Aalborg DFC Digital Mass Flow Controller

DFC Digital Mass Flow Controller

Table of Contents

Pengontrol Aliran Massa Digital DFC secara otomatis membatalkan offset nol sensor setiap kali titik setel aliran di bawah 2% dari skala penuh. Untuk mengakomodasi fitur ini, katup kontrol harus menutup sepenuhnya dalam kondisi tersebut. Ketentuan dibuat untuk menonaktifkan, memaksa, atau menyimpan nol otomatis saat ini melalui perintah digital.

DFC Digital Mass Flow Controller
DFC Digital Mass Flow Controller

Pengontrol aliran digital yang digerakkan oleh mikroprosesor memungkinkan seseorang untuk memprogram, merekam, dan menganalisis laju aliran berbagai gas dengan komputer melalui antarmuka RS-485 (tersedia RS-232 opsional). Pengontrol dapat diprogram untuk berbagai fungsi kontrol termasuk flow set point, totalizer, stop totalizer, read totalizer, totalizer from preset flow, stop at preset total, auto zero, dan banyak lagi.

Fitur Desain Pengontrol Aliran Massa Digital DFC

  • mode digital dan analog beroperasi.
  • konfigurasi aliran yang dapat diprogram.
  • rentang aliran yang tersedia mulai dari 0 hingga 10 sccm hingga 0 hingga 100 slpm.
  • tekanan maksimum 1000 psig (70 bar).
  • kemampuan multi-drop hingga 256 unit.
  • menyimpan data kalibrasi hingga 10 gas.
  • penghitung menunjukkan jumlah total gas.
  • batas alarm untuk aliran gas tinggi dan rendah.
  • faktor konversi hingga 256 gas.
  • fungsi penalaan otomatis untuk respons kontrol optimal.
  • tes diagnostik diri.

Prinsip Operasi

Gas meteran dibagi menjadi dua jalur aliran laminar, satu melalui saluran aliran primer, dan yang lainnya melalui tabung sensor kapiler. Kedua saluran aliran dirancang untuk memastikan aliran laminar dan oleh karena itu rasio laju alirannya konstan. Dua belitan penginderaan suhu presisi pada tabung sensor dipanaskan, dan saat aliran terjadi, gas membawa panas dari belitan hulu ke hilir. Perbedaan suhu yang dihasilkan sebanding dengan perubahan resistansi belitan sensor.

Desain jembatan Wheatstone digunakan untuk memantau gradien resistansi yang bergantung pada suhu pada belitan sensor yang berbanding lurus dengan laju aliran sesaat. Output dari jembatan Wheatstone dikonversi ke format digital dengan 12 Bit ADC (konverter analog ke digital).

Mikroprosesor on-board dan memori nonvolatile menyimpan semua faktor kalibrasi dan secara langsung mengontrol katup elektromagnetik proporsional. Sistem kontrol loop tertutup digital secara terus-menerus membandingkan output aliran massa dengan laju aliran yang dipilih. Penyimpangan dari titik setel dikoreksi dengan mengkompensasi penyesuaian katup, dengan algoritme PID sehingga mempertahankan parameter aliran yang diinginkan dengan tingkat akurasi yang tinggi. Sinyal keluaran 0 hingga 5Vdc atau 4 hingga 20mA dihasilkan yang menunjukkan laju aliran berbasis molekuler dari gas meteran.

Interface

Antarmuka digital beroperasi melalui RS485 (RS232 opsional) dan menyediakan akses ke data internal yang berlaku termasuk TITIK PENGATURAN ALIRAN, ALIRAN SEBENARNYA, PENYESUAIAN NOL, dan PENYESUAIAN TABEL LINEARISASI. Antarmuka analog menyediakan input dan output 0 hingga 5Vdc, 0 hingga 10Vdc, dan 4 hingga 20 mA.

Totalizer

Firmware untuk DFC menyediakan fungsi untuk mendaftarkan kuantitas gas total. Massa total gas dihitung dengan mengintegrasikan laju aliran gas aktual terhadap waktu.

Perintah antarmuka digital disediakan untuk:

  • SET penghitung ke NOL
  • MULAI / BERHENTI total aliran
  • BACA penjumlahan
  • MULAI penghitung pada aliran preset
  • HENTIKAN aliran pada total preset

Kalibrasi Multi-Gas
DFC mampu menyimpan data kalibrasi primer hingga 10 gas. Fitur ini memungkinkan DFC yang sama untuk dikalibrasi untuk beberapa gas dengan tetap menjaga akurasi terukur pada masing-masing gas.

Faktor Konversi
Faktor konversi hingga 256 gas disimpan di DFC. Faktor konversi dapat diterapkan ke salah satu dari sepuluh kalibrasi gas melalui perintah antarmuka digital.

Alarm Aliran
Batas ALARM aliran gas Tinggi dan Rendah diprogram menggunakan antarmuka digital. Kondisi alarm dilaporkan melalui antarmuka digital atau dapat mengaktifkan output penutupan kontak.

Aliran yang Dapat Diprogram
Perangkat lunak Aalborg mendukung mode alur yang dapat diprogram, memungkinkan eksekusi pemrograman khusus hingga sepuluh langkah. Berbagai konfigurasi aliran termasuk mode ramping, linier meningkat dan menurun.

Penyetelan Otomatis
Fungsi AUTO TUNE memungkinkan DFC untuk secara otomatis mengoptimalkan respons kontrol untuk gas dalam kondisi proses aktual. Selama proses AUTO TUNE, instrumen menyesuaikan penguatan PID untuk respons langkah optimal dan menentukan karakteristik katup kontrol utama (hanya tersedia pada unit dengan aliran maksimum kurang dari 80 L/mnt).

Penutupan Kontak
Dua set output relai kontak kering disediakan untuk menggerakkan peralatan yang disediakan pengguna. Ini dapat diprogram melalui antarmuka digital sedemikian rupa sehingga relai dapat dialihkan saat peristiwa tertentu terjadi (misalnya saat batas alarm aliran rendah atau tinggi terlampaui atau saat penghitung mencapai nilai tertentu).

Penimpaan Katup
Sarana disediakan untuk memaksa katup kontrol terbuka penuh (pembersihan) atau tertutup penuh melalui antarmuka analog atau digital.

Diagnostik Diri
Setiap kali daya pertama kali diterapkan, DFC menjalankan serangkaian UJI DIAGNOSTIK DIRI untuk memastikannya dalam kondisi kerja yang optimal.

Unit Rekayasa
Titik setel aliran, aliran gas terukur, dan data penghitung terkait diskalakan langsung di unit teknik melalui perintah antarmuka digital.
Unit ukuran berikut didukung: % FS, mL/mnt, mL/jam, scfm, scfh, sL/mnt, sL/jam, lbs/jam, lbs/mnt, dan satu unit ukuran yang ditentukan pengguna.

Integritas Kebocoran
1 x 10-9 smL/dtk maksimum Helium ke lingkungan luar.

Catu Daya Seimbang
DFC beroperasi pada ±15Vdc. Persyaratan arus untuk catu daya positif dan negatif diseimbangkan sehingga arus dalam sambungan umum catu daya diminimalkan. Konsumsi daya maksimum adalah 13,5 watt pada ±15Vdc.

Sumber : aalborg.com | inaparts.com

Baca Juga : 

Share With Your Friends :

Share on linkedin
LinkedIn
Share on email
Email
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on whatsapp
WhatsApp
Share on telegram
Telegram

you may also enjoy these articles: