Categories: Articles

Definisi, Prinsip Kerja, dan Karakteristik Distributed Control System

Distributed Control System (DCS) adalah sistem kontrol proses tingkat lanjut yang digunakan dalam industri untuk otomatisasi proses. Sistem kontrol DCS menggunakan beberapa pengontrol untuk mengelola berbagai proses. Sistem DCS dicirikan oleh arsitektur terdistribusi, di mana fungsi kontrol dibagi di berbagai pengontrol.

Definsi Distributed Control System

Dari yang sudah kami jelaskan diatas, dengan memanfaatkan DCS, industri dapat mencapai peningkatan efisiensi, peningkatan keselamatan, dan pengurangan biaya operasional. Komponen utama DCS meliputi pengontrol, modul Input/Output (I/O), sistem komunikasi, dan Antarmuka Manusia-Mesin (HMI).

Rangkaian Distributed Control System

Apa yang Membuat DCS Begitu Penting?

Perbandingan dua pabrik dapat membantu mengilustrasikan pentingnya DCS. Pertama, bayangkan sebuah fasilitas pengolahan air limbah kota kecil yang menggunakan selusin loop kontrol. Staf teknik pabrik dapat dengan mudah mengawasi kinerja pengontrol dalam jumlah yang terbatas.

Selanjutnya, bayangkan sebuah kilang besar yang mengoperasikan 10.000 loop kontrol yang sangat dinamis dan saling berinteraksi. Meskipun mengoordinasikan kontrol di fasilitas pengolahan relatif mudah, tugas mengatur kontrol di kilang bisa sangat berat tanpa menggunakan DCS. Selama bertahun-tahun, garis antara DCS dan PLC telah kabur.

Meskipun DCS secara tradisional merupakan satu-satunya solusi untuk mencapai kontrol seluruh pabrik yang aman dan efisien, kemajuan dalam kemampuan pemrosesan telah memungkinkan PLC dengan cepat mengambil tanggung jawab yang lebih besar. Di tahun-tahun mendatang, dapat diharapkan bahwa PLC dan DCS akan menjadi semakin dapat dipertukarkan.

Prinsip Kerja Distributed Control System

Sensor dalam sistem kontrol DCS merasakan informasi proses dan kemudian mengirimkannya ke modul I / O lokal. Aktuator yang terhubung dengan modul-modul ini mengontrol parameter proses. Informasi yang dikumpulkan digunakan oleh unit kontrol proses melalui bus lapangan

Informasi ini diproses lebih lanjut dan dianalisis untuk menghasilkan hasil keluaran. Logika kontrol yang diimplementasikan dalam pengontrol digunakan dalam proses ini. Tindakan kontrol sesuai hasil keluaran kemudian dibawa ke perangkat aktuator melalui bus lapangan. Di stasiun teknik, konfigurasi DCS, komisioning, dan implementasi logika kontrol dilakukan.

Elemen Sistem Kontrol Terdistribusi Dasar

Setelah menerima informasi dari operator, DCS berinteraksi dengan proses secara terus menerus. Sistem kontrol terdistribusi juga memfasilitasi pembukaan dan penutupan katup menggunakan kontrol manual operator. Untuk mencapai semua fungsi ini, DCS terdiri dari berbagai elemen seperti

  • PC atau pengontrol teknik atau Stasiun Kerja Teknik
  • Pengontrol terdistribusi atau Unit kontrol lokal
  • Stasiun operasi atau HMI
  • Media dan protokol sistem komunikasi
  • Perangkat Cerdas

Baca Juga: Definisi, Komponen, dan Jenis Modbus Protocol

Karakteristik Sistem Kontrol Terdistribusi

Ada berbagai fitur penting DCS seperti yang tercantum di bawah ini:

  • DCS dapat menangani proses yang kompleks menggunakan pengontrol khusus.
  • DCS menyediakan fitur redundansi sistem yang meningkatkan keandalan sistem.
  • Untuk menangani sistem yang besar dan rumit, DCS menawarkan banyak algoritme, fungsi yang telah diuji dan ditentukan sebelumnya, pustaka aplikasi yang lebih standar, dll.
  • Sistem kontrol terdistribusi menyediakan HMI yang sangat canggih untuk mengontrol dan memantau proses.
  • Bergantung pada jumlah I / O, struktur CDS dapat diskalakan.

Selain itu, sistem desain DCS menawarkan sistem yang sangat aman di berbagai tingkat operasi.

Baca Juga: Hal yang perlu kalian ketahui tentang Analog Input Output

Aplikasi Distributed Control System

Sistem Kontrol Terdistribusi (DCS) digunakan secara luas dalam berbagai aplikasi industri dan infrastruktur untuk mengontrol dan mengotomatisasi proses yang kompleks. Beberapa contoh aplikasi DCS meliputi:

  • Pembangkit listrik: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses pembangkit listrik, seperti pembangkit listrik tenaga batu bara, tenaga gas, dan tenaga nuklir. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti suhu, tekanan, aliran, dan level, untuk memastikan pengoperasian pembangkit listrik yang aman dan efisien.
  • Minyak dan gas: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses dalam industri minyak dan gas, seperti pengeboran, penyulingan, dan produksi petrokimia. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti tekanan, aliran, dan level, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.
  • Pengolahan air: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses di pabrik pengolahan air, seperti pemurnian air, desalinasi, dan pengolahan air limbah. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti aliran, pH, dan suhu, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.
  • Farmasi dan bioteknologi: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses dalam industri farmasi dan biotek, seperti fermentasi, distilasi, dan pemurnian. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti suhu, pH, dan tekanan, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.
  • Farmasi dan bioteknologi: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses dalam industri farmasi dan biotek, seperti fermentasi, distilasi, dan pemurnian. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti suhu, pH, dan tekanan, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.
  • Manufaktur: DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau proses di bidang manufaktur, seperti jalur perakitan, sistem robotik, dan sistem pengemasan. DCS digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti suhu, tekanan, aliran, dan level, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.
  • Infrastruktur: DCS juga digunakan untuk mengontrol dan memantau proses dalam infrastruktur, seperti sistem kontrol lalu lintas, sistem otomasi gedung, dan sistem transportasi. Mereka digunakan untuk mengontrol dan memantau variabel proses seperti suhu, tekanan, aliran, dan level, untuk memastikan pengoperasian proses yang aman dan efisien.

Meskipun DCS digunakan di seluruh industri kontrol proses untuk mengawasi proses produksi yang kompleks, DCS lebih banyak digunakan di pabrik manufaktur besar dan berkelanjutan seperti yang ada di industri petrokimia. Dengan bantuan DCS, pabrik-pabrik ini dan pabrik lainnya dapat secara efisien mengoordinasikan penyesuaian secara top-down menggunakan jaringan komputer terpusat. Instruksi dari DCS disebarkan ke seluruh pabrik dan diumpankan ke pengontrol individu. Jika dikonfigurasi dengan tepat, DCS dapat meningkatkan keselamatan sekaligus meningkatkan efisiensi produksi.

Baca Juga: Perbedaan Antara Analog dan Digital I/O

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Definisi, Prinsip Kerja, dan Karakteristik Distributed Control System”. kami telah merangkum beberapa pertanyaan dan jawabannya seputar distributed control system, seperti dibawah ini:

  • P1: Apa itu Distributed Control System (DCS)?
    J1: Distributed Control System (DCS) adalah sistem kontrol proses tingkat lanjut yang digunakan dalam industri untuk otomatisasi proses. Sistem kontrol DCS menggunakan beberapa pengontrol untuk mengelola berbagai proses.
  • P2: Apa perbandingan antara penggunaan Distributed Control System (DCS) di pabrik pengolahan air limbah kota kecil dan di kilang besar?
    J2:
    Pada pabrik pengolahan air limbah kota kecil dengan sedikit loop kontrol, staf teknik pabrik dapat dengan mudah mengawasi kinerja pengontrol dalam jumlah terbatas tanpa DCS. Namun, di kilang besar dengan ribuan loop kontrol yang dinamis, koordinasi kontrol bisa menjadi sangat rumit tanpa DCS karena interaksi yang kompleks di antara kontrol tersebut.
  • P3: Mengapa DCS Lebih Banyak Digunakan Di Industri Manufaktur?
    J3:
    Dengan bantuan DCS, Industri Manufaktur dapat secara efisien mengoordinasikan penyesuaian secara top-down menggunakan jaringan komputer terpusat. Instruksi dari DCS disebarkan ke seluruh pabrik dan diumpankan ke pengontrol individu. Jika dikonfigurasi dengan tepat, DCS dapat meningkatkan keselamatan sekaligus meningkatkan efisiensi produksi.

Referensi: www.wevolver.com | automationcommunity.com | whatispiping.com | controlstation.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.