Articles

Definisi dan Jenis Circular Connector

Circular Connector memiliki beberapa pin atau kontak untuk mentransfer daya listrik, sinyal, atau data, konektor melingkar atau bulat adalah perangkat listrik berbentuk silinder dengan berbagai ukuran yang dirancang untuk tahan terhadap berbagai lingkungan yang keras. Juga disebut sebagai interkoneksi melingkar, konstruksi melingkarnya memberikan ketangguhan dan ketahanan tambahan terhadap getaran dan kerusakan akibat benturan, sinyal atau gangguan dari luar, serangan dari pencemaran lingkungan, dan tekanan atau suhu yang ekstrem.

Circular Connector Nanaboshi NJW Series

Karena kinerjanya yang tinggi dalam kondisi ekstrem ini, konektor dan kabel melingkar memiliki penggunaan yang luas dalam aplikasi otomasi industri dan pabrik, perangkat medis, sistem keamanan dan pertahanan, dirgantara, dan banyak lagi. Konektor melingkar mencakup beragam penawaran produk mulai dari versi konektor melingkar standar hingga DIN, Metrik, Hermetik, Dorong-Tarik, Terkunci, Sinyal Campuran, dan Mikro atau Nano. Opsi hibrida juga tersedia yang mengombinasikan daya, sinyal, dan data ke dalam satu perangkat. Artikel ini terutama akan berfokus pada konektor dan kabel melingkar standar, termasuk konstruksi dasar, peruntukan dan kode, kriteria pemilihan, dan banyak lagi.

Baca Juga: Definisi, Prinsip Kerja, dan Manfaat Oil Skimmer

Definisi dari Circular Connector

Konektor melingkar, yang disebut colokan udara melingkar atau interkoneksi melingkar, adalah konektor elektronik multi-pin yang kokoh dan berbentuk silinder untuk menyambungkan perangkat. Karena kekokohan alami yang diberikan oleh konstruksi silindernya, konektor melingkar ideal untuk digunakan di lingkungan yang keras di mana terdapat kelembapan, debu, atau getaran.

Kontak konektor ini digunakan untuk mengirimkan data dan daya. Konektor ini umumnya terdiri dari berbagai jenis, seperti konektor cincin frekuensi rendah, konektor koaksial RF, dan konektor audio. Konektor ini tersedia dalam berbagai ukuran dan konfigurasi, dari yang kecil dan sederhana hingga yang besar dan rumit. Tergantung pada aplikasinya, terdapat jumlah pin dan soket yang berbeda.

Konektor melingkar terdiri dari dua bagian, desain steker dan stopkontak, serta berbagai aksesori. Seperti rumah produk konektor, selongsong pengunci, buluh, pin, terminal kerja kabel, gasket tahan air, dan penutup debu. Cangkang konektor melingkar umumnya terbuat dari paduan seng atau bahan plastik rekayasa PBT untuk memastikan kekokohan secara keseluruhan. Secara keseluruhan, konektor melingkar menawarkan keandalan dan pengulangan yang tinggi, membuatnya cocok untuk aplikasi penting di berbagai industri.

Baca Juga: Definisi, Komponen, dan Jenis Modbus Protocol

Karakteristik Circular Connector

Bentuk bulat atau silindernya memberikan konektor melingkar rasio kekuatan terhadap berat yang lebih tinggi daripada bentuk lainnya. Kekuatan yang melekat ini memungkinkan ketahanan terhadap elemen luar, kerusakan akibat benturan, dan pelepasan yang tidak disengaja. Kekuatan ini juga membuatnya berguna dan tangguh dalam aplikasi yang membutuhkan siklus kawin yang sering. Jumlah pin atau kontak internal bervariasi berdasarkan aplikasi, dan tata letak kontak atau tombol internal memastikan keselarasan dan penyisipan yang tepat ke dalam perangkat kawin.

Circular Connector paling sering (tetapi tidak selalu) dihubungkan dengan area berulir pada cangkang. Sambungan dengan sekrup ini memungkinkannya untuk dikunci dengan mudah dan aman pada posisinya dan tetap di tempatnya meskipun ada getaran atau benturan. Jenis sistem koneksi lainnya termasuk penguncian bayonet, penguncian dorong/tarik, dan kunci jepret.

Baca Juga: Hal yang perlu kalian ketahui tentang Analog Input Output

Jenis Circular Connector

Selain pembedaan berdasarkan jumlah pin (biasanya tiga, enam, atau delapan per terminal), kita dapat membedakan konektor melingkar berdasarkan spesifikasi manufaktur, ukuran, sudut pemasangan, dan mode penyambungan serta pemutusan sambungan.

  • Standar: Konektor melingkar “standar” biasanya mengacu pada konektor yang desainnya sesuai dengan standar militer Jerman atau Amerika. DIN Spec (Deutsches Institut für Normung, otoritas standardisasi nasional Jerman): Konektor melingkar DIN mematuhi standar kelistrikan Jerman. Standar DIN mencakup kemampuan frekuensi tinggi dan fitur-fitur khas seperti cangkang logam pelindung dan terminasi berlekuk dan bulat. Konstruksi ini memastikan konektor ini dipasangkan dengan pasangan yang tepat.
  • MIL-Spec (spesifikasi militer): Produsen mendesain konektor MIL-Spec sesuai dengan praktik terbaik untuk digunakan dalam aplikasi militer dan ruang angkasa. Konektor yang kokoh ini ideal untuk penggunaan berdampak tinggi dan sangat tahan terhadap lingkungan yang ekstrem. Beberapa konektor MIL secara efektif kedap udara, atau kedap udara, berkat segel epoksi yang kuat di sekitar terminal. Sebagian besar konektor MIL tahan air.
  • Mikro atau Nano: Konektor melingkar mikrominiatur dan nanominiatur memiliki diameter pin dan jack yang lebih kecil serta jarak kontak yang lebih sempit. Konstruksi ini membantu menghemat ruang permukaan di seluruh permukaan terminal, dan mengurangi bobot tambahan konektor pada komponen.

Baca Juga: Perbedaan Antara Analog dan Digital I/O

Opsi & Jenis Terminal Konektor Melingkar

Seperti kebanyakan jenis konektor listrik, konektor melingkar hadir dengan berbagai gaya terminasi. Jenis terminasi yang Anda pilih menentukan sifat koneksi antara kontak listrik di setiap komponen konektor. Pilihannya bervariasi dalam hal biaya, kemudahan penyambungan dan pemutusan sambungan, serta ketahanan terhadap gangguan, keausan, dan kerusakan lingkungan.

  • Perpindahan isolasi: Pin pada steker akan menembus atau menyingkirkan isolasi di sekitar jack yang sesuai pada soket, membuat kontak dan membentuk sambungan listrik.
  • Penyolderan: Menggunakan logam perantara dengan titik leleh rendah, logam menyentuh kedua kontak untuk menciptakan koridor permanen untuk arus listrik di antara komponen.
  • Pembungkus kawat: Kabel yang terhubung ke sisi soket konektor terpasang ke terminal lainnya. Kabel membungkus konektor steker, sehingga bagian yang terbuka menyentuh steker.
  • Sekrup atau lugs: Perangkat keras eksternal melekat pada lubang berulir (sekrup) atau lubang tanpa ulir (lugs) pada perisai pelindung di sekitar setiap terminal untuk menahan sambungan pada tempatnya.
  • Crimping: Laras kontak mengerut di sekitar konduktor untuk menyelesaikan sambungan listrik.

Konektor listrik melingkar tersedia dalam berbagai ukuran kontak dan cangkang, yang diukur dengan diameter, sesuai dengan tujuan spesifik sambungan. Sensor dan aplikasi sensitifitas tinggi lainnya yang rumit dan sensitif sangat ideal untuk diameter cangkang yang lebih kecil; diameter cangkang yang lebih besar lebih cocok untuk mentransmisikan daya.

Baca Juga: Definisi, Prinsip Kerja, dan Karakteristik Distributed Control System

Keuntungan dan Batasan Circular Connector

Konektor bulat adalah pilihan ideal untuk aplikasi yang membutuhkan konektor listrik dengan terminal yang lebih kokoh. Bentuknya yang silinder membuatnya sangat tahan terhadap turbulensi mekanis dan kerusakan akibat benturan. Namun, luas permukaan lingkaran membatasi pengaturan pin dan jack pada permukaan konektor melingkar; konektor dengan permukaan persegi panjang dapat memuat lebih banyak kontak dengan jarak yang memadai dan merata ke permukaan yang lebih kecil.

Baca Juga: Definisi dan Prinsip Kerja Programmable Logic Controller

Kriteria Pemilihan Konektor Melingkar

Ada banyak kriteria yang perlu dipertimbangkan ketika Anda menentukan konektor melingkar untuk desain baru atau desain ulang. Yang pertama adalah apakah desain Anda memerlukan konektor plastik melingkar (CPC), atau konektor cangkang logam melingkar (CMC). Selain itu, berikut ini adalah daftar parameter yang tidak lengkap dalam urutan acak yang perlu Anda putuskan:

  • Jenis Konektor (Male/Female): Bagian jantan menyatukan pin kontak yang dihubungkan ke soket dalam stopkontak, atau bagian betina. Sebagian besar colokan dan stop kontak didesain untuk berpasangan dengan merek mereka sendiri, atau lini produk yang diproduksi. Biasanya, konektor dari produsen yang berbeda tidak dapat saling berhubungan. Anda biasanya akan mencari konektor sebagai pasangan yang cocok, tetapi tidak selalu.
  • Jumlah Kontak: Jumlah pin konduktif atau kontak yang diperlukan desain Anda dalam konektor untuk membawa sinyal, data, atau daya yang Anda perlukan untuk dipindahkan.
  • Pemutusan: Ini adalah bagaimana kawat atau kabel Anda akan berpasangan dengan kontak konduktif di konektor. Beberapa opsi termasuk solder, pembungkus kawat, lugs, atau crimping.
  • Ukuran Kontak: Diameter masing-masing kontak, atau ukuran kabel yang dapat berpasangan dengan setiap kontak.
  • Peringkat Tegangan & Arus: Tegangan atau arus maksimum yang dirancang untuk dibawa oleh konektor. Peringkat arus adalah aliran listrik, dinyatakan sebagai ampere (A). Peringkat tegangan adalah jumlah tegangan yang dapat dibawa dengan aman, dinyatakan sebagai volt (V).
  • Frekuensi Penyisipan: Keteraturan penyambungan dan pemutusan konektor (juga dikenal sebagai siklus kawin). Siklus perkawinan yang sering mungkin memerlukan konektor yang lebih kuat atau aksesori pelindung kabel.
  • Tipe Pemasangan: Bagaimana konektor akan dipasang, termasuk pemasangan kabel, pemasangan panel, atau pemasangan papan sirkuit. Perangkat keras pemasangan yang berbeda berlaku untuk setiap jenis.
  • Gaya Kopling atau Penguncian: Bagaimana konektor akan dikawinkan dengan aman. Gaya penguncian meliputi bayonet, kait, dorong-tarik, ulir, dan lepas cepat.
  • Jenis Cangkang Belakang: Cangkang belakang konektor diulirkan ke sisi kabel konektor melingkar untuk memberikan dukungan kabel yang aman. Tersedia berbagai jenis cangkang, termasuk lurus, sudut kanan, ekor kepang, pegas, pelepas regangan, disegel, dan berkerut.
  • Faktor Lingkungan: Apakah konektor akan terkena cairan, gas, atau terendam? Apakah konektor memerlukan perlindungan dari sinyal EMI atau RFI? Apakah konektor akan bersentuhan dengan bahan kimia kaustik, getaran yang berlebihan, atau benturan yang sering terjadi? Jawaban untuk setiap pertanyaan tersebut akan membantu menentukan kualitas, fitur, dan aksesori yang mungkin Anda perlukan.
  • Bahan yang Digunakan: Badan konektor dapat terbuat dari baja tahan karat, aluminium, plastik, komposit, atau kuningan, tergantung kebutuhan dan anggaran Anda.
  • Aksesori: Produsen konektor menawarkan berbagai jenis aksesori yang menambah fungsionalitas produk mereka. Daftar ini cukup panjang, tetapi beberapa contohnya termasuk segel, sepatu bot, dan tutup untuk mengunci cairan dan gas, pelepas regangan dan klem kabel untuk melindungi pemutusan kabel, cangkang belakang untuk melindungi koneksi, flensa, gasket, dan grommet untuk pemasangan, dan pegangan kabel untuk memudahkan pemasangan / pelepasan.
  • Colokan & Soket: Meskipun ada variasi dalam standar industri, biasanya soket dan jack dikaitkan dengan konektor yang dipasang di panel, sedangkan colokan adalah konektor yang merupakan bagian dari rakitan kabel. Sekali lagi, tidak ada konvensi standar untuk penamaan ini sehingga produsen yang berbeda dapat menggunakan istilah alternatif.

Baca Juga: Perbedaan antara DCS dan PLC

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Definisi dan Jenis Circular Connector”. kami telah merangkum beberapa pertanyaan umum seputar circular connector, berikut dibawah ini:

  • P1: Apa yang dimaksud dengan konektor melingkar?
    J1:
    Konektor melingkar adalah jenis konektor listrik yang ditandai dengan bentuk silinder dengan beberapa pin atau soket yang disusun dalam pola melingkar. Konektor ini banyak digunakan di berbagai industri karena daya tahan, keandalan, dan kemudahan penggunaannya.
  • P2: Apa saja aplikasi khas konektor melingkar?
    J2:
    Konektor melingkar menemukan aplikasi di berbagai industri termasuk kedirgantaraan, otomotif, militer, telekomunikasi, dan otomasi industri. Mereka digunakan untuk menghubungkan daya, sinyal, dan data di lingkungan yang keras di mana keandalan sangat penting.
  • P3: Apa keuntungan dari konektor melingkar?
    J3:
    Konektor melingkar menawarkan beberapa keunggulan termasuk ketahanan, ketahanan terhadap faktor lingkungan seperti kelembaban, debu, dan getaran, daya tahan tinggi, kemudahan pemasangan, dan kompatibilitas dengan beragam jenis kabel.
  • P4: Apa perbedaan konektor melingkar dengan konektor persegi panjang?
    J4: Konektor melingkar biasanya lebih ringkas dan menawarkan ketahanan yang lebih baik terhadap faktor lingkungan dibandingkan dengan konektor persegi panjang. Konektor ini sering kali lebih disukai untuk aplikasi di mana ruang terbatas atau di mana konektor harus tahan terhadap kondisi yang keras.
  • P5: Apa faktor utama yang perlu dipertimbangkan saat memilih konektor melingkar?
    J5:
    Faktor-faktor penting yang perlu dipertimbangkan termasuk jumlah pin atau kontak yang diperlukan, peringkat tegangan dan arus, spesifikasi lingkungan seperti peringkat IP untuk ketahanan terhadap kelembapan dan debu, bahan konektor, jenis pemasangan, dan mekanisme perkawinan.

Dalam lanskap dinamis otomasi industri, pilihan antara I/O analog dan digital adalah keputusan Konektor melingkar memainkan peran penting dalam sistem kelistrikan dan elektronik modern, menyediakan konektivitas yang andal dalam berbagai aplikasi mulai dari kedirgantaraan hingga otomasi industri.

Konstruksi yang kuat, desain yang ringkas, dan ketahanan terhadap faktor lingkungan membuatnya sangat diperlukan dalam kondisi pengoperasian yang keras di mana konektor konvensional dapat gagal. Seiring dengan kemajuan teknologi, konektor sirkular diharapkan untuk berkembang lebih jauh untuk memenuhi permintaan yang meningkat dari berbagai industri untuk kinerja, keandalan, dan kompatibilitas yang lebih tinggi dengan teknologi yang sedang berkembang. Dengan inovasi dan peningkatan yang berkelanjutan, konektor melingkar akan terus menjadi landasan solusi interkoneksi listrik di masa mendatang.

Referensi: www.cuidevices.com | www.digikey.com | www.allaboutcircuits.com | www.arrow.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.