Articles

Definisi dan Cara Kerja Temperature Controller

Temperature Controller atau pengontrol suhu adalah instrumen yang digunakan untuk mengontrol suhu, terutama tanpa keterlibatan operator yang ekstensif. Pengontrol dalam sistem kontrol suhu akan menerima sensor suhu seperti termokopel atau RTD sebagai input dan membandingkan suhu aktual dengan suhu kontrol yang diinginkan, atau setpoint. Kemudian akan memberikan output ke elemen kontrol.

Digital Temperature Controller digunakan dalam berbagai aplikasi, mulai dari proses industri hingga produk konsumen. Misalnya, aplikasi industri seperti sistem HVAC, pemrosesan makanan, dan pemrosesan bahan kimia sering kali membutuhkan kontrol suhu yang tepat untuk memastikan kualitas dan keamanan. Di sisi lain, produk konsumen seperti lemari es, AC, dan pemanas air juga mengandalkan pengontrol suhu untuk menjaga lingkungan yang nyaman.

Baca Juga : Definisi dan Jenis Pressure Sensor

Cara Kerja Temperature Controller

Temperature Controller dapat menjaga suhu yang diperlukan pada nilai tertentu. Pengontrol suhu akan memiliki sensor seperti RTD atau bisa juga termokopel. Pengontrol suhu akan memeriksa suhu yang diindera ke suhu kontrol yang diperlukan dan hanya setelah proses ini, sinyal output dikirim.

Cara Kerja Temperature Controller

Temperature Controller dapat mengontrol suhu di industri atau di laboratorium, perangkat ini dapat mengontrol proses pemanasan dan pendinginan. Jadi perangkat ini akan merasakan suhu aktual dan suhu ini akan dibandingkan dengan titik setel pengguna dan jika nilainya menyimpang maka pengontrol akan memberi sinyal pada perangkat pengatur suhu dan perangkat ini bisa berupa elemen pemanas atau komponen pendingin untuk mengembalikan suhu ke titik setel.

Baca Juga : Definisi dan Cara Kerja Thermocouple

Apa saja penggunaan temperature controller dalam industri?

Pengontrol suhu dapat dilihat di berbagai macam industri, untuk mengontrol proses manufaktur. Sebagian besar kita dapat melihat pengontrol suhu dalam ekstrusi plastik dan juga dalam mesin cetak injeksi, mesin pengepakan, pengolahan makanan, dll.

Baca Juga : Pengukuran kelembaban menggunakan Dew Point

Apa saja bagian-bagian pengontrol suhu?

Bagian Temperature Controller

Jadi pengontrol suhu memiliki sensor suhu, konverter A/D, mikrokontroler, relay, dan unit display. Jadi sensor suhu dapat merasakan suhu atmosfer dan mengirimkan sinyal analog ke ADC dan akan dikonversi ke sinyal digital, sinyal digital kemudian ditransfer ke mikrokontroler dan dari sana sinyal akan sampai ke display.

Baca Juga : Prinsip Kerja Pengukuran Kelembaban

Jenis Temperature Controller

Pengontrol suhu dibagi menjadi tiga jenis, yaitu

Kontrol ON/OFF

Kontrol On/Off adalah jenis sistem kontrol di mana output dari suatu sistem dapat sepenuhnya aktif atau sepenuhnya nonaktif – tanpa kondisi tengah. Jenis pengontrol suhu dasar ini biasanya digunakan dalam aplikasi yang memerlukan respons biner; output diaktifkan sepenuhnya atau dinonaktifkan sepenuhnya. Dalam jenis sistem ini, output kontrol berupa nilai diskrit (Hidup/Mati) atau nilai kontinu (terbuka/tutup). Sistem kontrol On/Off berguna untuk mengatur suhu, tekanan, dan laju aliran dalam pengaturan industri. Kontrol On/Off biasanya digunakan di mana kontrol yang tepat tidak diperlukan, dalam sistem yang tidak dapat menangani energi yang sering dinyalakan dan dimatikan, di mana massa sistem sangat besar sehingga suhu berubah sangat lambat, atau untuk alarm suhu. Satu jenis kontrol On/Off khusus yang digunakan untuk alarm adalah pengontrol batas. Jenis pengontrol ini menggunakan relai pengunci, yang harus diatur ulang secara manual, dan digunakan untuk mematikan proses ketika suhu tertentu tercapai.

Baca Juga : Definsi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi Inductive Proximity Sensor

Kontrol proporsional

Kontrol proporsional adalah jenis sistem kontrol umpan balik yang digunakan untuk mempertahankan titik setel yang diinginkan dengan menyesuaikan output berdasarkan kesalahan antara titik setel dan output aktual. Jenis kontrol ini banyak digunakan karena mudah diimplementasikan dan sangat akurat dan responsif. Pada sistem kontrol proporsional, output sebanding dengan error, artinya semakin dekat sistem dengan set point, maka output akan semakin kecil. Sistem jenis ini juga digunakan untuk mengurangi jumlah overshoot dan osilasi yang dapat terjadi pada sistem kontrol jenis lain.

Baca Juga : Klasifikasi Sensor dan Transduser

Kontrol PID

Kontrol PID menggunakan kombinasi tiga komponen berbeda untuk mengontrol sistem: Proporsional, Integral, dan Derivatif (oleh karena itu dinamakan ‘PID’). Istilah proporsional digunakan untuk menciptakan output yang proporsional dengan kesalahan, istilah integral digunakan untuk menghilangkan kesalahan kondisi-mapan, dan istilah turunan digunakan untuk memberikan redaman dan mengurangi overshoot. Parameter masing-masing istilah PID kemudian disesuaikan untuk mencapai respons yang diinginkan.

Baca Juga : Definisi dan Jenis Sensor Suhu

Mengapa Temperature Controller Begitu Penting?

Temperature Controller sangat penting untuk memastikan kinerja dan keamanan yang optimal pada peralatan industri dan produk konsumen. Mereka diperlukan dalam aplikasi apa pun di mana suhu proses tertentu harus stabil. Misalnya, dalam industri makanan, pengontrol suhu sangat penting untuk menjaga standar keamanan makanan karena membantu menjaga kisaran suhu yang konsisten dan aman dalam peralatan pendingin untuk mencegah pembusukan dan kontaminasi makanan.

Ada dua jenis kontrol suhu: kontrol loop terbuka dan kontrol loop tertutup. Kontrol loop terbuka adalah jenis sistem kontrol di mana keluaran sistem tidak dipantau atau diumpankan kembali ke masukan. Ini berarti bahwa sistem tidak dapat mengatur dirinya sendiri dan rentan terhadap kesalahan dari waktu ke waktu. Sebaliknya, kontrol loop tertutup adalah jenis sistem kontrol di mana output dipantau dan diumpankan kembali ke input. Hal ini memungkinkan sistem untuk melakukan penyesuaian sesuai kebutuhan untuk menjaga output dalam kisaran yang diinginkan. Hal ini membuat sistem dapat mengatur dirinya sendiri dan tidak terlalu rentan terhadap kesalahan dari waktu ke waktu.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja dan Jenis Resistance Temperature Detector

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Definisi dan Cara Kerja Temperature Controller” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Temperature Controller atau pengontrol suhu adalah instrumen yang digunakan untuk mengontrol suhu, terutama tanpa keterlibatan operator yang ekstensif.
  • Temperature Controller dapat menjaga suhu yang diperlukan pada nilai tertentu. Pengontrol suhu akan memiliki sensor seperti RTD atau bisa juga termokopel. Pengontrol suhu akan memeriksa suhu yang diindera ke suhu kontrol yang diperlukan dan hanya setelah proses ini, sinyal output dikirim.
  • Terdapat 3 jenis pengontrol suhu, yaitu : ON/OFF, Kontrol Proposional, dan Kontrol PID
  • Temperature Controller sangat penting untuk memastikan kinerja dan keamanan yang optimal pada peralatan industri dan produk konsumen. Mereka diperlukan dalam aplikasi apa pun di mana suhu proses tertentu harus stabil.

Referensi : automationforum.co | www.omega.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.