Articles

Memahami Lower Explosive Limit (LeL) dalam Deteksi Gas di Tempat Kerja

Keselamatan merupakan landasan dari setiap lingkungan kerja yang produktif dan efisien, terutama di industri yang mungkin terdapat gas berbahaya. Salah satu elemen terpenting untuk memastikan keselamatan di lingkungan seperti itu adalah memahami dan menerapkan deteksi gas yang efektif. Di sinilah pemahaman tentang konsep Lower Explosive Limits (LeLs) menjadi sangat penting.

Apa itu Lower Explosive Limit (LeL) atau Batas Ledakan Bawah?

Batas Ledakan Bawah (Lower Explosive Limit/LeL) gas adalah konsentrasi terendah (berdasarkan persentase) dari gas di udara yang dapat menyala atau meledak ketika ada sumber penyalaan seperti percikan atau nyala api. Hal ini dinyatakan sebagai persentase volume di udara. Pada konsentrasi di bawah LeL, campuran gas terlalu encer atau tipis untuk menyala.

Lower Explosive Limit

Misalnya, jika LeL gas adalah 2%, itu berarti jika gas membentuk kurang dari 2% dari total campuran udara/gas, gas tidak akan menyala. Penting untuk dicatat bahwa setiap gas atau uap memiliki LeL yang unik.

  • Batas Ledakan Bawah (Lower Explosive Limit/LEL) adalah konsentrasi terendah atau minimum gas atau uap yang mudah terbakar yang akan terbakar di udara yang di bawahnya tidak memungkinkan terjadinya pembakaran atau ledakan.
  • Batas Eksplosif Bawah (LEL) dinyatakan sebagai persentase gas atau uap di udara.
    Kisaran Batas Ledak Bawah (LEL) bervariasi untuk gas yang berbeda.
  • Umumnya, Batas Ledakan Bawah (LEL) untuk sebagian besar gas yang mudah terbakar sangat kurang dari 5% volume.
  • Pada konsentrasi di bawah Batas Eksplosif Bawah, bahan bakar tidak mencukupi untuk mempertahankan kebakaran atau ledakan.
  • Sebagai contoh, jika Batas Daya Ledak Bawah untuk gas yang mudah terbakar adalah sekitar 5%.
  • Jika konsentrasi gas yang mudah terbakar di udara lebih rendah dari Batas Daya Ledak Bawah atau di bawah 5%, maka akan terlalu kecil untuk membakar atau mendukung pembakaran.
  • Jika konsentrasi gas yang mudah terbakar di udara lebih tinggi dari Batas Ledakan Atas atau lebih dari 5%, maka gas tersebut terlalu kaya untuk terbakar atau mendukung pembakaran.
  • Namun, begitu konsentrasi gas mencapai atau melebihi Batas Ledakan Bawah, ada potensi penyalaan dan pembakaran dengan adanya sumber penyalaan.
  • Penting untuk diperhatikan bahwa Batas Ledakan Bawah hanyalah salah satu bagian dari karakteristik mudah terbakar suatu zat.
  • Dengan kata lain, Batas Ledak Atas (UEL) adalah konsentrasi maksimum gas atau uap di udara dan pembakaran tidak mungkin terjadi karena terlalu banyak bahan bakar.
  • Dalam bekerja dengan sistem deteksi gas, konsentrasi gas atau uap yang

Baca Juga: Sensor tekanan pneumatik dan hidrolik

Mengapa Memahami Lower Explosive Limit (LeL) Penting di Tempat Kerja?

LeL sangat penting karena memungkinkan pekerja dan petugas keselamatan untuk memantau udara di tempat kerja dan menentukan apakah ada risiko ledakan. Jika detektor gas menunjukkan bahwa konsentrasi gas mendekati LeL-nya, pekerja dapat mengambil tindakan pencegahan untuk mengurangi konsentrasi gas dan mencegah ledakan.

Baca Juga: Jangkauan dan Akurasi Sensor Tekanan

Apa saja contoh Lel?

Nilai Lower Explosive Limit (LeL) berbeda untuk setiap gas atau uap. Ini adalah konsentrasi minimum gas atau uap di udara yang di bawahnya tidak akan terjadi perambatan nyala api dengan adanya sumber penyalaan seperti percikan atau nyala api.

Berikut adalah beberapa contoh nilai LEL untuk gas yang umum (dinyatakan sebagai persentase gas di udara berdasarkan volume):

  • Metana (CH4): 5%
  • Propana (C3H8): 2.1%
  • Hidrogen (H2): 4%
  • Etilen (C2H4): 2.7%
  • Asetilena (C2H2): 2.5%
  • Bensin: 1,4%
  • Karbon Monoksida (CO): 12.5%

Harap diperhatikan bahwa ini adalah nilai perkiraan, dan LEL yang sebenarnya dapat bervariasi tergantung pada faktor-faktor seperti suhu dan tekanan. Selalu lihat Lembar Data Keselamatan Bahan (MSDS) atau Lembar Data Keselamatan (SDS) untuk mengetahui LEL yang tepat dari gas yang Anda hadapi di lingkungan spesifik Anda.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Jenis, dan Kelebihan Digital Pressure Sensor

Menerapkan Deteksi Gas di Tempat Kerja

Mendeteksi gas berbahaya di tempat kerja dapat dilakukan dengan menggunakan detektor gas portabel atau tetap. Perangkat ini dirancang untuk memantau lingkungan dan memberikan peringatan jika terdeteksi adanya gas yang berbahaya.

Detektor gas sering kali disetel ke alarm sebelum konsentrasi gas mencapai LeL. Peringatan dini ini memberikan waktu yang cukup bagi pekerja untuk mengambil tindakan sebelum situasi yang berpotensi berbahaya muncul. Namun, ambang batas alarm harus diatur sesuai dengan gas tertentu yang dipantau, karena setiap gas memiliki LeL yang berbeda.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Kelebihan, dan Kekurangan Capacitive Pressure Sensor

Faktor Penting Lainnya

Meskipun memahami dan memantau LeL suatu gas sangatlah penting, penting juga untuk mengetahui Batas Ledakan Atas (UEL) suatu gas. Ini adalah konsentrasi maksimum gas yang akan terbakar atau meledak ketika ada sumber penyalaan. Di antara LeL dan UEL adalah rentang ledakan gas.

Faktor penting lainnya adalah pertimbangan sifat-sifat gas lainnya seperti toksisitas, risiko sesak napas, dan potensi bahaya kesehatan. Aspek-aspek ini juga harus dipantau dan dikendalikan di tempat kerja untuk memastikan keselamatan secara keseluruhan.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Keuntungan, dan Aplikasi Piezoresistive pressure sensors

Pelatihan dan Protokol Keselamatan

Penggunaan peralatan pendeteksi gas yang efektif membutuhkan pelatihan yang tepat. Pekerja perlu memahami apa arti dari pembacaan, bagaimana merespons alarm, dan bagaimana melakukan perawatan dasar dan kalibrasi peralatan.

Selain itu, tempat kerja harus memiliki protokol keselamatan yang secara jelas menguraikan langkah-langkah yang harus diambil jika alarm detektor gas berbunyi atau jika ada dugaan kebocoran gas. Protokol ini dapat mencakup prosedur evakuasi, prosedur mematikan peralatan, dan informasi kontak darurat.

Baca Juga: Prinsip Kerja, Keunggulan, dan Batasan Piezoelectric pressure sensors

Kesimpulan

Memahami konsep Lower Explosive Limits (LeLs) dan perannya dalam pendeteksian gas sangat penting untuk menjaga tempat kerja yang aman, terutama di industri yang memiliki gas berbahaya. Dengan memantau batas-batas ini secara tepat dan memiliki protokol keselamatan yang kuat, tempat kerja dapat secara signifikan mengurangi risiko insiden terkait gas dan memastikan lingkungan yang aman bagi karyawan mereka.

Referensi: pulsarinstruments.com | automationforum.co

Naufal

a member of SEO Team at Wiratama Mitra Abadi. He loves to learn something new everyday.