Articles

Perbedaan Antara Analog dan Digital I/O

Perbedaan Antara Analog dan Digital I/O yang terdapat berbagai perbedaan antara analog dan digital, yang kami bahas secara rinci dalam artikel sebelumnya. Untuk tujuan memilih perangkat input atau output, faktor yang paling penting untuk dipertimbangkan adalah jenis peristiwa yang ingin Anda deteksi atau kendalikan: I/O analog digunakan ketika Anda perlu mendeteksi atau mengontrol suatu peristiwa yang melibatkan rentang nilai.

I/O Digital digunakan ketika Anda perlu mendeteksi atau mengontrol peristiwa yang bersifat biner (ya/tidak, hidup/mati, dll). Jika Anda hanya perlu mendeteksi apakah kue tersebut ada atau tidak, Anda dapat menggunakan sensor digital. Namun, jika Anda perlu mengukur berat kue, Anda memerlukan sensor analog

Sebuah Komplikasi antara sensor analog dengan I/O Digital

Di mana hal ini mungkin sedikit membingungkan adalah ketika perangkat analog Anda memiliki antarmuka digital. Untuk robotika, banyak perangkat analog yang kami gunakan memiliki antarmuka digital. Ini berarti bahwa mereka mengubah sinyal analog ke/dari sinyal digital untuk memudahkan integrasi ke dalam sistem kontrol. Proses ini mengubah sifat-sifat sinyal (misalnya dengan mengurangi resolusi) sehingga memengaruhi pilihan perangkat I/O Anda.

Perbedaan Analog dan Digital Input Output

Namun, selama Anda memilih perangkat dengan kinerja yang memadai untuk aplikasi Anda, Anda biasanya dapat menganggap perangkat analog dengan I / O digital sama dengan perangkat analog murni. Asumsi ini hanya berlaku untuk tujuan pemrograman robot sederhana – insinyur elektronik analog mungkin akan keberatan dengan penyederhanaan yang terlalu besar.

Baca Juga: Definisi, Perhitungan, dan Jenis Konduktivitas

Bagaimana cara memilih antara perangkat analog dan digital?

Dari kantor hingga rumah Anda, kemungkinan besar ada banyak sekali perangkat yang sering Anda gunakan yang memanfaatkan sinyal analog atau digital. Untuk alasan inilah, mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang cara kerja keduanya bisa sangat bermanfaat.

Baca Juga: Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Fuel Consumption

Contohnya, jika Anda bekerja dalam bisnis yang sering menggunakan mikrofon dan speaker, Anda akan sering berurusan langsung dengan sinyal analog. Namun demikian, perangkat cerdas yang mungkin Anda gunakan untuk mengontrol mikrofon atau speaker tersebut adalah digital. Ketika membandingkan dua buah teknologi dan memutuskan apakah akan memilih digital atau analog, ada beberapa perbedaan utama yang perlu dipertimbangkan. Berikut ini adalah hal-hal yang perlu Anda pikirkan saat memilih antara perangkat digital dan analog:

Biaya

Rata-rata, perangkat yang menggunakan analog biasanya lebih murah daripada perangkat yang menggunakan digital; hal ini biasanya disebabkan oleh teknologi di dalam perangkat yang lebih kompleks, serta biaya bahan baku untuk membangun bagian dalam perangkat ini. Meskipun hal ini tidak selalu terjadi, penting untuk diingat saat memilih di antara keduanya, karena Anda harus menganggarkan perbedaannya dalam rencana AV Anda.

Data

Analog menggunakan lebih banyak data daripada digital, karena digital telah berkembang pesat dalam menyempurnakan cara kerja peralatan tertentu, dengan data yang diubah menjadi biner.

Kualitas

Perangkat digital dapat mengalami penurunan kualitas berdasarkan cara mereka menerjemahkan dan menyatukan kembali data, jadi penting untuk mempertimbangkan hal ini ketika Anda menggunakan perangkat digital. Kemajuan komputer tertentu telah memungkinkan penggunaan deteksi kesalahan untuk menghilangkan gangguan dari sinyal digital dan meningkatkan kualitas, tetapi masih ada risikonya.

Baca Juga: Perbandingan Turbine dan Oval Gear Flow Meter

Bagaimana cara kerja sistem I/O?

Dalam PLC, bagian yang bekerja disebut blok I/O. Ini adalah unit yang mengontrol komunikasi antara perangkat I/O dan CPU. Blok I / O memiliki sejumlah input dan output untuk dihubungkan ke perangkat dan blok I / O lainnya. Ini terhubung ke CPU melalui bus data. Blok I/O juga memiliki input yang memungkinkan sinyal dari CPU dikirim kembali ke CPU sebagai sinyal.

Baca Juga: Definisi, Prinsip Kerja, dan Manfaat Oil Skimmer

Ada dua jenis blok I/O:

  • Blok input – Blok ini digunakan untuk menerima data dari perangkat input dan mengubahnya menjadi sinyal untuk CPU.
  • Blok output – Blok ini digunakan untuk memberikan sinyal ke perangkat output setelah mengubahnya ke dalam bentuk yang dapat diterima oleh perangkat lain.

Sebagai contoh, ada blok input yang menerima sinyal dari perangkat I/O seperti relai, motor, atau lampu dan mengirimkannya ke blok I/O lain yang mengontrol perangkat ini. Blok output kemudian mengontrol perangkat ini setelah mengubah sinyal menjadi perintah untuk perangkat tersebut.

Baca Juga: Definisi, Komponen, dan Jenis Modbus Protocol

Mana yang harus saya pilih?

Waktunya membuat keputusan. Manakah yang harus saya pilih di antara kedua sistem IO ini? Jawabannya adalah – tergantung.

Dalam beberapa kasus, Anda mungkin lebih memilih sistem digital karena menawarkan lebih banyak fungsionalitas dan dapat digunakan di lebih banyak lingkungan. Di sisi lain, sistem analog lebih mudah dipahami dan digunakan. Sistem ini juga lebih murah dan dapat digunakan untuk berbagai aplikasi.

Dalam banyak kasus, sistem IO digital dan sistem IO analog cocok untuk aplikasi yang sama, tetapi desain kedua sistem ini berbeda dalam hal fungsionalitas, fitur, dan fungsinya.

Dari perbedaan yang telah kami sebutkan di sini, Anda akan merasa mudah untuk membuat keputusan tersebut. Berkonsultasi dengan para ahli juga akan membantu Anda membuat keputusan yang tepat. Misalnya, kami di ICRFQ dapat memberi tahu Anda sistem mana yang harus dibeli berdasarkan kebutuhan Anda.

Baca Juga: Hal yang perlu kalian ketahui tentang Analog Input Output

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Perbedaan Antara Analog dan Digital I/O”. kami telah merangkum beberapa pertanyaan dan jawabannya seputar perbedaan antara analog dan digital I/O, berikut dibawah ini:

  • P1: Apa sajakah contoh sinyal digital?
    J1:
    Sinyal digital tidak menghasilkan derau. Komputer digital dan telepon digital adalah beberapa contoh sinyal digital.
  • P2: Apa saja contoh sinyal analog?
    J2:
    Suara manusia, telepon analog, dan termometer adalah beberapa contoh sinyal analog.
  • P3: Bagaimana cara mengubah sinyal analog menjadi sinyal digital?
    J3:
    Untuk mengubah sinyal analog menjadi sinyal digital, ada dua langkah yang perlu diikuti. Langkah pertama adalah pengambilan sampel. Pada langkah ini, sinyal listrik kontinu dengan waktu yang bervariasi dipertimbangkan. Kedua sumbu yaitu sumbu x dan sumbu y dipertimbangkan. Pengambilan sampel biasanya dilakukan di sepanjang sumbu x dan diklasifikasikan ke dalam dua kategori, yaitu pengambilan sampel dan penurunan sampel. Langkah kedua dikenal sebagai kuantisasi. Kuantisasi dilakukan di sepanjang sumbu y dan memproses gambar di mana sinyal kontinu dibagi menjadi sinyal yang tumpang tindih dan tidak tumpang tindih.
  • P4: Apa yang dimaksud dengan teorema pengambilan sampel?
    J4:
    Teorema sampling didefinisikan sebagai sinyal waktu kontinu yang dapat direpresentasikan dalam bentuk sampel dan dapat diperoleh kembali jika frekuensi pengambilan sampel lebih besar dari frekuensi maksimum sinyal.
  • P5: Apa yang dimaksud dengan undersampling?
    J5:
    Undersampling didefinisikan sebagai frekuensi pengambilan sampel yang kurang dari frekuensi maksimum sinyal yang mengakibatkan tumpang tindih siklus spektrum yang berurutan.

Dalam lanskap dinamis otomasi industri, pilihan antara I/O analog dan digital adalah keputusan penting yang secara signifikan memengaruhi efisiensi dan akurasi sistem kontrol. I/O analog unggul dalam aplikasi yang menuntut pengukuran kontinu dan presisi, sedangkan I/O digital menawarkan kesederhanaan dan efektivitas biaya untuk tugas-tugas yang membutuhkan kontrol diskrit. Pemilihan harus selaras dengan persyaratan spesifik proses, dengan mempertimbangkan faktor-faktor seperti akurasi, biaya, dan kompatibilitas. Seiring kemajuan teknologi, evolusi berkelanjutan dari opsi I/O analog dan digital akan memberi para insinyur dan spesialis otomasi alat serbaguna untuk memenuhi beragam kebutuhan sistem kontrol industri.

Referensi: dexonsystems.com | www.icrfq.net | wiraelectrical.com | byjus.com | blog.robotiq.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.