Articles

Fuel Consumption : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi

Fuel Consupmtion adalah perangkat penting yang digunakan untuk mengukur volume bahan bakar yang dikonsumsi dalam aplikasi industri dan komersial. Alat ini memberikan penghitungan penggunaan bahan bakar yang akurat, menawarkan data yang berharga untuk memantau dan mengendalikan konsumsi bahan bakar.

Definsi Fuel Consumption

Bahan bakar fosil masih menjadi sumber energi yang dominan untuk industri, dengan elektrifikasi. Hal itu dikarenakan Industri menggunakan bahan bakar fosil dan sumber energi terbarukan (elektrifikasi) untuk: Panas dalam proses industri dan pemanas ruangan di gedung-gedung. Bahan bakar boiler untuk menghasilkan uap atau air panas untuk proses pemanasan dan menghasilkan listrik. Bahan baku (bahan mentah) untuk membuat produk seperti plastik dan bahan kimia.

Fuel Consumption mengukur jumlah bahan bakar yang dikonsumsi mobil untuk menempuh jarak tertentu. Hal ini dinyatakan dalam liter per seratus kilometer-atau di negara-negara yang menggunakan sistem imperial, galon per 100 mil. Sebagai contoh, Volkswagen Golf TDI Bluemotion memiliki salah satu peringkat konsumsi bahan bakar terbaik, hanya membutuhkan 3,17 liter untuk menempuh jarak 100 kilometer. Oleh karena itu, semakin kecil nilainya, semakin baik peringkatnya.

Rangkaian Fuel Consumption

Tidak semua bahan bakar yang dikonsumsi digunakan untuk menggerakkan mobil secara langsung. Sekitar 3-11% dari bahan bakar yang dikonsumsi digunakan untuk mengatasi hambatan gulir. Karena bahan bakar yang dikonsumsi tidak semuanya digunakan untuk menggerakkan mobil, ada baiknya untuk menerapkan teknik mengemudi yang baik untuk mengurangi konsumsi bahan bakar. Beberapa teknik yang dapat dilakukan antara lain: berakselerasi dengan lembut, mempertahankan kecepatan yang stabil, dan meluncur untuk mengurangi kecepatan. Dengan menggunakan metode ini dapat mengurangi emisi CO2 hingga 25%.

Baca Juga: Definisi, Perhitungan, dan Faktor yang mempengaruhi Kapilaritas

Prinsip Kerja Fuel Consumption

Pengukur aliran adalah alat yang digunakan untuk mengukur volume konsumsi bahan bakar secara langsung. Alat ini dilengkapi dengan ruang pengukur tipe cincin, sehingga memungkinkan pengukuran yang akurat. Pengoperasian flow meter terutama didasarkan pada pengukuran volume bahan bakar yang melintasi ruang yang ditentukan. Ruang ini berfungsi sebagai komponen yang sangat penting, yang memengaruhi akurasi dan ketahanan pengukur aliran.

Prinsip Kerja Fuel Consumption

Tekanan pada pengukur aliran menyebabkan cincin meluncur dengan mulus di sepanjang permukaan bagian dalam ruang pengukur, secara bersamaan meluncur di sepanjang jaring. Gerakan yang mulus ini memfasilitasi pengukuran yang akurat. Cincin mengeluarkan cairan dari dalam dan luar ruang melalui saluran keluar, mengarahkannya ke nosel saluran keluar.

Satu putaran cincin mendorong keluar volume cairan yang sama dengan volume ruang. Pada saat yang sama, papan elektronik pengukur aliran menghasilkan satu impuls keluaran. Dengan demikian, ketika bahan bakar melewati pengukur aliran, impuls listrik terbentuk.

Baca Juga: Definisi, Jenis, dan Efek dari Kavitasi

Panduan produsen biasanya menunjukkan jumlah impuls yang diperlukan untuk 1 liter atau 0,26 galon bahan bakar untuk melewati perangkat. Setiap impuls sesuai dengan konsumsi bahan bakar yang setara dengan volume ruang pengukuran. Oleh karena itu, perhitungan melibatkan penentuan perbedaan antara volume ruang dan satu liter bahan bakar. Informasi ini memungkinkan pemahaman yang tepat mengenai aliran bahan bakar yang diperlukan.

Sebagai contoh, mari kita pertimbangkan pengukur aliran Technoton DFM 100D. Dalam hal ini, setiap 1 liter setara dengan 200 pulsa. Dengan demikian, volume ruang pengukuran untuk pengukur aliran ini adalah 5 ml, yang merupakan 1/200 liter. Kami kemudian memasukkan data ini sebagai koefisien untuk sensor pengukuran di bagian “Sensor dan Tombol” pada platform telematika. Dengan menggunakan koefisien ini, impuls dikonversi secara akurat ke dalam liter. Platform telematika kemudian memproses data yang diterima, menguraikan informasi bahan bakar yang dikonsumsi dan menyajikannya kepada pengguna dalam format tabel yang nyaman.

Baca Juga: Hal yang harus kalian ketahui tentang kecepatan suara

Instrumen yang berkaitan dengan flow consumption

Fuel flow meter atau flow meter solar adalah alat untuk mengukur kuantitas bahan bakar yang berpindah selama proses transfer. Hasilnya, bisa dengan mudah memantau penggunaan bahan bakar pada mesin, seperti diesel.

Instrumen ini tersedia baik dalam bentuk mekanik maupun digital. Pemanfaatan flow meter ini begitu beragam, seperti dalam kendaraan, alat berat, atau generator listrik untuk mengukur aliran bahan bakar. Oleh karena itu, begitu konsumsi bahan bakar akan dapat terkontrol secara akurat.Pada skala industri, instrumen ini digunakan untuk mengukur laju aliran massa atau aliran volumetrik dari minyak dan gas.

Coriolis Mass Flow Meter

Coriolis Mass Flow Meter adalah alat pengukur yang digunakan untuk mengukur laju aliran massa dari sebuah fluida dalam pipa pengukuran. Prinsip kerja dari Coriolis Mass Flow Meter didasarkan pada prinsip efek Coriolis, di mana alat ini mengukur gaya gerakan yang dihasilkan dari sebuah benda saat bergerak pada benda lain yang tengah bergerak.

Coriolis Mass Flow Meter

Coriolis Mass Flow Meter menggunakan tabung sensor yang terbuat dari bahan fleksibel dan mirip dengan tabung uji pada mesin distilasi. Tabung ini dipasang di dalam pipa pengukuran dan kemudian diisi dengan fluida yang akan diukur alirannya. Kemudian alat ini akan memberikan resonansi pada tabung yang akan membuat tabung secara periodik bergerak seperti gelombang.

Gerakan tabung akan menimbulkan gaya Coriolis yang mempengaruhi setiap partikel fluida di dalam tabung secara berbeda-beda. Gaya ini kemudian diukur oleh sensor yang dipasang di dalam tabung dan kemudian dikonversikan menjadi laju aliran massa dari fluida tersebut.

Baca Selengkapnya: Definisi, Prinsip Kerja, Aplikasi Coriolis Mass Flow Meter

Oval Gear Flow Meter

Oval Gear Flow Meter adalah jenis pengukur aliran perpindahan positif. Ini sangat cocok untuk mengukur laju aliran minyak berat, minyak diesel, minyak pelumas, alkohol polivinil, resin dan media lain dengan viskositas tinggi. Oleh karena itu, pengukur aliran roda gigi oval juga umumnya disebut pengukur oli. Jumlah aliran cairan melalui pipa dapat dibaca secara langsung.

Flowma WPD 520 Oval Gear Flow Meter

Baca Selengkapnya: Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Aplikasi Oval Gear Flow Meter

Indicator & Control

Pengukur konsumsi bahan bakar mesin diesel dibuat dari dua sensor aliran Diesel dan satu kalkulator bahan bakar, kalkulator bahan bakar mengukur dan menghitung jumlah bahan bakar sensor aliran bahan bakar, waktu lewat bahan bakar dan konsumsi bahan bakar serta kalkulator bahan bakar yang secara opsional dapat memberikan output RS-485 / RS-232 / pulsa terhadap jumlah penggunaan yang telah ditentukan untuk dihubungkan dengan modem GPS dan GPRS.

WSI Fuel Consumption Smart Indicator

Aplikasi Industri Pengukur Aliran Minyak Pemanas

Pengukur aliran minyak pemanas digunakan di berbagai industri, termasuk:

  • Produksi Energi: Pengukur aliran minyak pemanas digunakan di pembangkit listrik untuk memantau dan mengontrol konsumsi bahan bakar, memastikan kinerja dan efisiensi yang optimal.
  • Manufaktur: Pengukur aliran sangat penting di pabrik yang menggunakan minyak pemanas untuk pemanasan proses, membantu mengelola penggunaan bahan bakar dan mengurangi biaya operasional.
  • Transportasi: Di sektor transportasi, pengukur aliran digunakan untuk memantau dan mengontrol konsumsi bahan bakar pada kendaraan dan kapal yang ditenagai oleh minyak pemanas, meningkatkan efisiensi bahan bakar dan mengurangi emisi.

Baca Juga : Definisi, Perhitungan, dan Jenis Konduktivitas

Kesimpulan

dari artikel yang telah kami paparkan diatas, yaitu “Fuel Consumption : Definisi, Prinsip Kerja, dan Aplikasi” dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut:

  • Fuel Consupmtion adalah perangkat penting yang digunakan untuk mengukur volume bahan bakar yang dikonsumsi dalam aplikasi industri dan komersial.
  • Fuel Consumption memberikan penghitungan penggunaan bahan bakar yang akurat, menawarkan data yang berharga untuk memantau dan mengendalikan konsumsi bahan bakar.
  • Fuel Consumption mengukur jumlah bahan bakar yang dikonsumsi mobil untuk menempuh jarak tertentu. Hal ini dinyatakan dalam liter per seratus kilometer-atau di negara-negara yang menggunakan sistem imperial, galon per 100 mil.

Referensi: www.iea.org | docs.navixy.com

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.