Articles

Memahami Magnetik Flow Meter

Magnetik Flow Meter memiliki banyak nama seperti elektomagnetik flow meter, magmeter, flow meter induksi magnetis, dan magneto-induktif flow meter. Sejauh ini, flow meter jenis magnetik adalah salah satu teknologi pengukuran aliran paling populer di dunia.

Magnetik Flow Meter Flowma WMAG 30

Magnetik flow meter memiliki banyak keuntungan, seperti tidak memiliki bagian yang bergerak pada proses pengukurannya, yang membuatnya sangat andal. Cairan kental dan kotor juga dapat diukur dengan penurunan akurasi yang minimal. Mereka juga menawarkan kehilangan tekanan rendah dan dapat dibuat dengan berbagai bahan yang berbeda untuk menangani berbagai aplikasi.

Baca Juga : Memahami Vortex Flow Meter

Bagaimana Cara Kerja Magnetik Flow Meter?

Magnetik flow meter beroperasi sesuai dengan hukum induksi magnetik Faraday di mana arus di induksikan ke dalam konduktor saat bergerak melalui medan magnet. Jumlah arus berbanding lurus dengan kecepatan konduktor yang bergerak. Dalam hal ini media, yang mengalir melalui medan magnet yang dihasilkan oleh kumparan di dalam pengukur aliran, bertindak sebagai konduktor dan dirasakan oleh elektroda yang dipasang di dalam badan aliran pengukur aliran. Semakin tinggi laju aliran, semakin banyak arus yang diinduksi.

Baca Juga : Jenis, Karakteristik, dan Akurasi Flow Meter Udara

Apa yang Diukur oleh Magnetik Flow Meter?

Magnetik flow meter hanya mengukur cairan konduktif dan tidak akan beroperasi dengan baik dengan media di bawah konduktivitas minimum yang diperlukan yaitu 30 microsiemens. Cairan konduktif dicirikan oleh sifat mampu menghantarkan listrik. Hal ini karena terdapat partikel ion bermuatan positif dan negatif yang bebas bergerak. Ion-ion ini memungkinkan konduktivitas dan semakin banyak ion yang ada, semakin tinggi konduktivitas cairan. Peningkatan suhu cairan meningkatkan aktivitas dalam ion dan juga meningkatkan potensi konduktivitas. Biasanya diukur dalam Siemens per meter atau sentimeter.

Baca Juga : Cara Kerja Flow Meter Menurut Teknologinya

Contoh umum cairan konduktif adalah :

  • Asam
  • Kaustik
  • Bubur berbasis air
  • Larutan asin
  • Asam klorida
  • Cuka
  • Jus lemon, dan
  • natrium hidroksida.

Baca Juga : Perbedaan Coriolis dan Thermal Mass Flow Meter

Contoh umum cairan non-konduktif termasuk :

  • Air deionisasi,
  • Air ultra murni,
  • Air suling,
  • Air umpan boiler
  • Hidrokarbon,
  • Minyak,
  • Lemak, dan
  • Alkohol.

Baca Juga : Definisi, Aplikasi, dan Jenis Variable Area Flow Meter

Apa Saja Keuntungan Pengukur Aliran Magnetik?

  • Sebagian besar desain tidak memiliki halangan atau batasan
  • Tidak ada bagian yang bergerak yang akan aus atau rusak
  • Mengurangi biaya perawatan
  • Umur pemakaian yang panjang
  • Gunakan dengan media yang bersih, sanitasi, kotor, korosif, atau abrasif
  • Persyaratan perpipaan lurus minimal
  • Mudah dipasang di ruang yang sempit
  • Memiliki Akurasi :±0.5%
  • Penurunan tekanan rendah, mengurangi biaya pemipaan
  • Membutuhkan daya yang sangat kecil untuk beroperasi
  • Dapat mengukur laju aliran rendah dan tinggi
  • Biasanya bisa dua arah
  • Sebagian besar tidak sensitif terhadap variasi viskositas, berat jenis, suhu, atau tekanan

Baca Juga : Prinsip Kerja, Fitur, dan Kelebihan Electromagnetic Flow Meter

Seberapa Akurat Pengukur Aliran Magnetik?

Dibandingkan dengan teknologi pengukur aliran lainnya, pengukur aliran magnetik umumnya dapat memberikan akurasi yang lebih baik. Pengecualian penting untuk hal ini adalah pengukur aliran Coriolis. Namun, pengukur Coriolis sering kali menjadi penghalang biaya untuk sebagian besar area aplikasi dibandingkan dengan teknologi lain. Pengukur aliran magnetik unggul dalam akurasi khususnya untuk laju aliran rendah. Pengukur aliran magnetik umumnya memberikan akurasi sekitar 0,5%.

Bergantung pada kebutuhan aplikasi Anda, tingkat akurasi tertinggi mungkin terdengar menarik atau terasa perlu, tetapi pada akhirnya ini adalah keseimbangan antara biaya dan kebutuhan aktual untuk aplikasi spesifik Anda. Untuk mempelajari lebih lanjut tentang akurasi secara umum, kunjungi artikel kami yang menjelaskan berbagai aspek konsep akurasi.

Baca Juga : Jenis, Karakteristik, dan Akurasi Flow Meter Solar

Apa Persyaratan Pipa Lurus Hulu dan Hilir untuk Pengukur Aliran Magnetik?

Pengukur aliran magnetik menawarkan persyaratan hulu dan hilir yang rata-rata hingga lebih baik dari rata-rata. Persyaratan rata-rata adalah 5 kali diameter pipa di bagian hulu dan 2 hingga 3 kali diameter pipa di bagian hilir. Persyaratan ini mirip dengan pengukur aliran ultrasonik, termal, pusaran, turbin, dan dayung.

Magnetik Flow Meter Flowma WMAG 21

Teknologi dengan persyaratan yang lebih rendah, secara umum, termasuk Coriolis, area variabel, dan pengukur aliran perpindahan positif. Jenis teknologi pengukur aliran ini biasanya tidak memerlukan persyaratan hulu atau hilir. Faktor lain yang perlu dipertimbangkan terkait persyaratan hulu dan hilir adalah bahwa model penyisipan biasanya memiliki persyaratan pipa hulu yang lebih tinggi daripada model inline.

Baca Juga : Pemilihan, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Instrument Aliran

Berapa Rasio Penurunan untuk Pengukur Aliran Magnetik?

Selalu ada perbedaan yang mencolok dalam rasio turndown antara instrumen yang semuanya termasuk dalam jenis teknologi flow meter tertentu. Jika turndown merupakan variabel penting dalam aplikasi Anda, pastikan instrumen yang Anda pilih memenuhi kebutuhan tersebut. Sebagai contoh, dalam pengukur aliran perpindahan positif, rasio turndown dapat bervariasi dari 10:1 hingga 100:1. Namun, ada beberapa generalisasi yang dapat dinyatakan tentang teknologi pengukur aliran mana yang biasanya menawarkan rasio penurunan yang lebih tinggi.

Apa Saja Batasan Magnetik Flow Meter?

  • Hanya untuk cairan konduktif, > 5-20 uS/cm
  • Tidak ada campuran hidrokarbon atau gas
  • Dapat mengalami kegagalan fungsi jika mendekati kecepatan minimum
  • Media tidak boleh mengandung bahan magnetik
  • Diperlukan pipa penuh

Baca Juga : Pengukuran Rangkaian Air dan Uap di Pembangkit Listrik

Apa Saja Aplikasi Magnetik Flow Meter?

Pengukur aliran magnetik digunakan dalam berbagai macam aplikasi. Beberapa contoh umum termasuk air, air proses, air limbah (diolah dan tidak diolah), transfer tahanan, bahan kimia dan korosif, bubur, dan penggunaan industri umum lainnya. Jika Anda tidak yakin apakah pengukur aliran magnetik tepat untuk kebutuhan aplikasi Anda, teknisi kami dapat membantu Anda melalui proses pengambilan keputusan secara gratis. Hubungi kami sekarang atau kirim email kepada kami.

Apa Saja Aplikasi Magnetik Flow Meter?

Magnetik flow meter digunakan dalam berbagai macam aplikasi. Beberapa contoh umum termasuk air, air proses, air limbah (diolah dan tidak diolah), transfer tahanan, bahan kimia dan korosif, bubur, dan penggunaan industri umum lainnya. Jika Anda tidak yakin apakah pengukur aliran magnetik tepat untuk kebutuhan aplikasi Anda, teknisi kami dapat membantu Anda melalui proses pengambilan keputusan secara gratis. Hubungi kami sekarang.

Apa Itu Pengukur Aliran Magnetik Inline dan Insertion?

Magnetik flow meter umumnya tersedia dalam model instalasi inline, di mana mereka dipasang langsung ke sistem perpipaan melalui koneksi ke sistem perpipaan, atau model insertion di mana probe pengukur dipasang melalui lubang di pipa. Pengukur aliran magnetik tidak tersedia dalam model penjepit. Beberapa pengukur insertion dilengkapi dengan kemampuan khusus yang memungkinkannya untuk dilepas saat sistem sedang berjalan. Perangkat ekstraksi ini menawarkan berbagai macam keuntungan, yang terpenting adalah tidak ada waktu henti yang diperlukan untuk pemeliharaan meteran apa pun.

Baca Juga : Pengukuran Aliran Kompensasi Suhu Tekanan

Bagaimana Anda Mengukur Pengukur Aliran Magnetik?

Meskipun kelihatannya pendekatan yang paling jelas dan paling mudah adalah mengukur meteran dari ukuran pipa aplikasi, namun itu bukanlah cara yang tepat jika Anda ingin meteran Anda berfungsi dengan benar. Pengukur aliran magnetik memerlukan profil aliran yang stabil. Salah satu elemennya adalah memastikan bahwa selalu ada pipa penuh yang bergerak dengan kecepatan yang diperlukan agar pengukur berfungsi dengan benar.

Pendekatan terbaik adalah dengan memahami rentang aliran maksimum dan minimum yang akan melewati pengukur. Pilihlah meteran yang dapat mengakomodasi dan membaca aliran secara memadai baik untuk aliran puncak maupun aliran ujung bawah. Pastikan juga bahwa dalam rentang tersebut, aliran dijaga pada kecepatan yang dapat diterima. Jika Anda ingin membantu menentukan ukuran pengukur aliran magnetik yang tepat untuk aplikasi Anda, kami akan dengan senang hati melakukannya untuk Anda. Silakan hubungi kami atau kirim email kepada kami dan kami akan dengan senang hati membantu Anda.

Baca Juga : 8 Tips Memilih Flow Meter Agar Sesuai Dengan Kebutuhan Anda

Bagaimana Anda Memasang Magnetik Flow Meter?

  • Ukuran Meteran: Seperti yang disebutkan di atas secara rinci, pastikan bahwa ukuran pengukur itu sendiri akan mempertahankan kecepatan aliran yang diperlukan agar dapat beroperasi dengan baik.
  • Konduktivitas Media: Verifikasi bahwa media yang akan diukur oleh pengukur memiliki konduktivitas minimum yang diperlukan khusus untuk pengukur Anda
  • Persyaratan Pemipaan Inline: Pastikan persyaratan pemipaan hulu dan hilir yang tepat terpenuhi dalam penempatan meteran. Lihat spesifikasi pengukur aliran magnetik yang tepat untuk Anda, namun rata-rata umum untuk pengukur aliran magnetik inline adalah 5x di bagian hulu dan 2-3X di bagian hilir.
  • Persyaratan Perpipaan Insertion: Untuk pengukur aliran magnetik penyisipan, pastikan bahwa perpipaan hulu cukup untuk membantu menstabilkan profil aliran. Hal ini umumnya membutuhkan 20X hulu atau lebih.
  • Lindungi Profil Aliran: Pastikan pengukur tidak dipasang di dekat elemen lain yang akan mengganggu profil aliran seperti katup, pompa, dan belokan dalam pipa. Katup umumnya harus berada di bagian hilir meteran.
  • Pasang dengan benar: Pastikan saat memasang meteran, semua sambungan, gasket, dan elemen lainnya sejajar dengan benar untuk menghilangkan turbulensi yang tidak perlu dalam aliran.
  • Beri Perangkat Ruang: Jika instalasi membutuhkan beberapa meter untuk dipasang secara berurutan pada satu pipa, pastikan ada ruang yang cukup di antara meter. Ini umumnya setidaknya tiga panjang instrumen.
  • Arahkan ke tanah: Karena sinyal yang dihasilkan oleh meteran sangat rendah, pastikan meteran diardekan dengan baik.
  • Pastikan Keadaan Pipa Dalam Keadaan Penuh: Karena pengukur aliran magnetik memerlukan pipa penuh, tidak boleh ada gelembung atau selang aliran. Untuk menghindari jebakan ini, selalu pasang pengukur dengan aliran yang naik pada instalasi perpipaan vertikal. Perhatikan juga letak pengukur secara umum dengan mengacu pada ketinggian proses lainnya. Jika dipasang pada titik tertinggi dari perpipaan, gravitasi dapat menyebabkan pengurangan aliran.
  • Isolasi: Pastikan meteran tidak terpengaruh oleh apa pun di dekatnya yang mengandung magnet atau menghasilkan medan magnet karena ini akan mengganggu prinsip operasi magnetik.

Baca Juga : Dampak Akurasi Flow Meter

Pertimbangan Lain untuk Pemasangan Magnetik Flow Meter

  • Panduan Flow Meter: Selalu baca buku petunjuk pengguna flow meter Anda untuk detail dan arahan pemasangan yang tepat.
  • Opsi Pipa Bypass: Agar mudah turun untuk membersihkan atau mengosongkan sensor, pipa pintas dapat dipasang.
  • Lapisan Badan Aliran: Jika badan aliran dilapisi dengan PTFE, pengukur aliran harus dipasang dengan hati-hati. Lapisan tabung dibatasi pada flensa (segel). Ini tidak boleh rusak atau dilepas karena mencegah fluida menembus antara flensa dan badan aliran, sehingga merusak insulasi elektroda.
  • Koneksi Pengukur Aliran: Sensor dipasang di antara pipa dengan menggunakan sekrup, baut, mur, dan segel yang tepat. Saat memasang, jangan melebihi rekomendasi torsi. Pastikan cincin pengardean juga terpasang. Gasket yang dipasang tidak boleh menghalangi penampang pipa. Jangan gunakan senyawa penyegelan konduktif seperti grafit. Hal ini dapat menyebabkan lapisan konduktif, menumpuk di bagian dalam tabung aliran, yang akan menyebabkan korsleting pada sinyal pengukuran.
  • Memasang di Pipa dengan Diameter Lebih Besar: Pengukur aliran dapat dipasang pada pipa dengan ukuran nominal yang lebih besar dengan menggunakan penyempitan pipa, tetapi kehilangan tekanan yang dihasilkan harus dipertimbangkan. Untuk menghindari gangguan aliran dalam tabung aliran, sudut reduksi 8° untuk penyempitan tidak boleh dilampaui.
  • Getaran: Untuk menghilangkan efek getaran dan mencegah kerusakan dini pada pemancar, sensor harus ditopang di dekat flensa untuk pengukur aliran flensa.
  • Rute Pipa Horisontal: Titik pemasangan yang lebih baik adalah pada pipa yang sedikit menanjak.
  • Buka Saluran Masuk atau Saluran Keluar: Jika memungkinkan, perangkat harus dipasang di siphon. Rangkaian pendeteksi pipa kosong pada pemancar merupakan fitur keamanan tambahan untuk mengenali pipa yang kosong atau terisi sebagian. Padatan dapat terakumulasi di dalam sifon, jadi disarankan untuk memasang lubang pembersih di dalam pipa.
  • Pipa ke Bawah: Jika ada pipa ke bawah, siphon atau katup ventilasi harus ditempatkan setelah sensor. Hal ini untuk menghindari tekanan negatif pada pipa yang dapat merusak lapisan sensor. Hal ini juga mencegah kerusakan aliran, mengurangi risiko masuknya udara ke dalam media.
  • Saluran Pipa Panjang: Pada pipa yang panjang, selalu ada bahaya lonjakan tekanan sehingga perangkat regulasi dan pemutus harus ditempatkan di belakang sensor. Namun, saat dipasang pada perpipaan vertikal, terutama saat menggunakan sensor dengan lapisan PTFE dan suhu pengoperasian tinggi, perangkat pengaturan dan pematian harus ditempatkan di depan sensor karena bahaya vakum.
  • Instalasi Pompa: Untuk menghindari tekanan negatif dan kerusakan pada lapisan tabung, jangan pernah memasang pengukur aliran pada sisi hisap pompa. Jika perlu, aturlah peredam denyut ketika menggunakan pompa piston, diafragma, atau selang. Pertimbangkan kebutuhan ruang sebelumnya sehubungan dengan potensi pemindahan perangkat di masa mendatang.
  • Grounding Pengukur Aliran Magnetik: Grounding adalah kebutuhan untuk keselamatan dan pengoperasian. Sambungan grounding harus berada pada potensi konduktor pelindung dan potensi ini harus identik dengan potensi media. Kabel arde tidak boleh menyalurkan tegangan interferensi. Jangan menyambungkan perangkat listrik lain secara bersamaan dengan kabel ini. Sinyal pengukuran yang disadap pada elektroda hanya beberapa milivolt. Grounding yang benar merupakan prasyarat penting untuk pengukuran yang akurat. Pemancar memerlukan potensial referensi untuk mengevaluasi tegangan yang diukur pada elektroda. Dalam kasus yang paling sederhana, pipa logam yang tidak berinsulasi dan/atau flensa penghubung dapat digunakan sebagai potensial referensi. Jika pipa dilapisi dengan bahan isolasi listrik atau pipa terbuat dari plastik, potensial referensi dapat diperoleh dari cincin arde atau elektroda arde. Ini membentuk koneksi konduktif yang diperlukan ke media dan terbuat dari bahan yang tahan bahan kimia. Bahan yang digunakan harus sama dengan elektroda pengukur. Diameter luar cincin grounding harus setidaknya sama dengan diameter flensa atau berdimensi sedemikian rupa sehingga cincin arde diposisikan di dalam baut flensa dan berada di tengah-tengahnya. Lug terminal yang diarahkan ke luar harus dihubungkan ke terminal FE di kotak sambungan sensor. Selama pemasangan, pastikan diameter bagian dalam segel tidak menonjol di atas piringan grounding.

Baca Juga : Definisi Flow Meter Berdasarkan Jenisnya

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu tentang “Memahami Magnetik Flow Mter” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Magnetik Flow Meter memiliki banyak nama seperti elektomagnetik flow meter, magmeter, flow meter induksi magnetis, dan magneto-induktif flow meter.
  • Magnetik flow meter memiliki banyak keuntungan, seperti tidak memiliki bagian yang bergerak pada proses pengukurannya, yang membuatnya sangat andal. Cairan kental dan kotor juga dapat diukur dengan penurunan akurasi yang minimal. Mereka juga menawarkan kehilangan tekanan rendah dan dapat dibuat dengan berbagai bahan yang berbeda untuk menangani berbagai aplikasi.
  • Magnetik flow meter beroperasi sesuai dengan hukum induksi magnetik Faraday di mana arus di induksikan ke dalam konduktor saat bergerak melalui medan magnet. Jumlah arus berbanding lurus dengan kecepatan konduktor yang bergerak.
  • Magnetik flow meter hanya mengukur cairan konduktif dan tidak akan beroperasi dengan baik dengan media di bawah konduktivitas minimum yang diperlukan yaitu 30 microsiemens.
  • Cairan konduktif dicirikan oleh sifat mampu menghantarkan listrik. Hal ini karena terdapat partikel ion bermuatan positif dan negatif yang bebas bergerak. Ion-ion ini memungkinkan konduktivitas dan semakin banyak ion yang ada, semakin tinggi konduktivitas cairan.
  • Peningkatan suhu cairan meningkatkan aktivitas dalam ion dan juga meningkatkan potensi konduktivitas. Biasanya diukur dalam Siemens per meter atau sentimeter.

Referensi : koboldusa.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.