Common Rail System Overviews of Marine Engines

Common rail system overviews of marine engines

Table of Contents

Sistem common rail, seperti namanya, adalah sistem yang umum untuk setiap silinder atau unit mesin kapal. Mesin kelautan pada masa awal memiliki sistem bahan bakar, di mana setiap unit memiliki pompa brengseknya sendiri dan tekanan oli disuplai melalui pompa brengsek.

Namun, dalam sistem rel umum, semua silinder atau unit terhubung ke rel dan tekanan bahan bakar diakumulasikan di tempat yang sama. Dengan demikian, tekanan bahan bakar yang disuplai disediakan melalui rel. Jenis sistem common rail yang serupa juga ada untuk sistem oli servo untuk membuka katup buang.

Berbicara tentang sistem injeksi bahan bakar, sistem common rail diluncurkan bahkan sebelum pompa brengsek tetapi juga tidak berhasil karena beberapa kekurangan. Namun, karena beberapa kemajuan terbaru dalam teknologi dan elektronik, sistem kereta api umum menjadi populer.

Mesin common rail juga dikenal sebagai mesin tanpa asap karena tekanan bahan bakar yang dibutuhkan untuk pembakaran sama untuk semua beban atau rpm mesin.

Rel umum digunakan dalam sistem berikut

  • untuk bahan bakar minyak yang dipanaskan pada tekanan 1000 bar.
  • untuk oli servo untuk membuka dan menutup katup buang pada tekanan 200 bar.
  • kontrol oli untuk membuka dan menutup blok katup pada tekanan 200 bar.
  • udara tekan untuk menghidupkan mesin utama.

Main Components of Common Rail System

High-pressure pump

Sistem rel umum terdiri dari pompa bertekanan tinggi yang dapat digerakkan cam atau digerakkan listrik atau keduanya. Persyaratan tekanan akan berbeda untuk sistem yang berbeda. Untuk bahan bakar minyak tekanannya setinggi 1000 bar, untuk servo dan kontrol minyak tekanannya sekitar 200 bar. Pompa bertekanan tinggi digerakkan oleh camshaft dengan tiga cams lobus. Pompa ini melakukan beberapa langkah dengan bantuan tiga kamera lobus dan gigi kecepatan yang meningkatkan kecepatan.

Untuk oli bahan bakar dan oli servo, pompa digerakkan oleh mesin dan untuk oli kontrol digerakkan oleh motor.

satuan rel

Rel bahan bakar minyak.

B adalah rel oli kontrol.

Rel minyak servo C.

D Unit kontrol injeksi (ICU).

E Unit kontrol katup (VCU).

Ini disediakan setelah pompa di mana akumulasi tekanan dari pompa disediakan ke rel yang memasoknya ke setiap unit bila diperlukan. Ini terletak di platform atas mesin dan tepat di bawah penutup silinder. Unit rel ini memanjang hingga panjang penuh engine. Ini tertutup dalam kasus dan memiliki akses dari atas untuk pemeliharaan dan perbaikan.

Valve Block and Electronic control Sistem

Ini diperlukan untuk mengontrol aliran bahan bakar minyak, minyak servo, minyak kontrol dan udara mulai dari rel ke silinder. Blok katup dioperasikan oleh kontrol elektronik yang beroperasi ketika mendapat sinyal yang menunjukkan bahwa silinder ini berada di titik mati atas (TMA) dan bahan bakar harus diinjeksikan dan memutuskan kapan katup buang harus dibuka. Dengan bantuan elektronik injeksi dapat dikendalikan dari jarak jauh dari komputer. Misalnya jika kita ingin memutus bahan bakar ke salah satu unit, maka kita perlu memutus sinyal yang diberikan dari sistem kontrol agar katup tidak terbuka.

Sistem bahan bakar blok ini dikenal dengan ICU (Injection Control Unit) dan untuk katup buang dikenal dengan VCU (Valve Control Unit). Sistem kontrol buka tutup ICU dan VCU dilakukan dengan kontrol elektro hidrolik dimana ketika ada sinyal buka maka valve untuk control oil membuka dan control oil mendorong valve ICU dan VCU untuk membuka. Sinyal untuk kontrol elektronik diberikan oleh sensor sudut engkol yang mendeteksi setiap silinder dan mengirimkan sinyal ke sistem yang memutuskan apakah akan membuka atau menutup katup.

Waktu buka klep juga dapat dikontrol oleh elektronik, artinya jika diberikan sinyal untuk membuka klep lebih awal maka klep akan terbuka lebih awal dan sebaliknya.

Keuntungan Common Rail over Conventional Jerk Pump Sistem

Berikut ini adalah keuntungan dari sistem common rail : 1). Tekanan injeksi yang sama untuk mesin pada semua beban atau rpm yang tidak mungkin dilakukan pada pompa brengsek karena nantinya tergantung pada kecepatan mesin. 2). Waktu injeksi dapat divariasikan selama menjalankan mesin, sedangkan pada sistem konvensional mesin harus dihentikan dan pengaturan waktu harus diubah. 3). Desain common rail sederhana karena tidak ada pompa bahan bakar individual dan cam untuk setiap pompa bahan bakar juga dilepas. 4). Rel umum memberikan operasi tanpa asap sedangkan pada sistem konvensional operasi tanpa asap hanya selama rpm tinggi. 5). Pengurangan perawatan diperlukan karena jumlah pompa yang lebih sedikit dan peningkatan waktu pembakaran yang efisien di antara overhaul. 6). Dengan sistem ini kontrol bukaan variabel katup buang juga dapat dilakukan yang tidak ada dalam sistem tradisional.

Sumber: inameq.com | inaparts.com

Baca Juga:

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: