Articles

Alat Ukur Debit Air : Definisi, Jenis, dan Kelebihan

Alat ukur debit air melibatkan penggunaan perangkat yang dikenal sebagai flow meter untuk mengukur volume air yang digunakan oleh bangunan perumahan atau komersial yang disuplai dengan air publik. Pengukuran air juga menentukan aliran pada titik tertentu dalam sistem air. Merupakan tugas pemasok air untuk membaca meteran air, tetapi pelanggan juga disarankan untuk melakukan pembacaan secara teratur, untuk memastikan bahwa tagihan mereka akurat.

Baca Juga: Mengapa Instrumentasi digunakan di Industri?

Apa Itu Debit Air?

Secara umum, debit air adalah volume air yang mengalir. Sementara itu, debit air didefinisikan sebagai volume air yang mengalir per unit waktu. Tampaknya, kata ‘debit’ tidak hanya digunakan untuk air, tetapi juga untuk gas.

Jenis Alat Ukur Debit Air

Debit air sungai adalah perkiraan ketinggian permukaan sungai. Perhitungan itu dapat dilakukan setiap hari, khususnya selama musim hujan, karena debit air secara signifikan meningkat selama waktu itu. Debit air sungai juga ditentukan sebagai air mengalir per unit waktu. Debit air memiliki unit yang spesifik seperti itu; Volume per unit waktu m3/s (meter kubik per detik).

Debit air adalah laju pergerakan dalam air, dan cara-cara untuk menggambarkan arus air mencakup kecepatan dan arahnya. Ada berbagai jenis debit air yang berperilaku dengan cara yang berbeda karena mereka dipengaruhi oleh variabel terpisah.

Jika Anda hanya memiliki satu alat ukur debit air, itu adalah alat ukur air utama Anda. Pengukur air utama memberi tahu Anda berapa banyak air yang masuk ke infrastruktur air fasilitas Anda, tetapi tidak memberi Anda wawasan khusus tentang bagaimana air itu digunakan. Anda hanya dapat melihat total volume air yang mengalir ke sistem Anda.

Alat ukur air mengukur jumlah (volume) air yang melewati pipa atau saluran keluar lainnya. Biasanya, alat ukur menggunakan satuan ukuran standar untuk volume. Alat ukur Anda berfungsi seperti odometer mobil, mencatat jumlah kumulatif air yang telah melewati pengukur, mencatat setiap pembacaan dan mengurangi pembacaan lama dari pembacaan baru untuk menentukan jumlah air yang digunakan sejak pembacaan sebelumnya. Dengan memahami cara membaca alat ukur Anda dan menghitung penggunaan Anda, secara akurat dan menemukan masalah, seperti kebocoran.

Baca Juga: Jenis, Karakteristik, dan Akurasi Steam Flow Meter

Cara Kerja Alat Ukur Debit Air

Ada tiga jenis utama alat ukur air yaitu mechanical, electromagnetic, dan ultrasonic. Masing-masing menggunakan mekanisme berbeda untuk menentukan volume air yang digunakan aplikasi anda. Tetapi semuanya memberikan pengukuran yang andal. Meter mengukur kecepatan fluida yang bergerak melalui ruang pengukuran. Ukuran ruang pengukuran membantu menghitung volume cairan.

  1. Alat Ukur Mechanical, alat ukur air mekanis ini sangat umum. Ketika air melewati meteran air, itu menyebabkan impeler berputar. Setiap meter air dikalibrasi untuk menentukan debit aliran berdasarkan rotasi ini. Meter air mekanis sangat akurat (walaupun kurang akurat dibandingkan jenis meter lainnya, seperti ultrasonik), tetapi akan menurun seiring waktu karena kotoran di dalam air merusak bagian yang bergerak dari meter tersebut. Alat ukur mekanis tidak memerlukan power supply.
  2. Alat ukur elektromagnetik, menggunakan voltase untuk menentukan laju aliran Anda. Saat air melewati pipa yang dikelilingi oleh medan magnet dan elektroda, itu menghasilkan tegangan. Kecepatan air menentukan berapa banyak tegangan yang dihasilkannya, sehingga meteran dapat menerjemahkan tegangan menjadi laju aliran. (Dan dengan demikian, penggunaan air Anda.) Alat ukur elektromagnetik membutuhkan power supply.
  3. Alat ukur ultrasonic, Meter air ultrasonik mengirimkan gelombang suara melalui air Anda untuk menentukan laju aliran. Bergantung pada air Anda, mereka dapat mengukur “waktu transit” sinyal (berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk berpindah dari satu titik ke titik lainnya) atau “pergeseran doppler” (perbedaan frekuensi sinyal). Alat ukur ultrasonik mungkin memerlukan power supply.
  4. Alat ukur Turbine, Pengukur tipe turbin digunakan dalam situasi diameter pipa besar idealnya untuk laju aliran rendah dengan volume tinggi. Meteran air jenis ini memiliki bilah pada rotor internal. Bilah-bilah ini miring untuk berputar menggunakan cairan yang bergerak di sekitarnya searah jarum jam atau berlawanan arah jarum jam.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Jenis, dan Aplikasi Air Flow Meter

Apa Saja Perbedaan Jenis Alat Ukur Debit Air?

Alat ukur untuk air dingin atau panas dapat dibagi menjadi dua kelompok utama, yang lebih dibagi lagi.

  • Alat ukur mekanis: mengintegrasikan alat pengukur yang terus-menerus menentukan air yang mengalir melalui alat itu. Tergantung pada metode yang mereka gunakan, mereka dibagi menjadi:
  • Alat ukur kecepatan air: mereka menghitung volume yang beredar berdasarkan kecepatan aliran pada elemen yang bergerak, seperti baling-baling atau turbin.
    • Alat ukur Single-jet air: aliran air tunggal diarahkan menuju turbin. Mereka menghitung volume dengan menghitung jumlah kali turbin, ditempatkan dalam meter, berputar. Air mengalir melalui pelabuhan tunggal.
    • Alat ukur Multi-jet air: mereka juga memiliki turbin, tetapi dalam hal ini air mengalir ke dalam ruangan melalui beberapa port. Karena beban itu secara merata ditempatkan di seberang impeller, operasi mereka lebih seimbang dan dengan demikian mereka memiliki kehidupan yang jauh lebih lama.
  • Jenis alat ukur Woltman: mereka mengukur kecepatan air yang mengalir dengan bantuan turbin. Ada tiga konfigurasi yang mungkin tergantung pada poros putaran turbin: meter horizontal, vertikal, dan siku.
  • Alat ukur Tangential: sensor aliran adalah turbin terpasang tegak lurus di bagian atas pipa melintang. Dalam jenis ini, hanya bagian dari turbin yang terkena air.
  • Alat ukur Proportional: mereka didasarkan pada hubungan antara laju aliran mengalir melalui dua sirkuit paralel dan tingkat aliran total disampaikan oleh pipa.
  • Alat ukur Positive displacement: mereka mengukur menggunakan ruang pengukur dengan dinding yang bergerak. Kamar-kamar memiliki volume dikenal dan mereka mengisi dan kosong sebagai air mengalir melalui meter.
  • Alat ukur piston yang berosilasi: ini umum digunakan dalam pengukuran konsumsi oleh pengguna dalam negeri. Meter mencatat konsumsi dengan menghitung jumlah kali bahwa ruang volume yang dikenal mengisi dan mengosongkan.
  • Alat ukur Nutting: mereka juga digunakan untuk mengukur konsumsi domestik.
  • Alat ukur non-mekanis: dalam meter non-mekanis, kecepatan air ditentukan oleh prosedur lain yang tidak harus dilakukan dengan dampak air pada elemen yang bergerak. Ini mencakup peralatan elektronik yang mengubah sinyal (elektromagnetik, ultrasonik, DLL) menjadi sinyal kecepatan aliran (alat ukur aliran).

Kelebihan Alat Ukur Debit Air

  • Karena kebanyakan alat ukur debit air menawarkan harga pengukuran, pelanggan memiliki insentif untuk menghemat air (dan menghemat uang pada gilirannya).
  • Biaya instalasi dan pengaturan alat ukur rendah.
  • Alat ukur berguna untuk mendeteksi kebocoran dalam jalur pasokan air, yang membantu mengurangi penggunaan air yang tidak mendapatkan pendapatan perusahaan metering.
  • Metode pemasangan ini sangat cocok untuk rumah tangga dengan penggunaan air yang rata-rata lebih rendah, yang dapat menghemat uang untuk membayar satu galon air ketimbang membayar biaya bulanan yang rata.

Kekurangan Alat Ukur Debit Air

  • Ukuran air bergantung pada tekanan air yang konsisten untuk berfungsi, dan ini tidak diberikan di negara-negara berkembang.
  • Pelanggan harus membayar untuk semua air yang digunakan (menurut pembacaan alat ukur), bahkan jika sebagian dari air itu berasal dari kebocoran di rumah mereka

Untuk memelihara alat ukur debit air yang sangat wajib dilakukan adalah pembersihan alat, sehingga sangat penting adalah peran administrator dalam mengatasinya. Karena memang hanya dibutuhkan waktu sedikit untuk membersihkannya, tetapi sangat substansial untuk menghindari masuknya partikel seperti pasir dan juga korosi yang dapat mengganggu kinerja alat ukur tersebut.

Baca Juga: Perbedaan Flow Transmitter dengan Flow Meter

Memilih Jenis Pengukur Aliran Air yang Tepat

Memilih meteran air tergantung pada beberapa faktor penting:

  • Kebersihan air Anda
  • Anggaran
  • Akurasi persyaratan pengukuran aliran
  • Profil aliran (seberapa tebal cairan yang Anda ukur?)
  • Laju aliran (persyaratan pengukuran laju aliran minimum dan maksimum)
  • Suhu (pengukur yang berbeda dapat menahan efek termal yang berbeda.)
  • Persyaratan pemasangan (ruang, arah, konfigurasi perpipaan)

Memilih meteran air yang tepat dapat membuat semua perbedaan antara pengelolaan air yang efektif dan tidak memadai. Setelah Anda membedakan jenis pengukur aliran air mana yang terbaik untuk aplikasi Anda, Anda juga harus ingat untuk mempertimbangkan biaya operasional dan pemeliharaan. Mendapatkan informasi yang tepat dari para profesional industri yang berpengetahuan luas adalah yang terpenting dan nasihat ahli sangat penting.

Jika Anda mencari meteran air untuk aplikasi sub-metering yang akan memberikan akurasi yang sangat baik, hubungi tim kami hari ini. Pakar kami akan membantu Anda memilih meteran air terbaik untuk aplikasi Anda.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Aplikasi, dan Kelebihan Oscillating Piston Flow Meter

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Alat Ukur Debit Air : Definisi, Jenis, dan Kelebihan” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Alat ukur debit air melibatkan penggunaan perangkat yang dikenal sebagai flow meter untuk mengukur volume air yang digunakan oleh bangunan perumahan atau komersial yang disuplai dengan air publik.
  • Ada tiga jenis utama alat ukur air yaitu mechanical, electromagnetic, dan ultrasonic. Masing-masing menggunakan mekanisme berbeda untuk menentukan volume air yang digunakan aplikasi anda.
  • Memilih meteran air yang tepat dapat membuat semua perbedaan antara pengelolaan air yang efektif dan tidak memadai. Setelah Anda membedakan jenis pengukur aliran air mana yang terbaik untuk aplikasi Anda, Anda juga harus ingat untuk mempertimbangkan biaya operasional dan pemeliharaan.

Sumber : norgascontrols.com | www.apana.com | smartwatermagazine.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.