Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level

Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level

Table of Contents

Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level merupakan dua elektroda yang dipasang di atas permukaan cairan konduktif untuk dipantau. Jika level cairan naik ke titik di mana kedua elektroda bersentuhan dengan cairan, rangkaian arus dari relai yang terhubung diselesaikan melalui dua elektroda dan cairan, mengaktifkan sinyal pengalihan. dari sini kami akan membahas lebih lanjut tentang prinsip kerja pengukuran konduktif level.

Kontrol Level Cairan Menggunakan Sensor Konduktivitas

Mempertahankan kondisi operasi yang aman dalam bejana proses sangat penting untuk keselamatan karyawan dan integritas produk konsumen. Dalam banyak kasus, sakelar pelampung logam dan polimer konvensional akan dapat menyelesaikan tugas tersebut, namun, dalam lingkungan yang lebih korosif, sakelar tersebut berada pada posisi yang kurang menguntungkan. Industri seperti petrokimia, makanan, dan farmasi menggunakan cairan korosif yang dapat membahayakan utilitas perangkat level cairan konvensional kami.

Baca Juga : Pentingnya Pengukuran Level

Diagram di bawah menunjukkan tiga bagian dari sensor konduktivitas: dua kabel utama yang menonjol dari bagian atas sensor, rumah sirkuit, kemudian probe yang digunakan untuk melengkapi sirkuit. Ketika probe bersentuhan dengan larutan, yang sangat ionik dan konduktif, ion-ion dalam larutan melengkapi rangkaian seolah-olah kedua probe akan dihubungkan.

Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level
Sensor Diagram Konduktivitas

Diagram di bawah menunjukkan tiga variasi yang berbeda dari sensor konduktivitas. Sensor “A” adalah sensor konduktivitas tingkat tunggal. Ini bekerja dengan tangki logam yang diarde dan digunakan untuk melengkapi rangkaian sensor. Ketika ketinggian air mencapai probe, sensor kemudian diaktifkan dengan membuat ion-ion dalam larutan melengkapi sirkuit antara probe dan tangki.

Pada sensor “B”, tangki tidak perlu menyelesaikan rangkaian. Ion-ion dalam larutan menjembatani kedua probe bersama-sama setelah kedua probe menyentuh cairan.

Terakhir, sensor “C” adalah sensor multi-level yang dapat di-ground-kan oleh tangki, dan juga tidak perlu. Dengan memiliki dua probe dengan panjang yang sama, tangki tidak perlu diarde. Setiap probe berikutnya akan menyelesaikan rangkaian dengan mengacu pada probe terpanjang, memungkinkan beberapa level cairan dideteksi pada satu sensor.

Baca Juga : Cara menentukan sensor level yang tepat untuk aplikasi anda

Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level
3 Jenis dari Konduktivitas Sensor

Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level

Konduktivitas media cair dapat sangat bervariasi. Setelah cairan mencapai batas pengisian yang ditentukan dari ketinggian pemasangan elektroda, media cair menutup sirkuit arus bolak-balik DC bebas antara dua elektroda (atau antara dinding wadah dan elektroda). Sinyal switching dihasilkan dari peningkatan konsumsi arus secara tiba-tiba.

Asam, alkali, dan larutan yang mengandung air bersifat konduktif dan dideteksi dengan sangat baik. Cairan agresif dapat dideteksi tanpa masalah menggunakan probe yang terbuat dari bahan yang sangat tahan. Cairan yang mudah terbakar seperti bahan bakar, minyak dan pelarut bersifat nonkonduktif dan tidak dapat diukur dengan prinsip pengukuran ini.

Mode Pengoperasian

Dua elektroda dipasang di atas permukaan cairan konduktif untuk dipantau. Jika level cairan naik ke titik di mana kedua elektroda bersentuhan dengan cairan, rangkaian arus dari relai yang terhubung diselesaikan melalui dua elektroda dan cairan, mengaktifkan sinyal pengalihan. Konduktivitas minimum cairan harus 10 S/cm. Kondisi ini dipenuhi oleh hampir semua cairan konduktif, seperti air, asam dan alkali, kecuali pelarut murni.

Jika beberapa titik switching diperlukan, beberapa elektroda harus digunakan. Untuk menghindari efek listrik dalam cairan, arus bolak-balik bebas DC digunakan untuk pengukuran. Ini dihasilkan oleh relai elektroda atau konverter. Deteksi tingkat antarmuka dapat dengan mudah dan ekonomis dicapai dengan metode pengukuran ini. Khususnya dengan pemisah minyak dan bensin, nilai batas antara air dan cairan nonkonduktif mudah dideteksi.

Baca Juga : Jenis Level Gauge Pada Industri

Keunggulan Pengukuran Konduktif Level

Ada sejumlah keunggulan yang dimiliki sensor ini dibandingkan dengan sensor level cairan tradisional.

  • Stabilitas di lingkungan yang sangat korosif dengan asam dan basa seperti asam sulfat dan natrium hidroksida dengan penggunaan probe yang terbuat dari monel, titanium, dan Hastelloy C untuk beberapa nama.
  • Tidak ada bagian yang bergerak dan bergantung pada rangkaian lengkap untuk aktuasi.
  • Bahan dan pemasangan peralatan umumnya lebih murah
  • Dapat menggabungkan beberapa probe untuk berbagai tingkat kontrol
  • Perawatan minimal karena desain sederhana yang juga mencegah pengotoran pada probe.

Baca Juga : Dasar Pengukuran Level Meter

Aplikasi Pengukuran Konduktif Level

  • Untuk menghindari meluap
  • Untuk mempertahankan level yang konstan untuk menghindari pemborosan material
  • Untuk mematikan pompa saat kering dan menunjukkan tangki kosong untuk menghindari keausan dan penghentian produksi

Baca Juga : Jenis Industrial Level Sensor

Kesimpulan

dari artikel diatas yaitu “Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level” dapat di tarik kesimpulan, yaitu :

  • Terdapat 3 Jenis dari konduktivitas sensor yang memiliki perannya masing masing yaitu, konduktivitas tingkat tunggal yang digunakan untuk melengkapi rangkaian sensor, yang kedua adalah Ion-ion dalam larutan menjembatani kedua probe bersama-sama setelah kedua probe menyentuh cairan, lalu sensor multi-level yang dapat di-ground-kan oleh tangki.
  • Konduktivitas media cair dapat sangat bervariasi. Setelah cairan mencapai batas pengisian yang ditentukan dari ketinggian pemasangan elektroda, media cair menutup sirkuit arus bolak-balik DC bebas antara dua elektroda (atau antara dinding wadah dan elektroda).
  • Dua elektroda dipasang di atas permukaan cairan konduktif untuk dipantau. Jika level cairan naik ke titik di mana kedua elektroda bersentuhan dengan cairan, rangkaian arus dari relai yang terhubung diselesaikan melalui dua elektroda dan cairan, mengaktifkan sinyal pengalihan.

Demikian artikel ini dibuat, semoga dapat membantu menjawab dari pertanyaan anda seputar “Prinsip Kerja Pengukuran Konduktif Level”, kami akhiri, sampai berjumpa di artikel lainnya.

Sumber : www.fluidswitch.com & instrumentationtools.com

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: