Electrically Operated Windlass For Ship

Electrically Operated Windlass For Ship

Table of Contents

Mesin kerek termasuk mesin winch mooring adalah umum untuk peralatan yang dioperasikan secara hidrolik atau dioperasikan secara elektrik. Dalam kasus mesin kerek cum mooring winch yang dioperasikan secara elektrik, motor penggerak adalah motor dua kecepatan yang dikendalikan oleh perangkat pengubah tiang yang sesuai.

Kecepatan yang lebih rendah memberikan torsi yang lebih tinggi yang sesuai untuk pemutusan awal jangkar dari tanah saat diperlukan lebih banyak gaya dan torsi desain yang diberikan untuk kondisi ini adalah 150% dari torsi kontinu penuh selama setidaknya 30 menit. Semua motor induksi tiga fasa adalah motor berkecepatan tetap dengan variasi torsi beban yang kecil.

Kecepatannya cukup tinggi karena frekuensinya tinggi dan untuk mengurangi kecepatan operasi secara elektrik tidak nyaman karena melibatkan penambahan jumlah pasang kutub. Untuk menghindari hal ini, girboks reduksi ganda dengan gir potong mesin berpelumas oli harus disertakan dalam sistem ini. Sesuai aturan kelas, kopling selip kelebihan beban juga harus disertakan untuk keselamatan karena pemutusan pengaman kelistrikan berbasis waktu dan mungkin tidak terputus saat kelebihan beban terjadi secara tiba-tiba. Untuk alasan ini, windlass dan mooring winch yang dioperasikan secara elektrik memiliki keterbatasan dan hanya digunakan pada kapal kecil.

WINDLASS

  • Mesin kerek termasuk mesin winch mooring adalah umum untuk peralatan yang dioperasikan secara hidrolik atau dioperasikan secara elektrik. Dalam kasus mesin kerek cum mooring winch yang dioperasikan secara elektrik, motor penggerak adalah motor dua kecepatan yang dikendalikan oleh perangkat pengubah tiang yang sesuai.
  • Kecepatan yang lebih rendah memberikan torsi yang lebih tinggi yang sesuai untuk pemutusan awal jangkar dari tanah saat diperlukan lebih banyak gaya dan torsi desain yang diberikan untuk kondisi ini adalah 150% dari torsi kontinu penuh selama setidaknya 30 menit. Semua motor induksi tiga fasa adalah motor berkecepatan tetap dengan variasi torsi beban yang kecil.
  • Kecepatannya cukup tinggi karena frekuensinya tinggi dan untuk mengurangi kecepatan operasi secara elektrik tidak nyaman karena melibatkan penambahan jumlah pasang kutub. Untuk menghindari hal ini, girboks reduksi ganda dengan gir potong mesin berpelumas oli harus disertakan dalam sistem ini. Sesuai aturan kelas, kopling selip kelebihan beban juga harus disertakan untuk keselamatan karena pemutusan pengaman kelistrikan berbasis waktu dan mungkin tidak terputus saat kelebihan beban terjadi secara tiba-tiba. Untuk alasan ini, windlass dan mooring winch yang dioperasikan secara elektrik memiliki keterbatasan dan hanya digunakan pada kapal kecil.
Mesin mesin kerek digabungkan dengan winch mooring depan sebagai satu unit. Winch utama terdiri dari pengaturan roda gigi reduksi ganda untuk menghasilkan torsi yang besar.

Mesin kerek diatur pada pengaturan reduksi lebih lanjut. Bagian mesin kerek terdiri dari roda pengangkat kabel padat yang dikombinasikan dengan roda rem yang dikunci ke poros yang ditopang dengan benar pada dua bantalan dengan susunan koplingnya. Kopling menghubungkan pengangkat kabel ke gigi penggerak saat jangkar harus diangkut.

Untuk tujuan penahan, kopling dilepaskan dengan kabel; pengangkat dalam posisi mengerem. Saat jangkar harus dijatuhkan, rem dilepas dan jangkar beserta rantainya jatuh karena gravitasi sehingga menghantam tanah dengan kekuatan yang cukup untuk terkubur di dalam lumpur. Sketsa bagian mesin kerek seperti yang diberikan di bawah ini.

Mesin Kerek Hidrolik

Mesin kerek yang dioperasikan secara hidraulik memiliki kapasitas torsi yang lebih besar karena motor hidraulik dapat beroperasi pada kecepatan yang sangat rendah bahkan pada 5 hingga 10 rpm, sehingga menghasilkan torsi yang sangat tinggi. Karakteristik torsi-kecepatan sistem hidrolik jauh lebih baik dan fleksibel daripada sistem listrik. Perbandingan mereka ditunjukkan dalam sketsa yang diberikan di bawah.

Mesin Hidrolik kuat dan dapat menahan banyak guncangan. Komponennya lebih sedikit karena gearbox reduksi ganda dan kopling selip dihilangkan sehingga mengurangi biaya mesin. Untuk keselamatan, katup kejut berbeban pegas disediakan dalam sistem yang akan menghubungkan tekanan tinggi ke sisi tekanan rendah saat terjadi beban berlebih. Mesin kerek cum mooring winch hidrolik diilustrasikan di bawah ini.
Electrically Operated Windlass For Ship
Electrically Operated Windlass For Ship

Hydraulic System

Sketsa skematik sistem hidrolik di bawah ini diilustrasikan sebagai Komponen utama dari sistem ini terdiri dari berikut ini :

  • Tangki ekspansi yang terletak di geladak depan memberikan kepala yang baik agar oli mengalir.
  • Gear pump terletak di forecastle.
  • Tangki penyimpanan oli yang terletak di gudang prakiraan dengan pompa tangan terpasang untuk mentransfer oli ke tangki ekspansi.
  • Motor hidrolik dipasang pada rangka mesin kerek dan dihubungkan ke penggerak utama Blok kontrol integral dengan selubung motor dan sketsa potongan motor diilustrasikan secara terpisah.

Saat blok kontrol ditempatkan pada posisi netral, aliran oli ke motor dicegah dengan sambungan blanked pada blok pada posisi ini. Ketika blok digeser ke posisi no 1 hanya dua jalur yang terhubung dan kuantitas aliran sedang memberikan kecepatan dan torsi pengenal.

Saat dipindahkan ke posisi 2 aliran oli memiliki 4 jalur dan ini sesuai dengan peringkat torsi dan kecepatan yang lebih tinggi. Posisi ini digunakan untuk mematahkan penahan jangkar di tanah dan saat bebas balok dapat digunakan untuk mengangkat jangkar beserta rantainya. Saat balok digeser ke posisi R atas maka lorong-lorong pada balok saling menyilang menyebabkan aliran oli masuk. arah sebaliknya sehingga memutar motor dalam arah sebaliknya.

Electrically Operated Windlass For Ship
Electrically Operated Windlass For Ship
Untuk pengoperasian mooring winch, posisi no 1 dan R digunakan sebagai kenyamanan. Untuk pengangkatan jangkar normal, tidak ada posisi 1 yang digunakan. Untuk berjalan kembali posisi jangkar R digunakan. Untuk mematahkan jangkar dari tanah tidak ada 2 posisi yang digunakan.

Saat mengganti dari  1  ke  2  diperlukan lebih banyak oli dan ini disediakan oleh aliran oli dari tangki ekspansi untuk dipompa melalui katup satu arah. Saat mengganti dari  2  ke  1  oli berlebih dari sistem mengalir kembali ke tangki ekspansi melalui katup satu arah lainnya.

Hydraulic Motor

Konstruksi motor ini sederhana sekaligus kokoh dan dapat menangani banyak penanganan yang kasar. Rotor adalah piringan tebal dengan celah persegi panjang yang dipotong di sekelilingnya. Setiap slot mengakomodasi baling-baling tebal yang ditahan oleh pelat penutup. Baling-baling dibuat untuk menekan keras pada permukaan casing (internal) dengan pegas busur yang ditahan di bawah baling-baling.
Electrically Operated Windlass For Ship
Electrically Operated Windlass For Ship
Rotor dipasang pada bantalan rol yang kuat dan juga membawa segel oli yang mencegah kebocoran oli selama pengoperasian.

Pemeliharaan

Selama layup pada survei khusus, penutup ujung dibuka dan baling-baling serta mata air yang rusak diperbarui. Segel oli dan bantalan rol juga diperbarui jika aus. Sketsa motor winch dengan detail perakitan baling-baling ditunjukkan di bawah.

Motor listrik yang menggerakkan pompa roda gigi adalah motor sangkar tupai ganda tiga fase dengan kemampuan selip tinggi yang dikombinasikan dengan kapasitas arus rotor yang lebih tinggi karena adanya dua lapisan (radial) batangan tembaga yang disematkan pada rotor besi. Sketsa rotor ini direproduksi seperti di bawah.

Sumber: inameq.com | inaparts.com

Baca Juga: 

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: