Articles

Weidmuller ACT20C Network-Compatible Current Measuring Transducers

Weidmuller ACT20C Network-Compatible Current Measuring Transducers dikembangkan khusus untuk aplikasi dengan proses berkelanjutan. Ini memungkinkan pemantauan terus-menerus atas informasi diagnostik, perangkat, dan proses (“pemantauan kondisi”). Beberapa komponen ACT20C membentuk stasiun yang terdiri dari gateway Ethernet ACT20C, konverter sinyal ACT20C komunikatif, dan terminal terminasi bus ACT20C.

Penggunaan Weidmuller ACT20C Network-Compatible Current Measuring Transducers

Weidmuller ACT20C Network-Compatible Current Measuring Transducers memiliki komponen seri yang dimaksudkan untuk penggunaan dalam otomasi industri. Pemancar ACT20C dengan gateway dan modul yang terhubung dimaksudkan untuk diagnostik, akses jarak jauh, dan pemantauan kondisi sistem atau bagian sistem. Semua modul stasiun diintegrasikan ke dalam jaringan komunikasi dan terhubung dengan sistem superordinat melalui gateway. Komponen ACT20C sesuai dengan kelas perlindungan IP20 (menurut DIN EN 60529). Mereka dapat digunakan di zona aman. Ketaatan terhadap dokumentasi yang disediakan adalah bagian dari tujuan penggunaan. Stasiun yang dijelaskan dalam panduan ini hanya boleh digunakan untuk aplikasi yang dimaksudkan dan hanya untuk perangkat atau komponen pihak ketiga yang bersertifikat.

  • Baca dan ikuti semua petunjuk dalam manual ini.
  • Hanya gunakan stasiun ACT20C untuk beroperasi jika semuanya

Komponen dalam kondisi baik jika akan digunakan sebagaimana dimaksud jika memenuhi semua petunjuk keselamatan jika semua bahaya diketahui dan jika semua petunjuk dalam manual ini telah dipatuhi.

  • Pastikan bahwa panduan ini dan dokumen terkait lainnya lengkap, dapat dibaca, dan dapat diakses oleh karyawan setiap saat.
  • Tanggung jawab keselamatan sistem yang berisi stasiun ini terletak pada operator sistem, yang juga harus memastikan keselamatan selama perakitan dan pengoperasian.

Spesifikasi

Data Teknis

Dimensi dan berat

  • Tinggi: 117,2 mm
  • Lebar : 22,5 mm
  • Kedalaman : 113,6 mm
  • Tinggi (inci): 4,614 inci
  • Lebar (inci): 0,886 inci
  • Kedalaman (inci): 4,472 inci
  • Berat bersih : 150g

Suhu

  • Kelembaban: 5…95 %, tanpa kondensasi
  • Suhu operasi: min. -25 °C
  • Suhu penyimpanan: min. -40 °C
  • Suhu sekitar: -25 °C…+60 °C
  • Suhu operasi: maks. 60 °C
  • Suhu penyimpanan: maks. 85 °C
  • Suhu pengoperasian: -20 °C…70 °C
  • Suhu penyimpanan: -40 °C…85 °C

Probabilitas Kegagalan

  • MTTF : 160 Years

Environmental Product Compliance 

  • REACH SVHC : Lead 7439-92-1

Komunikasi

  • Addressing
    DHCP or manual adjustment
  • Configuration
    With FDT/DTM software, DHCP
  • Interface
    Ethernet 10/100 Base T, Jack plug for CBX200, Communication via CH20M rail bus with all current measuring transducers (ACT20CCMT-x)
  • Protocol
    Modbus/TCP, DHCP Server/Client
  • RJ45 ports
    10/100BaseT(X), auto negotiation

Input

  • Type : receives data via the CH20M rail bus from several ACT20C-CMT communicative currentmeasuring transducers.

Data Umum

  • Konfigurasi
    • Dengan perangkat lunak FDT/DTM, DHCP
  • Konsumsi daya
    • 1,5 W
  • Rel
    • TS 35
  • Sumber tegangan
    • 18,0 … 31,2 V DC

Koordinasi Isolasi

  • EMC standards
    IEC 61326-1
  • Pollution severity
    2
  • Impulse withstand voltage
    0,5 kV (1.2/50 μs)
  • Surge voltage category
    II
  • Rated voltage ⁄ test voltage: Ethernet interface to supply ⁄ functional earth to Supply ⁄ Ethernet interface
    30 V AC RMS

Koneksi Data

  • Type of connection : Screw connection/ RJ45 plug-in connector
  • Tightening torque, min : 0.5 Nm
  • Tightening torque, max : 3.5 Lb In
  • Clamping range, rated connection : 1.5 mm²
  • Clamping range, min. : 0.5 mm²
  • Clamping range, max. : 2.5 mm²
  • Wire connection cross section AWG, min. : AWG 30
  • Wire connection cross section AWG, max. : AWG 14
  • Wire cross-section, solid, min. : 0.5 mm²
  • Wire cross-section, solid, max. : 2.5 mm²
  • Wire connection cross-section, finely stranded, min. : 0.5 mm²
  • Wire connection cross section, finely stranded, max. : 2.5 mm²

Klasifikasi

  • ETIM 6.0 : EC002475
  • ETIM 7.0 : EC002475
  • eClass 9.0 : 27-21-01-23
  • eClass 9.1 : 27-21-01-23
  • eClass 10.0 : 27-21-01-23

Approvals

  • EAC
  • DNVGL
  • UL
  • ROHS : Conform

Properti

Struktur Station
Beberapa komponen ACT20C membentuk stasiun, yang terdiri dari gateway Ethernet ACT20C, konverter sinyal ACT20C komunikatif, dan terminal terminasi bus ACT20C. Komponen dipasang pada rel DIN dengan profil bus terintegrasi untuk memungkinkan transmisi gabungan sinyal komunikasi dan voltase suplai (lihat juga bab 5.2 “Pemasangan”).

“Condition Monitoring”

Selain sinyal keluaran analog (A), mis. sebagai sinyal 4…20 mA, informasi status dan proses dari semua komponen stasiun tersedia melalui koneksi jaringan (B) dari gateway. Ini berisi informasi tentang

  • kondisi pemasangan (mis. kerusakan kabel, korsleting)
  • kondisi ambien dan pengoperasian (mis. masa pengoperasian, pengukuran melebihi rentang, pelanggaran nilai batas)
  • perangkat yang terhubung (mis. masa pakai, frekuensi penggunaan)

Status operasional gateway dan setiap modul diklasifikasikan berdasarkan NE107 dan dapat disesuaikan dengan persyaratan khusus aplikasi. Hal ini ditunjukkan dengan LED di bagian depan sesuai dengan NE44.

Parameterisasi perangkat lunak sesuai dengan standar FDT
Parameterisasi komponen dilakukan dengan perangkat lunak WI-Manager dan driver perangkat terkait (DTM) dari seri produk ACT20C (C). Perangkat lunak ini adalah aplikasi berdasarkan teknologi FDT standar (Field Device Tool) untuk Microsoft Windows dan memungkinkan adaptasi sentral dari komponen ke aplikasi masing-masing. Selain parameterisasi sederhana, WI-Manager dan DTM juga memungkinkan evaluasi data pengukuran dan diagnostik. Data ini juga tersedia untuk kontrol superordinat atau sistem pemeliharaan (C) langsung melalui Ethernet.

“pertukaran panas”
Modul individu dapat ditarik selama operasi (“hot swapping”) dan diganti dengan modul pengganti dengan tipe yang sama tanpa merusak status operasional modul lainnya. Fungsi “Plug & Produce” memungkinkan modul baru untuk menerima konfigurasi langsung dari gateway tanpa perlu menggunakan perangkat lunak WI-Manager. “Hot swapping” didukung oleh sistem koneksi perangkat ACT20C, yang memungkinkan plugging berkode sederhana dan pelepasan plug female menggunakan tuas pelepas.

Sumber: weidmueller.com | inaparts.com

Baca Juga: 

Editor