Articles

Prinsip dan pemasangan pengukuran level metode bubbler

Prinsip dan pemasangan pengukuran level metode bubbler diterapkan ketika harus memantau level cairan, densitas, atau level antarmuka dalam tangki terbuka, konsep tabung gelembung untuk pengukuran hidrostatik adalah metode yang praktis dan murah untuk digunakan. Metode ini sangat sesuai untuk instalasi yang termasuk dalam kategori berikut ini:

  • Ada kemungkinan cairan dari proses mengkristal di jalur impuls pemancar.
  • Suhu proses lebih tinggi dari batas suhu pemancar yang dipasang di flensa.
  • Tidak ada sambungan samping pada tangki proses untuk pemancar yang dipasang di flensa.
  • Karena cairan yang digunakan dalam proses bersifat kaustik, cairan tersebut harus dijauhkan dari pemancar setiap saat.
  • Mengukur level tangki di bawah permukaan, seperti level lubang bawah tanah

Baca Juga : Jenis dan Teknologi Servo Operated Float Level

Prinsip kerja pengukuran level metode bubbler

Sebuah tabung yang sebagian terendam dalam cairan menerima udara melalui pembatas. Bagian bawah tabung ditempatkan secara tetap di atas dasar tangki (lihat Gambar).

Prinsip kerja pengukuran level metode bubbler
  • Kepala hidrostatik pada tabung dihilangkan oleh suplai udara, dan tekanan ekstra terlihat sebagai gelembung-gelembung kecil yang keluar dari dasar tabung.
  • Akibatnya, tekanan balik dalam tabung merupakan indikator tekanan yang diberikan pada bagian bawahnya oleh level cairan.
  • Karena lokasi tabung tetap, setiap variasi dalam tekanan balik ini diakibatkan oleh perubahan level cairan.
  • Tekanan balik pemancar dipasang pada sisi tekanan tinggi, sedangkan sisi tekanan rendahnya dilepaskan. (terbuka ke atmosfer)
  • Dengan cara ini, pembacaan tekanan diferensial pemancar dapat ditafsirkan sebagai indikasi level cairan.
  • Setiap perubahan dalam tekanan diferensial pemancar harus disebabkan oleh perubahan densitas cairan atau level antarmuka jika level cairan tetap konstan (luapan terus menerus).
  • Dengan demikian, pengukuran densitas dan level antarmuka juga dimungkinkan. Pengukuran ini masih dapat dilakukan meskipun level tangki berubah dengan menghubungkan dua tabung dengan panjang yang berbeda ke sisi pemancar yang berlawanan.
  • Gelembung dapat diberikan melalui konektor di sisi tangki jika tidak memungkinkan untuk memasukkan tabung gelembung seluruhnya ke dalam tangki. Misalnya, jika tangki dilengkapi dengan mixer dan/atau penyekat, jika cairan bersifat korosif, dll.

Baca Juga : Definisi, Cara Kerja, dan Aplikasi Radiation Level Measurement

Menghitung Perbedaan Panjang dalam Dimensi “H” Menggunakan Satu Set Tabung

Apabila mengukur densitas, akurasi pengukuran akan meningkat dengan ukuran perbedaan panjang (dimensi “H”) di antara tabung. Dimensi “H” adalah rentang pengukuran level yang dimaksudkan untuk pengukuran antarmuka.

Pembatasan fisik ditentukan oleh ketinggian tangki dan volume lumpur di dasarnya. Minimal 75 mm (3 inci) cairan jernih harus ada di bawah tabung bawah.

Baca Juga : Terminologi Pengukuran Level

Apa saja komponen utama sistem bubbler?

Daftar Bagian Perpipaan

  • Tabung: 10 × 1 mm atau 0,25 inci OD; atau 10 × 1 mm atau 0,375 inci OD; Pipa: DN 8 atau 1/4 inci; atau DN 10 atau 3/8 inci
  • Tabung gelembung: Ukuran pipa untuk tabung gelembung adalah DN 8 atau 1/4 inci, atau DN 10 atau 3/8 inci.

Rotameter

  • Rotameter kaca yang sesuai dengan katup diperlukan untuk pengaturan aliran.

Snubbers

  • 1/4 Snubber NPT harus dipasang di kedua ujung jalur proses untuk mengurangi atau menghilangkan denyut tekanan yang tidak diinginkan.

Air Pressure Regulator

  • Regulator untuk tekanan udara dan gas yang digunakan untuk mengontrol tekanan udara atau gas pembersih.

Baca Juga : Definisi dan Cara Kerja Radar Level Meter

Prosedur pemasangan

  • Tabung gelembung dan pipa pemancar yang sesuai dipilih.
  • Seharusnya tidak ada endapan dan minimal 75 mm (3 inci) cairan jernih di bawah dasar tabung. Minimal 75 mm (3 inci) cairan juga harus ada di atas tabung bagian atas dalam pengaturan dua tabung.
  • Rakitan tabung gelembung harus ditempatkan di wilayah cairan yang representatif dengan sedikit turbulensi cairan.
  • Rakitan tabung gelembung harus diamankan dengan kuat di tempatnya.
Detail lekukan di tabung gelembung bawah
  • Bagian bawah tabung gelembung harus dibuat berlekuk supaya udara keluar secara terus-menerus sebagai gelembung-gelembung kecil, bukannya secara sporadis sebagai gelembung raksasa, yang dapat menyebabkan ketidakakuratan. Untuk informasi lebih lanjut mengenai bentukan ini, lihat
  • Gambar di atas. (Instalasi sambungan samping dikecualikan).
  • Kualitas udara, termasuk suhu dan kadar air, harus sesuai untuk cairan proses.
  • Gas inert (seperti nitrogen) dapat digunakan jika udara berinteraksi dengan cairan proses.
  • Untuk mengurangi penggunaan udara, pengatur tekanan diferensial mungkin sesuai
  • Tidak disarankan untuk menggunakan katup jarum rotameter untuk penutupan yang ketat. Memasang katup tangan di bagian hulu akan memungkinkan servis atau penghentian total media pembersih sesuai kebutuhan.
  • Pasang regulator tekanan di bagian hilir katup pemutus jika tekanan suplai pembersihan bervariasi secara signifikan atau melebihi nilai maksimum rotameter atau regulator diferensial.

Baca Juga : Pengaruh Desain Tangki Terhadap Akurasi Level Meter

Bagaimana cara kerja sistem bubbler?

  • Mengontrol aliran udara adalah salah satu fungsi pembatas. Katup jarum yang terletak di bagian bawah rotameter digunakan untuk melakukan ini.
  • Sesuaikan aliran udara dengan menggunakan katup jarum untuk mendapatkan ukuran gelembung kecil yang sebaik mungkin.
  • Apabila menggunakan regulator umpan balik DP, katup jarum pada regulator akan digunakan untuk mengontrol aliran udara.
  • Apabila melakukan pengukuran, Anda harus selalu memastikan bahwa ujung tabung yang terbuka tertutup cairan dari tangki.
  • Saat melakukan pengukuran pada antarmuka, level maksimum harus lebih rendah daripada ujung tabung atas yang terbuka, dan level minimum harus lebih tinggi daripada ujung tabung bawah yang terbuka.
  • Jika jangkauan telah diubah, pemancar perlu dikalibrasi ulang ke jangkauan yang baru. memodifikasi dimensi “H” mungkin diperlukan untuk jangkauan yang baru.
  • Tidak disarankan untuk menggunakan katup jarum pada rotameter sebagai pemutus udara sistem; sebaliknya, Anda harus menggunakan katup hulu pada suplai udara ke sistem.
  • Sangat penting bahwa level cairan tidak turun di bawah bagian bawah tabung gelembung (atau sambungan tangki).
  • Periksa kebocoran pada semua sambungan dalam instalasi sistem bubbler.

Baca Juga : Zero Suppression dan Zero Elevation Level Meter

Kesimpulan

Dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Prinsip dan pemasangan pengukuran level metode bubbler”, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut :

  • Prinsip dan pemasangan pengukuran level metode bubbler diterapkan ketika harus memantau level cairan, densitas, atau level antarmuka dalam tangki terbuka, konsep tabung gelembung untuk pengukuran hidrostatik adalah metode yang praktis dan murah untuk digunakan.
  • Sebuah tabung yang sebagian terendam dalam cairan menerima udara melalui pembatas. Bagian bawah tabung ditempatkan secara tetap di atas dasar tangki.
  • Apabila mengukur densitas, akurasi pengukuran akan meningkat dengan ukuran perbedaan panjang (dimensi “H”) di antara tabung. Dimensi “H” adalah rentang pengukuran level yang dimaksudkan untuk pengukuran antarmuka.
  • Pembatasan fisik ditentukan oleh ketinggian tangki dan volume lumpur di dasarnya. Minimal 75 mm (3 inci) cairan jernih harus ada di bawah tabung bawah.

Referensi : automationforum.co

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.