang dibutuhkan untuk menyelesaikan proses tersebut.

Namun, sistem yang lebih baru dan lebih canggih telah tersedia. Sistem ini memiliki potensi untuk merevolusi deteksi dan identifikasi kebocoran gas yang cepat dan akurat.

Baca Juga : Prinsip Pemilihan Instrumen

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas yaitu, tentang “Cara Inovatif Mendeteksi Kebocoran Gas” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Mendeteksi kebocoran kecil dalam pipa gas dari jaringan gas alam yang dipantau, dikelola, dan ditangani secara tepat waktu merupakan tantangan tersendiri. Jaringan gas pipa jaringan ini melintasi berbagai medan yang bervariasi, termasuk kota-kota besar dan kecil dengan berbagai ukuran.
  • Kebocoran gas adalah masalah serius yang berpotensi menimbulkan dampak lingkungan, keselamatan, dan biaya yang sangat besar.
    Implikasi Keselamatan
  • Kebocoran gas juga sering menimbulkan risiko yang lebih luas pada masyarakat setempat, dengan insiden seperti ledakan fasilitas penyimpanan gas Buncefield di Inggris pada tahun 2005 dan ledakan pipa San Bruno di Amerika Serikat pada tahun 2010 yang mengilustrasikan bahaya yang ditimbulkan oleh lepasnya gas yang mudah meledak terhadap masyarakat.

Referensi : www.azom.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.